Kecantol nonton badminton

Funny how big groundbreaking news didn’t trigger me to write yet my new hobby does. Iya, nonton badminton. Lebih tepatnya kenalan sama akun badminton di Twitter yang lanjut bikin aku nonton acara badminton dan akhirnya aku mikir hal yang lebih intense daripada sekedar “seru ya nonton badminton 🏸 “

So, what was the big groundbreaking news? Simpelnya, rumah sakit di depan bukan punya Ma lagi, technically. Rumah yang sekarang Ma tinggalin juga, technically. By 2022 akhir kami udah harus caw ke rumah baru, karena Azzahra udah diakuisisi sama perusahaan lain. So it’s a super duper big deal for me actually. Aku semacam mixed feeling gitu for awhile, but I just couldn’t show it.

Kenapa mixed feeling? Because I’m happy and relieved it’s happened yet I’m sad and nostalgic that I’ll be officially leaving it behind me. Semacam menutup satu fase hidup indefinitely gitu lho. Pas aku ngomong dengan beberapa temen aku, mereka sebelom kasih respon rata rata nanya; “are we happy about this? Is this a good news?” and my answer was always “yeah, it is”. Because it is, actually, a good news.

Akupun seneng banget sama mereka yang nanya gitu, they’re being supportive and respectful. Gak yang “Lho kenapa? Kan sayang.” atau “Yah, jadi gimana dong nanti?”. Kemungkinan yang respon gini sih yang ga tau cerita ya, jadi taunya ya simpel aja. If only guys, if only. Kalo kondisinya ideal, akupun gamau jual. If only kondisinya ideal, aku gabakal ada di Unsri, dan mungkin ga ambil S3 apalagi pindah ke FKM. But this is life, and life is sometimes not as ideal as we want it to me.

Terus cerita pembuka ini apa hubungannya sama badminton? ADA, WAIT! Jadi walaupun aku berusaha pake sarannya kak Diyaz yang “kalo lagi sedih dirasain aja, kalo lagi ga enak dirasain aja sampe rasanya berkurang” I can’t help to look for diversion. Cari pengalih perhatian apa gitu entahlah. Sebelom ini kan aku ada 3-4 bulan nyantol ke drama Jepun kan? Nah aku ngerasa timing badminton ini pas banget sama waktu waktunya mau deal terkait rumah sakit dan rumah.

Well, sebelom ini aku ada ke Jogja sih, dua minggu dong berhasil di Jogja, sampe akhirnya balik lagi karena udah musim UAS. Masalahnya, segera setelah balik dari Jogja, aku langsung kangen lagi. Terlalu berasa gitu kehilangan vibe Jogja-nya. Soalnya aku di Jogja itu bahagia banget, juga beneran bisa #WFJ lho, work from Jogja. Lebih tepatnya bisa kerja, olahraga jalan pagi dan/atau jalan sore, dan makan gudeg tiap hari. Masalahnya tapi jalan paginya 2 jam ga nutup kalori masuk setiap hari makan enak di Jogja jadinya berat badan malah naik. 😂

Balik ke badminton. Awalnya aku ngikutin updatenya aja di Twitter, terus liat potongan videonya di YT, abis itu mulai minta link streaming sama temen aku yang sering like dan RT konten badminton (itu kenapa konten badminton masuk timeline aku) dan mulai deh streaming resmi live matches. Streaming pertama aku kayanya dua-tiga minggu lalu pas Minions ketemu OngTheo pertama kali, DAN AKU NYANGKUT SAMA EEYI DONG HELP!!! 😂

Eits, klarifikasi ya. Minions are AMAZING! Aku kan cuma taunya sebelom streaming cuma atlet Indonesia + Jepun dikit + papanya Vega kan, jadi aku kalo nonton atlet Indonesia, terutama Minions itu mikirnya “oh mereka jagoannya kan ya, bagus pasti mainnya” jadi gak yang gimana gimana gitu. NAH YANG DUO MALAY INI aku kan ga tau ini siapa nih kok dedek dedek ini lucu gitu, mukanya baby face tapi di match lincah betul. Mereka keren kan mainnya? Walaupun aku doainnya Minions yang menang (dan menang beneran) aku salut beneran dan JADI NYANGKUT sama mereka berdua, terutama Eeyii. Gak bisa sama koko koko (eh lebih muda deng) UwU macem itu.

ANYWAY! Aku sampe diketawain temen aku dong, karena aku langsung GERCEP INISIATIP kasih hadiah. Gila kan? Emang ya beneran manusia impulsif kalo naksir kelakuannya kayak gini emang. Terus aku kan ga tau akun IGnya mereka, aku hunting dan follow, plus beberapa atlet lain yang aku kenal namanya dan suka. Aku baru tau kalo ga semua atlet kalo dapet gift suka ngepost, AND EEYI IS ONE OF THEM YA AMPUN. Sungguh zonk ya, tapi gimana dong, nyangkutnya sama yang itu. Tapi ya gabisa maksa, mereka kan atlet, bukan artis yang mau kasih fanservice. 😭😭😭

Aku kirain pada sering ngepos soalnya di Twitter dan IG bertebaran screenshot pajangan hadiah gitu. Jadi, kesimpulannya, apakah hadiah dari aku nongol di IGStory mereka? Well, kinda. Jadi dia ngepos gabungan gitu gabungan sama yang lain, jadi aku anggep aja sampe dan dipost ya. Ada satu lagi yang aku kirim tapi WUJUDNYA GA TAU DIMANA GIMANA SAMPE APA NGGAK cuma info dari Westin aja bilang kalo udah dikirim. Yang ini aku kirim untuk mereka berdua. Dua duanya ga nongol. Udahlah ya. 🥲🥲🥲

Itu guys kantong yang sebelah kiri sendiri (atau kanan? Pokoknya yang sendiri itu deh ya)

Jadi aku sampe sekarang masih nonton live, perfect timing juga lagi di Bali kan, atletnya juga update ga kayak mau tanding tapi kayak lagi study tour SMA. Lucu liatnya, atmosfernya aman damai dan temenan gitu. Kekeluargaan gitu. Ada yang bawa anak istri, ada yang bawa orang tua, ada yang collab podcast bareng. Aku terkaget kaget atas ke-UwU-an ini. I LOVE IT! Terus mereka bisa banget combine antara seneng seneng sama kompetisi, terus segera setelah selesai kompetisi, balik lagi friendship mode-nya.

Disitu aku jadi mikir, gimana latian fisik dan mental-nya bertahun tahun ya mereka ini? Disiplinnya juga luar biasa. Stamina-nya juga. Mereka super duper sehat kan ya? Aku malah tambah kepikiran gini karena aku hampir semingguan ini untuk pertama kalinya dalam hidup ngerasa sakit pinggang yang beneran sakit pinggang. Berasa banget jompo-nya, gak fit-nya. Makanya tambah kepikiran itu atlet atlet tiap hari berapa jam olahraga bisa disiplin, aku mau berenang seminggu tiga kali aja SUSAH BETUL!

TBVH sebelum ini aku kira aku gak pernah punya pikiran tertentu tentang olahraga, juga atlet yang jadiin ini sebagai karirnya. Setelah liat badminton ini beberapa kali dan liat liat rutinitasnya, aku baru berasa kalo aku semacam prejudice gitu, deep down. Baru sekarang banget yang AH IYA YA kalo banyak banget yang bisa dipelajari dari belajar satu atau dua olahraga gitu dari kecil, ga mesti jadi pro sih, semacam belajar dan sering olahraga gitu. Bisa belajar tentang sportsmanship, disiplin, membangun jiwa kompetitif yang sehat, kecekatan, ya tentunya jadi sering aktivitas fisik.

Terus, dengan randomnya aku mikir “Iya ya, nanti kalo punya anak aku mau ajakin olahraga apa gitu ya biar biasa dari kecil” semacam Aha! moment gitu, yang langsung dibuyarkan dengan jawaban dari otak aku juga (otak yang sama, tapi mungkin dari gyrus yang beda? Soalnya judes) “Lah emang bakal ada anak po? Pacar aja ga ada.”

Sekian. 😂😂😂😂😂

2 Tanggapan to “Kecantol nonton badminton”


  1. 1 Sarput Desember 3, 2021 pukul 10:58 pm

    🤣🤣🤣
    Statement penutup yg aduhai…ga tau mau ngakak atau nangis😅😭 I feel you sis. And I’m glad you’ve found another thing to distract you. At least kita bisa saling saut2an kalo tetiba kebanyakan RT konten badminton 😋😘


Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

Connecting to %s




Selamat datang!!

Rizma Adlia Syakurah,

Ini semua tentang Ma dan hal hal yang berputar disekeliling Ma.
tentang seorang Ma.

Mau nge-OOT, sini aja.

Kumpulan Foto,,

Quote yang Ma suka!

Blog fave-nya Ma!!

Kategori!!

Kumpulan cerita Ma,,

Hasil ronde,,

Edan banget, yet, I Love it,,!!

web stats

Makasih banget buat

  • 963.325 orang

Just an encouragement,,

Hindari rokok sebisanya. Sudah merokok? Merokoklah dengan manusiawi.
Di sini anti rokok mas/mbak,,
mari dimatikan rokoknya,,

Berdiskusilah secara dewasa...
Ga terima ad Hominem!
terimanya duit dan makanan,,

Lembar Verifikasi?


%d blogger menyukai ini: