Selamat jalan Pak Jalal

Belum satu minggu dari kabar Bu Jalal meninggal, sore ini dapet informasi bahwa Pak Jalal meninggal. Kaget sih ya, kabar meninggal ini bukan sesuatu yang bisa di-biasa-kan walaupun di periode pandemi ini, apalagi kalo yang meninggal ini salah satu orang yang berjasa di salah satu fase hidup Ma.

Sebagai salah satu siswa di SMU Muthahhari, Ma berkali kali bilang bahwa Muthahhari adalah salah satu tempat favorit Ma sejauh ini. Pak Jalal adalah pemilik SMU itu. Bukan kepala sekolahnya sih, tapi semacam ketua yayasan gitu. Tiga tahun di Muthahhari itu life changing banget buat Ma, dalam sangat banyak aspek. Hari hari di Muthahhari ini bikin Ma sering banget berinteraksi dengan Pak Jalal, Ibu, dan keluarganya. I’m grateful for that.

Paling sering ketemu Pak Jalal bukan di kelas, karena beliau ga ngisi kelas, tapi di Pengajian Ahad yang biasanya diisi oleh beliau atau UstMif gantian. Pengajian Ahad ini ga wajib untuk siswa, karena Muthahhari ga banyak mewajibkan kegiatan keagamaan gitu, disiapkan acaranya dan kalo ada yang mau ikut, silahkan gitu. Karena aku tinggal tiga tahun di lingkungan itu, dan jarak ke masjidnya ga sampe 5 menit jalan kaki, jadi sering ikutan Pengajian Ahad. Topiknya menyenangkan, cara Pak Jalal menyampaikan materi sangat interaktif dan tidak ada kesan menggurui, keliatan banget bahwa yang sedang berbicara itu akademisi yang memang ahlinya komunikasi.

Selama tiga tahun itu, kenangan yang ada dengan pak Jalal itu ga bisa di hitung jari, banyak banget. Warna warni pula. Ada yang nyenengin, ngeselin, bikin terharu, bikin bingung, campur sari lah. Tapi karena ini juga, Ma jadi bisa lepas dari filter pink idola sama beliau ini. Karena seringkali Ma kalo ngefans sama orang yang interaksinya ga sering, itu jadi kaya terlalu fokus ke yang positifnya dan ga mau mengakui hal negatifnya. Ya tadi itu, pake kacamata pink.

Tapi dengan Pak Jalal ini, Ma bisa ga pake kacamata pink. Kesimpulan yang Ma dapet adalah “Beliau seperti layaknua manusia pada umumnya, dengan kelebihan dan kekurangannya, tapi beliau baik, pintar, dan inspirasional.” jadi pada saat beliau melakukan kesalahan Ma juga ga buru buru masuk ke mode kecewa atau patah hati, karena ya emang ga pake kacamata pink, dan ga berekspektasi berlebihan. Secukupnya aja, sebagai manusia.

Ada beberapa hal yang berkesan banget dari Pak Jalal ini buat Ma selama Ma ada di Muthahhari. Pertama, kemampuan beliau berbicara di depan umum. Topik agama seringkali berat, bisa bosenin, dan menggurui. Pak Jalal paling bisa untuk mengemas hal hal yang sulit jadi potongan yang mudah dimengerti dan menarik untuk didengarkan. Cara penyampaian yang runut juga menyenangkan karena informasi yang masuk juga terstruktur.

Kedua, pendirian dan konsistensi beliau. Memilih untuk berada di lingkungan minoritas itu ga mudah, apalagi being loud, smart and proud. Dari tahun 90-an sampe sekarang serangan demi serangan datang terus ga pake stop. Ma yang cuma disindir sama temen satu basecamp sekali dua kali di S3 aja keselnya minta ampun, beliau yang hampir seumur hidupnya di serang oleh orang orang yang antara tidak mengerti atau emang berniat buruk, bisa bertahan dengan semua itu. Luar biasa sih.

Ketiga, tulisannya. Ma ga baca semua tulisannya, tapi dulu jaman SMA minimal yang aku baca buletin At-Tanwir yang ada seminggu sekali di Pengajian Ahad. Bacaan pendek pendek 2-3 halaman tulisan Pak Jalal selalu bisa membuat kita membaca dengan semangat sampe selesai. It’s very well written. Cara merangkai katanya juga menarik, terus beliau berani mengangkat topik yang tidak populer, cenderung kontroversial, dan mengemasnya dengan sangat baik. Jaman Ma SMA itu kalo ga salah Utamakan Akhlak di Atas Fiqh baru terbit, dari judulnya aja udah fenomenal banget ya? Terutama karena ini di awal tahun 2000.

Keempat, keramahannya. Bukan cuma Pak Jalal tapi seluruh keluarganya. Pertama kali ke Muthahhari, Ma pikir Pak Jalal dan Ibu ramah sama Ma karena mereka kenal sama Papa. Iya, Papa kenal duluan sama Pak Jalal, dan itu yang jadi alasan Papa nawarin Ma untuk sekolah di Bandung. Tapi setelah liat interaksi Bapak sama Ibu ke temen temen yang lain, ke senior juga, kayanya ga terlalu beda, sama sama ramah. Selain itu Ma juga lumayan akrab sama UsMif dan Iqbal selama di SMA. Sampe sekarang malah susah untuk manggil pake A’ Iqbal atau Kang Iqbal karena rasanya lebih kayak temen maen gem aja gitu, padahal selisih umurnya lumayan juga. Mereka sekeluarga emang sesantai itu sih, seramah itu, sehumble itu. Tapi ya kitanya juga tetep kudu sopan kan ya, jangan karena diramahin dan dibaikin jadi ngelunjak juga.

Special moments, mungkin Ma ada dua yang diinget sampe sekarang kali ya. Pertama memori tiap lebaran di rumah Pak Jalal, anak asrama/kosan yang ga pulang kampung ini selalu nyamperin ke rumah Bapak buat silaturahmi sekalian makan makanan lebaran. Disana kami selalu dikasih makan sampe kenyang, dan makanannya ga pernah habis. Padahal kami sekali dateng itu 10-20 orang, dan Pak Jalal tetep ada tamu lain. Ibu terus masak dan selalu nawarin kami untuk nambah makanan, rasanya beneran hangat gitu. Mungkin untuk keluarga mereka, yang kayak gini semacam hal kecil ya, tapi buat Ma memori ini salah satu yang paling berkesan. Karena rasanya natural banget, ga dibuat buat sama sekali, dan konsisten.

Kedua, waktu Ma tiba tiba nyamperin Pak Jalal karena Ma gabisa nangis. Yeah you read that right. Kalo ga salah waktu itu ada kegiatan pengajian malam, Ma lupa itu baca doa Kumail atau waktu Nisfu Sya’ban, tapi hari itu kayanya ada yang aneh gitu dengan mood Ma. Jadi biasanya baca doa, terus ada ceramah, terus baca doa lagi gitu kan, dan biasanya di atmosfer yang serius dan emosional gitu kan sampe nangis. Hari itu, aku ngerasa sedih, tapi aku ga nangis sama sekali. Ga ada sedikitpun air mata yang keluar. Aku pake acara nguap biar keluar air mata-pun gagal. Semacam ada rasa takut dan sedih gitu ya, apa Ma ini segitu keras hatinya sampe air mata ga bisa keluar walaupun merasa sedih saat berdoa? Sepanjang acara Ma kepikiran terus, dicoba lagi gagal lagi. Sampe frustasi sendiri. Menjelang selesai acara, aku liat Pak Jalal lewat mau pulang ke rumahnya dari masjid (ada jalan tembusan gitu dari masjid ke rumahnya) nah Ma langsung buru buru berdiri dan nyamperin. Langsung aja nanya gitu, kenapa Ma ga bisa nangis walaupun Ma ngerasa sedih, apa karena hati Ma keras? Bagaimana caranya biar Ma bisa nangis? Terus beliau jawabnya “Tidak apa, selama hatimu menangis.” terus aku malah jadinya nangis gara gara jawabannya itu.

Mungkin ada lagi, jelas ada lagi ya, banyak soalnya. Tapi yang keinget banget sekarang ya dua itu. Ma ngerasa beruntung banget masuk Muthahhari, bisa kenal sama Pak Jalal dan keluarga. Belajar beragama di luar simbol, dan fokus pada konteks dan akhlak. Menghargai perbedaan. Berinteraksi dan berdiskusi di tempat dimana diskusi sangat dianjurkan dan berpikir dengan kritis sangat disarankan. Orang orang yang kenal sama Ma dari kecil tau banget betapa besar perubahan Ma dari SMP-SMA-FK, terutama ya karena Muthahhari ini. Muthahhari ada karena Pak Jalal.

Terima kasih Pak Jalal dan Ibu, selamat jalan, dan semoga nanti kita bisa bertemu lagi di tempat yang lebih baik bersama sama orang orang yang kita cintai.

0 Tanggapan to “Selamat jalan Pak Jalal”



  1. Tinggalkan sebuah Komentar

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

Connecting to %s




Selamat datang!!

Rizma Adlia Syakurah,

Ini semua tentang Ma dan hal hal yang berputar disekeliling Ma.
tentang seorang Ma.

Mau nge-OOT, sini aja.

Kumpulan Foto,,

Quote yang Ma suka!

Blog fave-nya Ma!!

Kategori!!

Kumpulan cerita Ma,,

Hasil ronde,,

Edan banget, yet, I Love it,,!!

web stats

Makasih banget buat

  • 963.322 orang

Just an encouragement,,

Hindari rokok sebisanya. Sudah merokok? Merokoklah dengan manusiawi.
Di sini anti rokok mas/mbak,,
mari dimatikan rokoknya,,

Berdiskusilah secara dewasa...
Ga terima ad Hominem!
terimanya duit dan makanan,,

Lembar Verifikasi?


%d blogger menyukai ini: