Tekak Bantah

Ada yang tau ga apa arti “tekak bantah”? 😂

Semacam bebel atau ga nurut omongan gitu deh. Siapa yang Ma mau bilangin tekak bantah ini? Ma sendiri. Ma baru sadar kalo Ma ini bener bener tekak bantah, dan anehnya pengakuan tekak bantah ini nongolnya baru minggu ini, setelah IHSG merah merona semingguan. So random rite? I know. 😂

Jadi, kayak yang Ma tulis kemaren, Ma kan sekarang mulai invest saham. Jadi sambil baca baca dan tanya tanya ke temen yang udah mulai duluan, mulailah aku menceburkan diri ke dunia pasar modal ini. Awalnya udah teguh hati sih, mau invest jangka panjang. Tapi ternyata setelah seminggu dua minggu di bursa, mulai nemu akun akun Twitter trader gitu, dan keliatannya seru. Terus aku cobalah ikutin rekomen tradingnya beberapa kali. Nah disitu mulai masalah kita.

Jadi, untuk masalah saham ini yang paling sering Ma ajak ngobrol dan tanya tanya ada dua orang, Singgih sama Kevin. Singgih temen SMP Ma yang sampe sekarang masih kadang ngobrol, Kevin itu TS yang dulu mahasiswa Ma angkatan 2010. Kalo Singgih lebih ke invest, Kevin trading.

Nah periode tekak bantah itu muncul waktu Ma mulai ketemu akun akun tidak dikenal yang kayanya asik banget trading gitu. Ma cerita kan sama Kevin, dia sih fine fine aja, terus pas cerita sama Singgih dia bilang hati hati dan jangan beli terlalu banyak emiten nanti susah ngurusnya. Aku nurut nggak? Nggak. Periode tekak bantah dimulai. For some reason aku lebih ngikutin “keseruan” trading daripada saran temen aku itu, yang menurut aku kalo cuma taro di beberapa emiten nanti kalo jatoh semua gimana? (Little that I know kalo lagi krisis mau pegang 1000 emiten juga bisa jatoh semua lol Ma learning the hard way)

Terus aku awalnya mikir juga toh dia belom tentu mikirin gimana Ma bisa untung juga kan? Intinya, I didn’t trust him at that time. I’m being stubborn. Ma pikir gapapa kan coba coba, toh ongkos belajar juga. Selama ga dijual kan ga rugi. Gitu pikir Ma. Terus, periode sebelom PSBB dimulai dan dua hari sebelomnya udah mulai turun pasar, tapi aku masih banyak yang ijo. Singgih langsung suruh aku ss semua emiten, diitungin sama dia, dan disuruhnya jual kecuali 5 yang mau di keep buat invest. Aku nurut nggak? Nggak. Well, 20% nurut. Sempet pake acara nego lagi, kenapa jual yang ini, kenapa nggak boleh yang ini. Gitu gitu lah Rizma Adlia Penuh Pertanyaan Syakurah ini terus aja ngomel. Nah kan waktu itu setelah diitung rugi sekitar 4juta kan, dia bilang “dakpapo gek pacak dapetnyo lagi, jual lah.” Aku mikirnya kan sayang dong! Jadi aku cuma jual sekitar 4-5 yang udah ijo tapi aku belinya kecil. Waktu itu PGAS BBRI BBNI BMRI masih belom aku jual. Sungguh suatu tekak bantah yang hakiki.

DAN HARI ITU PUN TIBA. Minggu lalu semua bebas nyungsep dong semua auto merah kecuali beberapa. Aku jadi bener bener baru percaya kalo cutloss early is a thing. Emang ya manusia ini kalo ga punya ilmu kudu ngalamin pait sendiri baru nurut. Jadi sekarang merahnya lima kali lipat dari hari waktu dia suruh aku jual itu. Pait pait pait. Ya ampun pait bener. Like it hits you right between your eyes gitu, kayak kejedot pintu. Sakit banget suer ga boong.

Jadi long story short aku nyangkut sekarang, dan karena akhirnya Ma memutuskan untuk nurut (TELAT!!) aku dibilang jangan belanja dulu. Wait, apa aku nurut? Aku masih ada belanja dikit. Memang jiwa tekak bantah ini sulit sekali ya. Tapi balik lagi, practically aku ga belanja, cuma kayak DIKIT BANGET AJA AVERAGING DOWN, terus berusaha setiap ada yang ijo aku jualin satu satu. Sekarang aku udah tinggal kurang dari setengah lagi yang nyangkut, tapi IHSG tambah terpuruk. Entah kapan bisa balik lagi ke ijo warna portofolio aku ini. Tapi ya jadi pelajaran sih ini. PELAJARAN YANG SAKIT BANGET GEGARA BANDEL GA NURUT OMONGAN!

Jadi sebenernya cerita tentang IHSG dan Singgih abis sampe situ. Tapi waktu aku mikir mau nulis tentang ini, aku jadi inget kejadian yang mirip mirip ini. Ternyata ini udah pernah kejadian beberapa kali. Entah kenapa Ma itu somehow jarang banget nurut omongan orang. I thought I was, but apparently I didn’t. Salah satu yang paling epic sih ya terkait legenda “udah sih putusin aja”-nya yudi, dan sebenernya ada beberapa hal juga yang kejadian sekitar 1-2 taun ini. Entah ini sisi narsis dan sombongnya Ma yang gamau denger omongan orang, atau trust issue-nya Ma yang ga percaya kalo mereka itu ngomong itu karena mereka peduli sama Ma. Mungkin gabungan. Entahlah. Tapi Ma jadi lebih aware sih sekarang, dan selain tentang bursa, aku jadi belajar tentang diri sendiri juga gegara masalah ini.

Emang ya belajar itu bisa dari mana aja.

Cheers!

0 Responses to “Tekak Bantah”



  1. Tinggalkan sebuah Komentar

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Foto Google

You are commenting using your Google account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

Connecting to %s




Selamat datang!!

Rizma Adlia Syakurah,

Ini semua tentang Ma dan hal hal yang berputar disekeliling Ma.
tentang seorang Ma.

Mau nge-OOT, sini aja.

Kumpulan Foto,,

Quote yang Ma suka!

Blog fave-nya Ma!!

Kategori!!

Kumpulan cerita Ma,,

Hasil ronde,,

Edan banget, yet, I Love it,,!!

web stats

Makasih banget buat

  • 937.111 orang

Just an encouragement,,

Hindari rokok sebisanya. Sudah merokok? Merokoklah dengan manusiawi.
Di sini anti rokok mas/mbak,,
mari dimatikan rokoknya,,

Berdiskusilah secara dewasa...
Ga terima ad Hominem!
terimanya duit dan makanan,,

Lembar Verifikasi?