More free times = less excuses to try new things

So, I am taking up new hobbies. Keadaan #dikamaraja ini beneran berbuntut dengan Ma punya lumayan banyak hobi baru. Lebih tepatnya jadi punya hobi. Karena kalo dipikir pikir, Ma ini ga punya hobi sebenernya, mungkin traveling, tapi pastinya sekarang gabisa. Jadi ya mulai ngerjain hal hal yang dulu pengen dicoba tapi terus ditunda tunda.

Sebenernya Ma ini santainya cuma karena COVID ini kah? Ga juga sih. One of the new sense of freedom ini nongol juga dari kenyataan kalo Ma ga jadi direktur lagi. Jadi berkurang banyak stress kerjaannya. Terus di kampus juga baru mulai ngajar lagi kan setelah libur semester, jadi periode santai ini prolong. Jadinya dikerjain deh to-do list yang selama ini Ma tunda tunda. Kalo dipikir pikir sekarang, Ma beneran penasaran kenapa dulu ga dimulai aja ya? Toh sekarang setelah dimulai ternyata menyenangkan dan ga susah.

1. Kaktus

Jadi hobi baru perdana Ma selama #dikamaraja ini terkait tanem taneman. Ma suka tanaman, tapi sadar penuh kalo ga telaten dan ga pinter ngurusnya. Berapa kali nyoba tanemannya mati terus, and I felt bad every time it happened. Jadi, tengah April karena Ma udah mulai stress #dikamaraja hampir sebulan penuh, Ma dandanin kamar dan taro barang barang yang bikin Ma seneng kalo diliatin. Nah kebetulan pas liat di IG ada yang jual kaktus pake pot ala ala terrarium gitu, kayanya lucu, jadi Ma beli buat ditaro di nakas dan di atas rak buku.

Hasil aku ngerekam timelapse 6 jam

Kaktusnya bertahan sukulennya mati. Terus di toko yang sama aku liat dia ada ngepost kaktus yang ada bunga-nya, dan aku langsung DM “aku boleh beli kaktus yang ada bunganya itu gak?” and she said yes! Itu awalnya Ma jadi kenalan dengan kaktus berbunga bunga. Abis itu Ma mulai cari kaktus di tokped dan shopee, biar variasi gitu kan. Terus pelan pelan jumlahnya nambah dan Ma bagi bagiin belanjaan kaktusnya ke temen temen juga. Tapi secara konsisten, kaktus dengan jenis yang berbunga itu yang kerasa banget bikin aku hepi tiap kali diliat.

Ma jadi meratiin berapa lama bunga itu bertahan, terus baru tau kalo bunganya kuncup tiap malam dan berbunga lagi paginya, gitu terus selama seminggu. It makes me happy. Rasanya kayak ngeliat ada pergerakan kehidupan dari kaktus yang suka keliatan anteng anteng aja. Kaktus dan bunga itu rasanya kayak kontras gitu lho, kayak sesuatu yang UwU muncul dari eksterior galak, semacam tsundere? 😂

2. Doing voice-over

I don’t even know that I like this actually. Jadi awalnya banget itu Ma bikin video dan narasi untuk laporan aktualisasi CPNS, tapi waktu itu ga ada rasa seneng ngerjainnya atau gimana. Terus abis itu bikin narasi untuk penjelasan tentang social distancing gitu, karena liat ada video yang bagus dan penjelasannya oke tapi pake bahasa Inggris. It turned out well. Terutama karena bukan Maret-April itu awal banget social distancing, banyak banget yang ga nurut dan hoax udah nyebar duluan sebelom informasi edukasi. Jadi, aku yang awalnya ngerasa sedih dan semacam helpless gitu mikir kalo aku kerjain aja apa yang aku bisa. Jadi pake akun IGnya IKM (dan kadang pake akun pribadi juga) aku share konten edukasi dan sebagian bikin sendiri.

Tapi kan ga semua hal perlu dikasih narasi, jadi kadang juga bingung juga mau ngerjain apa. Kebetulan karena Ma juga lagi suka nonton drama It’s Okay to Not be Okay, aku jadi narasiin buku-nya Munyoung. It’s a lot of fun! Aku juga kaget karena lumayan banyak yang bilang suara aku cocok buat narasiin gitu. Alhamdulillah. Sayangnya voice-over buku itu kena copyright block terus di IGTV, jadi gabisa dipost deh. Untungnya sebagian bisa dipost di YouTube. Yay!

Awalnya Ma mikir karena terkait pandemi ini Ma sempet acc untuk jadi narsum beberapa kali di beberapa kegiatan, I was thinking that maybe I like doing it? Jadi narsum untuk ngomong depan tipi atau di zoom gitu? Tapi ternyata biasa aja, aku ga terlalu suka juga. Ternyata yang bisa dikerjakan terus menerus tanpa Ma ngerasa beban saat ngerjainnya ya bikin voice-over.

3. Podcast

Udah pengen bikin dari 2017 tapi gajadi, pernah collab sama temen untuk bikin podcast tentang iKON taun 2019 but June 12th happened, terakhir ikutan nebeng di salah satu podcast-nya kenalan baru di Palembang yang berakhir bulan Februari aku install Anchor, bikin akun dan berencana buat ngebahas tentang topik serius, terutama terkait pengalaman Ma psikoterapi. Tapi episode 1-nya ga kunjung dimulai. Mungkin deep down Ma masih ada rasa takut, cemas, khawatir, ga tau apa. Sampe akhirnya awal Agustus aku mutusin buat bikin podcast tentang review drama, karena nonton drama di Netflix itu practically kerjaan aku paling sering selama #dikamaraja ini. Daripada ngerecokin Sara dengan semua drama baru yang Ma nontonin, mending di-venting dengan ngoceh di podcast kan? 😂😂😂

Rencananya nanti mau bahas hal yang lain lain juga, tapi belom tau kapan. TBVH Ma pernah ngerekam tentang kesehatan yang sedang jadi masalah, apa ya Ma ga terlalu inget, yang Ma inget Ma sebel banget sama kejadian itu. Tapi begitu aku dengerin lagi, itu terlalu ngegas banget, emosikal banget, dan menurut Ma bukan konten yang tepat buat dipost di publik, terutama dengan posisi Ma sebagai dokter. Jadi kayanya podcastnya bakal dipertahankan membahas hal hal santai terkait drama yang Ma suka, sampe nanti (entah kapan) bisa lebih tenang dan terkontrol untuk ngomong dan ngerekam terkait hal-hal serius.

4. Mulai invest saham

Ma ga tau ini termasuk hobi apa bukan, but FINALLY! Ma udah belajar tentang keuangan dari 2011, tapi sampe kemaren itu belom kepikiran sama sekali untuk masuk ke dunia per-saham-an ini. Selalu di pikiran Ma “profil risiko Ma ga cocok invest di saham, reksadana ajalah” dan “Ma ga ada waktu mantengin-nya, nanti rugi aja”. Tapi secara ga sadar Ma mulai bacain post di akun IG tentang saham, ngobrol sama temen yang udah duluan invest saham, dan akhirnya akhir bulan kemaren aku mulai. Setelah dimulai ternyata ya ga susah susah banget belajarnya, emang ada hal-hal yang agak bikin jantungan sih, tapi Ma kan ga niatin trading, tapi invest aja. Jadi sejauh ini sih aman aman aja, Ma juga seneng ada mahasiswa Ma yang udah jadi dokter dan dia invest di saham juga sering DM aku kasih tips atau update terbaru. Rasanya seru banget, dan balik lagi pikiran “kenapa Ma dulu segitu gak mau-nya ya?”

TBVVVVVH ada rasa semacam refreshed gitu karena Ma bisa ngerjain hal-hal santai sebagai hobi dan ga ngerasa bersalah karena itu. Ma biasanya semacam merasa bersalah kalo ga produktif, kalo ga bikin sesuatu, kalo ga ada target gitu. Tapi dengan kondisi #dikamaraja ini Ma jadinya semacam dipaksa santai kan? Terus mungkin ada pengaruh hasil psikoterapi juga kali ya, jadi Ma ga perlu sering sering secondguessing diri sendiri, atau ngasih beban sama diri sendiri, simply I’m trying not to be hard on myself now. Jadi kalo Ma lagi ga mood revisi, ga Ma paksain, instead Ma bikin sistem yang bikin kerjaan Ma jalan walaupun kondisi mood lagi ga oke.

Aku ngerasa kadang santainya bablas sih, sampe ada beberapa deadline overdue, malah ada yang aku batalin. Mungkin kalo udah lebih settle, secara fisik dan mental, Ma bakal berusaha untuk memacu diri lagi buat sedikit lebih sibuk, dan ambil kerjaan yang sedikit lebih banyak, tapi syarat dan ketentuannya adalah itu adalah pilihan Ma sendiri, dan hal yang Ma suka dan pengen kerjain. 😂

Wish me luck!

0 Responses to “More free times = less excuses to try new things”



  1. Tinggalkan sebuah Komentar

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Foto Google

You are commenting using your Google account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

Connecting to %s




Selamat datang!!

Rizma Adlia Syakurah,

Ini semua tentang Ma dan hal hal yang berputar disekeliling Ma.
tentang seorang Ma.

Mau nge-OOT, sini aja.

Kumpulan Foto,,

Quote yang Ma suka!

Blog fave-nya Ma!!

Kategori!!

Kumpulan cerita Ma,,

Hasil ronde,,

Edan banget, yet, I Love it,,!!

web stats

Makasih banget buat

  • 934.081 orang

Just an encouragement,,

Hindari rokok sebisanya. Sudah merokok? Merokoklah dengan manusiawi.
Di sini anti rokok mas/mbak,,
mari dimatikan rokoknya,,

Berdiskusilah secara dewasa...
Ga terima ad Hominem!
terimanya duit dan makanan,,

Lembar Verifikasi?