I don’t know myself that much afterall, dan botol skinker kosong.

Selama ini Ma ngira Ma cukup tau sama diri sendiri, tentang apa yang Ma suka dan yang Ma ga suka, tentang sifat, hobi, tipe kesukaan dan pola sehari hari. Tapi belakangan ini Ma baru sadar kalo sebagian dari hal yang dulunya Ma anggep sebagai sifat Ma ternyata salah, juga Ma baru ngeh pola bicara dan gaya Ma yang orang lain biasa liat. Kaget sih.

Baru kemaren tadi pagi Ma ngebuang satu botol kosong dari nakas, dan bilang ke Sara kalo itu botol skincare-ish pertama Ma yang abis sampe 0. Lucunya, ga sampe satu jam setelah itu Ma ketemu sekitar 4-5 botol kosong dari berbagai macam brand dan jenis skincare, yang Ma tau punya Ma. Mendadak Ma mikir, jadi tadi pagi kenapa bilangnya itu botol kosong pertama Ma? Terus jadi keinget topik ini, tentang kenyataan kalo Ma ga tau banyak hal tentang Ma sendiri, dan bahwa Ma punya persepsi yang salah dengan hal hal yang melekat dengan Ma sendiri. I’m not gonna lie but I’m kind of scared and sad.

Botol kosong dan skincare perdana itu cuma satu hal kecil. Udah dari sekitar 1-2 minggu lalu selama konsul ada pembahasan tentang diri Ma secara pribadi, progress, dan tentang sifat Ma yang Ma ga tau sebelumnya. Lebih jauh lagi, bulan Juli/Agustus tahun lalu kak Diyaz (psikiater Ma) bilang kalo Ma lagi mikir atau ngomong serius suka tutup mata, and I didn’t have the slightest clue that I did that. Ternyata pas aku ceritain ke mahasiswa aku dia malah ketawa dan bilang aku emang kayak gitu kalo lagi ngobrol sama dia. Wah, kaget ronde kedua.

Begitu mulai numpuk hal hal yang Ma rasa baru tau tentang Ma sendiri, Ma cerita sama beliau dan tanya harus gimana. I don’t like not knowing myself. Oke mungkin Ma tau hobi, warna kesukaan, makanan favorit, tapi gimana caranya Ma bisa ga tau tentang sifat Ma sendiri? Ma baru tau kalo Ma itu ga se-observant yang Ma mau, ga se-gossipy yang Ma rasa, ga se-ambisius yang Ma pikir, dan ga se-friendly yang Ma harap. Anehnya (menurut Ma) he said that it’s okay-ish? dan kalo emang ada teori yang bilang memang ga mungkin seorang itu benar benar bisa mengenal dirinya. Ma ngerti sih kalo ga 100 banget gapapa, tapi jangan dibawah setengah juga dong. Sedih betul.

So, balik lagi ke kejadian botol kosong itu, entah kenapa berakhir dengan Ma berpetualan mencari kontainer kosong lainnya, terus labelnya dibuang, dibersihin, terus dibikin jadi ala ala dekorasi gitu. Masalah yang Ma ga ngerti di skip dulu, kerjain yang lucu lucu aja jadinya. Minggu depan (atau bulan depan?) ditanyain pas konsul aja. Cheers!

Botol kosong + hidrogel + essential oil
Bekas exfoliating pad

0 Responses to “I don’t know myself that much afterall, dan botol skinker kosong.”



  1. Tinggalkan sebuah Komentar

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Foto Google

You are commenting using your Google account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

Connecting to %s




Selamat datang!!

Rizma Adlia Syakurah,

Ini semua tentang Ma dan hal hal yang berputar disekeliling Ma.
tentang seorang Ma.

Mau nge-OOT, sini aja.

Kumpulan Foto,,

Quote yang Ma suka!

Blog fave-nya Ma!!

Kategori!!

Kumpulan cerita Ma,,

Hasil ronde,,

Edan banget, yet, I Love it,,!!

web stats

Makasih banget buat

  • 930.604 orang

Just an encouragement,,

Hindari rokok sebisanya. Sudah merokok? Merokoklah dengan manusiawi.
Di sini anti rokok mas/mbak,,
mari dimatikan rokoknya,,

Berdiskusilah secara dewasa...
Ga terima ad Hominem!
terimanya duit dan makanan,,

Lembar Verifikasi?