Professional Help: The Beginning.

Me. I’m the one getting the professional help. It’s a huge decision but I’m glad I decided to do so.

Niatnya itu sebenernya ga baru. Pertama kali itu jaman kuliah, 2005-2006? Tapi waktu itu cuma sekali lewat aja, belom jelas juga maunya ngapain, mau konsul tentang apa, mau konsul ke siapa. Cuma simpelnya ada rasa yang ga enak dan Ma ga bisa handle itu sendiri. Mulai sekolah di UI, sempet ga kepikiran masalah pengen konsul. Mungkin ada pengaruh yud1 sama Sora yang jadi substitusi terapis buat Ma kali ya waktu itu. I’m really sorry yet I’m so grateful for them really.

Sekitar 2011, mulai lagi kepikiran pengen konsul, waktu mulai kerja pertama kali. Super shock dengan kerjaan yang tiba tiba harus dikerjain semua, langsung jadi ‘bos’ tapi sama anak buahnya dianggep ‘anak bos’, banyak banget beban dan interaksi toxic yang baru ditemui, juga jadi mulai susah cerita. Selain kerjaan, ada juga kejadian epic yang bikin Ma beneran sakit, sampe sekarang masih inget dan kerasa sakitny dikit. Yang karena itu Ma sampe lari konsul sama senior Ma, soalnya panik dan sedih banget waktu itu. It was a nightmare.

Terus, habis itu lanjut konsul ga? Nggak. Karena satu dan lain hal, gak jadi lanjut konsul official, kurang lebih karena takut diomongin orang. Nanti dikira gila, katanya. Miris ya, mau berobat untuk diri sendiri aja kudu mikirin orang lain. Selain itu karena senior Ma yang waktu itu Ma konsulin belom sekolah psikiatri waktu itu. Jadi niatnya nunggu beliau lulus, terus baru konsul lagi.

Taun 2013 sempet tenang kondisinya, sempet bisa olahraga, masak sendiri, nurunin berat badan, punya jadwal kerja dan interaksi kerja yang normal, dan minimal interaksi sama orang yang bikin Ma stress. Sampe sekolah Ma mulai, dan rencana yang maunya tinggal di Jogja selama semester 1 hancur berantakan karena disuruh pulang seminggu sekali. There goes my tranquility. 😭

Sembari nunggu kakak kelas Ma lulus sekolah, Ma dua kali konsul, sekali ke psikolog di 2014 dan sekali ke psikiater di 2015. Tapi ya gitu, mungkin ga cocok atau gimana gitu, juga ga banyak progress juga. Sempet self medicating, terus kumat lagi makan banyak-nya waktu stress berat, sampe sekarang sih kalo yang satu ini.

Kuliah di Jogja itu stressful, tapi sebenernya masih manageable. Pengennya sih semua se lancar yang Ma harapkan, tapi ya nggak bisa gitu ternyata. Ada tiga hal besar yang bikin sekolah Ma molor setaun dari target lulus tiga tahun. Kerasa stress yang beneran unbearable itu setelah selesai sekolah dan balik kerja lagi.

Kerasa banget stressnya, tumpukan beban kerja yang tambah lama tambah ga rasional, belom lagi remark yang menyakitkan ga pernah berkurang, dan dari orang yang sama. Sampe Ma sempet WA senior Ma dan bilang

“kak when will you graduate? I need to consult to you, things are getting unbearable”

because it felt so hard at that time. Pertama kalinya ngerasa ga pengen ada di sini lagi, dan pikiran itu bikin Ma takut dan kaget. Long story short, Ma mulai konsul sebulan setelah itu, seminggu sekali.

Awalnya Ma diem diem aja konsulnya, tapi sekarang Ma ga malu ngakuin kalo Ma konsul. Lagian juga sebenernya dari awal ga perlu malu juga, kalo kita bisa sakit di fisik, ya bisa sakit di mental. Ga perlu juga nunggu jadi psikosis dulu buat cari pertolongan. Masa pengen sembuh dan lebih baik malah jadi malu? So I stop hiding.

Apa semua mendadak membaik? Ya nggak. Tapi dengan pede Ma bisa bilang kalo ada perbaikan. Mungkin ga kayak demam terus makan paracetamol dan turun langsung suhunya gitu ya, karena Ma juga konsulnya psikoterapi, jadi baby steps gitu. Pelan pelan, satu satu masalahnya di-address. Setiap ada apa apa di kehidupan Ma sehari hari bakal ditanya dan diupdate, juga kalo Ma ngerasa kesel atau sedih banget akan sesuatu, Ma bakal diajak diskusi untuk mengambil pelajaran dalam situasi itu.

Sometimes I tweeted about things I talked about with my doctor

Ma juga dapet peer, lumayan banyak. Mungkin karena sesama teman sejawat sih ya, jadi latihan latihan di rumah itu sebagian diminta cari sendiri dan nanti Ma ceritain gimana progressny. Yang rada bikin shock itu kalo Ma lagi di konfrontasi, sampe penggunaan kata-kata Ma di koreksi. Untuk mengoreksi thinking error, katanya. Kesel sih dikoreksi kata kata gitu, tapi Ma rapport-nya udah bagus banget sama dokter Ma, jadi kayanya hampir ga bakal marah digimanain juga. πŸ˜‚

Masih banyak kejadian kejadian seru selama Ma mulai konsul ini, dari Februari sampai sekarang. Yang dulunya seminggu sekali sekarang sebulan sekali (kalo lagi cito jadi dua minggu sekali). Ma mulai menerima berbagai macam tentang Ma, yang baik dan yang buruk. Mulai kenal hal hal di diri Ma yang dulu Ma ga pernah tau. Mulai latihan mengontrol emosi dan ekspekstasi atas hal hal buruk yang gak bisa Ma kontrol.

Mungkin bakal Ma post terpisah kali ya update dan topik topik khusus tentang mental health. Juga tentang Ma yang jadi lebih tertarik mengenai mental health awareness, juga tentang mindfulness. Wah banyak juga checklist-nya ya. πŸ˜‚

Shit still happen sometimes, some bad people still exist to be bad, but I will survive this. I’ll embrace my bad days and cherish my good days. Just as I will try to love both my bad and good sides. πŸ’ͺ🏼

PS: Ma ngetik post ini sambil bolak balik ngoreksi kata kata sendiri. πŸ˜‚

PPS: I haven’t mentioned his name right? My psychiatrist? Its my medschool senior, Kak Diyaz. Thank you kak, I owe you big time, I hope I can feel better soon and be a better person, and happier too. πŸ™πŸΌ

0 Responses to “Professional Help: The Beginning.”



  1. Tinggalkan sebuah Komentar

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Foto Google

You are commenting using your Google account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

Connecting to %s




Selamat datang!!

Rizma Adlia Syakurah,

Ini semua tentang Ma dan hal hal yang berputar disekeliling Ma.
tentang seorang Ma.

Mau nge-OOT, sini aja.

Kumpulan Foto,,

Quote yang Ma suka!

Blog fave-nya Ma!!

Kategori!!

Kumpulan cerita Ma,,

Hasil ronde,,

Edan banget, yet, I Love it,,!!

web stats

Makasih banget buat

  • 932.069 orang

Just an encouragement,,

Hindari rokok sebisanya. Sudah merokok? Merokoklah dengan manusiawi.
Di sini anti rokok mas/mbak,,
mari dimatikan rokoknya,,

Berdiskusilah secara dewasa...
Ga terima ad Hominem!
terimanya duit dan makanan,,

Lembar Verifikasi?