“Stop going on solo travel, Rizma!”

Siapa yang bilang itu sama Ma? Host airbnb Ma kemaren di Seoul, namanya Han. Orangnya seru banget dan ramah. Biasanya Ma kalo book airbnb itu yang ‘entire place’ biar bisa rame rame, atau sekalian ‘shared room’ biar murah sekalian. Tapi sekali ini book-nya private room dan berakhir dengan ngobrol semaleman sama host-nya. 😂

Han ini hobinya latin dance 💃, terus dia nawarin Ma ikutan, terus ngasih liat video performance dia gitu. Keren sih tapi kayanya Ma ga bakal bisa sama sekali, ga fleksibel, gerakannya juga sensual gitu. 🙈

Ada buku Paulo Coelho di kamar Airbnb-nya Han ❤️

Terus ngobrol tentang kerjaan juga, tentang keluarga juga. Han ini semacam tutor gitu, ngajar anak SMP dan SMA. Ma nanyain tentang kdrama yang kemaren populer tentang sekolah itu, Sky Castle? Katanya beneran ada tutor yang dibayar segitu, tapi ya cuma buat yang bener bener kaya aja. Dia juga cerita tentang sistem pendidikan di Korea yang kompetitif banget terutama untuk masuk Universitas.

Nah terus? Kenapa dia bilang Ma harus stop solo traveling? Biar ketemu cowok katanya. 😂😂😂

Jadi kan Han nanya Ma hobinya apa, aku bilang aja traveling, solo traveling. Terus dia langsung bilang “No, Rizma. Stop going on solo traveling! You won’t meet guys and you’ll be lonely throughout the trip!” Terus dia nyaranin Ma buat ikut kegiatan yang rame orangnya terus banyak cowonya. Dancing class, hiking, ada beberapa lagi sarannya. Seneng banget, dia semangat banget kasih sarannya. Makasih lho Han.

Terlepas dari Ma menghargai sarannya Han, tapi kayanya Ma belom bisa stop solo traveling deh. Because I find it healing and refreshing. Aku ketemu dengan banyak orang tiap hari di kelas di kantor di rumah sakit, ga semuanya aku suka tapi setting-nya kudu senyum-sapa-salam, tiap hari kaya gitu. Belom lagi kewajiban lain yang perlu dikerjain. I also sometimes people are scary and evil. Jadi perlu desensitisasi berkala.

Jadi selama seminggu dalam 2-3 bulan, Ma pengen jadi diri sendiri, pengen ngobrol sama diri sendiri, pengen aneh pengen norak pengen nangis pengen rusuh pengen nyasar sendiri. Mungkin setelah Hanbin ga ada, Ma ga bakal sering lagi ke Korea, tapi Ma tetep pengen travel, ga mesti jauh, yang penting ga ada orang yang Ma kenal. Weird? Maybe. 🤷🏼‍♀️

Tapi idenya bisa dipertimbangkan sih, mungkin bukan ikutan latin dance, tapi kaya group tour atau kursus bahasa asing? Biar nambah skill dan ketemu orang baru. Intinya sih Ma seneng ketemu temen baru yang menyenangkan. Han bikin minggu di Seoul Ma yang penuh air mata karena Hanbin jadi lebih membahagiakan. ❤️

0 Responses to ““Stop going on solo travel, Rizma!””



  1. Tinggalkan sebuah Komentar

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Foto Google

You are commenting using your Google account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

Connecting to %s




Selamat datang!!

Rizma Adlia Syakurah,

Ini semua tentang Ma dan hal hal yang berputar disekeliling Ma.
tentang seorang Ma.

Mau nge-OOT, sini aja.

Kumpulan Foto,,

Quote yang Ma suka!

Blog fave-nya Ma!!

Kategori!!

Kumpulan cerita Ma,,

Hasil ronde,,

Edan banget, yet, I Love it,,!!

web stats

Makasih banget buat

  • 911.810 orang

Just an encouragement,,

Hindari rokok sebisanya. Sudah merokok? Merokoklah dengan manusiawi.
Di sini anti rokok mas/mbak,,
mari dimatikan rokoknya,,

Berdiskusilah secara dewasa...
Ga terima ad Hominem!
terimanya duit dan makanan,,

Lembar Verifikasi?