Diingetin (lagi-lagi). Amor Fati.

Why do you break my wings and make me crawl?
Why do you belittle and shun me?

Salah satu kebiasaan jelek Ma kalo lagi bad mood atau lagi ada masalah, dwelling. Caranya? Muter lagu lagu yang sengaja di-pas-in sama kondisi yang lagi dirasain saat itu. Semacam nambahin penderitaan sendiri gitu, naburin garem di luka? Padahal ada temen yang Ma lupa siapa yang bilang kalo jangan banget kalo lagi sedih dengerin lagu sedih, nanti tambah jadi aja. Apa Ma nurutin omongan itu? Apparently, not.

Mungkin Ma ini emang ada gangguan kepribadian kali ya, suka bener drama gitu. Lagi bad mood dan pasang lagu yang ngepas itu malah bikin tambah depresi gak sih? Tapi somehow buat Ma jadinya bikin Ma kayak ada yang dengerin Ma gitu, semacam ngerasa ada yang bisa relate, buktinya lagunya kok bisa ngepas gitu, walaupun gak sama persis. Tapi ya mungkin aja Ma aja yang ke-geer-an dan bikin asumsi sendiri sih. Padahal, kadang lagu lagu yang dibikin sengaja di-lebay-in kan? Dan karena Ma sok drama dan sok sedih, tambah deh jadi sok ke-relate gitu.

Do you break my legs only to give me crutches?
Do you feed me a poisoned apple when I’m starving?
Do you make me hold guns and knives instead of another’s hand?

Jadi, salah satu playlist garam-di-atas-luka Ma bulan ini adalah Amor Fati-nya Epik High. Bukan, bukan Eat-nya Zion.t yang manis banget itu. Judulnya aja keren gitu ya? Mencintai Takdir. Penerimaan terhadap takdir, walaupun isi lagunya jauh banget dari penerimaan itu. Lagunya Tablo emang banyak yang tentang marah dan depresi sih, tapi yang satu ini bukan tentang cinta-cintaan, jadinya lebih pas, malahan lagu yang ini konsepnya lebih luas lagi, semacam tentang agama, kondisi sosial di masyarakat gitu kayaknya, Ma gak pasti juga, jadi sebenernya masalah Ma cuma butiran debu dibandingkan isi lagu ini. Ma awaln

Sebenernya karena lirik inggrisnya yang agak fokal, Ma agak ngingetin diri sendiri buat ngurangin dengernya, takut masuk ke alam bawah sadar, padahal sebenernya Ma gak relate-nya secara denotatif kayak yang ditulis sama Tablo, tapi lirik lainnya, yang bahasa Korea dan bagian chorusnya, itu pas banget.

You try to run away, run away from the world.
But then you run away, run away from yourself
and you don’t know the way home

Kalimat pertama dari lagunya itu “God doesn’t love me.” dan di bagian akhirnya, itu apa ya terminologinya? Ma gak tau juga, “Oh God. He doesn’t love me. I know He doesn’t love me. Well, neither do I.” Pastinya Ma gak mau ngomong begitu, lebih tepatnya Ma berharap bahwa Allah masih sayang sama Ma, dengan semua kekurangan dan kebandelan Ma ini. Apalagi bilang “neither do I”, walaupun kadang kebandelan dan ke-nggak taat-an Ma ini bikin Ma gak layak buat bilang kalo Ma sayang, peduli, bahkan inget sama Allah.

Is it okay to throw stones if you’re without sin?
Isn’t stoning a sin?

Tapi sebenernya kadang Ma susah buat bilang dengan bijaksana kayak orang lain kalo “Allah ngasih cobaan itu yang sesuai sama kemampuan kita”, atau “Cobaan yang diberi itu kudu diterima dan dihadapi dengan sabar.”, soalnya Ma jadinya masih sering protes “Kenapa Ma lagi?” dan “Kok belom selesai juga sih ya?” gitu. Juga sering nyalahin diri sendiri karena gak ngikutin saran beberapa teman yang sampe hari ini gak berani Ma telepon karena gak kuat kalo orangnya bilang “Ya kan udah saya bilangin apa yang harus dilakukan, gak mampu kah? Ya udah tahanin aja.”.

Selling me drugs?
Selling me answers is the greater evil.

Jadi tambah ngerasa kayak orang bego, yang semacam rela berada di kondisi macam ini, padahal udah ada alternatif yang harus dilakukan, walaupun menurut Ma nggak applicable, ada juga perasaan gak sampe hati, dan mungkin juga sebenernya Ma ini emang pengecut karena gak mau keluar dari zona aman Ma. I don’t know myself anymore.

Yang bikin Ma kaget itu malah Ma semacam diingetin lagi terkait masalah tadi minggu kemaren. Bukan sama orang lain, tapi sama halaman di buku. Mingu lalu, waktu libur lebaran, Ma packing beberapa buku yang diminta Sara buat di bawa ke Jogja, termasuk beberapa buku Paulo Coelho yang dititip sama dia. Sambil packing, Ma iseng iseng dobelcek buku yang Ma bawa, dan kepegang buku Like A Flowing River, buku yang Ma baru sadar Ma beli, soalnya seinget Ma, Ma udah beli yang bahasa Indonesia-nya. Kebiasaan Ma kalo lagi pegang buku yang isinya cerita-cerita pendek kayak gitu: Pilih satu halaman random dan baca topik cerita yang kebuka di sana. Ma udah lupa apa judul ceritanya, tapi bagian akhir dari cerita itu bikin Ma ketampar sendiri.

paulo1

Kaget juga Ma begitu baca itu. Soalnya pilihan katanya itu lho, pas banget. Ma jadi semacam gabungan terharu sama sedih gitu jadinya. Setelah berapa lama, Ma jadi kepikiran ‘ah, iya ya.’, rasanya jadi lumayan bersyukur juga, artinya bisa jadi ini tandanya Ma masih disayang, karena masih diingetin. Lagi dan lagi.

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s




Selamat datang!!

Rizma Adlia Syakurah,

Ini semua tentang Ma dan hal hal yang berputar disekeliling Ma.
tentang seorang Ma.

Mau nge-OOT, sini aja.

Kumpulan Foto,,

Quote yang Ma suka!

Blog fave-nya Ma!!

Kategori!!

Kumpulan cerita Ma,,

Hasil ronde,,

Edan banget, yet, I Love it,,!!

web stats

Makasih banget buat

  • 759,426 orang

Just an encouragement,,

Hindari rokok sebisanya. Sudah merokok? Merokoklah dengan manusiawi.
Di sini anti rokok mas/mbak,,
mari dimatikan rokoknya,,

Berdiskusilah secara dewasa...
Ga terima ad Hominem!
terimanya duit dan makanan,,

Lembar Verifikasi?