Personal preference.

Masalah orang kalo udah umurnya hampir 30 tapi boro boro nikah, pacar aja gak ada, ya ini. Kenapa gak punya pacar? Emang carinya yang kayak gimana? Ma kebanyakan milih kali?

Bingung jawabnya. 😆

Dari sekitar dua bulan dari Ma putus (tahun 2010 kalo nggak salah) sampe tadi siang, pertanyaannya tetep sama, tapi jawabannya berevolusi, sama aja dengan pikiran Ma tentang pertanyaan itu. Waktu awal awal, bilangnya bisa dengan pede dengan template kayak gini -> Kalo emang belom nyari, terus bilang kalo Ma nggak punya tipe, yang penting orangnya suka sama Ma, dan jawaban itu bertahan sekitar dua tahunan, sampe akhir 2012. Mulai 2013 mulai nggak sepede kemaren kemaren, tapi jawabannya tetep sama. Sekarang? Bingung Ma jawabnya. Jelas dong Ma gak ada rencana buat selibat, tapi ya gimana dong? Emangnya Ma yang pasang tanda larangan masuk, gitu?

Well, sebenernya mungkin tanda larangan masuk itu nggak secara nyata keliatan, tapi mungkin ada dikit-dikit. Ma baru sadar banget itu soalnya sebelomnya rada sadar sih, tapi semacam denial setelah Ma pulang dari Jogja weekend kemaren. Tahun ini Ma dikenalin dengan beberapa orang, dan kayanya satupun gak ada yang ter-follow up lagi sekarang. Ada yang karena jadwal gak cocok jadinya lama lama jarang kontak, ada juga yang Ma-nya udah keburu nggak suka, jeleknya Ma ini kalo udah nggak suka, mau dibikin jadi biasa apalagi jadi suka itu susah bener.

Yang anehnya, Ma sempet beberapa kali suka ngeliat orang yang selewat Ma temuin di Jogja atau di airport. Ma baru sadar kenapa Ma cepet tertarik sama beberapa orang itu, mereka punya sifat atau barang yang sama dengan yang Ma punya! Aneh banget. Serius.

Ma baru sadar anehnya Ma itu waktu Ma ngeliatin lebih dari dua menit satu cowok yang duduk di depan Ma di pesawat dan baru sadar kalo setengah menitnya itu Ma pake buat ngeliatin ranselnya yang desainnya mirip banget dengan yang Ma biasa pake. Juga suka lucu lucuan sama orang yang Ma baru kenal sekitar 30 menit di acara book fair di Jogja karena dia suka buku yang sama dengan Ma, terus dia hobinya traveling, lebih garis keras dari Ma malahan.

Mungkin ini bukan penemuan yang luar biasa banget atau gimana kali ya, tapi minimal laen kali kalo ditanya Ma maunya cari yang kayak gimana, Ma bisa bilang kalo minimal Ma bisa dikasih tau dulu apa sifat yang mirip antara Ma dan orang itu, supaya udah ada ketertarikan dulu, daripada Ma udah keburu gak suka, dibikin jadi netral-nya itu lebih susah, je. 😛

OOT: Ma sampe sempet kepikiran mau kontak temen Ma yang cowo dan belom nikah buat semacam ngelamar dia gitu, soalnya minimal kalo udah jadi temen Ma, artinya ada hal yang Ma suka dari orang itu kan. That sounds desperate. Well. maybe I am.

Iklan

2 Responses to “Personal preference.”


  1. 1 yud1 Juni 18, 2015 pukul 9:12 pm

    jadi kap— *dibalangsepatu* xD


Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s




Selamat datang!!

Rizma Adlia Syakurah,

Ini semua tentang Ma dan hal hal yang berputar disekeliling Ma.
tentang seorang Ma.

Mau nge-OOT, sini aja.

Kumpulan Foto,,

Quote yang Ma suka!

Blog fave-nya Ma!!

Kategori!!

Kumpulan cerita Ma,,

Hasil ronde,,

Edan banget, yet, I Love it,,!!

web stats

Makasih banget buat

  • 794,062 orang

Just an encouragement,,

Hindari rokok sebisanya. Sudah merokok? Merokoklah dengan manusiawi.
Di sini anti rokok mas/mbak,,
mari dimatikan rokoknya,,

Berdiskusilah secara dewasa...
Ga terima ad Hominem!
terimanya duit dan makanan,,

Lembar Verifikasi?