Tradisi oleh oleh.

Jalan terus nih? Jangan lupa oleh oleh ya~

Familiar banget gak sih dengan kalimat kayak gini? Yang redaksionalnya bisa diubah-ubah, tapi intinya cuma satu. Oleh oleh. Kenapa sih orang Indonesia hobi minta oleh-oleh? Atau emang dimana aja emang begitu? Mintanya serius gak sih, atau basa basi doang?

11390002_763879143730915_7948832137643616079_n

Ma gak bilang kalo Ma gak pernah ngomong kayak gitu ya. Biasanya kata-kata “oleh oleh yak!” itu berfungsi kayak basa basi aja kalo buat Ma. Kecuali kalo yang diajak ngomong itu keluarga, dan biasanya yang dititip itu spesifik. Kayak nitip Pia Nanas sama Tenggiri Bakal Polos kalo pulang dari Bangka, paketan makan Aljazeera (ini sih khas titipan Papa) setiap kali Mama pulang dari Jakarta, atau barang barang lucu dari IKEA dan Daiso kalo lagi jalan ke tempat yang ada toko dua ini.😀

Yang bikin Ma kaget itu adalah kenyataan bahwa ada beberapa orang, temen Ma, yang selama jalan jalan itu banyak ngabisin waktu untuk beli oleh oleh ke orang lain, dan berakhir gak beli buat diri sendiri. Setelah itu khawatir kalo nanti oleh-oleh yang dikasih gak bakal dihargain sama yang ngasih. Ma sampe gak habis pikir.

Jadi ceritanya Ma minggu kemaren nemenin mbak-mbak Azzahra buat jalan ke Malay. Pas banget pula nginepnya cuma sekitar 20 langkah dari Jalan Petaling, walhasil sarapan nyangkut, makan siang nyangkut, sampe makan malam nyangkut juga. Di sana barang yang di beli ya itu, kaos yang ada Malay-Malay-nya, Patung Petronas dan tempat terkenal lainnya, sampe tas dan jam knock-off. Setelah ditanya, hampir 80% itu oleh oleh. Sampe akhirnya beli bagasi tambahan berhubung setelah digabung itu oleh-oleh banyak banget!

Di malam hari ketiga, Ma lagi duduk sambil nontonin mbak mbak tersebut packing. Salah satunya ada yang bilang kalo dia jadi gak beli apa apa sama sekali, cuma beli oleh-oleh aja. Terus bilang kalo dia nyesel beli kaos yang harganya RM 20, sekitar 80rebu, tapi nanti yang dikasih ngirain harga baju itu cuma 15rebu.😐

Serius, Ma bukan orang yang hobi beliin oleh-oleh. Bukannya gak merasa terintimidasi sama orang orang yang nanyain “mana oleh oleh?” atau “kok pelit banget?”, tapi untungnya sifat pelit Ma itu ada di atas sifat gak enakan-nya Ma. Untungnya lama lama mereka terbiasa juga, jadi Ma tinggal jawab simpel aja kalo ada yang nanya begitu,

“Ma bukan tipe yang beli oleh oleh, gak ada budgetnya.”

Serius deh, minta oleh-oleh itu buat apa ya? Kultur saling memberi dan mengingat satu sama lain? Tapi kalo orangnya keberatan, gimana? Tapi ada juga lho orang yang semangat banget ngasih oleh oleh, mungkin karena sayang banget kali ya sama orang-orang yang dikasih oleh oleh itu, atau kalo ngasih sama bos itu lebih karena ucapan terima kasih udah dikasih izin kali ya?😆

1 Response to “Tradisi oleh oleh.”



  1. 1 www.Rebelmouse.com Lacak balik pada September 28, 2015 pukul 7:12 pm

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s




Selamat datang!!

Rizma Adlia Syakurah,

Ini semua tentang Ma dan hal hal yang berputar disekeliling Ma.
tentang seorang Ma.

Mau nge-OOT, sini aja.

Kumpulan Foto,,

Quote yang Ma suka!

Blog fave-nya Ma!!

Kategori!!

Kumpulan cerita Ma,,

Hasil ronde,,

Edan banget, yet, I Love it,,!!

web stats

Makasih banget buat

  • 759,426 orang

Just an encouragement,,

Hindari rokok sebisanya. Sudah merokok? Merokoklah dengan manusiawi.
Di sini anti rokok mas/mbak,,
mari dimatikan rokoknya,,

Berdiskusilah secara dewasa...
Ga terima ad Hominem!
terimanya duit dan makanan,,

Lembar Verifikasi?