Travel when your heart fluttered, don’t wait until your feet did.

Sampai sekarang Ma masih belom yakin dimana Ma pertama kali denger/liat/baca kalimat itu. Bisa jadi dari salah satu halaman buku, atau quote di twitter atau fanpage-nya Paulo Coelho, atau dari twit para travel blogger, malahan mungkin juga dari hasil nonton acara variety show Korea. Serius Ma gak inget lagi dari mana.

Ma inget banget karena ini salah satu travel quote favorit Ma, dan sering dipake Sara untuk mempengaruhi Ma supaya beli tiket buat jalan jalan. “Kapan lagi kak?” Katanya

Yang pasti, sekarang kalimat ini lagi kerasa banget.

index

Kenapa? Kaki Ma udah gemeteran?

Bukan sih, mungkin lebih tepatnya kaki Ma belom gemeteran. Tapi sekarang sensasi traveling Ma agak berubah, nggak se-berani dulu, gak se-semangat dulu nyusun itinerary-nya, gak se-santai itu ngatur jadwalnya. Awalnya Ma mulai berasa ini waktu Desember mau ke Korea. Ma beneran nyerahin itinerary ke Sara, dan semacam terima beres. Sampe disana-nya sih kami bersatu padu dengan ke-nekat-an Ma naek bus dan nyasar, dan kemampuan Sara baca hangul, kami berhasil nyampe ke semua tempat yang dituju.

Setelah Ma sadar kalo Ma gak nyusun itinerary yang biasanya Ma susun, Ma jadi ngecek lagi, kemaren kemaren, kayak waktu ke Taiwan, Ma bikin itinerary gak ya? Ternyata Ma masih bikin, tapi gak se-lengkap dulu. Walhasil Ma berakhir dengan hidup 4-5 hari di Taipei tanpa wifi yang bisa diandalkan, untung masih bisa pulang selamat. Kalo mau defense ya, itu karena Ma kepepet sekalian bikin artikel dan poster. Tapi emang siapa yang nyuruh Ma bikinnya mepet mepet sampe gak sempet bikin itinerary rapi rapi? 😐

Aneh ya?

Waktu jalan ke Dieng, itu ada tour guide-nya, waktu ke Karimun Jawa juga. Sekalinya Ma pergi jalan sendirian yang beneran gak pake itinerary apa apa ya paling jalan di Jogja sama Solo, itu juga cuma sehari-dua hari, dan lama lama kan jalan di Jogja gak diitung jalan lagi, wong Ma (kemaren-kemaren) seminggu sekali kesana kok.

Ah, btt. Yang bikin Ma berasa banget terkait menurunnya (halah!) semangat Ma jalan itu karena Ma dapet tiket promo ke Jepang, dan Ma pengen banget ke Jepang! Terus kayanya Mama-Papa gak masalah, karena Ma sekalian ada conference disana. Yang jadi masalah, Ma bolak balik mikirin apa gapapa ya Ma ninggalin Palembang dengan segini banyak peer yang masih ada buat Ma kerjain, walaupun kayanya orang sih nganggepnya Ma ini gak pernah sibuk, jadi disuruh kerja terus. Bukan cuma peer sekolah, yang walaupun udah masuk semester 4 tapi belom maju kompre ini, Ma itu orang yang nyelesain MARS 1 tahun 8 bulan saat orang lain 2 tahun, masa sekarang S3-nya telat!, tapi juga peer di Azzahra terkait BP baru, BPJS, promo persalinan dll, juga peralihan karena ada dua karyawan tetap Ma bakal berhenti bulan Mei dan Juni nanti.

Mendadak kepengenan Ma ngeliat istana istana, sakura, nyasar di Jepang, mendadak jadi gak se-seru dulu lagi.

Ma mulai nemuin alasan tambahan.

Mulai dari karena berangkatnya tanggal 10 April, di Tokyo dan Kyoto gak ada Sakura lagi, alias udah gugur. Jadi kalopun mau liat, harus ke daerah agak utara dikit. Kalo naek Shinkansen yang terusan, harganya diatas 2 juta je, sama kayak harga tiket PP KUL-KIX Ma! Kalo naek bus, kudu tidur di bus, padahal sebenernya Ma tipe yang suka tidur di bus atau airport demi menghemat harga hotel yang mahal di negara-negara kayak Jepang atau HK sih. Tapi kenapa sekarang Ma jadiin masalah?

Terus kenyataan kalo Sara gak jadi ikut, jadi kurang seru. Padahal kan Ma biasa juga sendirian, dan sukanya jalan sendirian, Ma?

Mikirnya juga toh Ma juga bukan pejabat di FK, minimal punya pengaruh selevel butiran debu deh. Walaupun Ma nanti kenalan dan bagi-bagi kartu nama sama pembicara yang kelas dunia di WHS nanti, emang mereka bakal mau afiliasi sama Unsri? Emang kalopun mereka udah mau respon Ma, orang FK Unsri mau respon balik? Lagi lagi, Ma ini siapa? Ngapain sih Ma mau ngerjain sesuatu yang gak diminta, nanti kalo gak dihargain orang, Ma sendiri yang sedih kan? Padahal Ma dapet admisi cuma 100k karena mahasiswa lho! Jepang emang beneran student friendly. I love you, KTM!

Mulai cemas sama suhu yang dingin, kalo di aplikasi cuaca, sekitar awal April itu udah banyak hujan, dengan suhu sekitar 5-10 derajat, yang rasanya kayak 0-3 derajat, apalagi untuk manusia tropis kayak Ma ini. Terus ada tulisan prediksi thunderstorm. Mulai cemas. Apalagi kalo Ma jadi pergi bareng Mama yang baru banget sembuh sakit, dan masih lemes sekarang ini. Ma tambah cemas. 😦

Ma juga lagi ngerasa gak fit. Dari akhir Februari, sekeluarga Ma sakit semua. Mulai dari nenek Ma sakit 8-9 hari, sebelom nekno sembuh, Sara mulai demem, lanjut sama Mama juga. Papa juga kumat sakit pinggangnya. Ma jadinya stress ngeliatin Sara sama Mama yang bawa tiang infus kemana-mana, Mama yang disuruh pulang waktu nguji OSCE UKDI karena trombositnya 14ribu, nekno yang walaupun udah pulang kudu diawasin terus makannya karena sampe sekarang belom bisa duduk lama. Haduh. Padahal ya, yang sakit satu udah ngabur ke Seoul sekarang, Mama udah mulai mendingan, nekno walaupun masih dikit makannya, udah nyicil, Papa juga udah gak sakit lagi pinggang-nya. Kok Ma yang masih kerasa capeknya ya? 😐

Ma sampe gak suka dengan kenyataan kalo Ma harus nunggu di airport Malay dari jam 11 sampe jam 12 malem untuk penerbangan berikutnya. Rasanya sia sia gitu harinya. Padahal kalo itu hari Sabtu atau Jumat, Ma juga biasa leyeh leyeh, terus kenapa sekarang rasanya kayak sayang bener sama waktunya?


 

Hhhhh~ Beneran deh. Heran deh ya. Manusia itu bener bener aneh. Atau malah nggak? Ini hal yang wajar kejadian. Seiring bertambahnya tanggung jawab dan kewajiban, jadi hal-hal yang dulunya kita punya waktu, sekarang kita gak punya waktu lagi buat itu. Ada tambahan perasaan khawatir, cemas, bersalah kalo meninggalkan, takut, juga mubazir.

Mungkin juga harusnya Ma kemaren waktu masih sekolah-kuliah gak usah pake acara takut takut buat minta izin pergi kemana gitu, mumpung kurs masih bersahabat, kaki masih kuat, semangat masih tinggi, tiket masih murah, banyak deh. 😛

Jadi, ya mungkin sebenernya kalimat yang sering dipake Sara buat mempengaruhi Ma ngerjain hal yang menurut Ma mubazir, tapi Ma sebenernya suka tapi sayang duitnya.

Kak, mumpung masih suka. Kalo gak suka lagi, gak seru lagi.

Cheers!

Iklan

2 Responses to “Travel when your heart fluttered, don’t wait until your feet did.”



  1. 1 Kalender 2016 dan Libur Nasional Indonesia | Just being Me. Always. Lacak balik pada April 30, 2015 pukul 10:02 am

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s




Selamat datang!!

Rizma Adlia Syakurah,

Ini semua tentang Ma dan hal hal yang berputar disekeliling Ma.
tentang seorang Ma.

Mau nge-OOT, sini aja.

Kumpulan Foto,,

Quote yang Ma suka!

Blog fave-nya Ma!!

Kategori!!

Kumpulan cerita Ma,,

Hasil ronde,,

Edan banget, yet, I Love it,,!!

web stats

Makasih banget buat

  • 820,011 orang

Just an encouragement,,

Hindari rokok sebisanya. Sudah merokok? Merokoklah dengan manusiawi.
Di sini anti rokok mas/mbak,,
mari dimatikan rokoknya,,

Berdiskusilah secara dewasa...
Ga terima ad Hominem!
terimanya duit dan makanan,,

Lembar Verifikasi?