Perdana akademis selanjutnya.

Yak, perdana selanjutnya ini perdana persentasi oral di conference. Tetep aja sih cupu, masa udah seumur gini baru present perdana di conference. Tapi ikhlasin aja ya, soalnya Ma juga nyemplung ke dunia akademisnya baru. 😛 #alasan

Presentasi oral perdana, dobel, check! #Jakmed

A post shared by Rizma (@rizmaadlia) on

Jadi, perdana presentasi Ma ini di Jakmed, semacam acara medical education yang ada di UI. Iya, bener. Ma bukan orang medical education. Tapi kayanya aneh aja kalo kita gak sedikitpun concern sama masalah yang ada di depan mata kita, yang bener bener salah dan sebenernya kalo semuanya mau buka mata, kita bisa bikin sesuatu positif dari itu. Masalahnya, Ma gak ngerti juga kenapa pada nganggep gak ada yang salah.

Jadi, inilah sialnya. Karena Ma peduli, mendadak ditarik ke tempat yang katanya menjadi think tank untuk pembuatan sistem kurikulum, sistem pembelajaran siswa, dll. Masalahnya kok Ma males ya ada disana, soalnya dijadiin tukang ketik sih. Mungkin Ma sombong karena menolak kerjaan begitu, soalnya Ma masih ada urusan lain yang perlu dikerjain, dan Ma bisa delegasiin sama orang lain. Tapi Ma bingung soalnya hal yang perlu dibahas, kayak evaluasi proses dan pemilihan bahan yang perlu diajarkan, dan metode yang perlu diberikan ke mahasiswa kok gak didiskusikan. Lebih kayak ‘musyawarah untuk mufakat’. Ah, sudahlah, BTT.

jakmed1Jadi, satu presentasi Ma tentang preliminary Ma, gak ada hubungannya sama univ Ma, presentasi kedua itu tentang evaluasi pelaksanaan tutorial di univ Ma, di mata mahasiswa. Ma udah pernah membahas ini di acara yang banyak orangnya, tapi cuma berakhir dengan mahasiswa disuruh bikin laporan hari kedua. Gak ada evaluasi ulang yang menyeluruh, gak ada pelatihan ulang tutor (bukan penyegaran ya, soalnya kalo salah ya dibenerin, bukan disegerin.), jadi, simpenya, Ma desperate. Ma pengen melakukan sesuatu tapi mentok kiri-kanan. Ya karena kita ada di wilayah akademis, maen cantiknya kudu versi akademis dong. Jadi Ma menulis. Ma presentasi. Ma juga minta saran dari orang yang ada di seminar itu. Ah btw lagi, orang dari univ Ma cuma Ma sendiri yang dateng. Ma, yang gak punya power dengan kebijakan. Ma yang gak punya background medical education.

Ternyata di presentasi itu banyak yang menyatakan kalo mereka punya beberapa poin yang mirip, kejadian di univ mereka. Mereka berbagi sama Ma apa usaha yang mereka lakukan, apa hambatan yang terjadi, terus apa tips dan trik supaya bisa nego sama ‘sesepuh’. Secara umum, feedback-nya super positif.

Nah, di univ Ma sendiri gimana ya? Ma udah kirim email berisi lampiran presentasi Ma ke petinggi dan ke kepala unit-nya. Semoga ada hasil positif yang bisa terjadi. Ma udah desperate, dan terkait sistem ini, mungkin ini usaha terakhir yang Ma mau lakukan. Kalo mentok juga? Jangan bilang ini salah Ma karena gak berusaha ya. Ma berusaha kok, tapi mungkin effort-nya gak sekeras usaha Jokowi yang ikhlas dihina dina sama orang tapi dia terus berjuang. Ma mungkin belom sekeren itu. Ma tetep bakal kerja disana, tapi dengan effort rata-rata aja. Ngajar dengan baik, di bagian Ma aja. Gak bakal ngotot atau apapun. Ini juga Ma udah mutusin buat gak ikut IMEC taun ini, padahal paper udah siap, padahal Ma pengen mencoba present di luar negeri. Tapi buat apa? Apa bakal ada yang berubah? 😐

Ah, di bawah ini Ma unggah file power point presentasi Ma. Kalo ada yang mau ditanya secara akademik, monggo. But I don’t do unimportant subjective and defensive debate, ya. Sebelom ada yang mau komentar tentang “Tidak semua dosen..” atau “Tidak semua mahasiswa…” harap diingat ini kualitatif, jadi memang tidak men-generalisasi, tapi menggali masalah yang muncul di lapangan. Masa yang dari univ lain aja mengakui, kita sendiri gak mengakui sih? 😉

Medical Students’ Perspective of Tutorial Steps

Ma mending kerja di tempat yang walaupun Ma tetep aja kurang dihargai sama sebagian orang, tapi masih ada orang yang mau bantuin Ma membangun bersama secara ikhlas. Kalo Ma bisa fokus di tempat ini aja, mungkin stress Ma bisa berkurang, mungkin jadwal tidur Ma bisa kembali normal, Mungkin Ma bisa lebih fokus kerja, mungkin Ma bisa lebih sering senyum, senyum yang sebenernya.

Hahahaha, mungkin semua ya? Ya namanya aja belom kejadian. Doakan ya, teman! :mrgreen:

Iklan

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s




Selamat datang!!

Rizma Adlia Syakurah,

Ini semua tentang Ma dan hal hal yang berputar disekeliling Ma.
tentang seorang Ma.

Mau nge-OOT, sini aja.

Kumpulan Foto,,

Quote yang Ma suka!

Blog fave-nya Ma!!

Kategori!!

Kumpulan cerita Ma,,

Hasil ronde,,

Edan banget, yet, I Love it,,!!

web stats

Makasih banget buat

  • 782,613 orang

Just an encouragement,,

Hindari rokok sebisanya. Sudah merokok? Merokoklah dengan manusiawi.
Di sini anti rokok mas/mbak,,
mari dimatikan rokoknya,,

Berdiskusilah secara dewasa...
Ga terima ad Hominem!
terimanya duit dan makanan,,

Lembar Verifikasi?