Procrastination. Should’ve seen it coming, Ma!

Sebenernya Ma udah sadar kok begitu tanda-tandanya mulai. Pertama, begitu Ma pulang dari dua sesi conference IPE Malay-Jogja yang back-to-back, selisih satu hari doang kalo gak salah. Kalo dibilang cape banget sih ya nggak, soalnya kan naek pesawat, bukannya jalan kaki. Tapi ya tetep aja, cape dan hmmmm… hustle(?) kayanya.

procrastinationJadi, begitu pulang, Ma seneng dan semangat dengan semua bahan baru yang Ma dapet, overwhelmed malahan, soalnya sebenernya Ma gak punya basic di bidang medical education, apalagi perasaan malu dan bego soalnya dibandingkan universitas di negara lain, juga di sebagian di Indonesia, Unsri itu bisa dibilang nol besar banget buat IPE ini. Jadi semacam malu-semangat gak jelas gitu sama topik ini.

Masalahnya adalah, to-do list Ma itu bukan tentang medical education (lagi) aja. Topik disertasi Ma sekarang promkes, yang banyak bau psiko-nya, jadi yang harusnya Ma cicil bikin itu belajar promkes dan psiko lebih lagi, bukannya ketarik oleh IPE dan laen sebagainya itu.

Bukan! Ma bukan jadi prokras dengan IPE lho~ Keren banget kalo prokrasnya ke medical education. Hahahahaha. Mungkin ada semacam semangat anget anget t*i ayam terkait itu, dan Ma sampe bikin semacam survey ke anak-anak angkatan 2010 yang entah kenapa sampe hari ini datanya belom beres di-input sama mbak Nana dan mbak Ayu, yang jadi semacam turn off buat Ma ngelanjutin buat ngolah data dan nulisnya~πŸ˜₯ #alesan #banget

Jadi, begitu pulang dari sesi IPE dua tempat itu, Ma flu. Buat yang udah kenal sama Ma kayanya tau kalo Ma emang langganan flu, sekitar 3-4 bulan sekali, dan biasanya kalo lagi sekitar lagi mau dapet, sedang, dan beberapa hari setelahnya juga daya tahan tubuh rada turun. Yey luar biasa Ma dan badan-gede-tapi-penyakitan ini!

Anw, jadi begitu Ma mulai sakit dan gak enak badan, kerjaan yang sebenernya penting dicicil dan udah Ma deadline-in sendiri (Iya, sebenernya Ma punya banyak deadline bikinan sendiri, tapi biasanya paling cuma 50% yang gak overdue), karena jadwal Ma itu sebenernya super fleksibel, jadi termundurkan (atau sengaja dibikin dimundurkan?) gitu deh~

Misalnya biasanya Ma tiap hari pasti ada ke Azzahra-nya, buat follow up atau ngasih order, soalnya kan bulan Maret kemaren itu bulan persiapan ulang tahun Azzahra, jadinya Ma gak tiap hari dan follow up via telepon. Masalahnya kalo semua karyawan itu bisa nurut kalo bosnya gak ditempat sih enak, masalahnya dengan Ma gak nyamper, kecepatan kerjaan yang selama ini juga gak cepet-cepet banget itu, jadi semacam menurun lagi, jadi kayak jalan siput. Emosi gak?Β  Masa ngingetin untuk laporan follow up event yang dipegang masing masing per-dua hari aja harus Ma yang akhirnya nanyain ke mereka satu satu? Haish! Tambah idung mampet, sakit tenggorokan, demam dan ingus ijo? Sempurna emosinya Ma! Tambah males kan nyampernya? #alesan #lagi #banget

Selain kerjaan Azzahra, juga peer cicilan nulis disertasi Ma juga jadinya terbengkalai di laptop. Belom lagi peer peer artikel yang belom dirapiin dan diedit, padahal Ma udah semangat banget (awalnya) buat masukin ke conference tertentu dan jurnal tertentu. Padahal Ma tau banget kalo Ma ini gak pinter nulis, jadi bisa makan waktu 2-3 kali lebih lama dari orang biasa buat nulis kata-kata dengan struktur buat jurnal gitu. Sebelnya jadinya Ma ngirimnya mepeeeeeet banget! Emosi beneran deh! Padahal Ma biasanya gak pernah sampe se-mepet itu dengan deadline. Minimal disisain 2-3 hari lah, ini malah H-5 jam gitu baru ngirim emailnya. Udah dibantu sama Desi pula, untung ada Desi, kalo nggak, ya gak selesai itu. Luar biasa deh Ma!

Ah! Bulan bulan ini juga bulannya blok IKM-IKK jalan. Blok 25, yang di PHE, tampat Ma ngajar, yang dosennya cuma 3 dan dua orang dosen lainnya itu dekan dan PD II tapi gimana mau nyalain mereka, kerjaan dekan dan PD itu kan lebih banyak juga, berakhir dengan Ma yang isi sebagian besar IT, bikin skenario, bikin (setengah) soal ujian MCQ, bikin soal OSCE, skill-lab, belom juga dengan ngasih tugas dan ngeliatin anak-anak koas IKM yang tiap 10 minggu ganti. Ini sebenernya gak cape kok, kalo Ma mau, Ma bisa pake bahan kuliah lama, skenario lama, soal ujian OSCE dan MCQ lama, dan gak usah semangat banget buat pake acara nambahin skill lab komunikasi, apalagi ngurusin koas. Tapi rasanya salah aja kalo Ma bikinnya asal asalan banget, karena beda dengan kerjaan Ma yang lain, FK ini yang sebenernya berurusan dengan gimana jadinya nanti mahasiswa kalo Ma bikinnya asal asalan dan gak serius. Jadi terpaksa nambahin effort buat blok 25 dan koas deh.😐

Sebenernya Ma meng-kategori-kan urusan FK ini levelnya dibawah sekolah dan Azzahra, tapi karena FK ini yang punya jadwal gak bisa diganggu gugat, jadi semacam naek kelas gitu. Untung untuk urusan Azzahra ada Sara yang sebenernya lebih galak daripada Ma buat nge-follow up mbak mbak Azzahra, dan laptop Ma sementara ngasuh bahan jurnal peer Ma, jurnal dan textbook yang udah Ma cari dengan semangat di UGM dengan harapan pas pulang bakal Ma bikin, dan bacaan MKPD yang harusnya dibaca selesai kuliah. Banyak ya anak asuhnya laptop Ma? Ah, apalagi dengan sempet ada periode kena virus gara-gara laptopnya anak 2011 Bukit!! HAIIIISH EMOSIII!!!!

Ma belom post foto-foto acara Azzahra sih ya. Salah satu yang Ma paling suka ya ini, maskot!! :D

Ma belom post foto-foto acara Azzahra sih ya. Salah satu yang Ma paling suka ya ini, maskot!!πŸ˜€

Nah, udah semua urusan maha gak lancar Ma itu, Ma pake ada acara sesi lanjutan lagi, sekali ini abis dari kuliah di Jogja, Ma langsung ke Jakarta buat jadi penguji OSCE UKDI. Semuanya berulang lagi, sakitnya kumat lagi. Malesnya yang nambah. Semacem ada yang teriak di otak Ma “I demand to rest!” yang berakhir dengan leyeh leyeh berkepanjangan, super gak produktif!! Untungnya itu udah akhir Mei, jadi acara ulang tahun Azzahra udah beres dan alhamdulillah lumayan lancar walaupun gak selancar yang Ma harapkan soalnya kan sebagaian acara/lomba/seminar itu udah bisa dikerjain dari taun ke taun, tapi karena Ma gak follow up jadinya mereka melambat kayak siput, jadi gak ada guna mulai perencanaan dari Maret kalo baru panik huru-haranya tengah-akhir April!!!

Jadi gimana caranya orang mau ngeh Ma cape, susah, overwhelmed atau apapun kalo penampangnya kayak gitu ya Ma? Apa Ma harusnya bilang "Capeeeee~" Tapi itu semacam drama gak sih?

Jadi gimana caranya orang mau ngeh Ma cape, susah, overwhelmed atau apapun kalo penampangnya kayak gitu ya Ma? Apa Ma harusnya bilang “Capeeeee~” Tapi itu semacam drama gak sih?

Ma udah berusaha bikin beberapa usaha penatalaksanaan, soalnya bahaya kalo lanjut terus. Soalnya karena jadwal dangdut 2014 ini, semangat 2013 Ma yang indah terkait olah raga, senam, jalan pagi ke KI berhasil musnah dengan bermakna, jangan sampe urusan kerjaan dan sekolah ikutan musnah. Jadi salah satu caranya dengan nambahin waktu di Jogja supaya konsen ngerjain peer, minta bantuin Sara lebih lanjut buat di Azzahra, tapi untuk yang ini mungkin bulan Desember-Januari Ma harus cari ganti lagi soalnya Sara mau sekolah, untuk peer artikel Ma akhirnya dibantuin sama Desi, untung banget ya Allah dia itu pinter nulis.

Berhasil gak? Ya lumayan sih, tapi ya jauh dari 100%, mungkin 75% aja belom. Tapi minimal urusan kuliah, Azzahra, peer dan FK gak terbengkalai sampe nyusahin orang lain dan ngerugiin Ma banget. Urusan Ma jadi masih jadi manusia super mepet deadline yang Ma bener bener gak suka ini masih jadi masalah. Aidem aidem aidem.πŸ˜₯

Jadi kalo disusun, selama akhir Maret-sekarang, ada beberapa hal yang berakhir dengan gak cantik alias gagal ditatalaksana dengan adrenalin deadline ataupun bantuan support system-nya Ma, dan gak usah dihitung yang near-miss ya, soalnya minimal akhirnya berhasil juga walaupun setengah mati ngerjainnya;

1. Soal MCQ untuk blok 25 Ma cuma berhasil kebikin 20-30an soal baru, padahal disuruhnya 50 soal. Bikin soal bagus dan vignette itu susah buat Ma yang gak pinter nulis ini.

2. Skill lab komunikasi awalnya Ma mau bikin dari 1 jadi 4 atau 5, ambisius ya? Gagal! Jadinya cuma 2, Calgary-Cambridge sama Breaking Bad News doang.

3. Target absurd awalnya, Ma pengen kalo bisa beres S3 ini dua tahun aja, dan ternyata peraturan baru bilang gak bisa lagi, dan Ma baru berasa kalo ternyata target itu absurd banget! Kalo mau lulus taun depan bulan September-Oktober, otomatis paling lambat Desember udah maju kompre. Sebenernya bukannya gak bisa banget sih, tapitapitapitapi~ Untuk kompre itu minimal bab awal beres dulu kan, nah bab awal Ma apa kabarnya??? T___T

4. Ada peer dari UPK yang udah super long time overdue dan sampe sekarang belom Ma beresin, yaitu semacam ngoreksi kurikulum blok EBM-IKK dan Kedokteran Keluarga. Ma gak tau kenapa rasanya Ma susah banget ngerjain ini, padahal udah beberapa kali Ma bawa ke Jogja lho, tapi gagal tersentuh. Susah? nggak susah kok sebenernya. Tinggal bandingin aja bener gak pelajaran selama ini dengan kompetensi SKDI-nya. Baru beberapa hari ini Ma kerjain lagi gara-gara udah di-sms kalo Ma satu satunya yang belom ngumpulin peer.

Ini dia nih bendanya yang udah dibawa kemana mana tapi tetep gak tersentuh!

Ini dia nih bendanya yang udah dibawa kemana mana tapi tetep gak tersentuh!

Terkait peer UPK ini, Ma semacam gak enak hati dan bingung terkait kurikulumnya. Pertama, di EBM sama IKK itu batasan sampe mana satu topik mau dibahas itu gak se-hitam putih klinis, yang bisa nulis Apendiksitis, kompetensi 4. Kanker-apa-gitu-namanya, kompetensi 2. Gimana Ma bisa batesin biostatistik itu mau dibahas sampe sedalem apa? Padahal kenyataan di lapangan dan pengalaman pribadi, susah banget biostat itu diajarin pake kuliah, jauh lebih efektif kalo sistemnya kayak kursus hands-on gitu. Epid juga, sejauh mana sih dokter umum itu perlu tau epid? Apa perlu semuanya? Tapi kan gak perlu juga tau semuanya, dan kelopun perlu gak usah dikuliahin semua juga, atau jadiin elektif aja. Kesling, di SKDI itu dikiiiiiiiiiiiiiiiiiiiiit banget, tapi kuliahnya buanyak, dan selevel S2 gitu, gimana cara Ma bilang sama prof-nya kalo gak usah ngajar sebanyak itu? Malahan topik kayak komunikasi yang udah jelas jelas ada di SKDI cuma dapet porsi kecil banget. Mau nambahin nanti dibilang gara-gara Ma orang PHE jadi nambahin bagian sendiri ngapusin bagian orang lain, orang lainnya yang umurnya tiga kali Ma lagi. Cari mati gak? Iya emang cari mati~ EBM gimana? Gak ngerti! EBM digabung sama metod gak sih? Mendingan digabung aja sekalian persiapan skripsi, kan pas lagi ada Epid-statistik juga.

Itu baru omelan Ma tentang Blok EBM-IKK, Kedokteran Keluarga??? Ma ini bukan dokter praktek, dan sama sekali buta mata buta hati sama dokter keluarga. Ma baru tau tentang WONCA, dan ada paket A, paket B, paket segala macem, akhirnya ngabur nyari contoh dari FK lain, yang jadinya bikin Ma tambah pusing. AAARGGGGGGGHHHHHH!!!

Ya, kalo tadi diatas Ma bilang Ma gak tau kenapa Ma rasanya berat banget ngerjain ini, well, sebenernya Ma tau.

Wuaaah! Panjang juga ya omelan Ma. Ma udah lama banget nggak ngomel se-panjang-lebar-tinggi ini!

Emang Ma ini agak aneh, eh salah, Ma ini aneh. Ma itu mau hal hal keren, yang benar, dan sesuai, tapi pengen bisa santai, hepi, dan fleksibel ngerjainnya. Those things don’t really co-exist! Itu kurang lebih sama kayak omelan Sara ke Ma terkait kepengenan Ma nyari asuransi kesehatan yang ideal buat kami;

Kak, asuransi yang sesuai kendak kakma itu gak ada, it doesn’t exist!

Hahahahahaha, emang aneh. Harusnya kalo emang mau santai dan hepi, ya gak usah punya cita cita terlalu indah dan ideal gitu ya, apalagi yang sebenernya gak ngaruh juga sama keuangan ataupun prestisenya Ma. Misalnya kalo mahasiswa lebih pinter karena Ma meluangkan lebih banyak waktu mikirin bahan kuliah mereka atau berantem dengan dosen lain demi mereka dapet sistem lebih bagus, sebenerya gak nguntungin banget buat Ma kan?

Atau kalo Ma emang maunya yang keren-indah gitu, ya ikhlasin waktu istirahat, jalan-jalan, hepi-hepinya Ma. Tapi Ma gak mau gak bahagia!

Ataaaau, kurangin kerjaan Ma? Dunia sebenernya gak hancur kok kalo Ma ngelepasin satu dari Azzahra, kuliah, FK (ngajar ataupun urusan MedU) atau kepengenan Ma ikut conference dan publish tulisan, dan Ma juga bukannya mendadak hina rendah atau apapun karena gak mau juggling 3-4 hal itu kan? Taaapppiiii~ Haish sudahlah.😐

Sebenernya ada sih satu yang jadi sekarang jarang Ma urusin, itu @PalembangEvent. Bener bener sempet 4 hari gak Ma buka waktu Ma di Jogja, nemenin Sara tes dan lanjut lagi Ma kuliah. Tapi soalnya itu kan kalo dari urusan prioritas, ada di bawah gitu ya, jadi sebenernya Ma gak segitunya juga, tapi sayang aja followernya 11rebu-an~ #apalah

Sebenernya satu lagi sih, semua drama ini bikin Ma sok punya alasan yang kuat setiap kali orang nanya Ma kenapa Ma, boro boro nikah, calon aja gak punya, eh pacar aja gak punya, eh taksiran aja gak ada karena Kpop Idol gak diitung kan ya? Padahal itu harusnya jadi salah satu prioritas Ma yang udah umur 28 tahun tapi beneran gak ada calon-pacar-gebetan-taksiran ini~πŸ˜›

Udah ah, besok masih mau sahur!

Cheers!

0 Responses to “Procrastination. Should’ve seen it coming, Ma!”



  1. Tinggalkan sebuah Komentar

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s




Selamat datang!!

Rizma Adlia Syakurah,

Ini semua tentang Ma dan hal hal yang berputar disekeliling Ma.
tentang seorang Ma.

Mau nge-OOT, sini aja.

Kumpulan Foto,,

Quote yang Ma suka!

Blog fave-nya Ma!!

Kategori!!

Kumpulan cerita Ma,,

Hasil ronde,,

Edan banget, yet, I Love it,,!!

web stats

Makasih banget buat

  • 757,648 orang

Just an encouragement,,

Hindari rokok sebisanya. Sudah merokok? Merokoklah dengan manusiawi.
Di sini anti rokok mas/mbak,,
mari dimatikan rokoknya,,

Berdiskusilah secara dewasa...
Ga terima ad Hominem!
terimanya duit dan makanan,,

Lembar Verifikasi?