(I’m) possible!

Jadi ceritanya nih, Ma sempet jadi sok sibuk di minggu tertentu di bulan Maret kemaren. Gegayaan ke Malay dan lanjut ke Jogja buat dateng di conference dengan topik yang sama, IPE. IPE ini kepanjangannya Interprofessional Education, salah satu topik medical education (yang sama kurang terkenalnya) yang kayanya masih kurang populer di dunia kedokteran Indonesia. Singkatannya aja gak populer banget.๐Ÿ˜›

impossible

Jadi, semacam apa sih IPE ini? Terus hubungannya sama judul (I’m) possible itu apa?

Konsep IPE itu adalah belajar bareng, dari, dan tentang sesama profesi kedokteran. Itu definisinya. Kalo definisi resmi-nya sih gini:

Interprofessional Education occurs when two or more professions learn with, from and about each other to improve collaboration and the quality of care.

Profesi kedokteran itu apa aja? Ya mulai dari dokter, dokter gigi, perawat, bidan, apoteker, radiografer, fisioterapis, dll. Tujuan akhirnya adalah untuk keselamatan, kenyamanan dan kepuasan pasien. Banyak banget medical error yang kejadian karena kurangnya komunikasi antar-profesi, yang sebenernya gak sulit untuk dicegah.

IPE1Jadi, idealnya gimana?

Idealnya ada semacam kurikulum gabungan yang memungkinkan mahasiswa dari tiap fakultas atau program studi untuk belajar bersama. Bukan sekedar belajar di ruang kuliah sama sama lho ya, tapi berinteraksi bersama, mengerjakan tugas/tutorial/praktikum bersama, sehingga ada yang bisa dipelajari dengan profesi satu sama lain, yang harapan akhirnya bisa bikin nantinya pas mereka udah kerja bisa lebih saling menghormati dan berkomunikasi dengan baik.

Terus? Susah gitu?

Sejujurnya? Banget. Stigma, stereotipe, prejudice itu udah ada. Ma kasih beberapa contoh ya, tapi tentunya ini gak mewakili perasaan semua orang dalam profesi tersebut. Misalnya; Apoteker ngerasa kalo dokter gak bakal peduli kalo mereka ngasih tau kalo dosisnya salah. Perawat merasa dokter maunya ngorder aja. Dokter ngerasa kalo cuma profesi mereka yang utama, dan yang lain itu jadi dayang dayang aja. Masyarakat ngerasa kalo semua orang kesehatan PASTI maunya jadi dokter, karena mereka gak lulus FK makanya masuk fakultas lain, jadi PASTI mereka gak lebih berguna dibanding dokter. Banyak macemnya deh. Padahal kan gak mesti begitu.

Why aren't you guys talk to each other?

Why aren’t you guys talk to each other?

Jadi, strategi tentang kapan IPE mulai perlu diajarkan jadi bahan yang sering dibahas. Apa kita harus masukin kurikulum dari awal? Tapi takutnya mahasiswa belom punya dasar, nanti bukannya saling belajar malahan jadinya tambah kabur fungsi masing-masingnya. Gimana kalo di semester akhir? Kebanyakan prejudice udah terbentuk di semester akhir, jadi susah untuk mengubah persepsinya lagi. Akhirnya, ada orang yang namanya Prof Ron Howard, yang bikin sesuatu yang namanya IPE Ladder. Jadi ada tahapan untuk belajar IPE. Pendekatannya beda beda di tiap angkatan sesuai dengan kemampuan mahasiswanya. Keren deh pokoknya.๐Ÿ˜›

Hal yang selalu bikin galau di tiap conference itu adalah pertanyaan:

Terus, udah tau yang bagusnya begini. Sekarang, apa institusi di kampung halaman bakal setuju?

Mau gimana? Ma kan bukan penentu kebijakan. Di dunia kedokteran Indonesia, yang hirarki senioritasnya lebih serem dibanding militer ini, Ma bisa apa? Ma kebayang aja apa reaksi beberapa orang begitu Ma menyarankan kita bikin kelas gabung sama mahasiswa keperawatan, farmasi, gigi, atau kesmas~ Antara mau ketawa dan mau kabur karena serem.๐Ÿ˜›

Atau datang ke MEU-nya? Mau datang dengan segudang ide dan saran? Been there. Dimentahin. Semangat memperbaiki sesuatu yang salah sejak lama? Ada juga Ma berakhir dibantai di depan senior. Great!

#curhat on

Kasus beberapa minggu yang lalu aja. Udah semangat semangat siapin modul komunikasi untuk disisipkan di beberapa blok, karena selama ini pendidikan komunikasi di FK, terutama di FK tempat Ma itu kurang, udah banyak banget cobaannya. Mulai dari Ma yang ‘diminta’ bikin modul komunikasi, begitu ikutan rapat blok yang mau disisipkan semacam gak dianggep, minta satu skill lab aja gak dikasih, akhirnya dikasih nyelip briefing dan assignment, yang akhirnya dicancel sepihak saat Ma lagi di Jogja. Kenapa? Karena katanya blok udah terlalu mepet dan padat untuk urusan klinis untuk ditambah dengan topik konseling TB.

Sakit bener rasanya. Kalo emang komunikasi itu gak penting terus kenapa pasien pada ngabur ke Malay-Singapur, padahal kecerdasan dokter dan alatnya gak jauh beda? Terus kenapa compliance makan obat pasien terus turun? Terus kenapa pasien lebih percaya pengobatan alternatif? Terus kenapa pasien banyak punya kesan kalo dokternya itu judes?๐Ÿ˜ฅ๐Ÿ˜ฅ

#curhat off

Itu dari masalah institusi. Yang mungkin dialami di rumah Ma aja, dan gak di rumah yang lain.

Masalah utama satu lagi. Kira kira berapa banyak dokter yang mau denger sarannya perawat, apoteker, bidan, fisioterapis dll? Itu pertanyaan yang Ma tanya dengan salah satu pembicara di acara di Jogja. Jawaban beliau:

We, the medical doctor, need to make changes. We are the one that need to step back and let some of our authority go in order to achieve our main goal, the welfare of our patients.” – Prof Gerry Rogers, on Interprofessional Education

Bener banget, dokter harus lebih berbesar hati. Sekarang penyakit tambah rumit, obat tambah macem macem, jenis rehabilitasi udah gak bisa keitung lagi. Kenapa harus ngerasa kita semua yang perlu pegang itu semua? Mungkin dulu ada kesan bahwa dokter itu harus jadi setengah dewa, bisa diagnosis, bisa periksa labnya, bisa rawat lukanya, bisa kasih resep, ngadon obat, sampe sampe jaman angkatan Ma dulu dokter umum masih ada kompetensi cabut gigi. Untuk kebutuhan jaman dulu, dimana sasaran kita adalah untuk jadi dokter inpres, itu pas banget. Sekarang gak bisa lagi, walaupun rasio dokter-penduduk juga masih kurang. Bukan berarti dokter sekarang mendadak gak sepinter dokter dulu, tapi sekarang ilmu bertambah. Gak bakal kekejer kalo kita masih pake sistem lama.

Nah, dalam masalah ini masih ada sedikit ganjalan terkait hukum kedokteran di Indonesia. Karena sistem tanggung renteng itu masih tetap menitikberat-kan pada dokter sebagai pemegang kewajiban utama. Itu salah satu peer tambahannya.

Ma di IMEC. Kelasnya Prof Ron Harden!

Ma di IMEC. Kelasnya Prof Ron Harden!

Sejujurnya, ocehan panjang lebar diatas belom juga menjelaskan kenapa Ma bikin judul kayak diatas itu, so here goes.

Ma, amat sangat skeptis sekali kalo IPE ini bisa diterapkan di Indonesia, termasuk Palembang. Salah satu alasannya adalah dengan pengalaman 2 tahun di koas, melihat interaksi dokter-profesi kesehatan lain, sesama residen, konsulen-residen, perawat-koas, dll. Stressful! Apa sih mau bikin dokter temenan sama profesi lain, sesama residen aja sering berantem. Yang mayor sama yang minor, yang pegang pisau sama yang gak pegang pisau, yang ketemu pasien langsung sama yang penunjang. Terus mau anak FK gak punya prejudice sama perawat? Kelakuan beberapa perawat di RSMH ke koas itu luar biasa banget di jaman Ma, gak tau deh ya jaman sekarang membaik apa nggak. Tapi itu cukup membekas di hati sampe hari ini. Mau profesi lain punya kebanggaan yang sama dengan profesi dokter? Mereka digaji berapa persennya dokter? Bukannya diminta sama atau setengahnya sih, atau juga karena duitnya jauh banget mendadak jadi lebih gak berharga, tapi itu salah satu ukurannya kan?

Rasanya ya, impossible!

Tapi, lucunya begitu Ma pulang ke hotel dan ganti ganti acara tipi, eh ada pilem The Help di saluran TV berbayar-nya. Rasanya Ma beneran ditampar banget. Cuma masalah gengsi sama prejudice aja bilang impossible, itu orang orang african-american setengah mati, sampe banyak yang mati beneran, untuk diperlakukan sama, dan itu berhasil. Wanita di jaman dulu yang jadi second-class citizen berjuang sampe sekarang udah mendekati kesetaraan, udah punya suara. Itu bisa kan?

Terus, apa IPE ini sampe selevel ini untuk Ma berani-berani-nya bilang impossible?

No, that’s possible. But with a lot of efforts. I mean A LOT!

Tinggal mau atau nggak. Tinggal masih mau ngusahain atau mau ngabur aja karena situasi gak favorable dan menyenangkan, dan sebenernya Ma bisa lari kapan aja.

Jadi, gimana Ma? What are you going to do?

0 Responses to “(I’m) possible!”



  1. Tinggalkan sebuah Komentar

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s




Selamat datang!!

Rizma Adlia Syakurah,

Ini semua tentang Ma dan hal hal yang berputar disekeliling Ma.
tentang seorang Ma.

Mau nge-OOT, sini aja.

Kumpulan Foto,,

Quote yang Ma suka!

Blog fave-nya Ma!!

Kategori!!

Kumpulan cerita Ma,,

Hasil ronde,,

Edan banget, yet, I Love it,,!!

web stats

Makasih banget buat

  • 757,648 orang

Just an encouragement,,

Hindari rokok sebisanya. Sudah merokok? Merokoklah dengan manusiawi.
Di sini anti rokok mas/mbak,,
mari dimatikan rokoknya,,

Berdiskusilah secara dewasa...
Ga terima ad Hominem!
terimanya duit dan makanan,,

Lembar Verifikasi?