The art (or tricks) of social media.

“As if every thought that tumbles through your head was so clever it would be a crime for it not to be shared. The Internet’s not written in pencil, Mark, it’s written in ink.” Erica Albright to Marc ZuckerbergThe Social Network.

Simpsons_social_mediaSemua orang bisa menulis di media sosial. Itu satu hal yang Ma yakin semua orang tau. Itu salah satu daya tarik utama kenapa orang memilih menggunakan media sosial, to be heard. Didengar, diketahui isi kepalanya itu menyenangkan, terutama untuk tipe orang yang ekstrovert. Kita juga bisa berinteraksi dengan orang yang ratusan kilometer jauhnya dari kita, ‘bertemu’ dengan orang-orang dengan hobi dan sifat yang sama dengan kita, punya fans, ‘likers’, ‘followers’ atau apapun namanya yang kita gak kenal tapi mereka bersedia, bahkan kadang mendukung dengan sepenuh hati pendapat kita, juga jadi punya tempat berdiskusi tentang ribuan hal yang kita pengen bahas. Social media is a beautiful thing, isn’t it?

Ma bukan orang yang ahli di bidang komputer, internet, atau apapun. Juga tentunya bukan ahli di bidang media sosial. Ma cuma orang yang kebetulan hampir 7 tahun punya rumah permanen di wordpress, punya sedikit kenalan seleb online, dan mungkin sedikit lebih punya pengalaman baik dan buruk terkait media sosial. Ah, tentunya think before you post itu juga berlaku buat Ma ya~ 😛

Ah, Ma gak tau ya kalo WP ini sekarang udah jadi media cupu dibanding pesbuk, twitter, path, instagram atau yang lainnya, tapi berhubung 7 tahun yang lalu baru ada Friendster, jadi WP ini dulu lumayan banyak interaksinya.

Lanjut, salah satu masalah utama dengan sebagian besar media sosial ini adalah karena apa yang kita post ini, adalah tulisan (kecuali Instagram dkk yang utamanya foto, dan bisa video juga). Komunikasi dengan tulisan itu ada kelebihan dan kekurangannya, kekurangan utamanya adalah gak ada ekspresi dan emosi langsung yang bisa disampaikan. Kadang untuk menambah ekspresi dan emosi, kita pake tanda baca dan emoticon. Tapi gak semua orang suka pake emoticon kan? Bahkan kadang emoticon 🙂 di akhir suatu argumen bisa dianggap suatu cibiran atau sindiran, walaupun yang nulis bertujuan supaya diskusi yang dilakukan tidak terlalu tegang.

Emang masalah terkait komunikasi tertulis ini baru ada di media sosial? Nggak dong. Kan dari jaman dulu udah ada yang namanya SMS, atau sebangsa y!m. Berapa kali kita berantem sama teman, pacar, cuma karena jawab SMS terlalu pendek, kata ‘Iyaaa’ atau ‘boleh-boleh aja’ yang kesannya kayak gak iklas jawabnya, penggunaan tanda seru yang terlalu banyak atau capslock jebol yang diasumsikan sebagai marah atau memaksa, atau berbagai kasus yang sering kejadian sehari-hari?

Apa bedanya SMS, y!m sama media sosial itu? Bedanya, kita gak forward SMS atau y!m kita itu biar semua orang baca. Begitu kita klik send, tweet, post, ya itu bisa dan mungkin diniatkan dibaca sama semua orang yang follow akun kita, juga sama yang kebetulan keliatan di news feed atau komen temennya temen. Kirim SMS ke 1 orang aja bisa multi tafsir, gimana kalo kirim ke 1229 orang (jumlah follower twitter Ma sebagai contoh)?

Ah, emang kita perlu peduli apa yang mereka pikir sama apa yang kita tulis? Kan urusan kita mau nulis apa, gak ngomongin dia ini~

Nah, itu silahkan dijawab sendiri. Apa kita emang segitu gak peduli omongan atau sudut pandang orang? Apa orang tertentu kerasa diomongin atau nggak, apa dia tersinggung atau nggak, atau apa orang tersebut yang sebenernya bukan ngebahas dia sakit hatinya atau nggak? Kalo emang tujuan kita adalah melakukan edukasi massa dengan apa yang kita tuliskan, dan menjadi pemikiran bagi yang melakukan perbuatan gak baik yang kita tulis, job well done!

73f37cc42f7bc2a950d3677fb6fd4f3fMisalnya, Ma tulis di pesbuk:

Yah, orang yang hobi jahatin orang lain dengan gak sadar itu tinggal tunggu waktu aja sih~ Gak bagus lho gak pedulian sama orang kayak gitu.

Nah, asumsi terkait satu post ini bisa bervariasi mulai dari adek Ma yang ngerasa dia tadi siang baru aja ngambil eskrim terakhir Ma di kulkas, sepupu yang waktu nikahan minggu kemaren nanya “Ma kapan nyusul?” klien dari perusahaan obat yang kemaren baru ketemu dan ngomong agak emosi dikit, bidan Azzahra yang baru aja lupa nyapa “pagi kak” pas papasan tadi, sampe om/tante yang waktu arisan minggu kemaren komentar “Ma bajunya kok gini-gini terus ya?”, mungkin masih lebih banyak lagi pikiran terkait kalimat di atas.

Yang lucunya, begitu ada yang nanya sama Ma, itu ngomongin siapa sih Ma? Ma bisa jawab apa aja yang Ma mau kan? Mau jawab jujur kalo Ma lagi ringam sama orang yang ngerokok di samping Ma, atau pura pura misterius supaya orang bertanya-tanya.

Masalahnya, kadang urusan se-simpel satu posting ini gak stop sampe disitu aja. Bisa begitu kita ke kantor, atau ketemu orang di FK, interaksi berubah jadi gak enak. Bisa bisa begitu Ma masuk ke ruangan Ma, langsung kena semprot;

Kalo emang segitu gak mau-nya dijadiin tim majalah, bilang aja sih Ma. Gak usah pake nulis dijahatin dan gak peduli gitu!

Disitu Ma bingung kan? Ah, ternyata dikirain topik tadi itu terkait keluar SK tim jurnal, yang kebetulan nama Ma ada disana. Emang Ma gak semangat-semangat banget sih ikutan jurnal itu, tapi tulisan itu gak ngebahas itu kok, beneran~ Tapi apa gunanya kita jelasin panjang lebar kalo orangnya udah keburu sakit hati? Hubungan kerja jadi gak asik kan?

Simpel. Se-simpel ngepost satu kalimat.

Ma pernah gak kena yang beginian? Pernah banget. Pernah di WP, pernah di twitter, pernah juga di pesbuk. Pernah beberapa kali waktu Ma lagi marah atau sedih bener, Ma ngeblog dan ngebahas tentang hal yang bikin Ma sedih, tapi dengan sedikit pengaburan tokoh dan topik, untungnya dulu WP gak terlalu terkanal dan keluarga Ma belom banyak yang baca blog Ma. Tapi ya tetep aja, I was stupid. I maybe still am.

Beberapa temen Ma malahan pernah langsung SMS atau telepon nyuruh Ma nge-delete sesuatu yang Ma tulis karena itu ‘berpotensi’, ya Ma nurut lah~ Daripada kenapa kenapa. Jadi setelah itu kita belajar gimana caranya nulis sesuatu yang orang bisa se-minimal mungkin salah persepsinya, atau disetting jadi kayak ngelucu. Kalopun Ma mau nge-post sesuatu dengan niat dan tujuan tertentu, Ma bakal bikinnya spesifik, dan Ma udah harus siapin diri dengan konsekuensinya.

Salah satu komik strip yang Ma bikin beberapa tahun lalu yang nyentil tentang orang-orang yang praktek sebelom lulus.

Salah satu komik strip yang Ma bikin beberapa tahun lalu yang nyentil tentang orang-orang yang praktek sebelom lulus.

Sekarang Ma punya satu akun twitter yang locked dan gak ada yang tau untuk nyampah. Karena Ma punya urge banget pengen nyampah, tapi Ma tau itu gak pantes ditulis di media sosial apapun, dan kalo disimpen sendiri jadi jerawat. Jadi Ma tulis disana puas puas. Dengan risiko mendekati 0, dan Ma juga bisa puas nulis apa yang Ma rasakan tanpa khawatir masalah orang di sekitar ataupun di dunia kerja.

Jadi, kalo kita lagi kena, pernah kena, ataupun akan kena masalah terkait apa yang kita tulis di media sosial, jangan terlalu sedih. Emang kesannya konyol dan bego banget, tapi dulu Marc Zuckerberg juga pernah kena kok, ngata-ngatain cewek yang dia suka di internet, dan berakhir dengan kehilangan mungkin cinta pertamanya. Eh itu versi movie-nya ya, gak tau itu kejadian di dunia nyata atau nggak.

Well, good luck! Don’t forget to think before you write, ya~

Iklan

0 Responses to “The art (or tricks) of social media.”



  1. Tinggalkan sebuah Komentar

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s




Selamat datang!!

Rizma Adlia Syakurah,

Ini semua tentang Ma dan hal hal yang berputar disekeliling Ma.
tentang seorang Ma.

Mau nge-OOT, sini aja.

Kumpulan Foto,,

Quote yang Ma suka!

Blog fave-nya Ma!!

Kategori!!

Kumpulan cerita Ma,,

Hasil ronde,,

Edan banget, yet, I Love it,,!!

web stats

Makasih banget buat

  • 793,350 orang

Just an encouragement,,

Hindari rokok sebisanya. Sudah merokok? Merokoklah dengan manusiawi.
Di sini anti rokok mas/mbak,,
mari dimatikan rokoknya,,

Berdiskusilah secara dewasa...
Ga terima ad Hominem!
terimanya duit dan makanan,,

Lembar Verifikasi?