Paulo vs Paula

Buat yang follow instagram Ma kayaknya bakal bilang kalo Ma ini hobi banget ngulang-ngulang deh kayanya, gak salah juga sih, soalnya emang Ma upload duluan di instagram, sebagai preview dan semacam remainder. Siapa tau nanti nanti Ma lupa, mau gimana lagi, udah tua sih, faktor U, jadi sering lupa. 😛

PaoloPaula

Jadi, kenapa dengan Paulo vs Paula? Kebetulan kok itu sebenernya, well isn’t it always?

Jadi, beberapa hari sebelum Ma ulang tahun, Ma lagi random buka-buka halaman buku yang baru aja dibeliin oleh Sara, multitasking yang harusnya udah mulai dikurangi sama nonton Glee season 4. Halaman random yang Ma baca di Manuscript Found in Accra itu intinya menyarankan kita buat gak takut jatuh cinta. Kurang lebih gitu. Quote diatasnya itu lho yang sampe bikin Ma pengen banget nge-capture-nya.

It is better to have loved and lost than never to love at all.

Sebenernya hampir semua buku Paulo Coelho ide utamanya tentang ini sih, tentang gimana kita gak perlu takut dan membatasi diri kita sendiri dengan perasaan dan berbagai petualangan yang kita lalui karena cinta, yang sebenernya buat Ma sendiri, sekedar ngetik hurufnya aja agak bikin gatel-gatel. 😆

CAM03262Nah! Tiba tiba, di tipi lagi ada scene Santana lagi berusaha nakutin Brody buat ngejauhin Rachel, karena Santana tau kalo Brody itu cowo brengsek yang gak pantes buat temennya. Dia nyanyiin lagunya Paula Abdul yang judulnya Cold Hearted, yang sebenernya super relatable dan realistis. Kira kira potongan liriknya kayak gini;

He’s a cold-hearted snake, look into his eyes
He’s been tellin’ lies. He’s a lover boy at play
He don’t play by rules, Girl don’t play the fool

You’re the one givin’ up the love anytime he needs it
But you turn your back and then he’s off and runnin’ with the crowd
You’re the one to sacrifice anything to please him
Do you really think he thinks about you when he’s out?

It was only late last night he was out there sneakin’
Then he called you up to check that you were waiting by the phone
All the world’s a candy store, and he’s been trick or treatin’
When it comes to true love girl with him there’s no one home

You could find somebody better girl. He could only make you cry
You deserve somebody better girl, he’s cold as ice

Apa ini bertolak belakang banget? Nggak juga sih. Kenyataan kalo sampe seseorang bisa dibohongi sama orang lain itu kan karena awalnya mereka berusaha buat percaya sama pasangannya, urusan mereka buta atau pura pura buta sama kenyataan kalo pasangannya itu brengsek, ya lain cerita. Tapi masalahnya, mengharapkan kita bisa gak memakai pelajaran dan gak paranoid di hubungan baru kita setelah memiliki kegagalan yang bikin kita sangat menyesal dan sakit hati itu susah banget. Emang orang yang bakal kita temuin itu beda, dan gak boleh ditanggepin dengan prejudice kalo dia bakal sama aja sama orang yang dulu pernah kita temui.

 

hurtSoalnya kadang teori itu jauh lebih susah dari prakteknya sih. Oke dulu Ma udah cukup bego buat terlalu lama sadar kalo Ma berada di hubungan yang gak baik buat Ma, dan semacam kehilangan tiga tahun hidup Ma karena kebodohan Ma itu. Salah satu yang Ma inget dan bakal Ma contohin itu adalah kata-katanya di periode mau ngajak balikan lagi yang bilang kalo dia bakal susah banget buat suka sama orang lain, bakal bertahun-tahun buat suka sama orang lain lagi. Dan iya, gak sampe dua tahun dari omongan itu, dia nikah. Haha!

Well, I moved on. Or I think i did.

Sekitar tahun 2012 Ma ada dikenalin sama temen Ma dengan orang yang asalnya bukan di Palembang, lebih tepatnya dengan jarak penerbangan sekitar 2-3 jam. Ngobrol via bbm dan telepon selama 3-5 hari, kayaknya orangnya baik dan Ma sempet lumayan suka, tapi dia cenderung terlalu pro, dan ada beberapa hal lain yang gak perlu dibahas disini. Tapi Ma masih berusaha mencoba, soalnya kata Paulo Coelho kan gitu!

Long story short, it didn’t work out, obviously. Ma sampe nelpon Sora untuk minta ‘ditampar’, biar bisa bikin keputusan buat gak usah aja. Dia juga semacam ada ngomong kalo dia bakal, apa ya kata-katanya, galau atau susah buat deket atau susah buat suka sama orang lain lagi. Nah, coba tebak? Gak sampe setahun dari itu, mungkin 5-6 bulan, dia nelepon Ma buat cerita dia jadian sama cewek, yang ternyata orang Palembang juga, yang ternyata orang yang Ma kenal, yang ternyata temen Ma yang Ma ajak buat ketemu sama dia waktu dia di Palembang. Drama ya?

Kalo mau liat dengan objektif dan positif, cowok cowok itu sebenernya gak salah kok. Kata-kata ‘pasti bakal terus suka’ atau ‘susah suka sama orang lain’ itu mungkin apa yang mereka rasakan saat itu. Sama kayak kata-kata ‘I will love you forever‘, dan misalnya kemudian mereka putus atau cerai, bukan berarti itu mendadak jadi sesuatu yang bohong kan? Itu simply sesuatu yang mereka rasakan saat itu. Sebenernya juga urusan yang kejadian setelah putus itu harusnya udah gak kita masalahin lagi kan? Toh udah gak ada hubungannya lagi sama kita, so why bother?

Masalahnya susah buat berpikir positif dan cool gitu kalo rasanya kok gak enak terus ya? Sama kayak ada kemungkinan mereka bener bener jujur sama apa yang mereka bilang, kemungkinan mereka bohong juga sama besarnya kan? Terus kalo kita berpolos hati, atau naif, percaya dan ternyata kejebak cowok brengsek, yang bego siapa? Ya kita kan? Katakanlah kita alhamdulillahnya gak di apa-apain. Emang waktu kita bisa kembali lagi? Usaha yang kita lakukan? Perasaan yang kita tumbuhkan mau dikemanain? Orang orang yang sebenernya lebih suka dan baik sama kita yang gak kita tanggepin karena kita mau setia dengan orang brengsek juga gak bakal balik lagi kan?

Ah, kesannya Ma bisnis banget ya ngomongnya? Soalnya emang iya sih. Ma kalo punya pacar ya asosiasinya cuma untuk dijadiin suami. Jadi investasi waktu dan perasaan yang dikeluarkan juga sesuai dengan ekspektasi kita. Kita ber-ekspektasi kalo orang yang udah kita seriusin itu juga sama serius sama kita, juga punya goal yang sama, juga mau saling menjaga. Ya sesuai algoritmanya, expectation hurts! Tentunya karena gak tercapai apa yang kita harapkan sama kenyataannya.

Ah, kalo gitu gak usah punya ekspektasi aja, Ma!

Kalo dalam kasus sehari-hari, Ma setuju 100%. Soalnya masalah ekspektasi meng-ekspektasi ini udah sering banget jadi masalah buat Ma, dan Ma udah mulai belajar nurunin ekspektasi Ma sama orang. Yang jadi masalah, kalo orang itu adalah yang bakal dijadiin pasangan, masa kita gak bisa observasi dan punya ekspektasi, terus berdoa aja tiba-tiba dapet kejutan kalo ternyata dia itu orang yang super baik penyayang atau apalah gitu?

Ah pusing, yah pokoknya gitu. Karena masih dalam suasanya ulang tahun dan valentine, moga moga Ma ketemu orang yang suka sama Ma dan Ma suka, yang punya, gak usah terlalu banyak, tapi cukup sifat yang cocok sama Ma.

Dan sebenernya yang bener aja deh Ma, udah umur segini sibuk ngebahas yang kayak begini. Tapi kalo Ma bahas yang lain jadinya serba salah juga. Kalo keseringan bahas kerjaan atau sekolah nanti kesannya sombong ataupun kayak gak peduli dengan kenyataan kalo belom nikah, nulis tentang travel kalo lagi gak jalan kemana-mana ya susah juga. Gak usah jadi pikiran lah, mari kita memenuhi resolusi 2014 untuk lebih sering update blog!

Cheers!

Iklan

1 Response to “Paulo vs Paula”


  1. 1 yud1 Februari 17, 2014 pukul 1:05 pm

    “sometimes, forever is only what we say now.”

    :mrgreen:


Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s




Selamat datang!!

Rizma Adlia Syakurah,

Ini semua tentang Ma dan hal hal yang berputar disekeliling Ma.
tentang seorang Ma.

Mau nge-OOT, sini aja.

Kumpulan Foto,,

Quote yang Ma suka!

Blog fave-nya Ma!!

Kategori!!

Kumpulan cerita Ma,,

Hasil ronde,,

Edan banget, yet, I Love it,,!!

web stats

Makasih banget buat

  • 782,201 orang

Just an encouragement,,

Hindari rokok sebisanya. Sudah merokok? Merokoklah dengan manusiawi.
Di sini anti rokok mas/mbak,,
mari dimatikan rokoknya,,

Berdiskusilah secara dewasa...
Ga terima ad Hominem!
terimanya duit dan makanan,,

Lembar Verifikasi?