Papa dan Kekuatan Internet (atau Socmed ya?)

Belakangan ini, papa Ma bener bener hobi nge-pesbuk, baca berita di internet, dkk. Sebenernya dari sebelomnya juga lumayan sering sih, tapi sekarang jauh lebih sering dari sebelomnya. Belom lagi sekarang semacam ada rutinitas buat ngomelin Jokowi-Ahok, terutama soal komentar mereka tentang dokter. 😛

Ah iya, apa pencetus papa yang jadi lebih semangat jalan jalan di dunia maya?

Kayanya sih, itu karena ada satu tulisan papa yang semacam mendadak populer, sampe sampe masuk ke koran. Tulisannya ya, bukan papa-nya. Soalnya tulisan itu disebarkan via BBM tanpa ada nama penulisnya, jadi deh semacam tulisan anonim.

Tanggal 20 Februari itu hari meninggalnya nenek Ma, mamanya papa. Kebetulan lagi ada seru-serunya cerita di koran dan TV tentang rumah sakit yang ditulis ‘menolak’ pasien, karena kamar di rumah sakit-nya penuh. Juga penghakiman bahwa dokter itu gak beres karena ada bayi yang lahir dengan berat badan sedikit lebih dari 1000 gr meninggal. Sulit banget lho untuk bayi seukuran itu bisa hidup, apalagi dengan alat-alat yang biasa aja. Mungkin karena lagi sedih, dan emosi banget dengan informasi itu, papa jadi nulis di pesbuk-nya tentang komplainnya.

papa1

Tuhan Baru itu bernama : Media Massa

Bayi BB 1000 gram TIDAK BOLEH MATI, AWASSS, itu dosa besar, rumah sakit tidak profesional, dokter tidak bermoral, menteri diam saja, gubernur cuma pencitraan, tuntut sampai tuntas semua yang terlibat dalam kematian bayi tidak berdosa, Vonis: Si Miskin Tidak Boleh Sakit.
Apa saja yang sudah dilakukan oleh pekerja kesehatan, sejuta, sepuluh juta, seratus juta orang sakit yang berhasil diobati, tidak akan diberitakan, karena tidak laku diberitakan, yang laku adalah satu bayi prematur dengan kelainan berat mati karena memang unpreventable …
Sabarlah dokter, paramedis dan semua pekerja kesehatan, karena anda semua adalah sasaran tembak yang tidak punya perisai apa-apa, apalagi kalau yang nembak itu sebuah tuhan yang bernama Media Massa …

Ah iya, sebenernya Ma gak tau kalo papa nulis itu, Ma taunya cuma kalo beliau kesal dengan pemberitaan itu. Mungkin kesal banget sih, soalnya berhari-hari dibahas sih. Sampe-sampe ngedumel sama Ahok yang ngancem dokter. Hahahahaha.

Nah, sekitar seminggu setelah itu Ma dapet Broadcast Message dari temen Ma dari Unair, Unair itu di Surabaya bukan sih? (Haish, geografi Ma ini jelek banget!) Ya pokoknya Ma dapet BM itu dan isinya sama dengan yang ditulis papa, dan ditambah paragraf dibawahnya tentang perbandingan gaji dokter dengan profesi lain.

Screen_20130419_19345

Berhubung Ma gak baca tulisan papa, jadi Ma gak tau kalo itu tulisan beliau. Yang ngeh itu Sara, dia nanya sama papa apa itu bikinan papa. Dia dapet BM itu dari temennya satu angkatan. Kayanya BM itu tersebar cukup luas. Nah, itu bikin papa kaget+bangga, ternyata banyak juga yang baca dan setuju sama apa yang papa tulis. :mrgreen:

Sekitar dua minggu setelah BM itu nyebar, papa tiba-tiba nyuruh Ma baca satu artikel di Suara Pembaruan, ternyata ada orang yang sampe jadiin tulisan papa yang di-BM itu jadi artikel di koran itu. Wah, responnya luar biasa deh!

20130308_080852

Jadi, setelah kejadian itu, papa jadi lebih rajin nulis di pesbuk dan update berita di internet, dan mungkin juga (menurut Ma) jadi ngerasa kalo apa yang kita rasakan/pikirkan selama kita ucapkan/tuliskan, bisa tersampaikan sampai level yang kita gak duga-duga, dan mungkin bisa mengubah sesuatu.

Hehehehehe, tapi yang terakhir itu mungkin lho, mungkin. 😀

1 Response to “Papa dan Kekuatan Internet (atau Socmed ya?)”


  1. 1 dieka Juli 12, 2013 pukul 8:06 pm

    wooohhh… seru nih klo gini.. kadang orang awam gatau apa yang terjadi sebenernya, dan media massa butuh cerita untuk dijual… sayangnya dokter bukan dewa yang bisa nolong semua orang,,,,

    y udahlah terlepas dari itu semua… itu papanya keren juga bisa nulis sgtu bagus, tapi sayangnya ga disampaikan dengan baik.. tulisan sebagus apapun klo anonim ya brati bisa diakui semua orang, padahal klo ditulis dengan bener, bisa diketahui namanya, apalagi klo (mungkin) oleh seorang dokter bisa jadi semacam pendidikan ke orang awam.. klo kondisi dokter yang sebenernya itu kyk gini, jadi masyarakat juga diajarin filter berita hemmm ok.. kyknya udah kebanyakan komen,,,, 😀


Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s




Selamat datang!!

Rizma Adlia Syakurah,

Ini semua tentang Ma dan hal hal yang berputar disekeliling Ma.
tentang seorang Ma.

Mau nge-OOT, sini aja.

Kumpulan Foto,,

Quote yang Ma suka!

Blog fave-nya Ma!!

Kategori!!

Kumpulan cerita Ma,,

Hasil ronde,,

Edan banget, yet, I Love it,,!!

web stats

Makasih banget buat

  • 768,906 orang

Just an encouragement,,

Hindari rokok sebisanya. Sudah merokok? Merokoklah dengan manusiawi.
Di sini anti rokok mas/mbak,,
mari dimatikan rokoknya,,

Berdiskusilah secara dewasa...
Ga terima ad Hominem!
terimanya duit dan makanan,,

Lembar Verifikasi?