Trans Studio Bandung, Hmmmm~

Oke, diantara beberapa hari Ma di Jakarta, Ma dan teman-teman menyempatkan diri buat jalan ke Bandung, dengan tujuan mau ke Trans Studio Bandung. Sebenernya ini ide Brenda sih, juga berhubung iklan-nya di TransTV luar biasa banget, jadi tertarik-lah kami kesana.

Overall, Ma bisa bilang kalo theme park itu bukan tipe Ma banget. Ma jauh lebih tipe-nya Disneyland daripada Dufan, sedangkat Trans Studio ini lebih mendekati Dufan, dengan mainan yang lebih sedikit.

Harga tiket masuk, 160 ribu + 10 ribu buat sejenis Flazz-nya Bank Mega. Kalo pengen nambah dan ambil VIP acess, bisa nambah 100 ribu sih, yang menurut Ma sih, OGAH!! Tapi mungkin karena Ma datengnya di hari kerja kali ya, jadi ngerasa ga perlu pake VIP acess juga ga terlalu terganggu sama ngantrinya.

Setelah Ma liat-liat sekeliling, masih ada 3-5 permainan yang masih ada tulisan ‘Coming Up!’ yang mungkin bisa jadi permainan yang Ma suka, gentle rides. Speaking about rides, menurut teman-teman Ma yang nyobain maenannya, pilihan maennya lumayan banyak, lumayan serem, tapi rata-rata terlalu cepet mainannya. Ada rumah hantu yang antriannya rame. Eh? Gimana? Eh Ma ga berani naek, tentu saja. Tapi menurut yang lain, ga terlalu serem, dan terlalu cepet juga. Sejenis rumah boneka juga ada, tapi Ma ga terlalu suka.

Yang sebenernya Ma harapkan buat jadi keren itu acara rutin-nya, yang ditayangkan di gedung teater-nya dan satu lagi di luar. Acara pertama Kabayan goes to Hollywood itu lumayan lucu, tapi jauh banget dari kelas-nya USS. Juga sedih karena lipsync banget sih, dance-nya juga tanggung. Salah satu yang Ma ga suka itu karena joke-nya masih khas maen fisik gitu, ga asik.

Ini nih yang lumayan, tapi agak kurang asik dance-nya sama joke-nya terlalu fisik.😛

Naaaah, kalo yang pertama itu kesannya agak kurang, minimal kami tetep nonton sampe akhir. Acara ke-dua itu Legenda Putra Mahkota. Awalnya sih keren, cenderung ke-sirkus-sirkus-an sih, tapi begitu mulai di ceritanya, Ma ngerasa kaya lagi nonton film laga Indosiar, yang nggak banget itu.

Ini nih yang tayangan TransTV yang bentuknya kaya Indosiar.

Okeh, jadi theme park ini bisa diselesaikan dalam 5-6 jam. Saran Ma sih datengnya setelah makan siang, dan pulangnya malem. Jadi sempet liat parade-nya, dan ga keburu bosen disana.

Ma bakal balik ke sana lagi atau ngga? Tentu aja nggak. Not really my type, definitely.
Cheers,

4 Responses to “Trans Studio Bandung, Hmmmm~”


  1. 3 model busana muslim Layali Agustus 3, 2011 pukul 1:35 pm

    salam kenal…
    keren ya,tapi sayang saya belum sempat masuk.
    waktu liburan anak kemaren saya sudah sampai pintu trans studio untuk beli tiket.tetapi waktu saya tanya kasir mereka bilang”bu dari 1 permainan ngantrinya bisa sampe 4 jam”uih jadi malas banget.

  2. 4 jee Agustus 4, 2011 pukul 7:50 pm

    kalau yang belum pernah kesana sebaiknya gak perlu kesana, hanya buang2 waktu saja, lebih baik ke dufan saja, saya sudah coba tapi…yang ada cuma gak puas sj dan tidak akan merekomendasikan ke orang lain


Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s




Selamat datang!!

Rizma Adlia Syakurah,

Ini semua tentang Ma dan hal hal yang berputar disekeliling Ma.
tentang seorang Ma.

Mau nge-OOT, sini aja.

Kumpulan Foto,,

Quote yang Ma suka!

Blog fave-nya Ma!!

Kategori!!

Kumpulan cerita Ma,,

Hasil ronde,,

Edan banget, yet, I Love it,,!!

web stats

Makasih banget buat

  • 759,426 orang

Just an encouragement,,

Hindari rokok sebisanya. Sudah merokok? Merokoklah dengan manusiawi.
Di sini anti rokok mas/mbak,,
mari dimatikan rokoknya,,

Berdiskusilah secara dewasa...
Ga terima ad Hominem!
terimanya duit dan makanan,,

Lembar Verifikasi?