Dokter yang baik?

Bisa dibilang Ma ini lagi dalam masa pengangguran fase kangen koas, karena belakangan ini Ma sering banget inget tentang jaman jaman koas dulu, juga baca post lama Ma tentang kelakuan Ma jaman itu. Ada bagian senang, susah, cape, ngantuk, males, benci, marah, jijik, kesal, kecewa, pasrah, bangga, malu, bersyukur juga berduka. Koas ini juga bikin Ma lebih tau tentang diri Ma dan orang lain yang ada di sekeliling Ma. 🙂

Selain itu juga Ma lagi sering mikir masalah apa kelebihan Ma selama koas, siapa tau bisa jadi petunjuk misalnya nanti Ma pengen jadi dokter spesialis. Seperti biasa, just in case. 😛

Ma juga kepikiran, apa ya yang bikin koas itu bisa jadi dokter yang baik? Apa dengan banyak berlatih dengan pasiennya? Atau dengan menyempurnakan semua tugas-case-referat-ujian? Mungkin dengan koordinasi tangan yang baik dilengkapi dengan kemampuan hecting yang sempurna? Mampu menghapal semua gejala penyakit dan patofisiologinya? Kemampuan anamnesis maha tajam? Gimana?

Apa harus semuanya dalam satu orang ya?

Masalahnya, kayanya dari semua itu Ma ga ada yang masuk kategori-nya secara sempurna deh. Tentu saja Ma itu bukan koas yang pinter banget, juga ga skillful banget dengan koordinasi tangan, apalagi Ma ini banyak jijikan-nya, kemampuan sukses di case-refrat-ujian juga biasa aja dan deg-degan banget orangnya. Paling hobinya ngobrol sama pasien dan keluarganya, tapi biasanya hobi itu juga terkikis kalo Ma lagi cape dan ngantuk.

What kind of doctor I'll turn out to be? Hopefully good one. 🙂

Tapi sejauh ini Ma juga ga parah banget kok sebagai koas, Ma termasuk jarang ngabur waktu jaga, juga jarang *sejauh yang Ma tau*

Apa jadinya Ma ga bakal jadi dokter yang baik ya?

Hmmm, biar gimana juga, Ma bakal terus berusaha supaya jadi dokter yang lebih baik. Kalo kata teman Ma yang udah lebih lama selesai dokter sih kalo kita udah selesai, kita jadi bakal lebih rajin dan lebih tekun daripada jaman kuliah dan koas dulu, karena begitu udah jadi dokter, kita sendiri yang bertanggung jawab dengan pasien kita. Ga bisa lagi kalo ada apa-apa panggil kakak residen, juga ga bisa lagi kalo ga bisa minta ajarin residen atau konsulen. Jadi, mungkin nanti setelah Ma praktek bakal kerasa kaya gitu ya?

Well, yang pasti selama koas Ma berusaha buat bertahan hidup, tetap waras, punya kehidupan, berusaha maksimal menghargai dan membantu kesembuhan pasien Ma. Kalo kita memperlakukan pasien dengan baik, juga ga memperlakukan mereka hanya sebagai properti belajar kita, Moga moga jadi berkat.

Well, moga moga jadi berkat. 🙂

Iklan

0 Responses to “Dokter yang baik?”



  1. Tinggalkan sebuah Komentar

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s




Selamat datang!!

Rizma Adlia Syakurah,

Ini semua tentang Ma dan hal hal yang berputar disekeliling Ma.
tentang seorang Ma.

Mau nge-OOT, sini aja.

Kumpulan Foto,,

Quote yang Ma suka!

Blog fave-nya Ma!!

Kategori!!

Kumpulan cerita Ma,,

Hasil ronde,,

Edan banget, yet, I Love it,,!!

web stats

Makasih banget buat

  • 819,886 orang

Just an encouragement,,

Hindari rokok sebisanya. Sudah merokok? Merokoklah dengan manusiawi.
Di sini anti rokok mas/mbak,,
mari dimatikan rokoknya,,

Berdiskusilah secara dewasa...
Ga terima ad Hominem!
terimanya duit dan makanan,,

Lembar Verifikasi?