Pencomblangan, Dicomblangin.

Susah memang, karena umur Ma udah 25 tahun dan ga punya pacar, gelagat pencomblangan makin gencar dan makin horor. Mau gimana lagi. Mau gimana lagi. 😐

Sebenernya mulai dari beberapa bulan lalu, begitu Ma lulus sekolah ga tau dari mana ada kabar kalo Ma mau ngambil S3. Yang bener aja! Ma sampe pernah nulis sampe gemes,

“Ma itu pergi nonton SS3, bukan mau ngambil S3″ πŸ˜†

Yah anw, karena gosip itu para tante Ma gantian dateng dan berusaha menasihati Ma supaya ga usah sekolah dulu, nanti cowo pada takut dan Ma ga bakal bisa nikah, gitu. Biasanya juga, abis Ma dapet wejangan Ma juga bakal dapet calon comblangan.

Ma bukannya langsung menolak atau setuju sih, cuma agak khawatir aja. Khawatir pertama, Ma khawatir orang yang dicomblangin sama Ma itu ga suka sama Ma, masalahnya Ma kan ga physically attractive. Khawatir kedua, Ma khawatir Ma yang ga suka sama orang itu. Haha. :mrgreen:

Salah satu kejadian pencomblangan yang menarik itu ada di sekitar dua bulan ini, salah satunya oleh sepupu Ma yang lagi hamil besar. Hari dimana dia mau operasi SC malah dipakenya buat cerita kalo dia mau nyomblangin Ma ke orang yang katanya Ma kenal dari acara kawinan siapa gitu, dan orang itu dateng juga ke RS, nganterin tante Ma buat nunggu sepupu Ma itu. Ma sih ga masalah, toh Ma kan blom kenal sama orangnya, ga ada alasan buat ga setuju kan? Apalagi waktu pertama ketemu orangnya ramah.

Well, Ma kira bisa sukses. Tapi tetep aja, Ma khawatir dia bahkan ga tau kalo dia mau dicomblangin sama Ma. Terus, berhubung Ma ketemu dia pertama kali karena kawinan, Ma kontak temen-temen Ma yang Ma tau kenal sama dia, termasuk temen SMP Ma yang satu SMA sama dia, sampe temen kuliah Ma yang ternyata pernah dideketin sama dia. Ga ada maksud jelek sih, sekedar cari info aja, berhubung Ma juga kadang agak paranoid dikit.

Terus, gimana jadinya? No contact whatsoever, dan waktu Ma ketemu sama sepupu Ma, ternyata katanya Ma itu mantannya temen dia, terus katanya Ma udah lulus S2 dan dia ngga, dan katanya Ma serem karena pergi nonton konser di Malay. *APA APAAN SIH!?!?* Oke, that’s a no. Walaupun Ma ga minta dicariin comblangan, tapi kenyataan kalo Ma udah membuka diri dan berpikir positif, dan ternyata bahkan ga ada sedikitpun respon, agak menyedihkan.

Satu lagi, dari nenek Ma. Bukan nenek kandung sih, dan Ma jarang ketemunya. Tiba-tiba dateng ke rumah buat ngasih undangan dan langsung bilang mau ngenalin Ma sama cowo, dokter juga katanya, Ma juga kenal katanya. Terus beliau ngasih beberapa clue tentang orang yang mau dikenalin sama Ma, dan begitu Ma kenal siapa yang disarankan itu, Ma langsung dengan jelas dan spesifik bilang “Ngga nek, Ma serius ga usah, cariin yang lain aja”. Besoknya Ma cerita sama temen-temen Ma tentang ini, dan mereka ngakak banget banget. Sial. 😦

Ah iya. Ma sih sering minta dicomblangin sama temen-temen Ma, tapi kalo dicomblangin sama keluarga itu rasanya, agak, menyeramkan. Susah banget buat bilang ngga, juga susah banget kalo ternyata nanti bermasalah. Apalagi sebenernya kadang para keluarga yang berbaik hati ngasih comblangan itu bukan keluarga dekat yang sering Ma ketemu, makanya rasanya juga agak awkward. 😐

Satu lagi, Ma sering dibilang sombong gara-gara masalah comblang mencomblangan ini. Jadi gini, ada orang yang mau dikenalin sama sepupu Ma, terus dia pesen buat approve BBM-nya, dan Ma turutin. Ga sombong kan? Terus orang itu ga ada ngomong apapun sama Ma, sampe tiga hari. Terus, abis hari ke-3, BBM account dia Ma delete, toh dia juga kayanya ga niat, buat apa Ma koleksi kan? Eeeh ternyata minggu depannya sepupu Ma bilang dia ngadu kalo Ma nge-delete dia, dan Ma bilang karena dia ga ngomong apa-apa, dan Mama ngatain Ma sombong karena itu. Lah ngapain coba Ma nyimpen akun orang yang Ma ga kenal, dan orangnya sendiri ga berniat buat kenalan. Bukan sombong kok, simply being Ma aja. πŸ™‚

Kalo dipikir pikir, sebenernya belom perlu lah ya Ma nih pake acara dicariin calon suami secepatnya, kecuali karena gosip itu dan kenyataan kalo Ma ga boleh sekolah di luar Palembang sama Papa kalo Ma belom nikah. πŸ˜†

Iklan

11 Responses to “Pencomblangan, Dicomblangin.”


  1. 1 jensen99 Mei 6, 2011 pukul 7:55 pm

    Ergh, susah ini.. 😐

    Kalo buat saya sih, Ma baru 25, belum umur panik tuk nikah yaa, mestinya. Tapi repot juga kalo sudah berurusan dengan keluarga, lagian saya tidak tahu kebiasaan untuk anak perempuan disana gimana. IMO sih, Ma perkuat determinasi saja sama segala proyek pencomblangan. Kalo lagi gak punya pacar ya artinya blum dapet, bukan gabisa nyari. Jodoh itu kan bukan untuk menyenangkan keluarga, tapi untuk Ma sendiri. πŸ˜‰

    *sok bijak padahal jomblo juga*

  2. 3 ochaoche Mei 6, 2011 pukul 7:58 pm

    hahah,,kak ma curhaattt..
    btw pertamaxxx

    bakal jadi ht ni kayanya

  3. 4 sora9n Mei 6, 2011 pukul 8:31 pm

    Susah memang, karena umur Ma udah 25 tahun dan ga punya pacar, gelagat pencomblangan makin gencar dan makin horor. Mau gimana lagi. Mau gimana lagi. 😐

    Bersyukur keluarga saya nggak segitunya… ^:)^

    *umur 24*
    *tahun ini 25 sih*

  4. 6 satch Mei 6, 2011 pukul 8:52 pm

    saya taun ini 28 lho. tapi saya cowok, sih. dan selayaknya jahe, makin tua makin pedas πŸ˜›

    *masih tergolong usia emas buat main di posisi gelandang, sih

  5. 7 darsuna Mei 7, 2011 pukul 7:57 am

    kak ma… nasib sama nih kayaknya.. tp mamaku ga pernah ampe dikenalin bgt..cuma sebatas omongan aja.. tapi itu jaman2 aq msh koass sekarang sih ga lagi…

    kalo aq sih nyantai kak ma klo ngejomblo, cuma yg ga tahan tuh kalo dapat undangan /liat foto nikahan temen2 ato liat temen2 udah punya anak..

    aku ngerasa msh sangat berjiwa muda malah..hahahha,telalu msh kyk anak2 buat nikah.. padahal umur sudah 24..

    OK kak ma, semoga qta dapat segera dpt jodoh.. UKDI dulu kak ma.. abis itu baru kito berejo hahahahha

  6. 9 dnial Mei 17, 2011 pukul 5:36 pm

    Ah keluarga ya? πŸ˜€
    Untungnya keluarga percaya kalau aku bisa nyari sendiri. :p


  1. 1 Cara Mendapatkan Percomblangan yang Diinginkan | ucihasantoso Lacak balik pada Agustus 10, 2014 pukul 1:03 pm

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s




Selamat datang!!

Rizma Adlia Syakurah,

Ini semua tentang Ma dan hal hal yang berputar disekeliling Ma.
tentang seorang Ma.

Mau nge-OOT, sini aja.

Kumpulan Foto,,

Quote yang Ma suka!

Blog fave-nya Ma!!

Kategori!!

Kumpulan cerita Ma,,

Hasil ronde,,

Edan banget, yet, I Love it,,!!

web stats

Makasih banget buat

  • 819,886 orang

Just an encouragement,,

Hindari rokok sebisanya. Sudah merokok? Merokoklah dengan manusiawi.
Di sini anti rokok mas/mbak,,
mari dimatikan rokoknya,,

Berdiskusilah secara dewasa...
Ga terima ad Hominem!
terimanya duit dan makanan,,

Lembar Verifikasi?