Ma pengen, Ma butuh, Ma pengen, Ma butuh.

I want some vacation, I need it, I crave for it!! *Oke, yang terakhir agak lebay* πŸ˜›

I want to go somewhere, adventuring places I’ve never gone to, breaking free, letting loose, doing something new, just for one moment and I’ll be back to try fulfilling any demands people want from me, so please!!!!!!! πŸ˜₯

Itu yang Ma tulis di status facebook Ma, ga jelas juga kenapa sampe Ma ‘meledak’, tapi kemungkinan paling gede sih gara-gara baru tau kalo ada konsernya Michael Buble bentar lagi, dan di jarak yang bisa dicapai. 😐

Ah, mungkin Ma ini terlalu ga bersyukur kali ya. Umur udah setua ini bukannya buru-buru kerja yang bener, Ma malah berpikir buat pengen pergi jalan-jalan, kemana aja. 😦

Lulus dari FK itu berkah, karena FK itu sekolah yang penuh stress yang bervariasi tiap harinya. Dilengkapi dengan jadwal jaga, problem dengan beberapa orang yang suka menindas dan memanfaatkan kekuasaannya, case refrat tiap dua minggu, datang subuh dan pulang malam, datang pagi padahal tidak ada yang perlu dikerjakan, ujian yang berapa kalipun dilakukan tetap terasa stress, menjadi orang yang jijikan di stase yang demanding, sindiran-sindiran kasar dan menyebalkan yang tidak bisa dibalas, mengurus pasien yang rasanya senang dan jantungan di waktu yang sama, merendahkan diri saat dihina, menahan setiap emosi negatif yang dirasakan karena mencegah terkena masalah yang berpengaruh dengan kelulusan, pertengkaran dengan teman satu stase karena masalah follow up-jaga-tugas, ancaman dari orang-orang tertentu untuk tidak meluluskan stase. Variatif kan? :mrgreen:

Ma bukannya kesal, Ma sedang sangat bersyukur dengan lepasnya Ma dari semua itu. Rasanya bebas, dan Ma pengen merasakan kebebasan itu. Ma ngerasa pengen stop berlari dulu, berhenti dari urusan pekerjaan, akademis, apapunlah yang menempel di sana. Teman teman Ma sering sekali cerita tentang acara jalan-jalan mereka setelah selesai dari FK, jalan-jalan bareng, ke pantai rame-rame, pergi buat foto-foto dan bersenang senang tanpa embel embel koas, dokter, apalah. Ma sedih, Ma udah hampir ga punya lagi temen yang mengajak Ma pergi jalan atau keluar kota. Mungkin karena kontak satu sama lain yang udah ga terlalu sering, atau karena mereka tahu sedikit banget kemungkinan Ma bisa diizinkan pergi. 😐

Hal yang bikin Ma meng-consider kalo Ma pengen pergi kemana-mana itu salah satunya adalah masalah uang. Ma itu kan orangnya pelit banget sama diri Ma sendiri, juga masalah apa yang Ma belanjakan, Ma pake buat apa duit yang didapat, malu karena uang yang Ma pake buat makan seminggu itu bisa ngasih makan banyak orang dalam satu minggu, dan Ma pikir karena Ma pergi buat jalan jalan itu ngabisin duit, dan mubazir, dan bukannya itu mubazir ya? Buang buang uang ya? Mendingan dikasih sama orang aja kan? Ntar Ma ga bisa nasihatin orang lagi buat ga boros kalo Ma pergi jalan-jalan kaya gitu. *itulah isi pikiran Ma* 😦

Tapi di sisi lain juga Ma ngerasa kalo Ma bener bener perlu untuk pergi jalan, bukan sekedar pengen aja. Ma takut buat ngerasa Ma itu udah jadi orang yang hemat, tapi Ma ada perasaan pengen banget mengeluarkan lebih banyak uang buat pergi ke tempat yang Ma pengen. Ga perlu terlalu jauh, ga perlu di tempat yang keren banget, cukup tempat yang unik, seru, jarang ada, dan menyenangkan. Juga Ma kan bisa ngehemat kalo di tempat itu ada orang yang Ma kenal, dapet tiket lebih murah, de.el.el. Yang penting itu perginya, bukan mewah-mewahnya. πŸ™‚

Mungkin orang di rumah Ma jarang meratiin, tapi Ma itu hobi banget ngecekin situs penerbangan kaya Airasia dan Tiger Airlines, juga ngeliatin Sistic dan situs yang ada jadwal acara-acara di Jakarta. Rasanya tuh pengen banget Ma bisa ada di sana, dengan tidak terlalu banyak mengeluarkan uang ya. πŸ˜›

Ma bingung apa maunya Ma ini, kepala Ma muter muter dengan banyak kalimat yang sendiri bingung, pro kontra di dalam kepala sendiri, Ma pengen banget buat pergi, tapi Ma ga yakin Ma bisa dan Ma ga yakin Ma mau jadi orang yang boros. Bingung juga apa yang ada di kepala Ma ini. Huff~~

Cheers,

Iklan

6 Responses to “Ma pengen, Ma butuh, Ma pengen, Ma butuh.”


  1. 1 Rifu Maret 2, 2011 pukul 7:05 pm

    backpacking, then? πŸ˜›

    eh, ke hongkong kemaren ngga diitung? karena udah pernah ya? πŸ™‚

  2. 3 sari Maret 2, 2011 pukul 7:29 pm

    buat pengecualian aja ma…
    atw yaudah…liatin aja poster2nya…hehehe

  3. 5 jejakpena Mei 1, 2011 pukul 10:40 pm

    Ma, Maa…
    kangen kami… 😦


  1. 1 SS3 in Malay « Ma-Me-Ma,, Just being Me!!!! Lacak balik pada Mei 5, 2011 pukul 6:40 pm

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s




Selamat datang!!

Rizma Adlia Syakurah,

Ini semua tentang Ma dan hal hal yang berputar disekeliling Ma.
tentang seorang Ma.

Mau nge-OOT, sini aja.

Kumpulan Foto,,

Quote yang Ma suka!

Blog fave-nya Ma!!

Kategori!!

Kumpulan cerita Ma,,

Hasil ronde,,

Edan banget, yet, I Love it,,!!

web stats

Makasih banget buat

  • 805,697 orang

Just an encouragement,,

Hindari rokok sebisanya. Sudah merokok? Merokoklah dengan manusiawi.
Di sini anti rokok mas/mbak,,
mari dimatikan rokoknya,,

Berdiskusilah secara dewasa...
Ga terima ad Hominem!
terimanya duit dan makanan,,

Lembar Verifikasi?