The thing about Twitter, and other stuffs.

Sampai sekarang Ma masih belom ngerti apa serunya Twitter, tapi kayanya Ma bakal ditimpuk sama berjuta-juta orang yang suka banget make aplikasi itu deh. Ga tau kenapa, kadang kadang Ma ngerasa Twitter itu yang bisa bikin hal keren dan dibagikan ke seluruh dunia dalam detik, juga yang bisa mempopulerkan hal-hal tertentu, kadang-kadang bikin Ma mikir kok bisa sekonyol banget gitu ya? πŸ˜†

Konyol gimana? Ga jelas juga. Tapi rasanya ada yang aneh gitu, yang kalo Ma liat orang orang di deket Ma lagi berinteraksi dengan itu rasanya bikin Ma jadi sedikit lebih gerah dibandingkan kalo Ma lagi ga ngeliat mereka yang nonstop berkutat dengan Twitter.

Ma meratiin adek Ma dan temen-temennya, juga temen-temen Ma sendiri. Ma liat obrolannya, lompatan kalimat-kalimatnya, gosipnya, makian-makian yang kadang ga pada tempatnya, provokasi konyol, ajakan untuk mendoakan orang yang lagi kena musibah, promosi lagu baru dari band tertentu, bagi-bagi link, masih banyak lagi lah. Ma kalo ngeliatnya aja sih ngerasanya kaya seru, gitu. Tapi kalo Ma sendiri udah berapa menit ngeliatin Twitter bawaannya jadi bosen, paling balik lagi ke yang lain.

Eh iya, btw, Ma punya akun Twitter. Alasan pertama kali Ma bikin Twitter karena dulu itu baru in, terus Ma baru tau kalo Paulo Coelho punya akun Twitter!! Itulah salah satu keajaiban Twitter yang Ma sangat syukuri!!! :mrgreen:

Ehem, moving on. Β Hal yang bikin Ma aneh itu sebenernya mungkin ga se-aneh itu, karena selama ini alur pembicaraan yang Ma biasanya liat atau baca itu biasanya di komentar blog, atau chat dengan sesama temen di dunia maya, atau tulisan di plurk, yang somehow rasanya cukup nyaman, dan pada Twitter, yang Ma liat itu tulisan, komentar, keluhan, juga quote orang orang yang Ma kenal di dunia nyata sehari hari.

Jadi misalnya ada orang yang Ma tau banget dia tuh pemales banget banget amat sangat, tukang ngabur berjam-jam kalo jaga, hobinya minta korting jaga, kalo bisa minta pulang dan ngacipi temen satu jaga, dan Ma liat dia nulis kalo dia kangen banget jaga malam dan dia kangen sama pasien, itu tuh bikin Ma MUAL BANGEET!! Juga kalo Ma ngeliat ada orang yang tiba tiba ga tau apa juntrungannya ngeluarin remark provokatif yang kemudian ditanggapi dengan lebay juga oleh pengguna Twitter lainnya, yang, seperti biasa, semakin lama bakal semakin berbumbu dan kadang kadang pedas dan inappropriate, dan pada saat diberikan penjelasan secara nalar dan minta respon dari yang udah berlebay ria itu, eh malah ga ngegubris, itu juga bikin Ma ngerasa aneh banget, apalagi karena kayanya yang mengomentari itu terkesan ngerti banget sama masalahnya, or so he/she said. πŸ˜›

Masalah lain lagi, Ma suka mau ngakak ga jelas kalo liat adek Ma cerita anak di angkatannya berantem gara-gara Tweet yang dibikin satu orang, atau karena BBM dari satu orang, juga yang ngatain dosen, atau ada yang ngambil BB orang tanpa izin dan meng-invite dirinya sendiri, juga orang yang lebay dan cerita every detail of her life sampe bikin orang nge-remove dia, lain lagi masalah berantem gara-gara orang yang nge-Tweet sesuatu dan orang lain ngerasa itu nyindir dia, padahal ga di-mention. Ma sampe sampe nanya sama Sara,

Dek, kamu kok masalahnya kaya anak SMP sih??

Konyol banget sih rasanya. Tapi mungkin Ma harus maklum juga, karena apa yang mereka tulis itu adalah menurut mereka kebebasan dalam mengungkapkan pendapat. Tapi mungkin entah gara-gara baru melek internet, atau gara-gara emang mau cari ribut, atau mungkin juga karena ga sadar, beberapa orang cenderung menulis sesuatu yang ga dipikir lagi konsekuensi ke dirinya sendiri. Satu lagi, juga ga sadar kalo dengan kata kata yang mereka bikin itu, entah hal yang norak-sok oke-caper-provokatif-kasar-manipulatif-de.el.el itu malah ngerugiin diri sendiri, yang malah bikin orang punya penilaian terhadap dia.

Hello, kalian nge-follow dan di-follow orang, artinya mengizinkan dan meminta orang melihat dan dilihat tulisannya kan? Kalo pas nulis hal yang ga layak apalagi kalo pake identitas *BODOHNYA!* dan akhirnya sampe ke orang yang dikatain, mau marah sama siapa??? Salah sendiri ngomel pake TOA!

Juga, karena Twitter itu, seperti Chat-Facebook-Friendster-Plurk-de.el.el, berkomunikasi pake tulisan, otomatis intonasi, arah bicara, ekspresi, juga rasa yang ditangkap juga beda. Hence, jadilah masalah salah paham norak dan berantem ga penting itu. Maen sindir lah, berantem beranteman lah, nge-printscreen supaya bisa digosipin bareng lah, saling ngatain secara frontal lah, seru deh pokoknya berantem jaman sekarang, pake ketikan, ga pake tampol tampolan, teriak teriakan, tapi Ma lebih suka berantem cara lama sih, lebih lega. :mrgreen:

Yah, jadi itulah uneg uneg Ma tentang Twitter itu, juga yang sebangsanya lah. Ma seneng aja sih kita punya teknologi yang oke buat berbagi info, saling tukar quote yang oke, ngasih kabar dosen udah dateng apa belom, ngobrol dengan temen, dapet kabar terbaru dari belahan dunia mana, semua yang asik-menyenangkan-ga pake nyinting. Moga moga aja ntar jejaring sosial bisa dipake dengan lebih bagus lagi, dan fungsinya ditingkatkan, ga mostly dipake buat berantem, norak norakan, atau seseruan bikin trending topic aja. I find it all so lame.

I don’t know about you guys, that’s what I thought.

Cheers, πŸ™‚

8 Responses to “The thing about Twitter, and other stuffs.”


  1. 1 J Algar Oktober 29, 2010 pukul 11:06 pm

    ngasih kabar dosen udah dateng apa belom

    Yup biar bisa datang agak telat, ini termasuk nyinting gak? :mrgreen:

    btw no komen sih aku gak punya akun apa itu namanya twitter πŸ˜†

  2. 3 J Algar Oktober 29, 2010 pukul 11:11 pm

    ehem mau komen di tulisan sebelumnya yang ada “meraung-raung” tapi kayaknya yang komen cuma pelaku-pelaku utama saja. Penonton tak layak mengganggu.:mrgreen:
    *Saya pribadi kasih doa saja buat Ayuk*

  3. 6 rifu November 3, 2010 pukul 3:45 am

    back to topic, aku ngga punya, dan ngga mau bikin akun twitter. kebanyakan social media bakal ngabisin waktuku yang tersedia untuk online. πŸ˜›

  4. 7 Amd November 4, 2010 pukul 9:38 am

    D’oh, gambar yang kedua itu, menohok banget… :mrgreen:


Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s




Selamat datang!!

Rizma Adlia Syakurah,

Ini semua tentang Ma dan hal hal yang berputar disekeliling Ma.
tentang seorang Ma.

Mau nge-OOT, sini aja.

Kumpulan Foto,,

Quote yang Ma suka!

Blog fave-nya Ma!!

Kategori!!

Kumpulan cerita Ma,,

Hasil ronde,,

Edan banget, yet, I Love it,,!!

web stats

Makasih banget buat

  • 769,735 orang

Just an encouragement,,

Hindari rokok sebisanya. Sudah merokok? Merokoklah dengan manusiawi.
Di sini anti rokok mas/mbak,,
mari dimatikan rokoknya,,

Berdiskusilah secara dewasa...
Ga terima ad Hominem!
terimanya duit dan makanan,,

Lembar Verifikasi?