Well,,

Yah, mau dibilang sayang ya sayang, tapi ada yang bilang sama Ma kalo semua hal itu ga sia sia, dan Ma percaya itu.

Kayanya harapan di atas itu gagal ditepati deh kali ini. -_-‘

Ma sebenernya ga pernah, literary, sedikitpun kebayang kalo momen kaya gini ini bakal datang buat kita lho. Padahal Ma rasa Ma bisa sesabar itu, mau sesabar itu, dan ingin sesabar itu. Ternyata jadinya begini, artinya apa dong?

Tapi, jadi ga temenan lagi setelah semua ini selesai kayanya bukan Ma banget, juga bukan kita banget. Karena kita mulai dari teman, dan balik jadi teman lagi kan?πŸ™‚

Teman yang baik, teman yang bisa saling brutally honest dengan satu sama lain, teman yang saling meningatkan kalo udah mulai ngobrolnya panjang lebar dan sirkumferensial, temen yang bisa tau apa yang mau dikatakan walaupun belom keluar kata-katanya. Ya, yang sekeren itu, walau ga pake kata kata yang passionate terkait pasangan lagi.

Hmmmm.

Ma kaget juga dengan kenyataan bahwa ini bisa terjadi dengan cukup baik, ga pake drama drama yang ga perlu. Padahal Ma mikirnya susah banget lho, gimana perasaan kita nanti, gimana reaksi kita nanti, gimana kita ngebahasnya nanti.
Ma bingung apa kita ga bakal apa apa? Apa bakal ada yang berubah? Apa kita bakal stress? Apa Ma yang salah?
Ruwet deh! Pikiran pikiran campuran paranoid-narsistik itu bener bener harus dihapus dari kepala Ma.

Yet, we made it.

Padahal ada bocah sotoy yang pernah bilang kalo Ma itu ga rasional, dan bakal cuma sok kuat tapi nangis nangis mulu. Well, Ma nangis, tapi ga nangis mulu.:mrgreen:

Ma malah mikir apa kita ini aneh karena bisa setenang ini? Apa artinya Ma ini jahat karena ga nangis meraung-raung, bentur-benturin kepala ke dinding, teriak-teriak sinting, atau melakukan apapun yang terkesan sedih dan depresi? Atau karena Ma udah adaptasi sedikit demi sedikit dari masa masa no communication? Bisa jadi.

Tapi bisa juga karena Ma ini, walaupun orang yang tidak menolak perceraian, pada saat yang sama juga orang yang tidak bermasalah dengan rujuk kembali. Bukan asal cerai-rujuk, tentunya.πŸ˜€

Yah, gitu deh.

I wish you well. I wish you the best life you could have.
Please, please, please stop sabotage your own life.

Terima kasih buat 3 taun lebih yang penuh sensasi, yang bikin Ma percaya masih ada orang yang bisa masuk inner circle Ma selain adik-adik Ma, terima kasih buat banyak perasaan dan pengalaman yang udah dilewati, yang seru-asik-gila-makan hati-cape-menyenangkan-mencerahkan-edukatif-sedih-marah-bahagia-haru-penuh cinta-serem-susah-penuh diskusi-indah, gado-gado deh pokoknya.

Ma pasti bakal kangen, dan kayanya bakal vice versa. Ga masalah karena kita kan tetep temenan, means bakal tetep kontak biarpun ga sering. Bakal kangen sama berebut ngomong, berantem karena definisi, posting buat ulang tahun, marah karena kejujuran yang bodoh, menggila karena dense banget, bikin singkatan baru yang aneh aneh.

So, bye love, hi old friend.πŸ™‚

11 Responses to “Well,,”


  1. 1 rifu Oktober 7, 2010 pukul 8:56 pm

    pelaku utama ngetek tempat dulu :p

    • 2 Rizma Adlia Oktober 7, 2010 pukul 9:00 pm

      Gaya banget pake pelaku utama segala.πŸ˜›

    • 4 rifu Oktober 7, 2010 pukul 9:13 pm

      😳

      blushing duluπŸ˜›

      btw, kita kapan kita pernah ngomongin sirkumsisial :p

      ok, serius, kita bukannya ngga ngeraung2 kok, cuma ngeraung2 nya udah lewat, fase denialnya udah lewat, mungkin. mungkin itu yang dibilang Ma tentang masa no communication, tapi aku udah meraung2 dari sejak ngga dapet target juli. yaah, mungkin ada raungan yang ngga kedengeran juga sih. btw, raung menjadi meme yang aneh yak?

      btw, paragraf kedua, artinya apa yaaa?

      paragraf ketiga dari akhir, makasih telah ngesum tiga tahun dalam satu paragraf.. *siapa dulu dong, kalo bukan seseorang yang menang lomba gambar dengan cuap2nya*πŸ˜›

      makasih doa nya di paragraf ke empat dr akhir, I’ll let you know when amin turns to alhamdulillah.

      dan di paragraf ke enam dari akhir, ngga bisa bohong kalo ngga sepenuhnya ngga berharap..

      *yang males pake blockquote* >:)

      tks Ma, Cinta, maaf pda terakhirnya disini, abis masih belum ketemu kata2 yang cukup intens buat ngegantiinnya sih, hihi, kalo ngga berkenan silakan diedit, tapi tidak sebelum aku printscreen dulu :p

      070905-101007

      goodbye, and hello.:mrgreen:

      • 5 Rizma Adlia Oktober 7, 2010 pukul 9:23 pm

        Tetoooot, Sirkumstansial. Itu pola ngomongnya kita, panjang lebar dengan detail2 yang entah penting apa ngga, tapi akhirnya sampe juga. Maklum baru fresh keluar dari jiwa. Jadi terminologi psikopatologinya masih ada.πŸ˜›

        Dasar Rifu, tapi terbukti kan kalo jadi awkward dan kaku itu ga kita banget.:mrgreen:

  2. 6 rifu Oktober 7, 2010 pukul 9:32 pm

    kalo itu sirkumferensial, yang ngomongin panjang lebar hanya untuk menentukan definisi, gimana sih Ma, kok jadi sirkumstansial?πŸ˜›

    eh, apa maksudnya sirkumstansial ini yang lain? bahwa suatu definisi tergantung keadaannya?πŸ˜›

    ehm, kalo emang pada brutally honest sih ga bakaln awkward. mungkin bakal awkward kalo kita udah pada dapet pasangan baru. ga tau juga sih, mau ngebuktiin? :p


  1. 1 ah kok jadi puisi? « apapun lah! Lacak balik pada Oktober 7, 2010 pukul 10:02 pm

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s




Selamat datang!!

Rizma Adlia Syakurah,

Ini semua tentang Ma dan hal hal yang berputar disekeliling Ma.
tentang seorang Ma.

Mau nge-OOT, sini aja.

Kumpulan Foto,,

Quote yang Ma suka!

Blog fave-nya Ma!!

Kategori!!

Kumpulan cerita Ma,,

Hasil ronde,,

Edan banget, yet, I Love it,,!!

web stats

Makasih banget buat

  • 759,426 orang

Just an encouragement,,

Hindari rokok sebisanya. Sudah merokok? Merokoklah dengan manusiawi.
Di sini anti rokok mas/mbak,,
mari dimatikan rokoknya,,

Berdiskusilah secara dewasa...
Ga terima ad Hominem!
terimanya duit dan makanan,,

Lembar Verifikasi?