Kenapa harus takut?

Ma udah selesai dari stase IKJ, Ilmu Kesehatan Jiwa. Seru banget lho, Ma di RS Ernaldi Bahar stasenya. Iya, itu rumah sakit jiwa. Awalnya sih serem, tapi ternyata sebenernya seru banget! Banget! Menyenangkan! Ma ga nyangka aja kalo ternyata yang diceritain temen temen Ma tentang stase IKJ dan rumah sakitnya itu bener bener sama.๐Ÿ˜€

Let’s get crazy!

*Oke, itu agak lebay*

Awalnya Ma lumayan serem ke sana, pertama, di sana itu BANYAK BANGET ANJINGNYA!! Ga nyambung sama jiwa-jiwanya sih, tapi tetep aja anjing yang keluyuran itu jelas bikin Ma takut. Selain masalah anjingnya, Ma itu punya bayangan tentang gimana keadaan pasien di RSJ itu, mungkin ada yang mau bunuh orang lah, mau bunuh diri, mau nabokin orang terus, teriak teriak ga jelas, macem macem lah. So, I’m officially mortified.๐Ÿ˜

Hari pertama kami ketemu dosen disana, ada dosen mudanya dan konsulennya. Dosen mudanya kebetulan dua orang kakak tingkat Ma tahun 2002, dan FYI, Ma angkatan taun 2003, jadi jelas dong Ma kenal dengan mereka. Apalagi salah satunya itu senior Ma di AMSA, jadi sedikit bahagia aja karena kalo ada apa apa Ma bisa ga perlu malu malu nanya. Dia udah tau bego begonya Ma sih.๐Ÿ˜›

Anw, disana kami dibagi bagi kelompok biar kerjaannya efektif. Ada yang jaga di UGD, ada yang di Poli, ada juga yang di Bangsal. Nah, yang di Bangsal ini yang rada bikin Ma takut, masalahnya anggota yang ke Bangsal kan ada 5 orang, terus kalo dia jaga atau ke poli, bisa bisa tinggal 2 orang atau sendirian di Bangsal itu, Ma kebayang aja Ma bakalan antara mati gaya atau ketakutan di sana. Tapi untungnya setelah di Bangsal sekitar 2-3 hari Ma bisa cukup tenang dan ga takut. Ma emang ga seberani Yahma, nama co-nurse yang udah sebulan di Bangsal Merak, yang berani duduk di antara pasien itu dan ngobrol dengan mereka, Ma somehow masih takut disergap.๐Ÿ˜›

Eh iya, temen temen Ma yang stase di RSJ bareng Ma banyak yang dapet fans lho, ada yang dikasih surat cinta, ada yang dikasih nama dan nomer telponnya, ada yang dinyanyiin lagu cinta, juga ada yang dirayu rayu gitu, kocak banget deh pokoknya. Ehem, Ma? Ngga. Tingkat kepopuleran Ma itu sama di dunia luar dan di RSJ, sama sama ga populer.:mrgreen:

Waktu bimbingan sama Dr Deddy, beliau menyarankan kami buat ikut tes kepribadian, biar tau kecendrungan ciri kepribadian kita, dan biar kalo ada yang nyerempet nyerempet bisa kita perbaiki supaya ga jadi tambah parah. Ma pribadi ngerasa kalo ikut tes kepribadian, ke psikolog atau berobat ke psikiater itu bukan hal yang menyeramkan. Masa mau nunggu kita jadi katatonik atau ngamuk dulu baru digotong ke UGD? Ga banget kan? Ma pernah nyaranin temen Ma buat konsul ke psikiater, tapi kayanya dia takut dianggep gila gitu, jadi dia ga mau. Padahal depresi, manik, fobia, OCD, ย juga anxietas itu juga sesuatu yang, kalau perlu, bisa kita konsultasikan ke psikiatri. Jadi kita bisa berobat, supaya ga gitu lagi. Apalagi kalo misalnya OCD-nya udah ganggu banget, capek banget lho!

Terkait dengan masalah itu, ada kebetulan yang aneh banget. Waktu Ma pulang dari RSJ, Ma pergi ke satu tempat fotokopi langganan yang jual fotokopian buku-buku FK yang ga dicetak lagi atau yang terbatas, waktu nanya buku itu, eh Ma dibilang cari sendiri di dalem aja. Jadi Ma masuk aja dan nyari buku itu. Baru lima menit disana, ada mbak mbak yang kerja disana yang bingung kenapa ada temennya yang tiduran di tengah jalan, yang ternyata setelah diliat orang yang tiduran itu lagi mencekik leher sendiri. Kebetulan yang banget ga sih!!

Habis itu mbak yang tadi itu ngamuk dan dipegangin sama dua pekerja cowo disana, dan kata temennya dia tuh udah sering banget kaya gitu, mereka bilang dia itu kesambet, kesurupan, itulah pokoknya. Ma bilang daripada kenapa kenapa ditenangkan aja dan dibawa ke UGD RSJ, siapa tau ada bahayanya, toh kalo ternyata gapapa kan bisa langsung pulang, eh ada yang marah dan ngatain Ma, dia bilang Ma ngatain temennya itu gila. Emang kalo ada gangguan ga perlu disembuhin apa? Cuma dengan alasan ga mau dibilang gila. Emang bukan gila kok! Aneh deh mbak mbak itu.๐Ÿ˜

Ma juga jadi bingung kenapa bisa segitu anti-nya ya orang orang tentang masalah kejiwaan. Kan kadang kadang ga ada salahnya minta bantuan orang lain, masalahnya juga waktu kita lagi ada masalah yang berat dan sampe bikin kita stress, belum tentu orang yang di dekat kita bisa membantu menenangkan atau membuat kita lega dan bisa semangat. Di sana itu tempatnya psikolog dan psikiater. Or so I thought.๐Ÿ˜›

Ma juga kalo ada masalah yang mengganggu Ma sampe parah, Ma juga mau kok konsul, kan supaya bisa sehat, toh definisi sehat itu bukan jasmani aja kan?

Cheers.๐Ÿ˜€

5 Responses to “Kenapa harus takut?”


  1. 1 rifu Oktober 1, 2010 pukul 8:34 pm

    sekalinya periksa ke psikiater takut kena ad hominem terus karena di cap gila?


Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s




Selamat datang!!

Rizma Adlia Syakurah,

Ini semua tentang Ma dan hal hal yang berputar disekeliling Ma.
tentang seorang Ma.

Mau nge-OOT, sini aja.

Kumpulan Foto,,

Quote yang Ma suka!

Blog fave-nya Ma!!

Kategori!!

Kumpulan cerita Ma,,

Hasil ronde,,

Edan banget, yet, I Love it,,!!

web stats

Makasih banget buat

  • 759,426 orang

Just an encouragement,,

Hindari rokok sebisanya. Sudah merokok? Merokoklah dengan manusiawi.
Di sini anti rokok mas/mbak,,
mari dimatikan rokoknya,,

Berdiskusilah secara dewasa...
Ga terima ad Hominem!
terimanya duit dan makanan,,

Lembar Verifikasi?