Dan satu stase lagi terlewati,,

Ternyata udah minggu ke-10 Ma di stase bedah, dan udah selesai ujian. Artinya udah harus pisah lagi dari stase ini dan lanjut ke stase lainnya. Pertama kali Ma kira 10 minggu ini bakal lama banget, mana lewat bulan puasa lagi, yang bikin untuk pertama kalinya bulan puasa Ma ga berasa, juga yang bikin Ma kurang waktu sama adek adek Ma dan jadi jarang kontak sama Rifu.

Stase bedah itu bikin Ma khawatir-kaget-bingung-seru-dll. 😛
Stase yang bikin Ma harus nonton bola tiap minggunya.
Stase yang bimbingannya sore atau malam.
Stase yang bikin Ma terkaget-kaget sama sifat manusia yang ada disana.
Stase yang bikin Ma mual sampe mau muntah tiap kali Ma di UGD.
Stase yang residennya banyak banget.
Stase yang operasinya seru seru.
Stase yang konsulennya pinter pinter.
Stase yang bikin Ma bangun pagi, padahal nanti di stase Penyakit Dalam harus lebih pagi.

Stase yang ternyata, menyenangkan. 🙂

Minggu minggu pertama di bedah itu menyiksa, banget! Ma ga suka di UGD gara gara Ma jijikan, jadi bawaannya mual mulu. Terus juga ga suka sama tukang bersiin WC yang neriakin Ma gara gara Ma ke WC ‘dia’ ga bilang bilang, padahal Ma udah nyariin dia dan dia ga ada. Ma dikatain dan diteriakin sama ibu ibu perawat disana. Liat pasien pasien dan dan keluarga pasien yang nyeleneh yang kadang-kadang bisa jadi sangat merendahkan sama koas, padahal perawat yang seharusnya mengurusi mereka kadang kadang ga peduli sama mereka, dan koas yang bantuin mereka disana kadang kadang diperlakukan dengan ga layak. Kadang kadang residen semester satu juga diperlakukan kaya gitu sama mereka.

Ya, that’s life. 🙂

Selain itu, Ma mulai berasa yang namanya ‘dikacipin’, Ma bingung ngejelasinnya dalam bahasa Indonesia, yang pasti itu artinya kalo kita dibikin mentok dan serba salah.

Dari minggu minggu awal di ruang operasi Ma jadi ngeliat atmosfir ruang operasi yang beda dari waktu Ma jadi koas anestesi. Baru keliatan kalo pertentangan bedah-anestesi itu emang sering banget, juga tau kalo banyak hal hal kecil yang diabaikan di RS, yang sebenernya ga susah. Rasanya Ma bingung sama orang yang seharusnya udah digaji untuk mengerjakan sesuatu tapi malah makan gaji buta dan gangerjain hal hal yang minimal mereka kerjaan. 😐

Minggu minggu berikutnya udah mendingan, walaupun ada case-case, overall ga terlalu menyebalkan sih. Udah mulai bulan puasa dan rasanya cape banget koas sambil puasa, apalagi kalo Ma pulang langsung tepar. Terasa juga sahur waktu jaga, menderita juga, mana ga dikasih makan sama RS, mungkin mereka ga nganggep koas perlu dianggep kali ya, ya udah kita beli makan sendiri aja. 🙂

Eh iya, temen temen koas Ma yang mayoritas anak 2005 yang baru di stase perdana mereka ternyata banyak yang ga seperti Ma kira, ada yang Ma kira bakal ngabur-ngabur malah jadi yang rajin dan baik, dan yang Ma kira rajin dan suka ngebantu malah jadi orang yang suka kabur dan ninggalin temen temennya susah sendiri. Ga nyangka deh. 😐

Yang paling menyenangkan itu di minggu minggu terakhir, mulai dari minggu ke-7. Udah deket sama kakak kakak residennya, ada yang baiiiik banget, ada yang suka ngajarin dan menyenangkan, ada yang lucu dan ramah, yang galak juga pasti ada, dan ada juga yang genit. Komplit deh. :mrgreen:

Minggu terakhir ini, minggu ke-10 adalah minggu ujian, mulai dari buku ijo Ma yang dikira punya Nani dan ditulisin sama dia *gapapa, Ma akhirnya dikasih lagi sama Asep*, Ma dapet penguji yang kata orang ‘dubia’, Ma harus stay tune dari sabtu siang buat nyari pasien yang fresh karena appendisitis susah didapet di bangsal, apalagi Ma juga maunya periksa dari pertama pasiennya dateng, so I have to wait.

Sekarang ujiannya udah selesai, ga tau sukses apa ngga, tapi minimal udah selesai.
Thank God. 😀

Satu lagi yang Ma dapet di minggu terakhir ini sama dengan yang Ma dapet di minggu terakhir di Anestesi dan Forensik, kalo sebenernya Ma bisa belajar semuanya dikit-dikit, karena bahan dengan level koas ga terlalu banyak, dan bisa dipilah tiap kasus. Bisa jadi lebih menyenangkan kalo Ma nyicilnya dari minggu pertama dan bisa minta bimbingan dengan residen, mungkin jadinya lebih menyenangkan belajar buat ujian daripada harus ngototin baca di minggu minggu terakhir dan tetep aja ada yang ga bisa kejawab waktu ujian, apalagi ditambah dengan stress dan deg-degan waktu ujian. Yah, moga moga Ma bisa belajar buat lebih rajin di stase stase lainnya.

Sayang banget blog itu ranah publik, dan Ma harus filter apa yang Ma tulis disini, padahal Ma pengen banget cerita cerita. Jadi Ma sensor beberapa hal deh. 😛

Ah, sudahlah. 🙂

Anyway, Ma ternyata punya hal hal yang Ma senangi disini, juga bakal kangen sama beberapa residen yang udah baik banget sama Ma, sama beberapa temen stase Ma yang ternyata lebih menyenangkan daripada yang Ma kira, juga Ma dapet pelajaran berharga dari beberapa orang, yang dipelajari dengan cara yang ga bisa dilupakan.

😆

Iklan

7 Responses to “Dan satu stase lagi terlewati,,”


  1. 2 rifu Oktober 7, 2009 pukul 10:24 pm

    Ternyata udah minggu ke-10 Ma di stase bedah, dan udah selesai ujian. Artinya udah harus pisah lagi dari stase ini dan lanjut ke stase lainnya. Pertama kali Ma kira 10 minggu ini bakal lama banget, mana lewat bulan puasa lagi, yang bikin untuk pertama kalinya bulan puasa Ma ga berasa, juga yang bikin Ma kurang waktu sama adek adek Ma dan jadi jarang kontak sama Rifu.

    lewat bulan puasa, lewat dua tahunan juga..

    hehe, aku tadi lewat jembatan surapati lagi Ma, liat hotel novotel, jadi inget Ma ke bandung dua tahun ya lalu..

    baca update an Ma somehow jadi quality time juga, abis kayaknya blog Ma ditinggal lama banget sampai2 komen yang ada mau aku balesin sendiri lagi, sama kayak waktu itu, hehe..

  2. 4 annisa Oktober 8, 2009 pukul 2:41 am

    Hmmmm can’t wait for that time =)

  3. 6 secondprince Oktober 16, 2009 pukul 9:27 am

    selamat yuk, terus berjuang :mrgreen:

  4. 7 Rizma Oktober 17, 2009 pukul 7:05 pm

    Makasih Bharma, eh sms Ma nyampe ga?


Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s




Selamat datang!!

Rizma Adlia Syakurah,

Ini semua tentang Ma dan hal hal yang berputar disekeliling Ma.
tentang seorang Ma.

Mau nge-OOT, sini aja.

Kumpulan Foto,,

Quote yang Ma suka!

Blog fave-nya Ma!!

Kategori!!

Kumpulan cerita Ma,,

Hasil ronde,,

Edan banget, yet, I Love it,,!!

web stats

Makasih banget buat

  • 805,883 orang

Just an encouragement,,

Hindari rokok sebisanya. Sudah merokok? Merokoklah dengan manusiawi.
Di sini anti rokok mas/mbak,,
mari dimatikan rokoknya,,

Berdiskusilah secara dewasa...
Ga terima ad Hominem!
terimanya duit dan makanan,,

Lembar Verifikasi?