Praktek sebelum punya SIP?

Ada yang mau ga naik angkot kalo supir angkotnya ga punya SIM?

Mau naek pesawat kalo pilotnya ga berlicense?

dan mau ga berobat sama dokter yang ga berlicense?

Ma bener bener lagi kaget + kecewa berat begitu Ma masuk koas dan dapet cerita cerita dari temen temen Ma, cerita apa? Cerita kalo banyak temen temen dan adek kelas yang suka praktek di klinik klinik gitu, sampe ke luar kota buat kerja sebelum mereka punya SIP, bahkan sebelum wisuda, bahkan sebelum yudisium dokter, bahkan juga yang baru lewat dua-tiga stase, luar biasa kan?

Aneh sama temen temen yang mau kerja gitu, juga aneh sama klinik yang mempekerjakan orang tanpa license. ๐Ÿ˜ฆ

Ma udah biasa denger excuse dari mereka, yang bilang kalo disana sepi, disana cuma ngobatin batuk-pilek, mau nyari penghasilan setelah 6 taun ga ngapa-ngapain, latihan, ditawarin sama klinik, de.el.el lah, dan menurut Ma semuanya itu ga beralasan.

Emang kalo di jalan lagi ga banyak mobil, boleh bawa mobil tanpa punya SIM?

Apa salahnya sabar dikit 3-6 bulan setelah lulus, kalo ga jualan pin aja kaya Ma, atau ngetranslet jurnal dan refrat temen temen, itu lumayan juga.

Oh iya, ada alasan yang lumayan keren, kalo ga percaya dengan sistem STR, UKDI dan sebangsanya itu.

Kalo ga lulus UKDI, artinya ga kompeten ya? Buat apa koas lama lama kalo ditentuin cuma dari ujian kaya gitu?

Ga masalah kalo ga puas sama sistemnya, tapi bukan melawan dengan melakukan hal yang sama aja jeleknya. Kalo mau protes yang bermutu, naek dulu ke tingkatan dimana kita bisa bicara, baru protes, baru ganti sistem dengan cara yang lebih baik, baru dijaga sistem pembelajaran dan kedokteran.

Anggeplah sistemnya itu kacaw babak belur hancur lebur, tapi tetep aja, kalo ada apa apa, kalo ada yang nuntut, siapa yang bertanggung jawab dengan pasien itu? yang punya klinik? dokter tanpa license atau koas baru itu? perawat?

Memang sekarang ga banyak polisi yang mondar mandir ngecek ke satu satu klinik nanyain STR dan SIP dokter, karena emang penegakan hukum masih lemah, di tempat dilarang ngerokok orang ngebul2 aja ga dimarahin, ngelewatin lampu merah aja kadang kadang masih lewat.

Tapi bukan artinya boleh dilanggar kan? ๐Ÿ˜ฆ

Yang miris-lucu-ironis-apapunlah, salah satu orang yang kaya gitu itu orang yang dulunya waktu kuliah preklinik orang yang bener bener ‘lurus’, ga pernah nyontek sekalipun, rajin belajar, benci banget sama yang nyontek. Ma ga tau dia tipe yang udah kerja di klinik klinik dari belom dokter, yang pasti sekarang dia bakal kerja di klinik sebelum di wisuda.

*at least sampe tadi siang rencananya itu*

Mungkin itu tidak dianggap kesalahan, karena mungkin wisuda itu cuma formalitas, kan yang penting esensi ‘sudah selesai koas’ kan? Mungkin aja. Tapi buat Ma, itu bisa jadi pelindung hukum yang baik, dan jadi bukti pertanggungjawaban Ma sebagai dokter, bukti kalo Ma bertanggung jawab kalopun ntar Ma ada salah, bukannya Ma mau buat salah, tapi should something happen, should something happen,, ๐Ÿ˜

Mau praktek??

Mau praktek??

Iklan

29 Responses to “Praktek sebelum punya SIP?”


  1. 1 sibermedik Agustus 10, 2009 pukul 7:41 pm

    wah gimana ya..dilema, kalau kita nggak pernah nyoba berarti kita nggak pernah latihan jadi dokter yang baik, lha gimana lagi di beberapa bagian RS ‘jatah’ Skill tindakan yang jaman dulu biasanya dilakukan KoAss dah ‘digusur’ ma Residen yang semakin banyak..

    ada saran?

    • 2 Rizma Agustus 11, 2009 pukul 3:25 pm

      Kalo di Unsri sih, menurut Ma udah luas sekali latian buat tindakannya, malah kaya kuli, tapi emang sih kemampuan kaya vena seksi yang dulu dikuasai Mama Papa Ma waktu mereka koas Ma ga bisa, wong itu sekarang dipegang residen. ๐Ÿ˜›

      Tapi kalo jaga klinik yang biasanya sepi dan cuma batuk pilek, dimana belajarnya Siber? CMIIW

  2. 3 prima diana Agustus 10, 2009 pukul 8:54 pm

    nice postingg..cukup mengispirasi ttg hal2 yg ternyata bnyak dilakukan bbrp TS kita..benar, itu suatu dilema..1) sbnarnya klinik yg standarnya bagus spt KF gitu jg tdk membolehkan koas yg “baru” aja slesai stase trus praktek di klinik mrk,,jd sbnrnya tgtg manajemen kliniknya,,gak smua klinik di samaratakan..biasanya klinik2 yg mem “perkerjakan” koas yg br selesai ato msh koas adlh klinik2 yg di centernya sana udh dihandle sm kakak almamater nya, jd mrk gak pandang itu msh koas, udh lulus koas..asal mrk mau,,ya mrk si kakak alamamater itu welcome aja,biasanya mrk akan ditaruh di klinik yg sepi2 dulu (pada awalnya)..2) disini berlaku hukum setiap ada penawaran pasti ada permintaan..3) intinya smua kembali pada diri masing2,,ada org yg merasa praktek di klinik ilegal gitu sbg ajang latihan aplikasi ilmu selama koas,,(meskipun tidak sedikit yg niatya emg murni cari penghasilan)..4) selang waktu antara selesai koas – pendaftaran ukdi – ujian ukdi – pengumuman kelulusan ukdi – keluarnya str – pendaftaran bikin sip adalah bukan waktu yg singkat ( bisa sampe 6 bulanan lho, itupun klo setelah mrk selesai koas ngepasin ada jadwal ujian ukdi dlm waktu dekat, klo gak ada jadwal dlm wktu dkt otomatis wktu tunggu nya semakin lama lagi) jd mgkn itu salah satu alasan kenapa TS tidak mau menunggu waktu tersebut..bukan sekedar 3-4 bulan lhoo..
    sekian mgkn bisa memacu ide berbagi teman2 ,,ada tambahan??

    • 4 Rizma Agustus 11, 2009 pukul 3:34 pm

      Makasih udah berkunjung. ๐Ÿ˜€

      1) Tapi menurut Ma tetep ga bisa jadi alasan pembenarannya tuh, mau di tempat sepi ataupun rame. Sistem pertanggungjawabannya gimana? Dokter yang baru lulus/belum lulus itu diitung sebagai apa?

      2) Setuju, makanya, harusnya bisa lebih dipikirkan tentang risikonya sebelum menerima rikues itu, juga klinik2nya tau kalo itu ga boleh.

      3) Latihan aplikasi? Kalo magang di UGD itu oke lah ya, magang lho, dengan superviser. ๐Ÿ˜›

      4) 3-4 salah? oke deh 6 bulan. ๐Ÿ˜€
      6 bulan yang merisiko-kan 6 taun kuliah? Ma sih ga mau.

      Perasaan Ma dari waktu kita kuliah aja kita punya sangat banyak peluang menghasilkan uang, why stop there? ๐Ÿ™‚
      CMIIW, as always.

  3. 5 andhika arie Agustus 11, 2009 pukul 12:59 pm

    hmm…

    menurutku ma emang bener seh…
    mau praktek tanpa SIM, bener ga ya?…
    ato gini ja…dibolehin ato ga??…
    kalo tanya “bener ato ga” ya jawabannya ga leh…
    peraturannya khan minimal STR (setahuku pas dulu aku buka klinik baru)..
    padahal khan belum punya selembar kertas bernama STR…

    tapi mengingat apa yang disampaikan Prima diana diatas…tentang beberapa alasannya…biasanya kita akan memakluminya…

    tetapi apakah dengan alasan tersebut kita jadi “boleh” berpraktek???

    hmm…
    suatu dilemma…

  4. 7 Rama Agustus 20, 2009 pukul 4:47 pm

    salam kenal ya..
    thanks infonya..

  5. 8 Arina September 2, 2009 pukul 4:19 pm

    http://matahariarina.wordpress.com/2009/09/02/award-ketiga-award-persahabatan/

    kak rizma,
    arin punya award buat kk,
    bisa diambil di alamat di atas.

    Diambil yah, kk ^^,
    trus dipajang di blognya kk,
    trus ikutin aturan mainnya.
    hohoho.

    Makasiiih ^^

    -arina-

  6. 10 itikkecil September 3, 2009 pukul 3:59 pm

    banyak ya sekarang yang gitu? ๐Ÿ˜ฏ
    kalau saya sih sebagai pasien umum jelas ogah berobat ke orang yang belum punya surat ijin praktek….

  7. 11 yuda hananta September 9, 2009 pukul 10:21 am

    hmmm….posting yang menarik, saat ini pun aku sedang banyak berpikir tentang hal itu…aku koasisten di FK UGM-RS Sardjito, dan insyaalloh sudah menyelesaikan stase, next akan menghadapi serangkaian proses sebelum nyebur ke dunia kerja klinis yang memang perlu waktu dan berbagai tahapan. Yang kamu ceritakan juga banyak terjadi di kampusku di FK UGM, sudah semacam “tradisi” turun-temurun. Persis seperti itu, memprihatinkan sgt. Dan aku sepenuhnya setuju dengan gagasanmu, bahwa “praktik dini” semacam itu adalah hal yang ilegal, melanggar hukum dan etika profesi, dan tidak semestinya kita teruskan. Sekalipun ada argumen soal waktu menganggur, sistem kesehatan yang bobrok, dll tetapi aku rasa kita harus cukup kreatif dan cerdas menyikapi itu sembari tetap berjalan di jalur yang sah dan dibenarkan. Mari kita mulai dari diri kita sendiri dan mengajak teman2 di sekitar kita untuk dapat berpraktik sebagai dokter yang bermartabat.

    • 12 Rizma Adlia September 23, 2009 pukul 12:52 am

      UGM? Kenal Yola ga? *Lho jadi ngelantur* ๐Ÿ˜›

      Itulah, membenahi sistem ga dengan melanggar peraturan kan? apalagi kalo alasannya dibawah itu, pusing deh.

      Masalah utama dengan dokter itu karena itu menyangkut nyawa, walaupun kalo di klinik biasanya pasiennya cuma batuk pilek, kalo lebih lebih dikit tinggal rujuk.

      Tapi, kita ga dididik buat jadi dokter rujuk kan?
      Juga, kalo kita belom kompeten kok berani beraninya ngambil jasa dari itu sih? Ma masih ga habis pikir. ๐Ÿ˜ฆ

      Makasih udah bertandang. ๐Ÿ™‚

  8. 13 Engineer September 9, 2009 pukul 12:00 pm

    Saya bukan dokter sih, saya Engineer. Saya nemu halaman ini dari tautan facebook yang dikirim oleh teman saya (yang ngasi komen sebelum saya disini). Banyak term yang ga saya ngerti disini, but salut buat Rizma yang bisa ngeliat issue ini secara kritis.

  9. 15 zipoer7 September 12, 2009 pukul 5:49 am

    Salam Takzim
    Wah apa kata dunia!!! punya titel tak ber STR, lambang dosen pikiran kolot, bagus banget nih buat penyadaran dan pencerahan
    Salam Takzim Batavusqu

  10. 17 Grey September 17, 2009 pukul 4:39 pm

    Yah beginilah dengan sistem di Indonesia. Dibuat untuk di langgar.
    Hal-hal seperti ini yang bikin gw sedikit kecewa dng anak-anak kedokteran jaman sekarang yg pengennya serba instant, ga mikir ttg keselamatan pasiennya.

    Sebenernya apa seh yang mereka inginkan dengan menjadi dokter itu?? Hanya sekedar gelar kah?? Atau karena panggilan??

    • 18 Rizma Adlia September 23, 2009 pukul 12:58 am

      Hmmm, mungkin ga semua sih, tapi karena selama ini sudah diizinkan, dilepaskan gitu aja, dan penegakan hukum ga ditegakkan jadinya tetep menjamur.
      Mungkin juga perasaan sudah koas 2 taun yang melelahkan dan menempa jiwa raga, juga keahlian medis membuat yakin bahwa sudah mampu kerja di tempat tempat itu.

      Masalah keselamatan itu emang baru baru ini jadi issue, mulai tentang medicolegal, malpraktek, kompetensi, dll.

      Seharusnya sih udah lebih diperhatikan.

  11. 19 Suparno Adi November 16, 2009 pukul 10:03 am

    Postingan ini bagus sekali … Dilema berpraktek tanpa SIP, STR bahkan ijazah dokter … ada 3 aspek yang dapat diperhatikan dari kasus ini oleh sejawat dokter umum, calon sejawat dokter muda, dan senior dokter spesialis, maupun konsulen… Serta
    1. Aspek Mediko legal: pada UNDANG-UNDANG REPUBLIK INDONESIA NOMOR 29 TAHUN 2004 TENTANG PRAKTIK KEDOKTERAN disebutkan dengan jelas bahwa “Saya bersumpah/berjanji bahwa saya, dalam menjalankan tugas ini, senantiasa menjunjung tinggi ilmu kedokteran atau kedokteran gigi dan mempertahankan serta
    meningkatkan mutu pelayanan dokter atau dokter gigi.” MENJUNJUNG TINGGI ILMU KEDOKTERAN = KOMPETENSI(STR), IJAZAH DOKTER. MEMPERTAHANKAN SERTA MENINGKATKAN MUTU PELAYANAN DOKTER = SIP DOKTER…. PELANGGARAN TERHADAP UU ini dapat dikenakan sanksi PIDANA …
    2. Aspek Manajemen diri seorang dokter: Melakukan praktek kedokteran tanpa SERTIFIKASI dan SURAT resmi. pertanyaan untuk seorang dokter dan calon dokter yang bekerja di klinik tanpa surat dan sertifikat: Apakah anda tidak merasa bersalah dan tidak peduli dengan kode etik anda sebagai seorang tenaga yang bekerja di dunia kemanusiaan dengan tanpa sertifikasi anda berani melakukan tindakan medis… BAGAIMANA REAKSI ANDA seandainya IBU, AYAH, ADIK, KAKAK, bahkan ANAK DAN ISTRI anda diperiksa oleh seorang dokter muda yang baru lewat 2 siklus koas, dokter yang TIDAK LULUS KOMPETENSI DOKTER, dan dokter yang tidak memiliki ijin praktek… YAKINKAH ANDA PADA TENAGA MEDIS TERSEBUT???
    3. Aspek Lingkungan: sebuah lingkungan yang terpencil/jauh dari pusat kesehatan dimana kita satu-satunya tenaga terlatih dan terdidik (dokter dengan ijazah) maupun dokter muda yang kebetulan bertempat tinggal di daerah tersebut. Syarat mediko legal adalah tetap, bahwa seorang tenaga medis yang belum tersertifikasi bukanlah seorang tenaga medis. Namun apabila ada kondisi kegawatan medis (BUKAN BAPILNAS — batuk pilek panas, biasa) disekitarnya dan dia mengetahui kejadian ini maka siapapun tenaga medis WAJIB memberi pertolongan pertama hingga pasien ditransportasi ke pusat kesehatan terdekat. Jadi apapun alasannya, saya kira mendirikan klinik/bekerja di sebuah klinik, tanpa surat ijin resmi (SIP), surat tanda registrasi (STR), IJAZAH KEDOKTERAN (u/dokter), dalam bentuk apapun adalah suatu pelanggaran pidana dan KODE ETIK KEDOKTERAN. KECUALI: Dalam prakteknya tenaga medis tersebut didampingi tenaga medis yang tersertifikasi (dokter untuk dokter/dokter muda, perawat untuk perawat/pekarya).

    Ilmu adalah harta yang tidak ada harganya… Sebait ILMU PENGETAHUAN dengan ETIKA dan HATI NURANI adalah PERWUJUDAN MANUSIA yang UTUH…

    TERIMAKASIH semoga bisa menjadi masukan dalam hati kita masing-masing untuk senantiasa menjadi seorang INSAN MEDIS yang MULIA

  12. 20 Arina azillah Desember 6, 2009 pukul 5:49 pm

    salam kenal kaka…buat kedua kalinya,,,maaf ya numpang.komen…

    mslaah mengenai sistem ini memang agak rumit…
    tapi mungkin yang diincar oleh2 orang2 tersebut adalah mengenai cara berpikir jadi dokternya….
    karena kalo kita liat kalo di rsm*…itu kita berlaku bukan seolah lagi belajar..tapi cuma buat ‘skill’ yang bukan untuk pemikiran kritis seorang dokter, yang menuju ke arah diagnosa…

    apalagi kalo mbak liat sekarang di preklinik sistemnya udah berganti jadi kbk yang ‘skill2’ seperti yang mbak bilang tadi amat sedikit yang kami peroleh

    dan kayaknya coba deh mbak tanya, sama dokter2 yang udah tua2 dulu…
    jadi, kalo ada orang yang tanya2 obat yang mesti dia pake waktu kita jadi mahasiswa…dan seringkali terjadi….apakah itu berarti kita juga tidak menghormati hal2 yang menjadi peraturan???

    seringkali mereka juga bahkan seperti itu…jadi apa yang mbak pikirkan sekarang itu terlalu negative…

    dan kalo masalah beginian kenapa selalu di kaitkan dengan “tambahan penghasilan???”….

    • 21 Rizma Desember 6, 2009 pukul 6:43 pm

      “dan kayaknya coba deh mbak tanya, sama dokter2 yang udah tua2 duluโ€ฆ
      jadi, kalo ada orang yang tanya2 obat yang mesti dia pake waktu kita jadi mahasiswaโ€ฆdan seringkali terjadiโ€ฆ.apakah itu berarti kita juga tidak menghormati hal2 yang menjadi peraturan???”

      mohon maaf, Ma ga ngerti kalimat ini, bisa tolong dijelaskan?

      Bukan untuk pemikiran kritis? ah masa sih? satu satunya yang Ma bisa nikmatin dari saat saat di koas itu ya dua hal itu, anamnesis-diagnostik dan tindakan. masalah obat, bisa belajar dulu sendiri kan?

      jadi apa yang Ma pikirkan itu negatif? Kalo menurut anda memang begitu, Ma sih ga ada masalah, buat Ma, itu realistis.

      Mau bilang itu bukan masalah duit sih oke, jadi ga usah jadi dokter, jadi asisten dokter aja, kerja sukarela, kan dapet skill dan dapet banyak ilmu dari mentornya, sekalian yang bertanggung jawab atas keberadaan pelayanan kesehatan disana.
      Gimana? Mau? Itu yang murni, tapi apa banyak yang kaya gitu??

      Terima kasih untuk komentarnya. ^^

  13. 22 baba Desember 26, 2009 pukul 7:27 am

    Inilah realita yang terjadi di dunia praktik padahal udah jelas tertulis di UU Kedokteran no. 29 thn 2004

    -Pasal 36 “Setiap dokter dan dokter gigi yang melakukan praktik kedokteran di Indonesia wajib memiliki surat izin praktik”

    -Pasal 40
    “(1) Dokter atau dokter gigi yang berhalangan menyelenggarakan praktik kedokteran harus membuat pemberitahuan atau menunjuk dokter atau dokter gigi pengganti.
    (2) Dokter atau dokter gigi pengganti sebagaimana dimaksud pada ayat (1) harus dokter atau dokter gigi yang mempunyai surat izin praktik.”

    Ini dia nih sanksinya:
    -Pasal 75
    “(1) Setiap dokter atau dokter gigi yang dengan sengaja melakukan praktik kedokteran tanpa memiliki surat tanda registrasi sebagaimana dimaksud dalam Pasal 29 ayat (1) dipidana dengan pidana penjara paling lama 3 (tiga)tahun atau denda paling banyak Rp100.000.000,00 (seratus juta rupiah).”

    -Pasal 76
    “Setiap dokter atau dokter gigi yang dengan sengaja melakukan praktik kedokteran tanpa memiliki surat izin praktik sebagaimana dimaksud dalam Pasal 36 dipidanadengan pidana penjara paling lama 3 (tiga) tahun atau denda paling banyakRp100.000.000,00 (seratus juta rupiah).”

    Wuih trnyata gk main2 ya,, penjara max 3 tahun dan denda max 100 jt,, Semoga ini bs menjadi bhn pertimbangan buat TS,, Gw setuju ama Rizma jgn sampai usaha 6 tahun sia2,, bravo dokter indonesia

  14. 23 Agatha Dinar Februari 11, 2014 pukul 12:36 pm

    salam kenal dok/kak ๐Ÿ™‚
    sama banget sama opini saya kak, disaat temen2 udh jaga klinik kemana2, saya masih aja ga tega bohongin pasien. ๐Ÿ˜

    • 24 Pucci Mei 29, 2015 pukul 7:56 am

      Saya juga… Tapi menunggu str dan internship juga lama… Mungkin saya asalnya kurang kreatif mencari penghasilan dg jalur lain.. Dan ujung2nya iri juga sama teman2 yg dapat penghasilan dari klinik. Yah katakanlah saya sedang galau sekarang haha

  15. 25 Pucci Mei 29, 2015 pukul 7:52 am

    Assalam… Kak saya baru nemu postingan ini setelah bertahun2 di posting. Saya saat ini sedang menunggu terbitnya str sementara yg nantinya akan digunakan untuk internship, kak sebagaimana zaman kakak dulu sekarang masih banyak praktik dr tanpa str d klinik2 seperti yg kakak kemukakan.. saya pun mendapat beberapa tawaran, tetapi entah kenapa terasa sangat berat untuk menerima tawaran tersebut karena takut hukum dan juga entah kenapa kurang percaya diri.. Padahal teman2 ada yg terus mendorong untuk ikut praktik seperti dirinya, apakah nanti seandainya str sementara saya sudah jadi fungsinya sudah sama dg str tetap ya kak? Atas balasannya saya ucapkan terima kasih

    • 26 Rizma Adlia Juni 7, 2015 pukul 6:41 pm

      AFAIK, STR sementara itu cuma berlaku di tempat kita intership aja. Saran saya sih sabar aja, banyak kok tempat nyari duit selain gantiin jaga pada saat kita belom legal kerja. Seperti translate, jasa olah data, atau jualan. Semangat terus ya. ๐Ÿ˜€

  16. 27 rizki widya Juni 25, 2015 pukul 11:09 am

    Wah.
    saya setuju sekali dengan pemikiran, mbak.
    saya merasa beruntung akhirnya bisa menemukan artikel ini, tulisan yang membuat saya merasa kalau pikiran saya selama ini benar. Awalnya saya galau karena setelah UKDI untuk menunggu internship sekarang ini sangat lama. Bisa sampai 8bulan-setahun. Teman-teman yang awalnya tidak mau jaga klinik saat koas atau sebelum UKDI banyak yang berganti haluan karena merasa bosan menganggur, takutnya ilmunya hilang atau merasa sudah berkompeten. Ya, mungkin sama dengan komik yang ada di atas, paling pasiennya juga itu-itu aja, gak usah takut hehe…
    Cuma ya itu, saya berpikir bahwa tidak layak membohongi seorang pasien. Mereka juga kan pasti maunya mendapatkan dokter yang memang memiliki ijin untuk praktek yang sebenarnya.
    Semoga saja saya bisa mempertahankan pemikiran itu ya. Tidak ikut dengan teman-teman yang lain.
    Walau saya sebetulnya takut dengan pernyataan ‘Nanti ilmunya ilang kalau lama tidak dipakai’ atau cap nganggur, karena kan kalau dokter tidak berpraktek dibilang pengangguran walau kita bekerja dalam bidang lain seperti berdagang. Bagaimana ya biar tidak terbaw arus??

    Terima kasih mbak. Artikelnya sangat membuka pikiran ๐Ÿ™‚

  17. 28 Namikaze Juli 3, 2015 pukul 10:22 pm

    Sya alumni fk usu,sdh llulus ukdi Dan sdh smpah dokter,setuju sklai dengan post INI,miris skali mlihat hampir sluruh tmn angkatan sya sdng jaga klinik dngn berbagai alasan drpd pengganguran lah,duit lah,latihan lah,,intinya prktek Tanpa SIP ITU illegal,,membohongi pasien Dan tidak menghormati sumph dokter Dan hukum. Saya sndiri TDK mau kluarga sya misalnya orgtua sya diobti dokter tdk berlicense,,Jd saya juga TDK mlakukan hal itu pd org pain,,smoga jadi pembelajaran


  1. 1 foto wisuda Lacak balik pada Maret 12, 2015 pukul 12:15 am

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s




Selamat datang!!

Rizma Adlia Syakurah,

Ini semua tentang Ma dan hal hal yang berputar disekeliling Ma.
tentang seorang Ma.

Mau nge-OOT, sini aja.

Kumpulan Foto,,

Quote yang Ma suka!

Blog fave-nya Ma!!

Kategori!!

Kumpulan cerita Ma,,

Hasil ronde,,

Edan banget, yet, I Love it,,!!

web stats

Makasih banget buat

  • 793,350 orang

Just an encouragement,,

Hindari rokok sebisanya. Sudah merokok? Merokoklah dengan manusiawi.
Di sini anti rokok mas/mbak,,
mari dimatikan rokoknya,,

Berdiskusilah secara dewasa...
Ga terima ad Hominem!
terimanya duit dan makanan,,

Lembar Verifikasi?