The ‘Thanks to’ Friends

Padahal niatnya Ma udah ngotot mau nulis tentang cacar lho sekarang2 ini, tapi kayanya ditunda sampe Ma selesai beneran deh cacarnya, sekarang nulis sesuatu yang moga moga ga ilang sebelom disimpen dalam bentuk tulisan.😀Kemaren Ma bener bener baru tau kalo salah satu temen SMP Ma yang sekarang jadi adek tingkat Ma di Unsri, Dalilah, jadian sama temen SMP Ma yang laen, yang lumayan deket sama Ma dulu, Singgih namanya. Ma sampe ngakak gede2an, sampe kedengeran ke bawah kata Sara, Ma langsung nelpon Singgih dan ngetawain dia, nanya2 dia gitu lah, dan ternyata udah jadian setaunan, gile Ma telat banget.😛

Abis itu Ma niatnya mau nelpon Dalilah yang lagi di Kayuagung, berhubung ga punya nomer telpon dia, Ma telpon Hesty deh jadinya. Yang lucu juga, Hesti ini baru jadian sama temen Ma yang temennya Singgih juga, namanya Arif.

Ya, ya, ya. Terus Ma jadi ngobrol sama Hesti deh, gara gara Dalilah lagi jaga, somehow awalnya dia ngerasa kalo Ma yang ngerasa lucu Singgih jadian sama Dalilah itu adalah hal negatif, sampe sampe dia bolak balik nanya,

‘Emangnya apa yang lucu kak Ma? Mereka cocok cocok aja kok’

Emang ga ada masalah, cuma lucu banggeeet,, Ga kebayang aja gitu rasanya.😆

Dan Ma malah cerita tentang jaman Ma SMP dulu sama Hesti, kalo Ma itu ga punya banyak temen, dan Singgih dan Arif itu satu dari sedikit orang yang jadi temen Ma dan sering ngobrol sama Ma. Ngobrol 45 menit yang kena pulsa 9000 selesai, Ma malah jadi kepikiran tentang Ma jaman dulu, Ma yang SMP dulu.

Ma hampir ga punya poto Ma jaman SMP dulu, tapi Ma salut banget lho sama orang yang pernah bilang suka sama Ma yang dulu itu.

Kenapa?

Ma itu bener bener nerd, yang setiap hari bawa termos kuning 2 liter diselempangin, ransel 5kg, pake jilbab *dulu kan belom tren*, endut, matanya strabismus, dianter jemput biar jarak rumah-SMP cuma 2-3 menit, de.el.el.

Waktu kelas 1 Ma ga punya temen awalnya, karena Ma sekolahnya pindah rayon, sampe akhir kelas 1 temen Ma juga ga banyak banyak banget, paling 5-10, yang sampe sekarang Ma inget di kelas 1.1 itu paling cuma 3-5 orang. Singgih itu Ma kenal di Gilland, tempat les Ma. Ma malah baru sadar setelah 6 bulan kalo dia itu satu sekolah sama Ma, gara gara ga satu kelas.

Lama lama Ma kenal juga sama temennya, salah satunya ada yang jahat banget sama Ma, namanya Andika, dia suka banget ngatain fisik, juling, gembrot, apalah kataan kataan dia ke Ma. Heran deh kenapa dia suka banget ngatain Ma.

Ma kepilih ikut lomba P4 bareng Singgih, dan dua orang yang berani minta berenti dari P4 itu karena pembimbingnya itu terkenal suka ngejelekin nilai kalo berani2 minta berenti. *abis ngapal doang, Ma kan ga jago banget ngapal* Ma juga rebut2an juara di TO sama Singgih, bagus2an nilai di sekolah, Ma sering nungguin dia yang super-amat-sangat-teliti yang tiap ujian baru keluar setelah bel, se-bagus-an NEM bayangan dan NEM, tapi ga pernah berantem iri-iri-an, keren juga ternyata jaman SMP Ma dulu.😛

Sampe kelas 3 Ma ga pernah sih sekelas sama Singgih, tapi sama Arif dua kali, kelas 1 dan kelas 3, jadi kalo istirahat di kelas 3, kita suka duduk-duduk dan ngobrol bareng gitu. Kadang kadang cewe cewe yang ngecengin mereka *ada kira kira 5-6 cowo disana* suka melototin Ma, yah cuekin aja lah, udah biasa Ma digituin dari dulu juga, yang penting Ma seneng ngobrol sama mereka, biar kadang kadang Ma ga nyambung sama obrolan mereka.😛

Yang unik juga, Ma kan anak rumahan banget, mana pernah boleh nginep atau jalan sama orang rumah, nonton aja cuma boleh hari minggu, apalagi jalan sama temen temen cowo, dan mereka tiap lebaran hampir selalu ke rumah, formasinya beda2 sih, ada yang ganti2 datengnya, tapi biasanya yang selalu ada itu ya Singgih sama Arif. Mama Papa Ma itu udah segitu hapalnya nama Singgih sampe kalo dia dateng dari suaranya aja Mama udah tau, dan sering nanya,

‘Kamu pacaran sama Singgih kak?’

‘Nggak lah, kenapa Ma?’

‘Dia sering juga ke rumah ya,, Padahal kan sekarang kamu udah kuliah’

‘Itu yang namanya temen Ma’:mrgreen:

Sebenernya deep down Ma ga ngerasa mereka itu nganggep Ma temen deket mereka atau apalah, tapi Ma sendiri bolak balik berterima kasih banget sama mereka, mau jadi temen Ma yang agak aneh waktu SMP itu, ga ngatain fisik Ma waktu jaman2 ngatain fisik masih tren. Jadi biar sekarang udah jarang kontak *di pesbuk lumayan sih* Ma tetep bersyukur dan berterima kasih banget ada orang orang yang jadi bagian penting dari satu fase hidup Ma yang flat waktu itu.🙂

2 Responses to “The ‘Thanks to’ Friends”


  1. 1 rifu Juli 11, 2009 pukul 8:04 am

    akhirnya ada the daylight Ma lagi ;))

  2. 2 zipoer7 September 12, 2009 pukul 5:46 am

    Salam Takzim
    Sebuah hasil karya yang menggelitik sukma, lanjutkan ya nanti saya mampir lagi, menulis lagi, tersenyum lagi, dah dah lagi pamit lagi
    Salam Takzim Batavusqu


Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s




Selamat datang!!

Rizma Adlia Syakurah,

Ini semua tentang Ma dan hal hal yang berputar disekeliling Ma.
tentang seorang Ma.

Mau nge-OOT, sini aja.

Kumpulan Foto,,

Quote yang Ma suka!

Blog fave-nya Ma!!

Kategori!!

Kumpulan cerita Ma,,

Hasil ronde,,

Edan banget, yet, I Love it,,!!

web stats

Makasih banget buat

  • 759,426 orang

Just an encouragement,,

Hindari rokok sebisanya. Sudah merokok? Merokoklah dengan manusiawi.
Di sini anti rokok mas/mbak,,
mari dimatikan rokoknya,,

Berdiskusilah secara dewasa...
Ga terima ad Hominem!
terimanya duit dan makanan,,

Lembar Verifikasi?