“Mereka itu nanti jadi bahan bakarnya di neraka,,”

Padahal ga ada rencana buat nulis sih, tapi Ma jadi gatel gara gara baca tulisan di Politikana, Ma jadi keinget obrolan Ma dengan beberapa temen di Forensik, tentang surga-neraka. Bukannya Ma biasa ngomong tentang itu, cuma ga tau gimana, obrolan santai jadi serius,,😛

Sebenernya Ma udah lumayan biasa denger orang yang ngetek surga buat agamanya aja, malah dulu orang rumah pernah juga ngomong gitu sama ma,, Tapi yang Ma baru sadar sekarang itu, kadang kadang omongan yang kaya gitu bisa jadi bener bener sadis, Ma sampe ga percaya apa orang itu denger apa yang dia omongin,, Scarry. 

😐

Ma ngobrol dengan lima atau enam temen Ma, dan ada satu temen yang bener bener ngotot bikin kapling buat agama sendiri, mungkin dengan kecintaannya sama agamanya yang amat sangat kali ya, tapi kalimat yang keluar dari mulutnya itu jadi judul post Ma ini,,

Abis ngomong sekitar 5-10 menit tentang surga itu cuma buat satu agama, temen Ma itu bilang,

Kak, biarpun tetep menyembah Tuhan, tapi kan nama Tuhan itu ga bisa dipisahkan dari Nabi Muhammad, makanya yang lain salah.

Kak, tau ga sebenernya surga dan neraka itu cuma buat orang muslim?

He? Jadi?

Iya, dan orang yang non-muslim, mereka itu nanti jadi bahan bakarnya di neraka.

dan Ma sampe spicles. Rasanya kalimat itu sadis banget, apalagi ngebayangin temen Ma yang satu kelas dan kebetulan beda agamanya udah divonis buat dijadiin kayu bakar. Bener aja!😦

Ma ngerti sih ada rasa kebanggan beragama, dan menganggap agamanya paling bener, dan Ma ga terlalu masalah sama itu, tapi apa beragama jadi ngebikin kita jadi sadis? Walaupun waktu kita bilang gitu ga ada temen yang beda agama, tetep aja Ma merinding, dan kalo sampe itu yang ternyata dipercayai oleh banyak orang di agama Ma, Ma jadi malu sendiri, mual sendiri, muak sendiri.

*belom lagi masalah surga yang ada berapa perempuan buat laki laki dan omongan klasik itu, yang juga bikin Ma mual mual,,*

Ma juga pernah nanya sama orang di rumah tentang argumen mereka, dan katanya,

Yang menurut kita sadis itu belum tentu pasti salah menurut Allah kak, jadi mungkin aja itu sebenernya keadilan.

Heeeeeeeeeeeee?

Ma ngerti sih apa yang terbaik menurut kita ga berarti yang terbaik versi Allah, toh Beliau yang tau. Tapi kalo kaya gitu, rasanya gimana ya? Apa emang Ma yang salah dengan membatasi sifatNya dengan nilai nilai manusia?😐

21 Responses to ““Mereka itu nanti jadi bahan bakarnya di neraka,,””


  1. 1 rifu Mei 10, 2009 pukul 12:53 pm

    yang bahan bakar itu namanya pertamax..

    btw, pertanyaan yang sama juga..

    Apa emang Ma yang salah dengan membatasi sifatNya dengan nilai nilai manusia?

  2. 2 Kgeddoe Mei 10, 2009 pukul 1:26 pm

    Responnya Mbak apa toh?😛

  3. 3 halwa Mei 11, 2009 pukul 5:12 pm

    mungkin orang itu lebih mendahulukan Murka Allah dari pada Keadilan Allah.

    salam,

  4. 4 ahmad1989 Mei 12, 2009 pukul 10:05 pm

    d0gma agama memang begitu.tp,jadikanlah Islam sbg Rahmat bagi alam semesta.cuma cara penyampaian mereka yg kurang menjiwai.jd,terlìhat agak d0gmatìs
    gt..

  5. 5 ahmad1989 Mei 12, 2009 pukul 10:06 pm

    d0gma agama memang begitu.tp,jadikanlah Islam sbg Rahmat bagi alam semesta.cuma cara penyampaian mereka yg kurang menjiwai.jd,terlìhat agak d0gmatìs
    gt.

  6. 6 J Algar Mei 12, 2009 pukul 11:41 pm

    jangan terlalu serius, Tuhan itu Maha Adil:mrgreen:
    *obrolan lama kita nih, masih inget nggak*

  7. 7 Rizma Mei 13, 2009 pukul 3:52 pm

    @ Rifu
    Yang lebih rame malah yang di fesbuk ya Rifu,, ^^

    @ Difo
    Respon pertama, shock + kaget, dia kaya ga denger omongannya sendiri aja. Sadis betul.

    Abis itu Ma tanya2 lagi sama dia, eh malah keluar ‘pokoknya’, ya udah deh, selesai aja,,😛

    @ Halwa
    Iya kali ya,,😀
    Salam,

    @ ahmad1989
    Iya tuh, pantes aja agama islam dibilang sadis dan teroris, kata2nya aja kaya gitu,,😦

    @ Bharma
    He eh, inget kok.

    Masalahnya yang Ma tetep bingung itu, kaya kalimat terakhir Ma, mungkin Ma itu berusaha nyamain persepsi Ma tentang apa yang adil dan baik, padahal mungkin aja menurut Beliau ada yang lebih adil lagi.😐

  8. 8 Ferry ZK Mei 14, 2009 pukul 10:53 am

    hmmmm… dah lama gak ketemu rizma ternyata makin liberal aja yak🙂 he.. he..

    mertua gw malah bilang “ikutilah jalan yesus biar kamu diselamatkan, apa gak takut masuk neraka…”

    so begitulah agama, gak islam, gak kristen or lainnya jalan merekalah yang mereka anggap benar dan itu memang harus coz klo gak yakin ngapain mereka memeluk agama tsb…

    nah pertanyaanya kenapa rizma masih “ngaku” beragama islam klo gak yakin islam satu – satunya jalan kebenaran ?… (* pake jilbab lageeeee *)

    “Sesungguhnya orang-orang yang kafir, harta benda dan anak-anak mereka, sedikitpun tidak dapat menolak Allah dari mereka. Dan mereka itu adalah bahan bakar api neraka” (Qs.3:10)

    “Maka jika kamu tidak dapat membuat – dan pasti kamu tidak akan dapat membuat -, peliharalah dirimu dari neraka yang bahan bakarnya manusia dan batu, yang disediakan bagi orang-orang kafir” (Qs.2:24)

    “Hai orang-orang yang beriman, peliharalah dirimu dan keluargamu dari api neraka yang bahan bakarnya adalah manusia dan batu; penjaganya malaikat-malaikat yang kasar, keras, dan tidak mendurhakai Allah terhadap apa yang diperintahkan-Nya kepada mereka dan selalu mengerjakan apa yang diperintahkan”(Qs.66:6)

  9. 10 Rizma Mei 14, 2009 pukul 2:43 pm

    Mas Ferry, long time no see, ternyata ga ada perubahannya, tetep dengan komentar manisnya,,🙂
    Ma pribadi ga ada masalah sama kepercayaan tiap agama dengan kebenaran agamanya masing masing, itu wajar.

    dan apa kalo beragama jadi harus ga boleh nanya apa apa lagi? Apa bertanya artinya meragukan? Bertanya itu karena ga tau, karena mau belajar mas.

    Yang bikin Ma ga suka itu penggunaan terminologinya, kata kata jadi bahan bakar-nya.

    Emang mas Ferry ga apa apa ya kalo dibilangin dengan sadis kalo mertua dan ipar mas Ferry jadi bahan bakar di Neraka?

    Sekali lagi, definisi kafir itu luas. Kayanya dulu udah pernah dibahas kan ya,, ^^

    Makasih buat komentarnya mas. Dan Ma ga mood buat debat yang terkait dengan penyudutan keberagamaan Ma, karena bukan mas yang berhak menghakimi Ma,, ^^

    Salam,

  10. 11 Ferry ZK Mei 14, 2009 pukul 4:35 pm

    definisi kafir tu simpel ma… rujukanya ada di AQ, masalah bahan bakar juga bersumber dari AQ, toh diatas dah gw kasih contoh bahwa itu berasal dari AQ.

    Sorry kalau menyudutkan gw cuma berusaha mengingatkan, bukankah sesama muslim harus mengingatkan ?… lagi pula mengimani islam dan memahami serta mengimplementasikanya di kehidupan sehari – hari tidak akan membuat kita menjauh dari keberagaman.. toh gw bisa bergaul sama temen kantor, temen rumah yang non muslim apalagi sama bini gw yang notabone katolik beserta keluarganya, bahkan seringan gw bersama mereka daripada ma keluarga gw ndiri. Tp tentu sebagai muslim patokan tentu berpulang ke AQ serta mengikuti Rasul dan percaya deh keberagaman yang indah adalah keberagaman yang tanpa menyeragamkan serta menggadaikan aqidah…

    bicara surga-neraka tentu bicara aqidah, buat aqidah bini gw ya gw masuk neraka buat aqidah gw ya doi yang bakal masuk neraka.. tp tentu kita masing – masing saling berharap agar gak ada yang masuk neraka cuma semua berpulang ke hidayah ALLAH…

    salam damai…

  11. 12 Ferry ZK Mei 14, 2009 pukul 4:38 pm

    oh ya mengenai belajar, link yang gw titip diatas bisa buat belajar, tentu belajar islam kepada yang mengerti dan utamanya mengimani islam.. klo ke herry mardian ya bukan belajar islam namanya…

  12. 13 Rizma Mei 15, 2009 pukul 2:59 pm

    Makasih buat linknya mas Ferry, sangat dihargai.

    Ma bukannya ga percaya Al Quran, tapi merasa arti dari kata kata di Al Quran itu lebih kearah metafora, dan tidak gamblang.🙂

    Kalo bisa saling mengingatkan demi kebaikannya ga dengan menghina orang lain ya mas Ferry.🙂

    Makasih.

  13. 14 Ferry ZK Mei 15, 2009 pukul 4:12 pm

    wah gw minta ma’af deh klo dianggap menghina ma… tp memang ikhlas menerima ketentuan ALLAH memang terasa berat ma… wabil khusus buat perempuan yang bila kita gunakan “nafsu perasaan” kita koq kayaknya ALLAH tidak adil… itulah salah satu rahasia ALLAH yang patut kita pelajari…

    sebagai ummat muslim tentu sangat disayangkan jika AQ dianggap metafora, memang AQ yang “kebetulan” lebih dekat ke bahasa arab ada beberapa isinya yang agak samar maknanya jika sekedar diterjemahkan kedalam bahasa indonesia, bahkan oleh orang berbahasa arab sekalipun mereka masih merasa samar oleh karena itu tafsir – tafsir AQ tumbuh pesat, nah tafsir – tafsir inilah yang oleh kaum orientalis binti liberalis dipermainkan dan sepertinya banyak yang diserap sama ma coz lagi – lagi “sepertinya” cocok dengan “islam” yang ma inginkan…

    salam belajar…

  14. 15 fauzan.sa Mei 17, 2009 pukul 4:06 pm

    Boleh jadi kita membenci sesuatu padahal itu baik bagi kita. Dan boleh jadi kita menyukai sesuatu padahal itu buruk bagi kita.

    Saya akan mencoba melihat masalah sadis dan tidak sadis ini dari akarnya.

    Akar dari semua kegelisahan ini tentu hati Ma khan? Dan, hati ini kemudian yang jadi acuan utama dalam berperilaku bagi Ma. Betul begitu? Masalahnya, kita susah untuk mendefinisikan hati nurani Ma. Mereka yang hidup dengan terbiasa tidak memakai jilbab dan tanpa ada orang yang memakai jilbab di lingkungannya tentu akan menganggap jilbab sebagai pengekangan. Apalagi mereka pencinta berat dunia fashion atau yang bekerja di bidang tersebut.

    Mereka yang menganggap freesex adalah sesuatu yang normal justru merasa aneh dan gelisah ketika dia hidup di negara di mana ancaman hukuman bagi pelaku seks di luar nikah sangat berat. Mereka yang hidup dengan setiap tahunnya mengorbankan perempuan bagi Roh Gunung Api tentu merasa bersalah jika tahun ini tidak melakukannya.

    Lingkungan membentuk kita Ma. Termasuk cara pandang kita dan selera kita. Bahkan kata suci hati nurani ternyata sudah menjadi produk budaya. Ketika media berhasil memasukkan suatu trend dan menguatkannya, maka mereka yang berada di luar trend itu akan terpinggirkan.

    Nah, ternyata hati kita itu begitu lemah bukan Ma? Jika Ma memang mempercayai Islam dengan ‘ilmul yaqin, maka satu-satunya petunjuk adalah dari Al-Qur’an dan As-Sunnah. Tidak ada yang lain. Akan lain masalahnya jika Ma mempercayai Islam karena hati Ma. Karena Ma merasa Islam-lah yang paling sesuai dengan hati Ma.

    Kalau memang demikian, tinggalkan saja Al-Qur’an itu. Karena bagi Ma yang paling penting adalah hati Ma, bukan Al-Islam. Karena yang dipakai untuk mengukur adalah hati nurani yang “suci”, maka Al-Qur’an sekalipun harus diletakkan di atas ukuran tersebut. Padahal, Al-Qur’an sendiri menyebutkan kalau dia tidak boleh diambil setengah-setengah. Kalau sebagiannya tidak cocok dengan ukuran, maka buang saja semuanya.

    BTW, terhadap non muslim bukankah kita sendiri punya akhlaqnya? Jangan mencela tuhan mereka, karena mereka akan mencela Allah dengan lebih lagi. Tidak dilarang berbuat baik terhadap mereka, selama kita masih punya izzah terhadap mereka. Maksudnya punya izzah? Ya, selama kita tidak sampai menggantungkan sebagian hati kita kepada salah satu mereka. Tidak menjadikan mereka pemimpin, pelindung, atau penolong yang sangat kita percayai. Tidak dilarang untuk berbisnis dengan mereka, selama bisnis itu halal dan tidak membuat iman saudara-saudara kita menjadi semakin lemah. Dilarang bersikap dzalim terhadap mereka, misalnya kongkalikong tender dengan alasan mereka itu non muslim, terus yang dapat orang muslim. Atau memenangkan kasus saudara kita yang muslim, sehingga orang non-muslim tidak bisa menuntut atas kejahatan yang dilakukan oleh muslim.

    Sudah banyak contoh2 dari Rasulullah dan sahabat-sahabatnya tentang bagaimana harus bersikap terhadap non muslim. Mungkin Ma pernah mendengar hadis shahih yang mengatakan, bahwa kita harus menghalau mereka dan menghalangi mereka yang ingin berjalan di jalan kita. Ada ulama yang menafsirkan bahwa itu terjadi pada orang-orang kafir harby. Yaitu orang kafir yang memusuhi Islam dan memeranginya. Pasca fathul Makkah, justru kita mendapatkan kasus2 kesantunan Rasululullah yang memberi makan Yahudi buta yang suka mencelanya (ingat izzah, Rasulullah memberi makan itu artinya izzah-nya lebih tinggi). Atau kasus Umar bin Khattab yang marah terhadap gubernurnya yang menggusur rumah seorang Yahudi untuk memperluas masjid. Atau kasus seorang Yahudi yang menuntut baju besi Ali dan akhirnya baju besi Ali bin Abi Thalib diserahkan. (kok contohnya Yahudi terus yaa…).

    Kira-kira yang saya tahu begitu Ma. Mungkin ada orang lain yang lebih tahu dan bisa menambahkan.

  15. 16 Rizma Mei 22, 2009 pukul 7:17 pm

    @ Fauzan
    Senengnya komen lagi di sini, makasih banget buat komentarnya yang mencerahkan.

    Iya, pertanyaan pertanyaan itu dari kekhawatiran Ma. Apa menurut Fauzan yang Ma khawatirkan itu merupakah hal yang ekstrim seperti yang Fauzan contohkan?

    Ma sendiri bukan menganggap diri Ma lebih penting dari Al Quran atau apapun, dan Ma merasa sejauh ini Islam sesuai dengan apa yang Ma pikir dan Ma rasa, tapi kan Ma belajar juga dengan pikiran dan perasaan Ma, jadi kalau itu bertentangan Ma jadi bertanya tanya, karena Ma ga bisa langsung ‘pokoknya’ gitu aja, apa Ma salah ya kaya gitu?

    Tentang akhlak sama non muslim, Ma sangat mengerti kalo kita harus berlaku seperti kata Fauzan, malah karena itu Ma agak bingung antara berakhlak baik dan bilang ke mereka kalo mereka akan jadi bahan bakar, lagi lagi, apa Ma-nya yang salah ya dengan menganggap itu bertentangan? Atau malah itu salah satu tindak kepedulian? Tapi menurut Ma bukannya ada cara yang lebih anggun?

    Sori Ma malah nanya ya, Ma suka kalo komentarnya begini, jadinya Ma bisa introspeksi dan terus memperbaiki diri Ma, dengan tetap jadi Ma.🙂

    Makasih banyak.🙂

  16. 17 Bukan Seorang Yang Suka Poligami Mei 25, 2009 pukul 12:51 pm

    Kalo memang merasa agamanya dan Tuhannya lebih baik dari orang lain, kenapa ngak tanya aja, kok ciptaiin agama dan mahluk lain yang berbeda dari agamanya? Tanyanya langsung ama Tuhannya jangan lewat pemuka agama yg suka kawin ama janda yg lebih cantik dari istrinya. (bukan nafsu, tapi apa namanya???)

  17. 18 andyan Juni 9, 2009 pukul 11:00 am

    sepertinya sih itu bentuk kepedulian ya, saya sendiri tidak tega mengatakan kepada mereka tentang hukum2 kafir dari Al-Quran, karena bagaimanapun mereka teman saya. selama mereka berlaku baik pada saya, saya juga berbuat baik terhadap mereka. namun dalam hati saya tetap berharap suatu saat nanti mereka masuk Islam…

    @Bukan Seorang Yang Suka Poligami
    saya tahu anda tidak suka poligami, tapi anda tidak menyebutkan apakah anda suka selingkuh? maaf, cuman bercanda🙂

  18. 19 Grey September 17, 2009 pukul 4:57 pm

    Buat gw agama itu cuma baju. Yg penting adalah iman kita kepada Tuhan.

  19. 20 091979 Agustus 21, 2010 pukul 11:03 am

    Bukankah Allah yang menciptakan segala yang ada di dunia ini, kenapa Allah nggak mengatur aja semua makhlukNya masuk surga? Kenapa diciptakan kalo akhirnya akan disakiti??

  20. 21 Ovide Decroly Januari 18, 2011 pukul 10:47 pm

    Assalamu’alaykum…
    Salam kenal, ndak sengaja googling nyari2 tentang bahan bakar neraka ketemu blog mba’nya… makasih…🙂


Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s




Selamat datang!!

Rizma Adlia Syakurah,

Ini semua tentang Ma dan hal hal yang berputar disekeliling Ma.
tentang seorang Ma.

Mau nge-OOT, sini aja.

Kumpulan Foto,,

Quote yang Ma suka!

Blog fave-nya Ma!!

Kategori!!

Kumpulan cerita Ma,,

Hasil ronde,,

Edan banget, yet, I Love it,,!!

web stats

Makasih banget buat

  • 757,648 orang

Just an encouragement,,

Hindari rokok sebisanya. Sudah merokok? Merokoklah dengan manusiawi.
Di sini anti rokok mas/mbak,,
mari dimatikan rokoknya,,

Berdiskusilah secara dewasa...
Ga terima ad Hominem!
terimanya duit dan makanan,,

Lembar Verifikasi?