Dilema konyol seorang Ma,,

Hmm, Hari ini acaranya lumayan bagus dibanding hari hari biasa yang biasanya isinya film horor-sinetron ga jelas-reality show konyol-acara memasak yang harusnya dikasih rating remaja/dewasa, de.el.el.πŸ˜†

Hari ini ada wawancara dengan pak Kwik dan malemnya ada acara yang sama Pak SBY. Lumayan bagus, IMO.

Sebenernya seneng liat pak SBY ada di TV, cuma sayang aja karena kesan Ma dia kaya kepancing buat ngiklan diri dia sendiri. Padahal itu salah satu yang Ma suka dari beliau, tenang dan ga terpengaruh.😦
Tapi tetep, acara TVnya hari ini lumayan bagus, cuma males aja ngeliat Helmi Yahya jadi MC-nya. *Ma ga suka sama dia mulai dari dia nyalon jadi Wagub Sumsel*

Satu quote dari Bams Samson, definisi pemimpin dengan simpel fave Ma dari semua jawaban orang orang di acara-nya pak SBY,,πŸ˜›

‘Pemimpin itu seperti seorang bapak, bisa memimpin, mengayomi dan menyejukkan.’

Yak, penjelasan tentang Ma lagi ngapain sekarang kayanya udah lebay deh kalo sampe lebih dari satu paragraf. Ma ga suka jadi orang yang maksain diri buat beli produk Indonesia yang jelek dan ga bermutu, cuma karena dia itu ‘Bikinan Indonesia’, cuma karena ‘Cintai Produk Indonesia’.😦

Don’t get me wrong, Ma itu cinta produk Indonesia, tapi harus yang bermutu dong. Lebih mahal dikit dari produk luar atau sedikit lebih jelek dari produk luar Ma bisa tahan deh, tapi jangan sampe kelewatan.

  • Ma suka lagu Indonesia, YANG GA PLAGIAT yaaa,, Ada kok beberapa penyanyi Indonesia yang suaranya bagus, lagunya ada maknanya, dan ga niru niru video clip-lirik-nada dari lagu lain,, Kaya kurang nada aja di dunia ini, aneh deh,,
  • Ma rela buat pake Simpati, dan mengurangi penggunaan XL Ma, walaupun Simpati itu lebih mahal, tapi sebenernya lumayan bagus sinyalnya sih, juga banyak yang sama sama Telkomsel. Tapi biar gimana, 1000/hari XL itu tetep bikin Ma jatuh cinta,,πŸ˜›
  • Ma juga seneng banget kalo liat ada situs situs buatan Indonesia, social networking ala Indonesia. Tapi masalahnya kalo ga terlalu user friendly, apalagi kalo berat banget, buat fakir benwit kaya Ma ini, gimana mau dipake,,😦
    Eh iya, personal preferance Ma, kalo bisa mobile itu bagus banget,,πŸ˜›

Yak, kalo yang ini kan sangat dimengerti, kalo bisa dan ada yang bermutu, kenapa ngga, gitu kan? Masalahnya, masalahnya. Ini lho,, Ma sekarang lagi helpless, Ma ga lagi makan Mekdi, KFC, ke Starbucks, belanja di Carrefour, dan yang paling susah, ga jadi Nokia lover lagi.

Dimengerti kan alesannya?

Ya, Ma tau rasanya konyol banget berusaha menghentikan orang Israel ngejajah dengan cara ga beli Mekdi dan kawan kawannya itu, juga kita ga tau apa bener semua produk itu nyumbang buat ke Israel, tapi Ma ga tau lagi apa yang harus Ma lakukan. Ma ga bisa bilang gitu aja kalo Ma ga peduli. Karena Ma ga se-tega itu.

Biasanya kalo ada acara boikot boikot itu Ma suka males, dan bilang ‘serius? ngaruh ga sih? buat apaan coba? emang kita bisa hidup ga pake komputer buatan mereka itu?’ dan komen lain lain dari Ma. Tapi yang ini ga bisa. Karena Ma helpless banget, dan sedih, dan ga tega, dan sebenernya semua itu ga terlalu susah buat dihindari karena ada penggantinya, kecuali Nokia, merk HP yang selama ini Ma pake.

Kenapa? Kenapa kaya susah banget sih ganti dari Nokia, banyak kan merk lain? Harganya juga ga terlalu beda, contohnya buat spesifikasi yang Ma mau dengan budget yang Ma siapin, masih ada SE G705, atau Samsung i550w, juga LG KS20. Mungkin masih ada lagi yang memenuhi persyaratan itu. *Langsung tendang Kak Ican kalo dia provokasi-in Ma buat pake BB lagi, I’m not interested, kak,,*

Masalahnya satu. Ma ga kuat sama costumer care-nya. Ma itu sangat menghargai orang-perusahaan-institusi yang sangat costumer oriented, dan Nokia itu bener bener peduli sama pelanggannya. Ma ga tau gimana perusahaan lain, karena Ma belom pernah pake hape lain. Tapi, Ma bener bener jatuh cinta sama pelayanan Nokia Costumer Care, terutama yang di Depok.

Jadi, jadi, jadi. Gini lho. Sebenernya Ma awalnya agak kecewa sama N78 yang Ma beli bulan Oktober kemaren gara gara salah satu speakernya ga nyala, dan akhirnya semua speakernya ga nyala. Awalnya Ma ke Nokia Care di Palembang, dan nanya nanya sama mereka, dibilang kalo ini harus dibawa ke Jakarta, dan mungkin bisa 2-3 minggu. Waktu itu Ma sama sama Sara, dia juga mau ngecek E51-nya yang keypad-nya ga bisa dipencet. Waktu di Palembang Ma ga jadi, karena 2 minggu itu lumayan lama, juga kurang meyakinkan mbak mbak-nya, terus ngejelasin serem serem-nya itu sampe bikin Ma pengen jual aja hape itu.😦

Tiga kekecewaan, N78 Ma error, E51 Sara juga error, orang di Nokia Care Palembang juga bikin serem. Batal deh benerin hape. Waktu Ma balik ke Depok, Ma iseng iseng dateng ke Nokia Care Depok. Gara gara Ma tau Nokia Care itu jam 12-an biasanya rame, jadi Ma dateng dari jam 11. Di sana ga terlalu lama ngantri, dan langsung dilayanin sama mbaknya. Dia nanya masalah keluhannya, dan ngebawa hape-nya buat diperiksa sebentar. Mbaknya dateng lagi dan bilang kalo perbaikannya mungkin 2 hari, dan hape Ma masih garansi. Ma juga dapet diskon servis 50% kalo kalo ntar perlu.πŸ˜›

Yang bikin seneng itu ternyata perbaikannya cuma 1 hari, besoknya Ma udah di-sms dari Nokia kalo hape Ma udah bener. Ma dateng ke Detos dari Ambasaddor, jadi Ma ga bawa slip-nya itu. Ternyata harus ada slip. Jadi Ma pulang dan ngambil hape Ma lagi. Semua udah beres, dan ternyata data ga ada yang hilang sama sekali, senangnya.πŸ™‚

Eh iya, Ma juga sempet bermasalah sama handsfree, dan Ma sempet nanya ke mbak mbak di penjualan aksesoris Nokia, mereka agak judes sih, tapi Ma maklum, karena mereka ga dilatih buat jadi costumer service. Ma akhirnya balik lagi ke sana, dengan mbak yang sama juga, di cek 15 menit, ternyata handsfree-nya ga rusak, itu cuma karena Ma ga tau cara settingnya, bener bener ga banget deh Ma,,πŸ˜›

Ma kira semuanya selesai sampe sana, hape Ma udah sehat walafiat, dan seminggu setelah itu ada yang nelpon Ma pake private number. Ma sempet serem sih, tapi Ma angkat juga, ternyata ada telpon dari Nokia Care. Mereka tanya apa mbak namanya Rizma, apa mbak pernah servis di Nokia Care Depok, dan bagaimana kesan mbak tentang pelayanannya, apakah mbak puas, de.el.el. Standar pertanyaan costumer service deh.

Ma jawab pertanyaannya, emang costumer service-nya ga se-ramah mbak mbak yang ada di Nokia Care sih, tapi lumayan lah,,πŸ˜› Yang bikin Ma bingung jawabnya itu begitu mas costumer service itu nanya,

“Jadi, mbak akan tetap memakai Nokia dan menyarankan Nokia untuk saudara dan teman teman anda?”

Ma bingung banget mau jawab apa, Ma ga mungkin bilang kalo hape N78 itu bakal jadi hape Nokia terakhir Ma, Sara juga ntar kalo E51 udah rusak bakal ganti dengan non-Nokia, dan Mama-Papa lagi kelimpungan nyari hape buat gantiin E90 mereka. Jadi ya terpaksa, bilangnya gini aja,

“Saya dan hampir semua keluarga saya pake Nokia kok mas, dari dulu”

Ma ga boong sih, tapi agak sedih aja bilangnya.
Karena mereka bener bener costumer oriented.

😦

*Thanks to Wifi kampus, Ma jadi bisa ngepublish post ini*πŸ™‚

11 Responses to “Dilema konyol seorang Ma,,”


  1. 1 Mama Maret 14, 2009 pukul 11:23 pm

    thanks ya nak… untuk semua komitmen nya, susah emang tapi harus kita lakukan…

  2. 2 grace Maret 15, 2009 pukul 12:33 pm

    ma….
    dilema nya yang mana nih ma?:mrgreen:

  3. 3 Pertanyaan Maret 15, 2009 pukul 2:48 pm

    lam kenal aja nih .. positngnya panjang jadi bingung

  4. 4 itikkecil Maret 16, 2009 pukul 2:48 pm

    sudah ada wifi sekarang?
    berarti bakalan rajin posting MaπŸ˜€

  5. 5 Rizma Maret 16, 2009 pukul 3:00 pm

    @ Mama
    Iya ma, tapi komitmen kerja orang Nokia itu bener bener bikin terharu,,😦

    @ Grace
    Hee?πŸ˜•
    Ya.itulah. *garuk garuk bingung*

    @ Pertanyaan
    Ga terlalu panjang kok,,πŸ˜›

    @ Mbak Ira
    Belom mbak, beloooom,,,πŸ˜₯
    Doakan saya cepat pulang ya mbak,,

  6. 6 Rukia April 30, 2009 pukul 7:43 pm

    saya Sony Ericsson lover:mrgreen: , nokia? nope *kuciwo*πŸ˜•

  7. 7 rifu Mei 1, 2009 pukul 6:23 am

    saya kalo beli hape baru, bakalan SonerπŸ˜›

  8. 8 Ali Akbar Mei 4, 2009 pukul 2:44 pm

    kalau hapeku yang penting kalau jatuh/kebanting ga rusak..

  9. 9 Rizma Adlia Mei 8, 2009 pukul 8:38 pm

    @ Rukia | Rifu
    He eh, ntar ganti Soner kayanya,,πŸ˜€

    @ Ali
    Itu salah satu syarat utama, Li,,πŸ˜›

  10. 11 Agus Suhanto Agustus 22, 2009 pukul 2:59 pm

    * gw suka posting ini, perkenalkan gw Agus Suhanto


Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s




Selamat datang!!

Rizma Adlia Syakurah,

Ini semua tentang Ma dan hal hal yang berputar disekeliling Ma.
tentang seorang Ma.

Mau nge-OOT, sini aja.

Kumpulan Foto,,

Quote yang Ma suka!

Blog fave-nya Ma!!

Kategori!!

Kumpulan cerita Ma,,

Hasil ronde,,

Edan banget, yet, I Love it,,!!

web stats

Makasih banget buat

  • 757,648 orang

Just an encouragement,,

Hindari rokok sebisanya. Sudah merokok? Merokoklah dengan manusiawi.
Di sini anti rokok mas/mbak,,
mari dimatikan rokoknya,,

Berdiskusilah secara dewasa...
Ga terima ad Hominem!
terimanya duit dan makanan,,

Lembar Verifikasi?