Ma residensi ke RS Az-Zahra!!

Iyeeey! Akhirnya Ma mulai residensi juga, alhamdulillah,,

Emang tempatnya di Palembang sih, jadi Ma bolak balik jadinya. Emang ga seminggu sekali sih, tapi setiap kesana mau di-efektifin aja kerjaannya.

Awalnya Ma ga rencana mau ke Az-Zahra sih, tapi ke RSUD Tanggerang, tempat kerjanya pak Rifki, tapi karena waktu kuliah residensi sama bu Mieke dibilang sebaiknya tempat residensi samaan dengan tempat tesis ntar, jadilah Ma pindah residensi ke Palembang. :mrgreen:

Jadi, setelah berbagai insiden, mulai dari buru buru ikut tes TOEFL, ketinggalah pesawat, bernangis nangis ria, akhirnya Ma sampe juga ke Az-Zahra.

Di sana ngapain aja? Nanya nanya dan jalan jalan,, πŸ˜€

*sebenernya Ma udah bukan di kelasnya pak Pri sih, tapi gapapa kan tetep bikin cerita residensi di blog?* πŸ˜†

Pertamanya sih keliling keliling dulu, tapi berhubung udah lumayan familiar sama sekeliling, jadi ga terlalu lama. Terus ke kantor atas, minta data data awal yang bisa dilihat lihat, dapetnya ga terlalu banyak sih, tapi moga moga berguna, juga sebagian penjelasan tentang Az-Zahra bisa diambil dari Renstra-nya.

Dari kantor, terus liat rawat jalan dan nanya nanya alur proses di sana, ternyata beda poli, beda mekanisme, Ma jadi bingung mau dibikinnya satu aja apa semuanya ya? πŸ˜›

Udah itu ke Front Office, maunya cari mbak Eva, tapi udah pulang. Jadi ngobrol ngobrol sama mbak yang ada aja, ga dapet data datanya, jadi sekedar nanya alur alurnya aja.
Udah itu, datanya dilengkapi, mulai dari laporan keuangan, personalia, daftar paket, medrec, dll. Sempet balik sekali lagi juga buat ngelengkapin buat flowchart di rawat jalan dan rawat inap. Selain mintain data, sekalian juga nanya tentang keluhan, masalah, dan harapan dari para mbak mbak di sana. Ternyata lumayan banyak lho.

Salah satunya tentang SIM, yang setelah di konfirmasi sama Mama, yang merangkap CEO-nya, insyaallah bakal dibikin lengkap begitu gedung baru selesai, jadi medrec ga manual lagi, juga daftar daftar rawat inap-rawat jalan, de.el.el deh. Moga moga aja ntar jadi lebih efektif lagi.

Yang lain juga masalah turn over perawat yang lumayan tinggi, tapi kata mbak Rumi tahun ini lumayan turun persentasenya, untunglah,, :mrgreen:

Satu lagi, masalah di farmasi-nya, yang tempatnya sementara masih diungsiin di belakang Rawat Jalan, so far ga terlalu bermasalah sih, selain kenyataan kalo masih manual banget pendataan de.el.el-nya, tapi masih bisa ditingkatkan, dan semoga terus meningkat kualitasnya. πŸ˜€

Yah, anggep jalan jalannya di RS udah selesai, terus hari terakhir ngobrol ngobrol sama Mama-yang CEO itu-tentang Az-Zahra, bukan cuma RSAB-nya, tapi kenapa kesannya overlap dan tumplek blek sama Klinik Reproduksi dan Kusuma Az-Zahra. Ternyata setelah ngobrol ngobrol banget, Mama bilang kalo visi kedepannya Az-Zahra itu pengennya jadi Woman Hospital, ga sekedar RSAB aja, tapi pengembangannya bertahap, jadi ada RSAB-nya, Klinik Reproduksi-nya, Beauty center-nya, Klinik geriarti-nya, sampe Medical Check-up juga.

Itu visi yang bagus sih, tapi agak ga lazim, biasanya kan kalo bikin RS itu langsung ke satu titik, bukan dengan beberapa titik, makanya yang bertahap kaya gini ini kesannya aneh dan ga terlalu biasa, tapi mungkin bakal bisa dimengerti kalo dijelaskan dari awal masalah visinya itu.

azzahrabagan1

Kira kira gini nih, yang diatas ini kurang lebih *yang Ma tangkep* bentuk yang Mama pengen bisa ada nantinya, yang semua terintegrasi di bawah satu Az-Zahra Woman Hospital, dan yang di bawah ini yang baru ada sekarang.

azzahraactual

Menurut Mama, salah satu perhitungan juga karena kalo bikin geriatri sekarang, pasarnya belom terlalu banyak, juga terlalu meluas, mending fokus ke yang ini dulu, jadi kalo yang ini udah sip dan duitnya udah ada, tentunya, bisa lanjut bikin yang lain lain lagi.

Seru juga muter muter di Az-Zahra, padahal di depan rumah Ma sendiri, tapi Ma jarang banget kesana-nya,, πŸ˜€

*Eh iya, Ma kesana sama mbak Febri dan Nia, sekalian mau bilang makasih banget buat mbak Rumi dan teman teman,,*

~~~~~~~~~~~~~~~~~
Residensi, my emotion rollercoaster.

Pertama kali waktu dibilang ada kemungkinan mau residensi di Az-Zahra, Ma agak keder dan khawatir, takut kalo RS-nya kurang bagus, kurang keren, kurang mewah kaya standar di Jakarta, intinya, Ma takut diremehin gara gara itu, tapi Mama sangat welcome buat semua orang buat residensi di Az-Zahra, jadi Ma juga ikut meyakinkan diri deh, kalo ga bakal apa apa, sekalian biar Ma bisa ngerti Az-Zahra dari sudut pandang Ma yang masih kuliah, dan belom jadi yang kerja di sana.

Waktu dateng, Ma sedikit ngarep supaya bikin laporan bisa jadi lebih simpel, apalagi kalo udah ada profil yang udah diketik, jadi tinggal dikopi aja, apalagi kalo udah ada laporan tahunan yang lengkap, tambah simpel lagi kerjanya.

Ternyata, yang ada itu satu buku yang isinya mulai dari studi kelayakan sampe perizinan-nya, dan bukan bahasa bahasa resmi tentang “Az-Zahra adalah bla bla bla bla,,,,,, ” yang bisa dipake di laporan, tapi sebenernya itu emang harusnya dibikin sendiri kan Ma? πŸ˜›

Terus ke masalah data kasus dan laporan yang lengkap, rata rata datanya itu baru disusun aja, belom dikelompokin sampe november ini, apalagi di-tabel-in. *mungkin ini bisa jadi masalah di bagian administrasi ya?* tapi, again, Ma sebenernya maklum karena itu harus diinput manual, dan mungkin masih ada yang lebih penting buat dibikin, tapi tetep aja harusnya lengkap.

Mungkin kalo Ma mau ngambil yang lengkap, ngambilnya di keuangan-nya kali ya, karena kalo udah masalah keuangan, emang PASTI lengkap, karena hubungannya sama bayarannya. πŸ˜›

*atau mungkin karena Ma belom liatin semua data datanya, siapa tau aja keselip yang lengkapnya* πŸ˜†

Beberapa hal yang agak bikin Ma sedih secara pribadi disana adalah masalah penghargaan, tentang penghargaan orang terhadap usaha yang sudah dilakukan, sedihnya kalau kritik masalah itu dilakukan, tapi ga dengan solusi, tapi sekedar pengen ngomong asbun aja, dengan nyablak tanpa peduli kalo itu menyakiti orang lain.

Ma ngerti kalo RS Swasta yang besar di Jakarta ini mungkin begitu jadi udah langsung bagus, megah, lengkap dengan SIM dan lain lainnya, tapi itu ga berlaku di Az-Zahra, karena kita ga mulai bikin Az-Zahra dengan modal yang maha besar, tapi dengan bantuan bank, makanya sistem yang dipilih itu bertahap, dengan menyesuaikan kemampuan ekonomi juga.

Itu juga alasan kenapa bed cuma 22, pertama kali Ma juga bingung, abis kesannya dikit banget gitu, tapi daripada bed-nya banyak ga dipake, karena di Az-Zahra kelas 3 ga laku, tapi VIP, jadi mending bed-nya dikit aja tapi perputaran pasiennya tinggi.

*intermezo*

Selain itu juga, Ma jadi ngerasa terus harus belajar tentang berlaku dengan orang lain yang memperlakukan Ma dengan agak ga layak, ga menghinakan diri kita, tapi juga ga juga jadi sombong dan sok bisa semua sendiri.

Sara nanya sama Ma masalah yang regarding itu, dan Ma jawab kalo Ma bukannya mengikhlaskan diri diperlakukan ga layak, tapi simply ga perduli sama itu semua.

Tapi, sebenernya Ma ga seyakin itu sama jawaban tadi, mungkin aja itu cuma self-defense-nya Ma yang sebenernya menghinakan diri Ma, tapi Ma berdoa semoga Ma ga kaya gitu,,

*intermezo selesai*

Yak, salah satu hal paling berharga yang Ma dapet dari Mama begitu pulang dari Palembang itu adalah alasan Mama ngebolehin orang dateng ke Az-Zahra buat residensi, padahal Az-Zahra masih baru dan jauh dari sempurna, yaitu karena kita ga perlu malu atas kekurangan dan ketidaksempurnaan organisasi kita, apalagi kalau orang yang datang itu untuk membantu memperbaiki kekurangan yang ada di Rumah Sakit kita, karena kalo kita menutup diri, apa yang bisa didapet? Kalo cuma bisa ngegerutu gara gara organisasi kita ga berkembang, dan sibuk berasa keren padahal ngga? semu banget kan??

Yah, Ma jadi ngerti, gapapa dibilang Rumah Sakit-nya masih konvensional, agak overlap dikit, dan belom berukuran besar, baru 5 taun tapi perawatnya sering ganti ganti, tapi kalo kita terbuka dan mau terus berkembang, kita bisa ingat di hati dan terus maju, kalo nanti kita bakal ada di level yang melebihi ekspektasi orang orang, dan tetap terbuka untuk saran saran lainnya. Amin

Moga moga aja kuliah Ma, dan jalan jalan ke Rumah Sakit-nya ga sekedar nyari data dan kabur aja abis itu, tapi ada gunanya buat Rumah Sakit dan buat Ma sendiri ya,, πŸ˜€

Β 

Β 

Β 

Sekali lagi, Amin..

πŸ™‚

Iklan

11 Responses to “Ma residensi ke RS Az-Zahra!!”


  1. 1 FajarF November 18, 2008 pukul 11:58 pm

    Maa..
    panjang bener tulisannya
    :mrgreen:

  2. 2 sara November 19, 2008 pukul 12:04 am

    cepat pulang lagi! πŸ˜€

  3. 3 Rizma November 19, 2008 pukul 12:23 am

    @ Fajar
    Curahan isi hati ini,, πŸ˜›

    @ Sara
    Kalo pulang terus kapan lulusnya dek? πŸ˜€

  4. 4 arief November 19, 2008 pukul 1:47 pm

    kan pulang buat residensi πŸ˜›

  5. 5 Nike November 19, 2008 pukul 9:34 pm

    Jadi sering pulang dong ya Ma…

  6. 6 Meriru November 21, 2008 pukul 5:22 pm

    Residensi apaan sih? πŸ˜›

  7. 7 itikkecil November 23, 2008 pukul 11:07 am

    kalo liat jadwalnya…
    bakalan sempat kopdar gak ya???

  8. 8 ivn November 24, 2008 pukul 2:58 pm

    komen dulu baru baca…
    panjang banget ni tulisan… πŸ˜›

  9. 10 ikaaan Desember 1, 2008 pukul 4:07 am

    caiiiOO ma^…

    ma^ biSaa koook..

    cemangad–

    cemangaad–

    cemangaad—-

  10. 11 ballz Desember 9, 2008 pukul 1:07 pm

    Assalamu’alaikum ….

    Ma_ ^o^


Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s




Selamat datang!!

Rizma Adlia Syakurah,

Ini semua tentang Ma dan hal hal yang berputar disekeliling Ma.
tentang seorang Ma.

Mau nge-OOT, sini aja.

Kumpulan Foto,,

Quote yang Ma suka!

Blog fave-nya Ma!!

Kategori!!

Kumpulan cerita Ma,,

Hasil ronde,,

Edan banget, yet, I Love it,,!!

web stats

Makasih banget buat

  • 781,584 orang

Just an encouragement,,

Hindari rokok sebisanya. Sudah merokok? Merokoklah dengan manusiawi.
Di sini anti rokok mas/mbak,,
mari dimatikan rokoknya,,

Berdiskusilah secara dewasa...
Ga terima ad Hominem!
terimanya duit dan makanan,,

Lembar Verifikasi?