Ga suka!

Dari dulu, biar Ma kadang kadang kesel sama kerjaan Mama-Papa sebagai dokter, tapi sedikitpun Ma ga pernah nganggep kerjaan mereka itu ga baik, kaya tukang tipu, money-oriented atau ga menjanjikan,, Malah kalo diliat liat, mereka itu dokter yang cukup baik kok *pandangannya bias kali ya?πŸ˜› *,, Tapi kok rasanya belakangan banyak banget selentingan orang orang di sekeliling Ma yang rada ngerendahin dokter, terutama dokter umum,,😐

Kenapa kalo dokter umum itu pake jaga malem? Kalo pendapatan per pasien-nya 10 ribu-20 ribu? Emang kenapa kalo dokter umum bisa kerja dengan modal stetoskop sama tensi? Emang hina gitu kalo dokter milih buat PTT atau magang setelah lulus?

Ma keseeeel!!!!!!

Sindiran sindiran kaya gitu itu hampir ga pernah kedengeran dulu, apalagi waktu Ma kuliah di FK, kita semua tau jadi dokter itu berat, susah, dan cape,, Tapi itu worth it kok,, Biar orang bilang jadi dokter itu nyari duit doang, tapi Ma yakin kok, setiap dokter itu, sekecil apapun, punya niat buat ngebantu orang lain,,

Mungkin ga semua orang, tapi beberapa orang yang Ma ketemu punya kesan kalo jadi dokter itu rugi, kuliahnya lama, koasnya cape banget, duitnya ga seberapa, pake acara jaga malem, macem macem lah,, Tapi kebayang aja kalo udah ga ada lagi orang yang mau jadi dokter?😐

Kalo mau kaya, ya jadi pengusaha laah, bukan jadi dokter,,

Intinya Ma kesel sama orang yang ngerendahin profesi dokter, apalagi mereka ada di lingkungan dokter, kaya di kampus Ma,, Kalo mau profesi mereka dihargain, jangan ngerendahin profesi orang dong!! Bukan karena mereka jumlahnya lebih banyak daripada Ma, mereka boleh ngehina hina kerjaan dokter,,

Bete!

Salah satu kejadian beberapa hari yang lalu, di TV ada iklan dari dokter Fahmi Idris, ketua IDI yang kebetulan dosen IKM Ma di FK Unsri, dia bilang kalo tanggal 20 itu jadi hari bakti dokter, dan dianjurkan para dokter ikut berpartisipasi dengan berbakti dengan masyarakat,, Berhubung itu anjuran yang baik, sekaligus itu dosen Ma yang ngomong, Ma langsung cerita ke beberapa temen temen Ma di kampus, mereka dokter gigi sih,, Tapi dokter gigi juga dokter tho?

Terus begitu Ma cerita, eh malah komentarnya negatif gitu,, Gapapa sih kalo ga setuju, tapi kan ga perlu pake bilang ’emang kalo kita ngasih gratis, kita dapet penghargaan apa?’ atau ’emang yang ganti biayanya siapa?’ Lha itu kan anjuran, dan emang buat bakti ke masyarakat,, Masa pendapatan perhari beberapa juta aja ga rela sih ngasih satu hari doang buat itu,, *Menurut Ma sih, dan ternyata mereka ga setuju buat itu*

Udah, berhubung Ma bete diomongin gitu, Ma lupain aja deh,,

3-4 hari yang lalu, Papa telpon Ma, dia cerita kalo RS Az-Zahra ngadain acara pemeriksaan USG 4 Dimensi gratis ditambah penyuluhan gizi, Papa juga cerita kalo kemaren itu yang periksa ada 135 orang, dan yang meriksa Papa sendiri, dia bangga banget, dan Ma juga ikut bangga,,
Karena cerita yang nyenengin, Ma lagi lagi *dengan bodohnya* cerita ke temen temen Ma, tebak apa komennya?? ‘Wah, pasien ke 51 udah ga valid lagi tuh hasil pemeriksaannya’ ‘yah, dokter kan cuma duduk doang, kalo dokter gigi kan kerja keras,,’

Bete ga Ma!?!???!?!?!?!?!?

Maksudnya kan cerita tentang hal baik yang dibikin Papa dari RS Az-Zahra, tapi emang Ma seharusnya ga ngarepin mereka bakal ngehargain cerita Ma sih, apalagi ngehargain usaha Papa-Mama,, Tapi tetep aja, mereka kan orang yang Ma anggap temen Ma, kurang lebih ada dong sedikit penghargaan,,

Ma jadi bingung, kenapa kejadian kaya gini sering kejadian,, Ma emang ga suka kalo profesi dokter di rendahin, tapi Ma lebih sedih kalo orang orang yang Ma anggap teman itu ga berlaku seperti yang Ma harapkan, ga dulu, ga sekarang, sering banget kejadian gitu,,

Kayanya Ma harus lebih ikhlas dan belajar lagi, dan juga introspeksi ya,, Siapa tau kalo Ma jadi lebih baik, mereka jadi lebih baik sama Ma,, Mungkin juga Ma harus belajar buat ga terlalu ngeharapin orang lain,, *kaya omongan Bharma berapa taun yang lalu deh,,*

18 Responses to “Ga suka!”


  1. 1 sora9n Mei 29, 2008 pukul 10:53 pm

    Terus begitu Ma cerita, eh malah komentarnya negatif gitu,, Gapapa sih kalo ga setuju, tapi kan ga perlu pake bilang β€˜emang kalo kita ngasih gratis, kita dapet penghargaan apa?’ atau β€˜emang yang ganti biayanya siapa?’ Lha itu kan anjuran, dan emang buat bakti ke masyarakat,, Masa pendapatan perhari beberapa juta aja ga rela sih ngasih satu hari doang buat itu,, *Menurut Ma sih, dan ternyata mereka ga setuju buat itu*

    You chose wrong friends to begin with. IMO. >_>

  2. 2 sora9n Mei 29, 2008 pukul 10:54 pm

    BTW, pertamax. v_(^_^)

  3. 3 grace Mei 29, 2008 pukul 11:15 pm

    huweee….
    malah br dgr kalo ada yg hina profesi dokter..
    yahh…sbr aja..kalo bukan skrg, toh ada masa nya mrk bs ngerti sndiri…
    smangat, ma!

  4. 4 otakushoujo Mei 30, 2008 pukul 8:25 am

    ngehina kerjaan dokter? emang yang menghina bisa jadi dokter?

    yang menghina kerjaan dokter mungkin cuman iri aja kali,, jadi dokter ga gampang, kan? otak harus pinter, biaya untuk sekolah mahal, dll. and ga semua orang bisa jadi dokter.

    tapi, mbak Ma… komentar gituan ga usah dipikirin. biarin aja,,

  5. 5 itikkecil Mei 30, 2008 pukul 8:55 am

    bisa jadi, mereka menganggap cara berpikir orang itu sama kayak cara berpikir merekaπŸ˜‰

  6. 6 Au' Mei 30, 2008 pukul 10:32 am

    Yups setuju dengan itikkecil, itu semua basicnya ada pada pola pikir individunya. Mereka ngelihat sesuatu itu dari sisi lain, jadi ya gak bisa sama dengan kita yg melihat sesuatu dr sisi yg lain pulaπŸ™‚

  7. 7 cK Mei 30, 2008 pukul 2:15 pm

    yang menghina dokter itu biasanya sirik karena gak bisa jadi dokter.:mrgreen:

    percayalah Ma, dokter itu pekerjaan mulia kok. tapi bisa jadi omongan negatif itu tercipta karena ada oknum-oknum tertentu yang mencoreng pekerjaan ini.

    lihat aja shitnetron-shitnetron di tv. betapa merendahkan pekerjaan dokter. disitu diceritakan ada dokter yang gampang disuap blablabla…

    kalau sudah begini, salah siapa?πŸ˜•

    mungkin teman-teman kamu itu korban acara tipi begituan.πŸ˜›

  8. 8 Rizma Mei 30, 2008 pukul 9:55 pm

    @ Sora
    *terdiam*

    @ Grace
    Yah begitulah, mana kompakan lagi,,😐

    @ Otakushoujo
    Hmmm,, Ga tau juga siiih,,😐

    @ Mbak Ira| Au’
    Yaelah mbak, gimana bisa mereka ngira Ma sepikiran sama Ma?? Wong Ma kuliah di FK, dan Mama-Papa Ma dokter,,πŸ˜•

    btw, mereka dokter gigi,,

    Jadi kurang lebih dokter itu salah satu alesan direndahinnya karena kuliah lebih susah tapi duitnya lebih dikit,, *menurut mereka*
    Tapi kadang kadang malah ngatain dokter gara gara kerjanya ga keras, pake stetoskop sama tensi aja idup,,

    Somehow dianggep ga cukup menjanjikan gitu,,😦

    @ Chika
    Kayanya sih ngga, Chika,, Abis lumayan up close and personal kok kehidupan mereka sama dokter, makanya Ma miris,,πŸ˜₯

  9. 9 rifu Mei 31, 2008 pukul 2:28 am

    sora9n? pertamax? apa kata dunia?!?!?!πŸ˜†

    ah, hei, temen ngga semuanya dipilih, ada temen yang karena keadaan kok..

  10. 10 secondprince Juni 1, 2008 pukul 1:50 pm

    Dari dulu saya selalu berpandangan kalau kemuliaan itu tidak terletak pada profesi tetapi pada orangnya sendiri.
    Dokter itu mulia jika Orangnya memang menunjukkan sifat yang mulia dan sebaliknya juga bisa terjadi kan
    Cara berpikir yang menganggap sebuah profesi itu rendah dan hina adalah cara berpikir yang Salah pasang Salah tempat
    Yang sabar aja yuk
    Tunjukkan kemuliaanmu dengan kesabaranπŸ™‚
    Lama nggak ketemu
    Beapa beratnya hidup, eh btw saya kayaknya setuju kalau jadi dokter itu susah banget fisik dan mental habis-habisan😦

    Salam Kangen
    *Maaf Rifu gak ada maksud apa-apa lho*:mrgreen:

  11. 11 Rizma Juni 4, 2008 pukul 6:37 pm

    @ Rifu
    Sora juga kadang kadang kumat pertamax kok,,

    @ Bharma
    He eh,, Thanks Bharma,,
    Ma juga kangen kok, ntar lagi pulang ke Palembang,,πŸ˜€

  12. 12 Nike Juni 5, 2008 pukul 11:27 am

    Nike mo periksa sama Papanya Ma aja deh yaπŸ™‚

  13. 13 Aki Herry Juni 10, 2008 pukul 10:30 pm

    Sama juga kaya yang lain. Dokter kan juga manusia.
    Jadi ya ada yang baik ya ada juga yang sedikit kurang baik.
    Dan sepertinya di yang lain, selalu kan ada oknum..

  14. 14 Rizma Juni 11, 2008 pukul 10:50 pm

    @ Nike
    Iyeeeeeeeeeeey!! Emang udah hamil, bu?πŸ˜‰
    Ntar ke RS Az-Zahra aja,,

    @ Aki Herry
    He eh, bener,,πŸ˜€

  15. 15 Dy Juni 30, 2008 pukul 6:01 pm

    baru denger aku nih, kalau ada yang ngehina kerjaanny dokter..bukannya dokter itu termasuk profesi yang diidam2in banyak orang..
    seperti diriku dulu..heheh..sekarang udah gak lagi kok,cuma masih suka ngiri(dlm artian postif) liat teman2ku yg kuliah di FK dan kakak kelas yg udah resmi jadi dokter..^-^

  16. 16 fauzan.sa Juli 19, 2008 pukul 11:35 am

    Kalo jauh lebih banyak orang bisa dapat obat dengan harga murah kaya di puskesmas dengan kualitas pelayanan sama seperti di RS swasta mahal, maka hinaan-hinaan itu akan jadi jauh lebih kecil.

    Kalo kesehatan yang kewajiban pemerintah itu bisa murah, mungkin kami nggak sangat sebel sama dokter.

    Kalo tidak banyak dokter yang kongkalikong sama perush farmasi, mungkin kami nggak muak setiap melihat dokter.

    Memang ada dokter baik. Memang ada mereka yang mau berbakti. Tapi, sepanjang kami periksa ke dokter, hanya satu kata yang kami tahu, mahal!!! Daripada sedikit-sedikit periksa ke dokter, biarkan saja sakit ini sembuh dengan sendirinya.

    Kami tidak ke dokter kecuali karena terpaksa.

    Eh, kok jadi nggak nyambung ya? Yang Ma ceritain khan tentang perilaku orang medik terhadap dokter umum khan?

  17. 17 juleha Agustus 21, 2009 pukul 9:16 am

    klo menurut saya yang bukan anak fk dan bukan dokter sih yang namanya berobat mahal di dokter itu worth it.
    secara yang ditanganin tu dokter adalah manusia, yang punya nyawa.
    jadi resikonya sangat besar apabila terjadi suatu kesalahan.
    malah bisa2 ijin prakteknya dicabut.
    klo udah kayak gitu kasusnya gimana?
    kasian kan dokternya..?
    dokter juga manusia kok. ^.^

  18. 18 klikharry April 2, 2010 pukul 3:30 pm

    nice story ^^


Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s




Selamat datang!!

Rizma Adlia Syakurah,

Ini semua tentang Ma dan hal hal yang berputar disekeliling Ma.
tentang seorang Ma.

Mau nge-OOT, sini aja.

Kumpulan Foto,,

Quote yang Ma suka!

Blog fave-nya Ma!!

Kategori!!

Kumpulan cerita Ma,,

Hasil ronde,,

Edan banget, yet, I Love it,,!!

web stats

Makasih banget buat

  • 759,426 orang

Just an encouragement,,

Hindari rokok sebisanya. Sudah merokok? Merokoklah dengan manusiawi.
Di sini anti rokok mas/mbak,,
mari dimatikan rokoknya,,

Berdiskusilah secara dewasa...
Ga terima ad Hominem!
terimanya duit dan makanan,,

Lembar Verifikasi?