Ke Malay buat apa? Buat lebih cinta sama Indonesia dong!!

Sebenernya ke Malaynya udah lamaΒ  sih, tanggal 3-6 April, buat studi banding ke 4 Rumah Sakit di sana *rencana awalnya siiih 4,,* Yang rencananya mau ngurusin Rumah Sakit di sana itu Pak Kalam, dosen tamu Manajemen Pemasaran dari Malay, yang katanya pernah jadi CEO dari Rumah Sakit apa-namanya-Ma-ga-inget di Malay, dan jadi direktur di ‘Mediconsult Planning and Consultancy Services’,, Dan masalah lain lain, kaya tiket-hotel-segala macemnya diurus sama kita,,

Photobucket

Akhirnya kita bikin susunan panitia *standar lah ya* yang pak Raymond jadi ketuanya, dan semua anak KARS 07 jadi panitianya, tapi di perkembangan selanjutnya, mereka cuma terima beres aja! Mereka as in semua kecuali Ma-Yuk Febri-Mba Ela-Nia,,

Mana udah terima beres, ga ada terima kasihnya gitu, pake nyinyir dan rese, mending mau bantuin,, Ada juga anak KARS yang menawarkan diri buat ngurus gratis fiskal, karena katanya dia udah pernah ngurusin, ternyata NOL BESAAAR!! Ya iya lah ga bisa, ngurusnya H-10 gitu, dibilang buat cepet cepet, dianya ga mau, mana minta duit bensin, duit apa lah,, Emang dikira Yuk Febri ga pake Bensin apa bolak balik kemana mana?????

Akhirnya, karena gratis fiskal ga tembus, otomatis fiskal harus dibayar kan? Naaaah, begitu tau harus nambah duit, langsung lah pada rese,, Apalagi ada orang yang dengan ngga tau dirinya pura pura jadi ‘Pak Adi’ buat nanya ke Travel yang kita jual ke mereka, buat ngecek harga,, Kurang ajar ga tuh?? Udah gitu bilangnya ada yang penasaran sama harga itu, dan bukan dia tapi orang lain, dengan gaya sok wise,, Begitu Ma sepet masalah dia jadi ‘Pak Adi’ gitu, langsung dia kelabakan,, Takut ketauan belangnya kali yee,, 😈

Selesai masalah itu, ada lagi masalah dosen kita,, Pak Wahyu, yang harusnya jadi pembimbing kita *kita udah ngegratisin dia lho* malah ga ada urusan gitu, ga ada briefing atau apapun,, Kacaw!
Malah Bu Cheyra yang bayar penuh itu yang sibuk briefing tentang kelebihan tiap RS dan apa yang harus ditanya, dan ngejelasin masalah manajemen pemasaran dan sistem informasi-nya,, Juga mba Amel, yang TU di jurusan Ma itu, baik banget ngurusin semua surat surat,, Kereeen!!!

Yang Ma heran, kalo ga setuju sama harga itu, kenapa ga pake travel lain aja, itu kan harga yang kita tawarin, kalo ga mau juga ga maksa kok,, Cuma emang mereka aja pemales, makanya begitu udah deket deket deadline ga ada yang ngurus, daripada batal pergi, ya pake usulan kita laaaah,,

Satu lagi yang Ma heran, mereka itu orang yang udah tua, jauh lebih tua daripada Ma, harusnya lebih tau kan masalah organisasi dan tanggunga jawab, ini malah ga ada dewasa dewasanya sama sekali, mana sok mau jalan jalan lagi,, 😦

Udah nih ya, anggep aja udah kelar ke-rese-an di Indonesia, kita ngarep begitu di sana kita udah tenang, bisa ke 4 rumah sakit yang di Malay itu dan dapet ilmu ilmu baru,,

Travelnya enak banget, kita pake Dwidaya Tour, sampe sampe kita imigrasi lewat jalur diplomat, ga pake ngantri!!!! Di Malay bus udah siap, dikasih lunch super enak!!!!

TIBA TIBA,,

Begitu di bus, Pak Wahyu yang terhormat itu bilang kalo kita cuma ke 2 RS, dan salah satunya itu di Malaka!!!!!!!!! Gimana coba travelnya yang udah booking restoran dan nyiapin budgetnya?? Dia ga ada minta maaf atau apa gitu, malah ngotot minta ke Genting,, Twisted!!!!! πŸ‘Ώ

Besoknya kita ke Selayang Hospital, yang katanya paperless hospital, kesannya yang Hi-tech banget gitu,, Sampe di sana, ternyata itu rumah sakit umum rujukan yang ga bisa terima pasien dari luar langsung kecuali UGD,, Tempatnya bersih sih, tapi kayanya semuanya biasa aja selain ada 95 server yang harganya super mahal, yang dipake buat sistem informasi semua bagian di RS itu, Kalo ga salah memorinya 2 Tera,, Yang itu keren sih,, *Kebayang aja duinya abis berapa buat itu* πŸ˜›

Yang keren satu lagi, di Malay, dokter yang udah jadi pegawai negeri GA BOLEH kerja di swasta, jadi dia fokus sama kerjaannya,, Sistemnya lebih tertata ya,,

Tapi,, Ga paperless banget kok,, Di ruang medrec-nya yang katanya e-medical record, masih ada satu ruangan yang isinya status,, Jadi kaya ada dua gitu, yang elektronik ada, yang tulisan juga ada,,

Selebihnya,, Ma suka tempatnya, selayaknya rumah sakit bagus laah, yang pasti lebih bersih daripada RS Pemerintah di Indonesia,, πŸ˜›
Tapi, kalo nginget-inget dari iklannya sih, ga segitunya laaaah,,

Selesai,, Istirahat,, Siap siap buat besoook!! *Ada acara belanja juga sih, tapi kayanya sama aja kaya di Jakarta deeh,,*

Udah selesai yang Selayang, sekarang ke RS Putera Malaka, yang kata Pak Kalam tempatnya itu 75% pasiennya orang Indonesia dan ada operasi jantung 700 kali tiap tahun,, Kebayang ga artinya apa? 2 hari sekali ada OK jantung!!!!!

Sampe ke Malaka, biasa banget kotanya, yang terlihat modern cuma ada 3-4 hotel berbintang ngelilingin RS Putera Malaka itu,,

Kita nyampe ke sana, ngobrol sama orang di sana-nya,,

700 operasi itu bukan OK jantung aja!! Tapi seluruh operasi!!!! Hiperbola banget tuh Pak Kalam!! πŸ‘Ώ
Tapi jumlah OK jantungnya lumayan banyak sih dibanding di Siloam dan di RSPI *kata Bu Cheyra*, di Putera Malaka, 12 per bulan maksimal, jadi 100-an lah setaun,, Di Siloam atau RSPI, 12an operasi itu bisa setaun,, Kalah jauh juga kaaan??

Udah itu, kita tour di sana, fasilitasnya bagus tapi di Jakarta juga ga kalah, simply karena tiket ke Malaka lebih murah daripada ke Jakarta aja,, Dan ada kesan prestige karena ke luar negeri,, *yah, begitulaaah,,*

Yang hebat dari tempat itu karena kerja sama mereka dengan departemen pariwisata Malaka, jadi iklannya satu paket,, Karena itu, biar mereka swasta, 40% dari dana marketing mereka itu dari Malaka,,
Strategi pemasarannya juga bagus, pake bikin airport sendiri, dan bikin stand-by jemputan di airport, response time yang super cepet *kita perlu tiru yang ini!!*, dan bikin sejenis perwakilan di Padang, Bengkalis, Pekanbaru, de.el.el,,

Selesai dari sana, kita udah cape banget, mau makan dan balik ke hotel,,

Begitu nyampe di restoran, Ma-Mba Ela-Yuk Febri-Nia udah turun dan duduk di sana, nunggu 10 menit, kok ga ada yang masuk juga,,

Ternyata mereka berdiri kaya demo begitu, karena kata pak Kalam makanan di sana itu haram,, Ma jadi kasian banget sama orang travel yang udah bayar itu, padahal kan mereka ga mungkin baru setaun dua taun ngurusin itu, dan ga tau kalo orang yang pake jilbab itu makanannya harus yang halal,,
Terus Ma nanya sama mas mas waiternya *karena mungkin bosnya boong kan?* apa banyak melayu muslim yang makan di sana, dan kata dia iya,, Terus kata Pak Benny, orang Dwidaya, biasanya orang Indonesia juga diajak makan ke sana, dan ga ada yang komplen,,

Udah itu, kita bilang ke orang orang yang demo ga jelas di luar itu, dan pak Raymond mulai kumat muka dua-nya, di depan kita dia sok baik, tapi di depan orang orang demo itu, dia sengaja nyalahin travel guide kami,, 😦
Ma bilang sama mereka kalo kata waiternya orang muslim juga ada yang makan di sana,, Terus Pak Kalam bilang dengan senyum sinisnya,,

Orang muslim juga minum bir,,

Ihhh,, Ma kesel banget,, Pantes aja banyak orang muslim itu selalu kena masalah, ga bisa ngehargain orang lain siiiih!!!!
Kalo emang ga mau, harusnya dari di bus ngomong langsung sama tour guide-nya kan secara khusus kalo emang mau minta makanan arab atau apa gitu biar yakin pasti halal,, Ma ngerti kok ada orang yang ga mau sedikitpun ragu ragu begitu, tapi harusnya ga dengan nyakitin orang lain gitu laaaaah,, Males deh,,

Yang bikin kesel nomer 2, ada beberapa orang non-muslim di sana yang ga berani ikut masuk ke dalem, kesel banggeeet, kita yang muslim ngebelain mereka, eh mereka malah takut,, πŸ‘Ώ

Ma udah kesel banget, akhirnya kita pulang ke bus, dan sebelom naek, Ma lewat depan pak Kalam dan bilang sambil lewat di depan dia,,

So much for moslem’s akhlak,,

Khawatir juga sih Ma ga lulus Pemasaran, tapi biar aja, emang cuma dia yang boleh kesel,,!!! Paling ngulang satu mata kuliah ini,,

Btw, pak Kalam itu bukan dokter, dia kuliahnya Syariah apaa gitu, dan ambil manajemen RS,, Yah, gitu deh orang yang udah belajar agama,,
Akhirnya pak Benny ngasih 5 ringit ke tiap orang buat kompensasi, eh mereka malah hore hore, ga punya hati sama sekali, ga tau apa itu duit reservasi ga bisa dibalikin?? Itu kezaliman bukan??? Kalo itu gapapa kali ya buat mereka,,

Kita berempat makan di KFC, dan di sana Nia nangis,, Jelas laaah, agama dan ras dia dihina gitu,, Kita jadi ikutan sedih juga,, 😐

Udah, abis itu besoknya kita pulang, sebenernya masih ada beberapa masalah setelah itu, tapi ga ada yang lebih parah dibanding yang itu,, Reseee!!!!!!

Ma pengen banget bilang sama orang orang itu, emang mereka kira semua ayam yang dipotong di McD atau KFC itu pasti dipotong pake nama Tuhan semua??? Yakin mereka spesial ngehire orang muslim buat motongin ayam ayam itu??? Muna aja semua!!

Emang Allah bakal masukin orang ke neraka gara gara kita makan sesuatu yang kita kira aman, ternyata ngga,, Itu kan dosa orang yang ngomong,,

*sori, itu menurut Ma doang,, Kalo ga setuju gapapa kok,,*

,,,

Yah begitulah, Ma lebih suka ada di Indonesia deh, gapapa,,

dan salah satu hal yang paling bikin Ma bahagia di sana itu karena Ma ketemu Difo!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!! πŸ˜€

20 Responses to “Ke Malay buat apa? Buat lebih cinta sama Indonesia dong!!”


  1. 1 Kopral Geddoe Mei 1, 2008 pukul 11:44 am

    Hohoho! Mbok insiden rumah makan itu dilupakan saja. πŸ˜›

  2. 2 rifu Mei 1, 2008 pukul 12:16 pm

    judul sama isi kok ngga koheren ya? CMIIW. :mrgreen:

  3. 3 cK Mei 1, 2008 pukul 12:20 pm

    maaaa, skrinsuuuttt! 😈

  4. 4 Rizma Mei 1, 2008 pukul 1:01 pm

    @ Difo
    Ga bisa!!! Masih keeesseeeeeell!!!!! 😦

    @ Rifu
    Nyambung kok, overall hujan hutang di negeri sendiri lebih baik dari hujan uang di negara orang,, πŸ˜›

    @ Chika
    Difo-nya ga mau dipotooo!!!! πŸ˜₯

  5. 5 itikkecil Mei 1, 2008 pukul 4:04 pm

    kok lebih milih ke genting sih?
    emangnnya di genting ada rumah sakit?
    *pura-pura bego*

  6. 6 sora9n Mei 1, 2008 pukul 5:11 pm

    So much for moslem’s akhlak,,

    Khawatir juga sih Ma ga lulus Pemasaran, tapi biar aja, emang cuma dia yang boleh kesel,,!!! Paling ngulang satu mata kuliah ini,,

    Gapapa, biarin aja. Kuliah itu nomor dua kok. πŸ˜‰

    *dilempar batu bata* xD

  7. 7 danalingga Mei 1, 2008 pukul 8:27 pm

    Weleh ketemu difo. Cerit-cerita dunk ma.

  8. 8 rifu Mei 1, 2008 pukul 9:03 pm

    oh, sebagus2nya negeri orang, tetep lebih cinta negeri sendiri? i c..

    tp kok banyak curhatnya ya? titikkoma-kurungtutup-kurungtutup

    :mrgreen:

  9. 9 Rizma Mei 1, 2008 pukul 9:18 pm

    @ Mba Ira
    Itu dia yang lucu mbak, dosen yang udah dibayarin malah ga ngurusin mahasiswanya, ngotot mau ke Genting, tapi sok ga mau makan Chinese Food,,

    *spicles*

    @ Sora
    Sebenenernya Ma serem juga siiih,, πŸ˜›

    @ Dana
    Iyaaaah,, Tapi ga ada skrinsyut,, 😦

    @ Rifu
    Berisik ah Rifu,,!!!
    *timpuk*

  10. 10 grace Mei 1, 2008 pukul 10:43 pm

    *ngakak*
    jadi inget obrolan penuh semangat malam itu,.ma…
    hihi…
    tapi ya udahlah ma, mau di keselin juga ga bakal balik jadi baik kan?
    eh, btw, itu semua nama asli yah?
    buset…
    *geleng2 kepala*

  11. 11 rifu Mei 2, 2008 pukul 5:01 am

    tuh Ma, dgr apa kata Grace..

  12. 12 takochan Mei 2, 2008 pukul 9:57 am

    ahihi, iya mbak ma, oknum-nya gak ikutan baca blog mbak ma juga? harusnya iya.. :mrgreen:

  13. 14 kuke Mei 4, 2008 pukul 12:51 am

    sudah..sudah.. *sudah lama ga mampir hehe..*

    Yang penting Ma-nya ga begitu.. cukup kok πŸ˜€

  14. 15 Rizma Mei 4, 2008 pukul 11:36 am

    @ Grace
    Sebagian namanya Ma samarkan kok Grace,, πŸ˜›

    @ Rifu
    Rifu, diam!

    @ Desti
    Moga moga aja mereka baca,, 😈

    @ irwandiaz husen
    Muji apa nyepet nih?

    @ Mbak Kuke
    Ma lagi berapi api mbak,, Hehehehe,,

  15. 16 Ali Akbar Mei 4, 2008 pukul 8:04 pm

    males baca… panjang sih cerita ma….

  16. 18 inovsiji Mei 12, 2008 pukul 10:22 pm

    hehehehe,,

    bener juga,
    yang tentang ayam McD, atau KFC itu,
    hehehehe =)
    yang penting aman dimakan, hohoho

  17. 19 Rizma Mei 14, 2008 pukul 11:35 am

    @ Ali
    *jitak Ali*

    @ Rifu
    Hehehehehehe,, Jangan ngambek ya Rifu,,

    @ inovsiji
    Itu sih sekedar komentar pribadi, ga tau juga masalah validitasnya,, πŸ˜›

  18. 20 utchanovsky Juni 22, 2008 pukul 10:46 am

    Ih gak takut disiksa kalo pergi ke malaysia??

    (mari kita sebarkan jargon ini ke semua orang)

    ……… :ngacir:


Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s




Selamat datang!!

Rizma Adlia Syakurah,

Ini semua tentang Ma dan hal hal yang berputar disekeliling Ma.
tentang seorang Ma.

Mau nge-OOT, sini aja.

Kumpulan Foto,,

Quote yang Ma suka!

Blog fave-nya Ma!!

Kategori!!

Kumpulan cerita Ma,,

Hasil ronde,,

Edan banget, yet, I Love it,,!!

web stats

Makasih banget buat

  • 768,906 orang

Just an encouragement,,

Hindari rokok sebisanya. Sudah merokok? Merokoklah dengan manusiawi.
Di sini anti rokok mas/mbak,,
mari dimatikan rokoknya,,

Berdiskusilah secara dewasa...
Ga terima ad Hominem!
terimanya duit dan makanan,,

Lembar Verifikasi?