I don’t want something I need, I want something I want,,

Itu quote yang pernah Ma denger di Love Actually, yang agak bikin Ma heran dikit,,

Heran kenapa? Ma selama ini ga pernah bikin perbedaan antara want-keinginan dengan need-kebutuhan,, Jadi kalo tiba tiba denger kata kata begitu, jadi agak tersentil aja,,

Secara definisi, kayanya bisa keliatan jelas bedanya,,

Needs-Kebutuhan itu, seperti yang kita semua tau, itu kaya must have-nya kita,, Jaman dulu sih nyebutnya simpel,, Sandang-Pangan-Papan,, Tapi sekarang, must have list udah berubah kan? dan di tiap orang, listnya beda,, Tergantung sepenting apa hal hal itu dalam dunia masing masing,,
Tapi pada dasarnya, kebutuhan orang itu ga terlalu banyak, apalagi kalo di-manage dengan tepat,,

Wants-Keinginan itu lebih kaya apa yang kita pengen dapet, ga mesti penting dan pronto, yang pasti pengen,, Biasana juga karena lagi trend,,
Naah,, Yang ini nih yang biasanya bikin credit card kita bengkak, tabungan ga nambah nambah,, Abis kayanya apa yang kita pengen ga abis abis siih,, Apalagi kalo semuanya diturutin, penghasilan 100 juta per bulan aja masih bisa kurang,, 😐

Ternyata, dua kata itu bener bener berpengaruh di dunia ekonomi ya, karena sebenernya kalo bergantung sama kebutuhan aja, apalagi kebutuhan primer doang, pasar ga bakal bergerak se-seru sekarang,,

Ma ga bilang lho kalo punya keinginan itu jelek, karena kadang kadang keinginan-keinginan kita itu bisa bikin kita lebih semangat buat berusaha,, Tapi, kalo udah loose, bahaya! 😦

Ma kadang kadang ga suka dengan remark yang agak self defense dengan bilang kalo kita boleh dong memenuhi semua keinginan kita, wong duit sendiri, we earned it, we deserve it!

Masa?

Ma lagi lagi ga bilang lho kalo punya keinginan atau pengen memenuhi keinginan itu hal jelek, ga sama sekali,, Cuma masalahnya, deep down, Ma yakin kita tau mana keinginan yang normal, mana yang udah ga normal,,

Pengen punya mobil? Mungkin buat sebagian orang itu kebutuhan, buat sebagian yang lain itu keinginan,, Normal? Jelas normal,,
Tapi pengen punya mobil yang harganya setara sama 3 rumah tipe 75, yang kalo 6 bulan kemudian ada seri baru, beli lagi,, menurut Ma? That’s kinda too much,, Walaupun dia punya penghasilan sekian miliar per bulan, tetep aja,,

Satu lagi yang menurut Ma berlebihan, yang mungkin sebagian orang ga setuju sama Ma,, Pergi haji,,
Pengeeeeeen banget pergi haji? Buat orang muslim, mungkin itu kebutuhan,,
Pengen pergi haji 2-5 kali? Buat orang muslim yang mampu, dan yang katanya kangen sama Tuhan, itu keinginan,, Masih manusiawi,,
Pengen pergi haji tiap tahun? Please!
Gini lho,, Bukannya mau ngehalangi orang yang kangen banget sama Tuhannya buat pergi tiap tahun, tapi Ma punya beberapa masalah tentang itu,,
Pertama, kuota!! Orang yang pertama kali naek haji harus didahulukan dooong, mau dia pake ONH biasa juga,, Kasian amat Depag harus dimarahin buat masalah itu,, Mau gimana? Wong kuota dikasihnya segitu kok,, 😐
Kan yang disuruh itu sekali seumur hidup kan??
Kedua, berbagi,, Orang orang yang udah haji tiap taun itu pernah mikir ga sih kalo sebenernya salah satu fungsi haji itu juga untuk meningkatkan akhlaknya juga, bukan sekedar ritual,, Karena pada dasarnya ga ada kan yang namanya ‘sekedar ritual’,,
Kebanyang ga kalo mereka tiap taun ngasih duit ONH itu ke orang yang bener bener dalam seumur hidup ini ga bakal mampu naek haji, mereka bisa bikin kebaikan yang besar buat mereka itu,,
Mereka udah tau kan enaknya haji, katakanlah mereka tau,, Naaah,, Saatnya berbagi pengalaman sama yang lain juga dong,,
Kangen sama Tuhan juga ga perlu ke sana tiap tahun kan? Beliau juga kan ada di mana mana,,

Ups,, Melenceng,, πŸ˜›

Intinya, Ma harus jago jago ngebedain mana yang Needs, mana yang Wants,, Abis itu Ma perlu sort lagi, Wants Ma yang mana yang ga perlu Ma ikutin,,

Moga moga Ma bisa,,
*dikopi dari blog Ma di sini*
Iklan

19 Responses to “I don’t want something I need, I want something I want,,”


  1. 1 itikkecil Maret 19, 2008 pukul 9:41 am

    ini juga sempat jadi perdebatan di antara kami 😳
    tapi memang bagusnya harus mendulukan mana yang perlu bukan mana yang diinginkan.
    Kalo yang diinginkan, semuanya pasti pengen kaleee…
    :mrgreen:

  2. 2 yud1 Maret 19, 2008 pukul 10:01 am

    Heran kenapa? Ma selama ini ga pernah bikin perbedaan antara want-keinginan dengan need-kebutuhan,, Jadi kalo tiba tiba denger kata kata begitu, jadi agak tersentil aja,,

    hohoho! kemana aja, Ma? :mrgreen:

    ~satu baris
    ~silakan dipikirkan maksud saya :mrgreen:

  3. 3 Rizma Maret 19, 2008 pukul 10:22 am

    @ Mbak Ira
    Iyaah mbaaa,, Sama dong kita,, πŸ˜›

    @ yud1
    *jitak*

    Abis selama ini kerasanya ga jauh beda, ga bisa diartiin positif aja apa? Kalo Ma ini biasanya ngga terlalu ngurusin wants-nya Ma, lebih ke kebutuhan,, :mrgreen:

    *bo’ong banget!!*

  4. 4 grace Maret 19, 2008 pukul 1:41 pm

    agak susah buat saya loh kadang2 nyortir mana yg want, mana yg need…
    tapi namanya juga kita manusia..serba terbatas…
    ga bs smua want terpenuhi..
    bagus kalo apa yang need, menjadi bagian dr want kita..jd kalo terpenuhi, ada satisfactionnya juga..

  5. 5 almirza Maret 19, 2008 pukul 7:01 pm

    Ada yang selalu saya inginkan
    Tapi udah nggak lagi
    Karena sudah dapat :mrgreen:
    *Gak Nyambung Banget*
    .
    .
    .
    .
    .
    Pura-pura nggak tahu ah
    BTW, Blognya ada banyak πŸ˜‰

  6. 6 rifu Maret 19, 2008 pukul 11:36 pm

    saya kira repost, ternyata memang sudah pernah baca di blog satunya πŸ˜›

    @grace
    kebutuhan itu, yang tanpanya kita tak bisa hidup. masalahnya, denisi ngga bisa hidup itu suka berubah sih, jadi keinginan bisa aja jadi kebutuhan.

    @Ma
    ngga ngurusin keinginan? ngga usah pusing E51/E65/zyrex anoa/asus eeepc lagi yah?! πŸ˜›

    ehm, gambar cici yang terakhir lucu n cute :mrgreen:

  7. 7 yud1 Maret 20, 2008 pukul 5:29 pm

    […]

    *bo’ong banget!!*

    😎

    ~one emoticon comment
    ~silakan dipikirkan maksud saya :mrgreen:

  8. 8 Dimas Maret 21, 2008 pukul 1:51 pm

    I need to graduated soon! *dengan berlinang air mata*
    nice blog, salam kenal dari sayah, ayo mampir πŸ˜‰

  9. 9 Stela Maret 21, 2008 pukul 4:48 pm

    Numpang ngasih comment yah….
    iya tuh antara want dan need sering jadi pergumulan batin. dan yang pasti yangbikin lama mikir kalo lagi belanja….beli enggak…beli..enggak… butuh apa pengen yah?…hehehehe

  10. 11 Rizma Maret 22, 2008 pukul 7:29 pm

    @ yud1
    *jitak yud1*

    @ Dimas
    Moga moga cepet lulus deh,,
    Do’anya dikali dua ya, buat Ma juga,,

    @ Stela
    Benul!! Ma juga suka gitu,, 😦

    @ Nazel
    Hai Nazeel!!

  11. 12 jejakpena Maret 25, 2008 pukul 4:39 pm

    langsung keingat kalau lagi belanja, sama kayak Stela bilang. :mrgreen:

    Yang orang naik haji berkali-kali, setuju banget Ma!

  12. 13 rifu Maret 26, 2008 pukul 6:17 am

    kalo misalnya bingung butuh apa pengen pas belanja, ngebantu ngga sih kalo misalnya memilih buat ngga beli sama sekali? saya masih milih nyesel ngga beli daripada nyesel udah beli, unless there really is a deal, like 50% off or something. itupun kalo ada duit lho ya.

    bukannnya ngga ngebolehin kalo beli karena pengen. kalo emang dari awal diniatin beli karena pengen, itu saya juga sering. :mrgreen:

    *deliberately using “saya”* 😈

  13. 14 eMIna Maret 27, 2008 pukul 4:27 pm

    wah, se-ide 😯
    saya baru aja mau publish tulisan yang berhubungan juga degnan need dan wants, maklum lah…pelajaran ekonomi ada yang masih nyantol dikit :mrgreen:

    yah, intinya penuhilah apa yang menjadi kebutuhan kita. karena klo mengikuti keinginan, tak akan ada batasnya. keingina manusia itu tanpa batas, sedangkan pemuasnya..terbatas.

  14. 15 cK Maret 28, 2008 pukul 3:25 pm

    weh…kadang saya juga tuh, karena napsu sesaat, tau-taunya dompet menipis. padahal barang yang dibeli cuma karena lapar mata… 😦

    soal naik haji, ntar kenapa naik haji itu jadi tren bagi para kaum kapitalis… πŸ™„

  15. 16 rifu Maret 29, 2008 pukul 12:54 am

    naik haji – prestise – faktor pendukung investasi

    begitu?

  16. 17 Rizma Maret 31, 2008 pukul 11:49 am

    Abseeen!! πŸ˜€

    @ Mbak Mina
    Kita sehati!!

    @ Chika
    Ma laper mata dan laper peruuut!! 😦

    @ Rifu
    Begitulah,, :mrgreen:

  17. 18 Desrizal April 6, 2008 pukul 1:40 am

    Saya pernah baca buku, katanya salah satu kesalahan wanita adalah tidak bisa membedakan antara kebutuhan dan keinginan


  1. 1 Belanja di bandung « Isinmawa Lacak balik pada Maret 28, 2008 pukul 12:40 pm

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s




Selamat datang!!

Rizma Adlia Syakurah,

Ini semua tentang Ma dan hal hal yang berputar disekeliling Ma.
tentang seorang Ma.

Mau nge-OOT, sini aja.

Kumpulan Foto,,

Quote yang Ma suka!

Blog fave-nya Ma!!

Kategori!!

Kumpulan cerita Ma,,

Hasil ronde,,

Edan banget, yet, I Love it,,!!

web stats

Makasih banget buat

  • 793,347 orang

Just an encouragement,,

Hindari rokok sebisanya. Sudah merokok? Merokoklah dengan manusiawi.
Di sini anti rokok mas/mbak,,
mari dimatikan rokoknya,,

Berdiskusilah secara dewasa...
Ga terima ad Hominem!
terimanya duit dan makanan,,

Lembar Verifikasi?