I’m so fed up with this topic,,

Siapa sangka, obrolan beberapa tahun lalu Ma bahas sama temen Ma di kampus kejadian di sekeliling Ma,,😐

Waktu Ma semester 7, Ma pernah ngebahas masalah poligami sama temen Ma,, Sebenernya Ma cuma nimbrung obrolan mereka sih, eh malah jadi berapi-api,,πŸ˜› Ga tau kenapa mereka tiba-tiba ngebahas masalah itu, mungkin karena waktu itu, temen Ma yang lagi ngobrol itu salah satunya baru nikah,, *dia orang pertama yang nikah di angkatan Ma!*

Waktu itu mereka ngga lagi ngebahas masalah boleh-ngga-nya poligami, karena semua udah setuju masalah itu, kalo poligami itu gapapa,, Bedanya, kalo yang lain pake kalimat ‘dalam keadaan tertentu yang mendesak dan jalan terakhir‘ dan temen Ma yang satu ngga nganggep ‘keadaan mendesak’ itu relatif *Ma lupa juga, dia nganggep itu relatif apa ga perlu ya?* dan not necesserily jalan terakhir,,

Terus dia pake contoh gini ke Ma,,

“Ma, misalnya nih ntar istriku sakit parah, terus lama banget sembuhnya. Kebutuhanku ga terpenuhi dong, kalo gitu aku boleh dong poligami” *Oh iya, dengan tambahan argumen biar ada orang yang ngurusin istrinya yang sakit itu,, come on!!*

Ma bilang aja,,

“Boleh kok, kalo kamu emang perlu banget” *oke, dia cowo normal, kemungkinan besar dia ‘perlu banget’*

“Masalahnya, kalo misalnya kamu yang sakit, stroke misalnya,, Dia boleh poliandri ga?”

“Ga boleh dong, harus ngurusin suami, kalo ga dicerai aja,,”

Itu jawab dia,,

Dimengerti?πŸ˜‰

Yah, dan yang Ma pengen bahas ini bukan masalah argumen temen Ma itu, tapi masalah keadaan yang kejadian bulan-bulan ini,,

Ma punya keluarga yang lumayan deket, dan dia lagi sakit parah, yang rada susah buat recovery-nya, dan sekarang udah beberapa bulan sejak itu. Dia tetep di rumah sakit. Dia juga punya istri dan anak, mereka udah ngurusin dalam beberapa bulan itu. Tiba tiba muncul gosip kalo istrinya itu nyerah ngurusinnya, dan mau nyerahin ke keluarganya aja, entah itu bener apa ngga.

Ma pengen nanya deh, kalo keadaannya kaya gitu, kemungkinan besar istrinya itu bakal dianggep bener-bener jahat, sadis, ga tau diri, hina, dan apapun itu namanya. Tapi kalo kita liat dari kalimat temen Ma di atas itu. Sama sadisnya ga?

Oke, emang ga terlalu sama. Istrinya bukan mau poliandri, tapi emang mau cerai. Dia stress ga sih ngurusin suami yang udah berbulan bulan sakit, dan ngurusin anak anaknya, juga mikir urusan rumah sakitnya juga dalam waktu yang sama? She’s a full-time wife, btw,,Β Β 

Yah, setelah ngobrol ngobrol lagi sama temen Ma, jadi kepikiran juga kalo sebenernya susah lho buat cewe ngeluarin keputusan kaya gitu,, *Ma ga bilang cowo ga susah lho,,* Ga mungkin kan dia ga sayang sama suaminya? ke keluarga juga pasti berat, apa mau pake alesan dia ga terpenuhi kebutuhan batinnya? bisa bisa dicerca sama orang-orang deh,, Yah, dan kalo cowo ngomong kaya gitu, kesannya wajar aja,,😐

Karena apa ya? Ga tau deh, yang pertama mesti buktiin kebenaran kabarnya dulu laah,,

Terus, ada juga obrolan yang Ma dapet tentang masalah itu, dari pasangan yang Ma kenal,,

(+)”Iya, dia ninggalin suaminya”
(-)”Yaah, mau gimana lagi, kan hidupnya juga susah. Istri mungkin bakal lebih bertahan kalo dia ngerasain usaha suaminya dari awal, merintis bersama dari awal. Bukan yang ketemu udah kaya, cakep, keren. Kalo kamu stroke, aku ga bakal ninggalin kamu kok, biar gimana juga, karena aku udah ikut perjuangan dari dulu”
(+)”Itu emang kewajibannya istri kan?”
(-)”Yaah, tapi suaminya juga seharusnya memperlakukan istrinya dengan semestinya”

Kalo ngeliatnya kaya gini, rasanya keseeel banget kalo suami menuntut kesetiaan istri sampai mati, sedangkan dia masih minta buat dikasih keringanan buat lirik lirik dan nambah istri tanpa alasan yang bener bener urgent.

Tapi Ma ngerti kok, ga semua suami di dunia ini jahat sama istrinya, lupa diri, self-centered, ga mau kalah pamor dari istri, very sex-oriented, kacang lupa kulitnya, de.el.el. Juga ga sedikit suami yang mati-matian kerja demi keluarganya, demi istri dan anak-anaknya yang dia cintai, bersyukur dan cinta sama mereka, ga gampang tergoda atau menggoda, setia, percaya sama istrinya, humble, de.el.el.

Malah kadang kadang, istrinya juga yang kelewatan. Duit suaminya dipake kelewatan *katanya sih, kalo kita ga bisa ketemu suami karena lagi kerja, ketemu sama duitnya juga gapapa*, masih suka genit kiri kanan, ga setia, kalo udah ngerasa lebih malah ngelunjak sama suami,, ckckck,,

Iya, yang namanya manusia emang ada dua jenisnya,*quote Mama Ma* bisa jadi berjenis-jenis. *quotenya ditambah oleh Ma,,*:mrgreen:

Yaah, Ma jadi inget kalimat kalimat di komik Beyond the Sea yang nunjukin masih ada kok laki laki kaya gitu,, Hector di film Troy juga sekeren itu!! *halah*

Moga moga Ma jadi perempuan yang baik, yang bisa pantes juga buat laki laki yang baik, vice versa,, Abis kalo sekedar ngarepin cowo baik tanpa jadi cewe yang baik, Ma being ga adil doooong. Ada juga ntar cowo baiknya berubah jadi ga baik gara-gara Ma yang ga baik itu,,😦

34 Responses to “I’m so fed up with this topic,,”


  1. 1 dwee Januari 19, 2008 pukul 1:48 pm

    siapakah si “teman” itu???

  2. 2 dwee Januari 19, 2008 pukul 1:49 pm

    hohohohoho i’m d 1stπŸ˜€

  3. 3 huda Januari 19, 2008 pukul 1:51 pm

    Hmmm.. *manggut2*
    masih ada kelanjutannya ya yg duluπŸ˜€

  4. 4 Kopral Geddoe Januari 19, 2008 pukul 2:18 pm

    Terus dia pake contoh gini ke Ma,,

    “Ma, misalnya nih ntar istriku sakit parah, terus lama banget sembuhnya. Kebutuhanku ga terpenuhi dong, kalo gitu aku boleh dong poligami” *Oh iya, dengan tambahan argumen biar ada orang yang ngurusin istrinya yang sakit itu,, come on!!*

    Ma bilang aja,,

    “Boleh kok, kalo kamu emang perlu banget” *oke, dia cowo normal, kemungkinan besar dia ‘perlu banget’*

    “Masalahnya, kalo misalnya kamu yang sakit, stroke misalnya,, Dia boleh poliandri ga?”

    “Ga boleh dong, harus ngurusin suami, kalo ga dicerai aja,,”

    Itu jawab dia,,

    /swtπŸ˜†

  5. 5 Praditya Januari 19, 2008 pukul 4:14 pm

    Waduh… Itu kputusan sulit ya..
    Trus yg ditinggal sakit n nyerah itu rasanya gmana ya??
    Kesian juga…

    Tapi klo yg ini:

    Kalo ngeliatnya kaya gini, rasanya keseeel banget kalo suami menuntut kesetiaan istri sampai mati, sedangkan dia masih minta buat dikasih keringanan buat lirik lirik dan nambah istri tanpa alasan yang bener bener urgent.

    Nggak banget deh buwat suaminya…πŸ˜†

  6. 6 joyo Januari 19, 2008 pukul 4:53 pm

    mmmm, sulit…keadaan yg sulit, semoga segera dapat solusi.

  7. 7 secondprince Januari 19, 2008 pukul 6:14 pm

    Tahu tidak, Itulah tepatnya kenapa saya lebih cenderung pada pendapat untuk tidak memilih poligami.
    *jadi kepikiran*

    Btw, kayaknya si teman(gak langsung di link blognya :mrgreen:) itu udah merevisi pandangannya
    *sok tahu benget*

  8. 8 secondprince Januari 19, 2008 pukul 6:16 pm

    Hmm maksudnya tidak memilih itu adalah “gak suka poligami”
    Takut salah pahamπŸ˜†, nikah aja belum

  9. 9 koecing Januari 19, 2008 pukul 7:06 pm

    jadi keinget cerita dgn judul cinta lelaki biasa. Ma udah pernah baca blm? ceritanya bagus… mengharukan..

    *dan saya berharap dpt suami yang baiknya spt itu :D*

  10. 10 maxbreaker Januari 19, 2008 pukul 9:21 pm

    Perempuan baik pst dpt suami baik, ntu dah dijamin ma ALLAH di Al Quran.
    Lam kenal yax…

  11. 11 Pyrrho Januari 20, 2008 pukul 2:06 am

    @ maxbreaker :

    dan laki-laki baik pasti dapat perempuan baik…πŸ™‚

    @ Rizma :

    aha, sepertinya ini sambungan curhatku yang [disini] ya ?πŸ˜‰

    ah, poligami memang sering bikin susah. bukan karena soal kebolehannya, tapi soal “alasan” dibalik kebolehan itu yang sering berujung pada ego laki-laki.πŸ˜•

  12. 12 chriz Januari 20, 2008 pukul 3:40 am

    ah susah ma, klo dah ngomongin kayak begini. suami baik mah gak usah diajak debat harusnya dah tau kalo poligami itu nyakitin istri, dan kalo dia tau dipoligami itu sakit, dia gak akan bersikap kyk gitu ke istrinya.

    ah, ya, salam kenal dolooo….

  13. 13 Sir Arthur Moerz Januari 20, 2008 pukul 9:58 pm

    Moga moga Ma jadi perempuan yang baik, yang bisa pantes juga buat laki laki yang baik, vice versa,,

    amin…

  14. 14 raddtuww tebbu Januari 21, 2008 pukul 1:45 pm

    wahhh,, setelah lama ga ksini,, malah topiknya berat bgt gini.. kabur ahhh,,

  15. 15 Ferry ZK Januari 21, 2008 pukul 3:14 pm

    weleh poligami lageeee…

    masih laku yak topic ini ?

    jadi kesimpulanya gimana neh ??? boleh poligami kalo dah kepepet atawa gak oleh poligami kalo lom kepepet ? (* halah idem yak *) he.. he..

    itulah klo masalah hukum syari diserahkan kepada akal eh salah perasaan ya gak isa nyambung klo gak seenak jidat eh sesuai perasaan trus bilang ini syari versi sapa ? hi.. hi..

    Justru klo kawin lagi disaat istri sakit keras dan perlu bantuan itu baru gak perasaan (* diluar masalah boleh tidaknya *)

    yang syari kembalikan ke syari, perasaan adalah bagian dari nafsu entah itu senang, sedih, susah, marah, suka, dll.

    Bukankah ALLAH juga pernah berfirman bahwa yang menurut kita tidak baik belum tentu menurut ALLAH demikian ?

    Jika kita mengaku muslim, pegang apa yang telah di syari-kan (* atawa mo bilang lagi versi siapa ? cape dehhhh… *), perkara disisi ALLAH kembalikan saja kepada ALLAH dan bersabarlah, bukankah ALLAH menyukai orang – orang yang bersabar ?

    Semoga yang dilahirkan sesuai dengan yang disimpan jauh di lubuk hati yang terdalam…

  16. 16 Ferry ZK Januari 21, 2008 pukul 3:28 pm

    “Tiba tiba muncul gosip kalo istrinya itu nyerah ngurusinnya, dan mau nyerahin ke keluarganya aja, entah itu bener apa ngga.”

    halah gak kebalik nehhh ??? perasaan dalam perkawinan ISLAM ijab-qabul bin serah terima yaaa dari ortu ce ke co bin calon suami lhaaaa koq yang ini malah istri mo mulangin misua ke keluarganya… bener bener dunia dah terbalik !

    lagi pula dalam ISLAM istri tidak bisa menceraikan suami (* perkara dilapangan kejadian itu urusan si penghulu yang menceraikan dengan tanggung jawabnya kepada ALLAH *) yang bisa menjatuhkan talak hanyalah pihak misua (* gender banget yak ISLAMπŸ˜€ *) tp tentu dalam “kondisi tertentu” istri bisa meminta keluarganya untuk meminta penghulu untuk mempertimbangkan kembali kelanjutan status pernikahanya.

  17. 17 cK Januari 21, 2008 pukul 7:14 pm

    emang susah ma cari pria yang setia..:mrgreen:

  18. 19 prim Januari 22, 2008 pukul 11:59 am

    Pria yang setia adalah pria yang selalu bertanggungjawab terhadap ucapannya dan tentunya dekat kepada Allha, SWT. Tapi masalahnya dijalani dulu baru ketahuan baik apa nggak..!!!

  19. 20 sezsy Januari 22, 2008 pukul 2:16 pm

    kalo lelaki bisa… kenapa kita ga bisa???

    gw mau poliandri ah…
    (ada yang mau ga ya??? hehehe :p)

  20. 21 lei Januari 22, 2008 pukul 4:15 pm

    bahasan yg menarik maπŸ™‚

    at the end of the day emng yg terbaik kynya berusaha sepenuh hati jadi orang baik dan berdoa bisa berkesempatan share sisa hidup dgn orang yang baik pula.

    ga smua laki nyebelin ko..nyarinya aja kudu sabar wakakaka..

  21. 22 tukangkopi Januari 23, 2008 pukul 9:56 am

    paragraf terakhir itu bagus! insyaAllah perempuan baik akan dapet cowo baik jugaπŸ˜‰ yakin aja!πŸ˜€

  22. 23 almascatie Januari 24, 2008 pukul 7:09 am

    aminnnnnnnnnn semoga Ma dapet suami yang baek yang ga doyan poligami…:mrgreen:

  23. 24 Hedwigβ„’ Januari 24, 2008 pukul 12:19 pm

    sebenarnya itu semua tantangan, jika tidak berani menerima tantangan.. jangan menikahπŸ™‚

  24. 25 Rizma Januari 24, 2008 pukul 11:49 pm

    @ Semua
    Sorii,, Ma baru sempet online,, *sembah sujud*

    @ Dwi
    Jelas jelas Wi tau itu siapa,,πŸ˜†

    @ Huda
    Tapi ini ga terlalu sama dengan topik yang kemaren, sekarang mungkin lebih masalah hubungan timbal balik suami-istri,,

    @ Difo
    Ya, gitu deh,,

    @ Adit
    Untungnya dari perkembangan selanjutnya, itu ga kejadian,, Alhamdulillah,,

    @ Joyo
    Iya, makasih,,

    @ Bharma
    Serius?? *langsung ngedaftar ke Bharma*πŸ˜†
    Eh iya? dia udah revisi pendapatnya,, Hehehehehe,,

    @ Koecing
    Belooom, bagus ya??

    @ Maxbreaker
    Amiiiin!!

    @ bang Fertob
    Iya bang Fertob, dan kayanya orang masih aja salah paham sama sudut pandang Ma tentang poligami,, Repot ngejelasinnya, cape,,

    @ Chriz
    TOP! Setuju!!!!
    Salam kenaaal,, ^^

    @ Mas Ferry
    Mas Ferry, baca lagi deh,, Kayanya poligami di post ini ga nyampe setengahnya,,πŸ˜€

    Justru klo kawin lagi disaat istri sakit keras dan perlu bantuan itu baru gak perasaan (* diluar masalah boleh tidaknya *)

    yang syari kembalikan ke syari, perasaan adalah bagian dari nafsu entah itu senang, sedih, susah, marah, suka, dll.

    Naaaah,, gituh,, Ma dari dulu berusaha ngejelasin bahwa Ma ga suka kalo ada orang yang mengatasnamakan izin poligami pada hal hal yang sebenernya nafsu bertameng syar’i,, Mas Ferry setuju kan?
    *finally*

    Buat yang lainnya ga Ma komen ya,, Kayanya sama kaya bahasan kemaren kemaren,,

    @ Chika
    Iyaaaaaaah,,

    @ Prim
    Hohohohoho,, Makanya, pengalamannya dibagi bagi dong,,:mrgreen:

    @ SezsyπŸ˜†

    @ Lei | tukangkopi | Almascatie
    Amiiiin!!!

    @ Hedwig
    Itu yang bikin semuanya seru kan,,πŸ˜›

  25. 26 rifu?!?! arief?!?! Januari 25, 2008 pukul 5:13 am

    hm, kalo syarat yang dikasih buat poligaminya itu adalah seperti ini gimana?
    1. istri yang menganjurkan untuk poligami
    2. istri yang mencarikan istri muda untuk sang suami

    *suaminya keenakan!!!*πŸ˜†

    ga usah dibahas lagi kan? you’re so fed up right?:mrgreen:

  26. 27 Rizma Januari 25, 2008 pukul 8:31 am

    @ Rifu
    *timpuk Rifu*πŸ‘Ώ
    Silahkan nyari istri yang kaya gitu,,

    Yeeeee,, Kalo ga dibahas, ntar kelamaan muter muter di otak Ma, makanya ditaro di sini, biar Ma agak legaan dikit,,

  27. 28 Ferry ZK Januari 25, 2008 pukul 8:46 am

    @ Rizma,

    yang namanya poligami pasti berawal dari nafsu (* klo kasus rasul wallahualam yak… *) pan nafsu bukan berarti seks aja, senang, cinta(* mbuh maknanya *), suka, dll. juga bagian dari nafsu, poligami dalam ISLAM tentu untuk mengakomodir rasa itu kalau ada yang mengatakan demi syiar, demi menyantuni, demi ukuwah dll – dst – dsb bulshit laaaa (* kecuali mo sama nenek-nenek kempot kali yak *), barangkali hanya rasul yang bisa tp sekali lagi poligami memang jalan yang diberikan ALLAH yang halal untuk pernikahan antara lelaki beristri dengan perempuan single tanpa embel – embel alasan kepepet atau kondisi tertentu, dll.

    Apakah ALLAH gender banget ? mbuh… tapi sekali lagi tentu ALLAH lebih suka kepada orang yang lebih bisa mengendalikan nafsunya dan tentu kepada perempuan yang bisa bersabar terhadapat ketentuan ALLAH.

    Salam.

  28. 29 Rizma Januari 25, 2008 pukul 9:54 am

    Makasih mas Ferry,,πŸ˜€

  29. 30 yud1 Januari 29, 2008 pukul 12:54 pm

    Tapi Ma ngerti kok, ga semua suami di dunia ini jahat sama istrinya, lupa diri, self-centered, ga mau kalah pamor dari istri, very sex-oriented, kacang lupa kulitnya, de.el.el.

    dari kriteria tersebut, saya ini tidak…

    satu, check.

    dua, check.

    tiga, err… check.:mrgreen:

    empat, check.

    lima, check.

    enam, check.

    ternyata saya bukan cowok baik banget, huhuhu…:mrgreen:

    ~lama
    ~gakMainKeSini

  30. 31 arief Januari 29, 2008 pukul 5:38 pm

    lho, kalo dari (hampir) kriteria itu kamu tidak memilikinya, kenapa kamu jadi bukan cowok baik banget?
    *kamu??? hoek..πŸ˜† *

  31. 32 arief Januari 29, 2008 pukul 5:44 pm

    @Ma

    lho, kok aku disuruh nyari istri kaya gitu? emangnya aku mau poligami?

  32. 33 Rizma Januari 29, 2008 pukul 10:02 pm

    @ yud1
    Hmmm,, boleh daptar??πŸ˜‰

    @ Rifu
    Itu gara gara di point ketiga, ada ‘err’ sebelom check,,
    btw, siapa tau aja, Rifu,,

  33. 34 Rifu Januari 29, 2008 pukul 11:41 pm

    siapa tau? maen lotere nih?πŸ˜›

    eh, emang kenapa kalo ada err nya? aku tau itu maksudnya ragu-ragu, tapi sebuah check tetap check kan?:mrgreen:


Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s




Selamat datang!!

Rizma Adlia Syakurah,

Ini semua tentang Ma dan hal hal yang berputar disekeliling Ma.
tentang seorang Ma.

Mau nge-OOT, sini aja.

Kumpulan Foto,,

Quote yang Ma suka!

Blog fave-nya Ma!!

Kategori!!

Kumpulan cerita Ma,,

Hasil ronde,,

Edan banget, yet, I Love it,,!!

web stats

Makasih banget buat

  • 759,426 orang

Just an encouragement,,

Hindari rokok sebisanya. Sudah merokok? Merokoklah dengan manusiawi.
Di sini anti rokok mas/mbak,,
mari dimatikan rokoknya,,

Berdiskusilah secara dewasa...
Ga terima ad Hominem!
terimanya duit dan makanan,,

Lembar Verifikasi?