*spicles*

Kemaren sempet ada event yang bikin spicles banget,, Mengesalkan!

Jadi kemaren itu Mama dateng, dan kita makan di Margo City *ya, ya, Margo for Margonda,, πŸ˜† *, terus ketemu satu keluarga gitu, tapi komposisinya gini,, Satu ibu-ibu yang udah kaya nenek muda, dua perempuan sekitar 25-30an gitu, empat anak kecil dan satu pembantunya,,Waktu kita dateng, mereka udah ada, dan mesen makan duluan,, Yang mulai bikin miris itu waktu ga sengaja ngeliat mereka lagi makan, pembantunya duduk sendiri dan ga dikasih makan,, Ma ga tau apa itu emang karena udah ada SOPnya, tapi gimana sih rasanya kalo ga makan sendirian, apalagi kalo dia mau,, Mama langsung mau ngebeliin dia makanan gitu, tapi takut ibu-ibu itu tersinggung, jadi batal deh,,

Miris ronde kedua, salah satu anaknya itu makannya ga abis, dan udah bisa ditebak dong apa yang kejadian?? yak! Itu makanan dikasih ke pembantunya itu, dan anak yang makannya ga abis itu ngeliat ke arah pembantunya dan bilang,,

“Abisin, abisin!!”

dan dia sama mamanya pergi buat cuci tangan,, Mama langsung keilangan mood makan, dan akhirnya kita kabur secepetnya dari sana,, 😐

Ma bener bener ga abis pikir, emang gara-gara dia jadi pembantu jadi boleh digituin ya? apa emang kalo mau jadi pembantu harus kaya gitu? bukannya yang dibayar oleh majikannya itu tenaga dia? bukan harga dirinya dia kan?

Atau emang kalo di Indonesia,cara memperlakukan pembantu itu emang kaya gitu? *perasaan Ma ngga deh,,*

*spicles*

Iklan

25 Responses to “*spicles*”


  1. 1 suandana Desember 16, 2007 pukul 11:14 am

    Warisan jaman VOC tuh… 😦

  2. 2 cK Desember 16, 2007 pukul 11:17 am

    waduh, pembantu itu khan punya hak yang sama seperti kita. saya malah pernah makan di sebuah resto, ada pembantu makan sendiri di sudut resto sementara majikannya makan di meja lain, tapi setidaknya saya melihat pembantu tersebut dibelikan makanan dan tampaknya ia menikmati makanan tersebut.

    walaupun ia duduk terpisah, setidaknya ia diberikan makanan. nggak seperti yang dialami ma. duh, kok aneh ya? padahal kita harusnya memperlakukan manusia itu sama…

    *ikutan spicles* 😦

  3. 4 secondprince Desember 16, 2007 pukul 9:41 pm

    *spicles*

    Tapi
    kok tahu kalau itu pembantunya πŸ˜€
    *alah spiclesnya bntar amat*

  4. 5 koecing Desember 16, 2007 pukul 11:16 pm

    wew… jahat amat.. pembantu juga kan manusia yang punya perasaan

  5. 6 rifu Desember 17, 2007 pukul 12:51 am

    huhuhu, kalau sama khadimat di rumah, malah disayang2 banget πŸ˜€

    abis ud lama bareng di rumah, dari adek baru lahir, dan kalau masak, enak !!!!

    ada ciri khasnya masakannya itu, the right amount of saltiness… :mrgreen:
    *no need to explain i presume, or should I ??* 😈

    ah, oot yah, eh, toh ini tentang khadimat dan makanan juga kan? πŸ˜€

    tp kadang agak nyebelin juga kalo deket banget sama khadimat, giliran ud diajarin household chores skill, malah balik ke keluarganya.. ah, tp itu bukan cerita pribadi saya kok πŸ˜€

  6. 7 rozenesia Desember 17, 2007 pukul 3:34 am

    Ealaaahhh!!! Udah dibayar mau ngelunjak ya loe wahai pembokat!! πŸ‘Ώ

    Dasar ga tau diuntung!!! πŸ‘Ώ

    Kalo gue ga gaji loe, loe mau makan apa hah!? Dimana loe bisa ngidupin mbah loe di kampung sana kalo gue ga kasih loe duitt!!

    Inget ya, pertama: gue selalu bener, dan kalo gue salah, ingat aturan pertama!!! πŸ‘Ώ

  7. 8 itikkecil Desember 17, 2007 pukul 8:20 am

    wajarlah kalo PRT Indonesia di LN gak dihargai, wong di sini aja sesama bangsa Indonesia gak mau menghargai bangsanya sendiri.

  8. 9 Nike Desember 17, 2007 pukul 9:00 am

    Ga di foto aja ibu-ibu itu sekalian Ma? Trus di posting πŸ˜›

  9. 10 Au' Desember 17, 2007 pukul 9:37 am

    Satu kata : Miris….!!!

    Dua kata : Kejem Banget…!!!

    Tiga Kata : Pembantu Juga Manusia…!!!

    πŸ™‚

  10. 11 Rizma Desember 17, 2007 pukul 10:36 am

    @ Suandana
    Iya tuh, kaya jaman dulu ajah,,

    @ Chika
    Kalo kaya gitu Ma juga pernah liat Chika, minimal masih dikasih makan, gitu,,
    Bener bener deh,, 😐

    @ Difo
    Waw apaan Difo?

    @ Bharma
    Ya iya lah keliatan kalo itu pembantunya,, Masa itu ibunya?

    @ Koecing
    Ga tau tuh,, 😐

    @ Rifu
    Ya iya lah,, masaknya jago gitu,, πŸ˜›
    Jangan bahas masalah saltiness2 itu deh,,

    @ Shan-In
    *jewer Chan-In*
    Ngomel ngomel, nyapu sana! 😈

    @ Mba Ira
    Betul tuh mba!!!

    @ Nike
    Gile,, bisa ditampol bolak balik Ma-nya,,

    @ Au
    Apa sih Au? πŸ˜†

  11. 12 read-rid Desember 17, 2007 pukul 4:56 pm

    Hmmm..ada ya?! yang perlakuannya sampai kayak gitu?
    .
    *spicless Lg*

  12. 13 secondprince Desember 17, 2007 pukul 6:57 pm

    Iya,saya juga mikirnya begitu
    *sok tahu nih*

  13. 16 Au' Desember 18, 2007 pukul 4:34 pm

    Apa yang apa ma? (nah loh bingung kan?) πŸ˜›

  14. 17 grace Desember 19, 2007 pukul 1:17 am

    nasip jadi babu…
    pertanyaan pertama : kenapa mau jadi babu?
    Jawaban Yang Mungkin Di Jawab : karena cari kerjaan susah
    pertanyaan kedua : kenapa ga cari kerja lain asal jadi ga jadi babu?
    JYMDJ 1: gada kerjaan lain..
    JYMDJ 2: males cari kerjaan lain…

    kalo kaya gini, siapa yang salah??

    *sinis=mode off*

  15. 18 sibermedik Desember 19, 2007 pukul 11:00 am

    Margonda depok? jauh amat Palembang-Depok makannya..*nggak nyambung*

  16. 19 eagle Januari 7, 2008 pukul 11:35 pm

    kirain kisah gini cuma ane aja yg pernah liat….
    ternyata kejadian yg hampir sama pernah ane liat di Carefour cawang resto KFC ?, cilakanya itu majikan asli indonesia….(bukan chinesse) gitu….
    beleguk to org…emang

  17. 20 Rizma Januari 8, 2008 pukul 1:24 am

    @ read-rid
    Ada,, 😐

    @ Bharma
    *timpuk yang sok tahu*

    @ Ali
    ….. juga deh,,

    @ Wawan
    Salam kenal juga,,

    @ Au
    He? πŸ˜•

    @ Grace
    Kalo pilihannya cuma dua kaya gitu, kesannya simplified banget ga sih?

    @ Penggalih
    Kan lagi kuliah,,

    @ Eagle
    Tau ga, majikannya juga asli Indonesia lho,,
    Malah sejauh ini Ma blom pernah liah majikan yang Chinesse yang terlalu jahat sama pembantunya,, 😐

  18. 21 sezsy Januari 9, 2008 pukul 11:56 am

    pembantu saya, saya panggil ‘mamah’ :p
    coz she is my second mom πŸ™‚

  19. 22 noenam Januari 25, 2008 pukul 10:40 am

    yah mungkin begitulah tingkah org yang memiliki power dan uang..merasa bisa memperlakukan orang seenak udelnya sendiri..apa sih yang diajarkan ama ibu dari anak itu sampe bisa ngomong kasar gt ke pembantunya? kemana kah adat sopan santun terhadap sesama manusia?

  20. 23 Rizma Januari 25, 2008 pukul 1:21 pm

    @ Sezsy
    Kayanya anak anak itu mesti diajarin begitu deh,,

    @ Noenam
    Ga semuanya sih,, Tapi tetep aja, ngeliat yang kaya gitu itu nyebelin,,!!!

  21. 24 maulana Juni 10, 2011 pukul 8:06 am

    spicless artinya apa sebenarnya??..dalam pengertian??


Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s




Selamat datang!!

Rizma Adlia Syakurah,

Ini semua tentang Ma dan hal hal yang berputar disekeliling Ma.
tentang seorang Ma.

Mau nge-OOT, sini aja.

Kumpulan Foto,,

Quote yang Ma suka!

Blog fave-nya Ma!!

Kategori!!

Kumpulan cerita Ma,,

Hasil ronde,,

Edan banget, yet, I Love it,,!!

web stats

Makasih banget buat

  • 819,886 orang

Just an encouragement,,

Hindari rokok sebisanya. Sudah merokok? Merokoklah dengan manusiawi.
Di sini anti rokok mas/mbak,,
mari dimatikan rokoknya,,

Berdiskusilah secara dewasa...
Ga terima ad Hominem!
terimanya duit dan makanan,,

Lembar Verifikasi?