Mental Model

Anak-anakmu bukanlah anak-anakmu. Mereka adalah anak-anak kehidupan yang rindu akan dirinya sendiri. Mereka terlahir melalui engkau, tapi bukan darimu. Meskipun mereka ada bersamamu, tapi mereka bukan milikmu. Pada mereka engkau dapat memberikan cintamu, tapi bukan pikiranmu karena mereka memiliki pikiran mereka sendiri. Engkau bisa merumahkan tubuh-tubuh, bukan jiwa mereka. Karena jiwa-jiwa itu tinggal di rumah hari esok, yang tak pernah dapat engkau kunjungi meskipun dalam mimpi

Ini quote Kahlil Gibran yang Ma ambil dari blognya Mardun, dan kayanya mirip banget sama cerita dosen Ma minggu kemaren, yang ga tau kenapa baru keinget hari ini,, Mungkin buat terusannya ga terlalu nyambung, tapi berhubung quote-nya bagus, gapapa deh,, :mrgreen: *halah Ma ini!!*

Kuliah LO kali ini bahasannya tentang Mental Model, yang definisinya adalah gambaran pola realitas kehidupan yang ada dalam pikiran kita. bahasanya Ma-nya sih, jenis kacamata yang kita pake buat ngeliat sekeliling kita.

Yang Ma suka dari kuliah hari itu ada di ceritanya Prof Pur, sebenernya banyak games seru dan cerita keren yang lain sih, tapi Ma paling suka cerita yang ini,, Ceritanya itu tentang anaknya Prof Pur yang menurut beliau sering ngelawan dan mau jadi anak durhaka, contohnya dengan ga pernah mau solat jema’ah sama beliau. Setiap kali diajak, ga mau,, dan itu udah kejadian berkali kali dan akhirnya pak Pur nanya sama anaknya itu apa alesannya,,

“kalo solat bareng, aku ga ngerti arti ayatnya,,”

dan begitu ditanya gimana biasanya cara solat anaknya, anaknya nyontohin dengan megang Al-Quran dengan artinya, yang artinya dia berusaha ngertiin apapun yang dia baca selama dia solat itu.

yah, intinya pak Pur merasa bersalah, dia udah kebiasaan dengan pola ‘seharusnya’, dan lupa kalo mungkin orang lain, yang di cerita ini anaknya, punya sudut pandang beda yang belom tentu sama,, dan yang perlu dilatih itu emang gimana caranya kita belajar dan punya sudut pandang kita, tapi terbuka dengan pandangan lain, siapa tau bisa dijadiin bahan pelajaran. cuma masalah ‘kacamata’-nya kok,, πŸ˜‰

yang bikin Ma rada keinget sendiri itu event event yang sering kejadian di blogsphere ini, ada yang dateng dateng komen, hobinya maen ad-Hominem, maen judge cuma dari judul, maen judge sebelom nanya lebih lanjut, maen ‘pokoknya’ *mulai dari pokoknya saya paling benar-kamu salah, sampe pokoknya kamu islib πŸ˜† *, de.el.el,,

Padahal kalo kita mau saling terbuka dengan pandangan orang yang punya pikiran itu, siapa tau ternyata ada nilai nilai yang sama, dan malah menambah keilmuan kita,, untung banget kan, ga ngehina orang, ga bikin orang gemes gara2 ngerusuh di rumah orang, berakhlak baik, jadi lebih terbuka, dapet temen baru, dan dapet tambahan ilmu, kurang banyak apa tuh combo-nya,,!!!

Yah, bottom line-nya sih,, mari nge-set mental model kita sama sama biar jadi lebih baik,, kayanya dunia bisa jadi lebih damai deh,, πŸ˜€

Iklan

39 Responses to “Mental Model”


  1. 1 ayahshiva Oktober 18, 2007 pukul 8:08 pm

    wah yang pertama neeh.
    komen dulu baru baca

  2. 2 ayahshiva Oktober 18, 2007 pukul 8:10 pm

    emang anaknya Pak Pur itu berapa seeh umurnya?

  3. 4 Rifu Oktober 18, 2007 pukul 8:39 pm

    siyal, keduluan.. 😦

    *baca serius belakangan*

  4. 5 Rifu Oktober 18, 2007 pukul 8:44 pm

    yang bikin Ma rada keinget sendiri itu event event yang sering kejadian di blogsphere ini, ada yang dateng dateng komen, hobinya maen ad-Hominem, maen judge cuma dari judul, maen judge sebelom nanya lebih lanjut, maen β€˜pokoknya’ *mulai dari pokoknya saya paling benar-kamu salah, sampe pokoknya kamu islib πŸ˜† *, de.el.el,,

    waks, langsung kesepet… Ma maaf yah kalo aku langsung maen komen tanpa ngebaca dulu secara lengkap.. *alhamdulillah ngga asal memberi penilaian dari judul*

    haha, jadi inget pertanyaan itu: “how to judge the book by its cover?”

  5. 6 Rifu Oktober 18, 2007 pukul 8:45 pm

    trus, kalau mental model buat yang hetrik kaya gini gimana? :mrgreen:

  6. 7 mardun Oktober 18, 2007 pukul 8:47 pm

    Umur anaknya berapa ma?

    mungkin bapaknya kurang ngajarin arti bacaan sholat, jadinya anaknya yang punya curiosity besar jadi penasaran. πŸ˜€

  7. 8 Rifu Oktober 18, 2007 pukul 8:52 pm

    but seriously, di dunia blog kan memang banyak banget masalahnya yang nyampah, ya pertamax lah, ya hetrik lah, ya absen lah, trus apakah kita pantas mencap mereka dengan “ngga penting” atau “spam” dan sebagainya? mental model kita sebaiknya gimana kalau ngadapin yang kaya gitu?

    yah, kalau gw pribadi sih, seneng kalo ada yang komen di tempat gw, seneng kalau ada orang yang suka meninggalkan jejak meskipun sekedar absen, agak sebel tapi tetep seneng juga kalo yang komen di tempat gw malah bercanda menjurus ngehina2 gw, meskipun bakal ngga sekadar seneng sih kalau sampai ditanggapi serius..

    semoga bisa memberikan sumbangan untuk membentuk mental model yang baik..

    hmmm, just an afterthought, ini intinya di berprasangka baik bukan sih?

    aniwei, quarttrick kah ini? :mrgreen:

  8. 9 Rifu Oktober 18, 2007 pukul 8:52 pm

    ternyata bukan!!! πŸ˜†

  9. 10 almirza Oktober 18, 2007 pukul 9:20 pm

    *saya curiga dengan mereka yang suka hetrix*
    maaf OOT

    memang Mental Pokoknya itu mesti dikasih racun aja
    biar nggak bebas menularkan penyakitnya
    *ni penyakit menular lho*
    suka gemes ngelihat yang begituan

  10. 11 danalingga Oktober 18, 2007 pukul 9:21 pm

    Pokoknya saya model. πŸ˜†

    Wah, anaknya kecil kecil (benar masih kecil kan?) dah berpotensi tuh.

  11. 12 Rifu Oktober 18, 2007 pukul 9:27 pm

    almirza
    hetrik asal komen serius juga, kalau bisa.. :mrgreen:

  12. 13 Rizma Oktober 18, 2007 pukul 9:28 pm

    @ ayahshiva
    *jitak yang Hetrik!*

    Anaknya? SD gitu deh,, ga tau berapa umurnya,,

    @ Rifu
    Ga niat nyepet Rifu kok sebenernya,, πŸ˜›
    how to judge the book by its cover? ga tau juga deh,,

    @ Mardun
    He eh,, Ma rada salut aja sama anaknya, dia niat buat belajar lagi, ga sekedar ngikut aja,,

    @ Rifu (lagi)
    Kalo Ma sih, selama bener2 pada tempatnya, fine fine aja sih,,
    *itu mental model yang baik kah?*

    berprasangka baik? maybe,, tapi Ma mikirnya lebih ke arah bersikap proporsional dan terbuka,,

    @ Almirza
    Hmm,, gimana ya,, 😐

  13. 14 Rizma Oktober 18, 2007 pukul 9:33 pm

    @ Dana
    *jitak Dana*
    Iya, anaknya berpotensi tuh,,

    @ Rifu
    Napa? Tersindir kah?? πŸ˜‰

  14. 15 aRuL Oktober 18, 2007 pukul 9:37 pm

    iyah.. benar juga sih…

  15. 16 arief Oktober 18, 2007 pukul 9:37 pm

    memang, cuma kesepet karena sikap ku yang langsung asal klik ke bagian komen Ma pas tau ada post baru πŸ˜›

    pada tempatnya? proporsional.. hoooo, I see…

    trus apa bedanya mental model sama mindset?

    proporsional dan terbuka? bener terbuka? ngga nyesel? *OOT sembari nyepet*

    :mrgreen:

  16. 17 arief Oktober 18, 2007 pukul 9:39 pm

    tersindir? hmmm, mungkin cuma geer.. πŸ˜›

    sekadar geer ngga mungkin dibawa ke pos polisi kan?

  17. 18 arief Oktober 18, 2007 pukul 9:41 pm

    lupa, tadi itu maksudnya “pos polisi akismet kan?”
    :mrgree:

  18. 20 arief Oktober 18, 2007 pukul 9:42 pm

    sumpah ini sangat menggoda untuk dibikin quinttrick *dibakar massa*

  19. 21 Rizma Oktober 18, 2007 pukul 11:07 pm

    @ Arul
    *manggut manggut*

    @ Arief
    Itu mau komen apa nyampah beneraaan!!!
    Jawab: Mau nyepet Ma! *ini jawaban versi Ma lho,,*

  20. 22 extremusmilitis Oktober 19, 2007 pukul 1:13 am

    Klasik dan Klise
    Pola pengajaran kuno, yang mengatakan kalau orang yang lebih tua selalu benar, dan kita harus melakukan semua yang udah menjadi tradisi baik lisan ataupun tulisan…

    Untung aku terlahir dan di-besar-kan di-antara keluarga yang meskipun keluarga dari zaman kolonial tapi sudah mengerti paham demokrasi πŸ˜‰
    Dan aku suatu saat nanti, ntah kapan, akan berbuat sama dengan anak-ku juga…

  21. 23 qzink666 Oktober 19, 2007 pukul 5:39 am

    Kok quote-nya mirip ini ya, mbak;
    “Aku bukan anakmu..
    Aku hanya titipan..
    Mimpiku, milikku..
    Aku ciptaan Tuhan..”
    (Slank_Generasi Biroe)

  22. 24 sibermedik Oktober 19, 2007 pukul 7:31 am

    hmm…

    Btw, maaf ya..kemarin wkt kopdar,kai nggosipin kamu..he..he..mau tau?baca aja d blogku

  23. 25 aLe Oktober 19, 2007 pukul 9:32 am

    mari sama sama πŸ™‚

  24. 26 caplangβ„’ Oktober 19, 2007 pukul 10:08 am

    dengan wajah tampan ini emang saya ber-mental model
    tapi orang tua nyuruh saya skolah aja

    *kalo ini termasuk mental model apa, Ma?

  25. 27 cK Oktober 19, 2007 pukul 11:01 am

    kirain mental model yang nampang di majalah… *judge the post by its title*

  26. 28 syafriadi Oktober 19, 2007 pukul 2:34 pm

    mudah2an bisa lebih baek…

  27. 29 hoek Oktober 19, 2007 pukul 8:55 pm

    hooo..soal faradigma yah? emang kita seharusna ndak terfaku sama satu faradigma, dan kita emang mesti bisa ngliad afafun dari berbagai sisi, tafi ko jadi mental model yah..*masi binun*

  28. 30 secondprince Oktober 20, 2007 pukul 4:31 pm

    iya afa tuh maksutnya Mental Model πŸ˜€
    he he he jadi inget surat cinta πŸ˜›

  29. 31 rendra Oktober 20, 2007 pukul 8:40 pm

    Ah, saya protes nih ma Kahlil Gibran. Kenapa hanya cinta yang boleh kita berikan pada anak2 kita? Kenapa kita tidak boleh berikan pikiran? Masalah anak-anak kita mengikuti pikiran kita atau tidak mah itu adalah hak mereka, saat mereka telah dapat berpikir dengan matang. He he he πŸ˜€

    Hidup Me Ma!

  30. 32 secondprince Oktober 20, 2007 pukul 8:50 pm

    @ atas saya
    hmmmmmmmmmmmmmmmm
    *manggut-manggut*

  31. 33 arief Oktober 20, 2007 pukul 9:27 pm

    *setelah membaca ulang*
    hmmm, trus kalo Ma punya anak, dididiknya bakal kayak apa? :mrgreen:

    btw, pertanyaan gw belum dijawab tuh Ma, apa bedanya mental model dengan mindset? atau apa sebaiknya saya nge wiki aja? :p

    hooo, kesepet yah? bagus lah.. 😈

  32. 34 fertobhades Oktober 20, 2007 pukul 10:23 pm

    Mental mode, mindset, pola pikir, dlsb kalau dilihat memang sebenarnya sama.

    Tapi dari cerita Pak Pur diatas sebenarnya itu berkaitan dengan “cara kita belajar/mengetahui sesuatu”. Penerimaan setiap orang terhadap suatu cara itu sangat berbeda. Apa yang dipikir oleh orang tua baik, belum tentu baik sama anaknya, walaupun orangtua selalu memberikan yang terbaik bagi anaknya.

    Saya juga pernah nulis tentang Khalil Gibran dan anak di Anakku Bukan Milikku. πŸ™‚

    Kalau yang komentar Pokoknya, Adhominem, dan judge sana-sini itu mungkin karena belum terbiasa dengan diskusi yang terarah, atau belum bisa menempatkan dirinya pada posisi orang lain, atau juga belum bisa membedakan tolerance dan acceptance.

    Atau ada yang lain ?

  33. 35 fertobhades Oktober 20, 2007 pukul 10:24 pm

    nice posting, Ma….

    *hetrik nggak ya..?*

  34. 36 Ferry ZK Oktober 22, 2007 pukul 1:16 pm

    hehehe ketika racun serasa madu…

  35. 37 Rizma Oktober 23, 2007 pukul 1:37 pm

    @ extremusmilitis
    He eh,, dan moga moga kita bisa jadi lebih baik lagi, dan ga muter muter di lingkaran ‘seharusnya’ itu,,

    @ qzink666
    Hmm,, iya yaa,, mirip!

    @ Penggalih
    Hohoho,, susah jadi seleb,, :mrgreen:

    @ Hoek
    Baca definisinya,, kalo menurut Ma emang lumayan mirip,,

    @ Bharma
    Silahkan dibaca,, πŸ˜€

    @ Rendra
    Ma juga setuju kalo harus dikasih pemikiran,, dan masalah dia bakal milih jadi apaan, itu terserah dia,,

    @ Arief
    Udah dijawab sama bang Fertob,, πŸ˜€
    Mau jadi orang tua yang gimana?? ada deeeh,, :mrgreen:

    @ bang Fertob
    Setuju! dan makasih buat jawaban pertanyaan Arief,, πŸ˜€

    @ mas Ferry
    Heeeeh? πŸ˜•

  36. 38 Itratip Albayani Januari 10, 2008 pukul 9:27 pm

    ass.wr.wb

    sebelumnya, salam kenal dari saya. semoga jalinan silaturrahmi melalui pertukaran gagasan menjembatani kekurangan yang masih melekat utuh pada diri ini. semoga, waktu masih tersedia buat kita berdiskusi. kalau tak keberatan boleh minta emailnya.
    istilah mental model, baru saya dengar pertengahan tahun ini. kebetulan di daerah tempat tiggal saya, ada lembaga penelitian yang ada di salah satu universitas yang secara intensif menggelar pelatiahn LO. saya pun diberikan kesempatan untuk mencicipinya. maklum, saya kenal dengan beberapa pematerinya.
    Materi tentang mental model seketika menyadarkan saya bahwa gambaran realitas yang terekam dalam pikiran ini adalah hasil kreasi kita. yang repot lagi, saat pikirin seringkali mendahului untuk memastikan sesuatu yang belum terjadi atau kerjakan. dampaknya sangat luar biasa. kita terpengaruh. banyak tindakan yang harus kita urungkan hanya karena kesimpulan kita sendiri. sehingga ada pribahasa yang sangat melekat dalam memori ini “PENYAKIT DATANG DARI PIKIRAN”.
    membenahi cara berpikir merupakan langklah awal menemukan pilihan yang lebih bermakna.

    Trims.

    Itratip
    itratip_ab@yahoo.co.id

  37. 39 Rizma Januari 10, 2008 pukul 11:10 pm

    @ Itratip Albayani

    Salam,
    Salam kenal juga,, ^^
    Iya, cara pertama aja, buat sadar kalo banyak hal itu cuma dari sudut pandang kita aja, udah susah,, Makanya kita perlu belajar lagi,, πŸ™‚


Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s




Selamat datang!!

Rizma Adlia Syakurah,

Ini semua tentang Ma dan hal hal yang berputar disekeliling Ma.
tentang seorang Ma.

Mau nge-OOT, sini aja.

Kumpulan Foto,,

Quote yang Ma suka!

Blog fave-nya Ma!!

Kategori!!

Kumpulan cerita Ma,,

Hasil ronde,,

Edan banget, yet, I Love it,,!!

web stats

Makasih banget buat

  • 805,483 orang

Just an encouragement,,

Hindari rokok sebisanya. Sudah merokok? Merokoklah dengan manusiawi.
Di sini anti rokok mas/mbak,,
mari dimatikan rokoknya,,

Berdiskusilah secara dewasa...
Ga terima ad Hominem!
terimanya duit dan makanan,,

Lembar Verifikasi?