Bingung,,

Kenapa di tiap Undang Undang, Peraturan Pemerintah, apapun itu namanya, sadar ga sadar ada cuilan makna dari Pancasil di dalamnya? *apa ngga semua?*

Kenapa ya?
Apa kebetulan aja? apa karena dihubung-hubungin aja? apa karena kebetulan Pancasila itu udah komplit? apa emang sengaja dibikin dengan landasan itu? atau emang sadar ga sadar, emang ada keterikatan dengan Pancasila,, atau ngga semuanya?๐Ÿ˜•

Kenapa Ideologi negara itu Pancasila? apa ga boleh yang lain?

Kita masih pada hapal Pancasila ga sih? penting ga sih ngingetnya? apa Pancasila itu sepenting itu?

Kita pernah terharu ngedenger lagu Indonesia Raya yang dinyanyikan ga sih?

Apa pada dasarnya kita cinta dan memilih ada di sini? atau kalo ada kesempatan, kita bakal ambil dan cepet cepet pergi dari sini?

*kok rasanya pertanyaannya familiar buat Ma ya?*๐Ÿ™„

————————————-

Pengen ga sih punya keamanan kesehatan, dengan berbagai jaminan-nya, bukan sekedar kesehatan,, kaya di US atau di negara maju lainnya?

Kira kira, kapan sih kita bisa kaya gitu? 5 taun? 10 taun? 20 taun? 50 taun? 100 taun?

Mau bisa gitu dalam 1-2 taun ini?
Bener! pindah aja ke negara itu,, what so hard about that? *atau emang susah banget?*

Kan ga cape nungguin negara miskin kaya Indonesia ini buat berkembang,,? nonton aja dari Singapura atau Malay, atau ke US sekalian, biar rada jauhan,,

Mau?
ga tau kenapa,, Ma ga mau,, bener bener ga mau,,
mungkin agak mirip sama pikiran Ma kali ya,, Kalo ntar selesai dari kuliah ini, Ma mau balik ke Palembang,, bukan sekedar buat ngurusin Az-Zahra aja, tapi pengen ngebantu dan membangun Palembang dulu, ga tau Ma bisa apa ngga,,

Kenapa ga pindah ke tempat yang lebih maju? mungkin Ma bisa lebih kaya dan sukses,, lebih terkenal,, apapun itu namanya,,

Kenapa ya?

sekedar ga pengen pindah aja? suka tantangan? ga suka hidup enak? ucapan terima kasih? sopan santun? rasa cinta? rasa memiliki? kepedulian? atau ada lain lain-nya??๐Ÿ˜•

bingung,,๐Ÿ˜

Itu yang namanya nasionalisme?

Abis kuliah yang bikin kepala Ma sakit banget,, efek sakitnya dari jam 1 sampe sekarang,, (jam 11.26)
14 september malem,, masih pusing,,

42 Responses to “Bingung,,”


  1. 1 Ferry ZK September 21, 2007 pukul 9:13 am

    Pertamax nehhhh…

    Tanya ken…nafa…

    hi.. hi..

  2. 2 Fajar September 21, 2007 pukul 9:22 am

    Ma kerjasama sama saya aja bikin rumah sakit IT, ma bagian kesehatan saya bagian IT nya:mrgreen:

  3. 3 Ferry ZK September 21, 2007 pukul 9:23 am

    Emang Pancasila apa seh ? bukanya artinya cuma lima sila ? gimana kalau ditanya masih hafal gak butir – butir nya or paling tidak masih inget gak butir dari tiap – tiap pasal ? atau malah lima sila aja dah gak hapal ?

    Klo menurut gw seh pancasila tu dolonya jalan tengah, gak mo kiri gak mo kanan tengah aja yang aman he.. he..

    Ada sosialis disitu, tp juga ada kapitalisnya, meski prakteknya kebanyakan sekarang kapitalisnya, contoh kasus seperti yang dituangkan dalam UUD45 “…segala hal yang mempengaruhi hajat hidup orang banyak dikuasai oleh negara dan dimanfaatkan sebesar – besarnya untuk kepentingan rakyat…” yang ada prakteknya malah “…dijual oleh negara dan hasilnya sebesar – besarnya digunakan oleh pejabat…” lha gimana “Pengen ga sih punya keamanan kesehatan, dengan berbagai jaminan-nya, bukan sekedar kesehatan…” kaya negara lain ?

  4. 4 Ferry ZK September 21, 2007 pukul 9:26 am

    hatrix nehhh…

    Tp ma “meski hujan emas di negara lain, masih lebih baik hujan air dinegara sendiri” he.. he.. gw jg hampir ke OMAN tp ga jadi coz home sick ke.. ke..

    @ Fajar,

    Napa gak bikin sistem IT rumah sakit aja ? tar gw join deh…

  5. 5 Ferry ZK September 21, 2007 pukul 9:28 am

    * halah lebih deh hatrix na *

    ada juga seh ma milih disini coz menguntungkan apalagi dengan budaya korup na, truz klo dirasa KPK dah deket mabur dehhhh pan koper dah lama disiapin he… he…

  6. 6 itikkecil September 21, 2007 pukul 9:57 am

    Kenapa di tiap Undang Undang, Peraturan Pemerintah, apapun itu namanya, sadar ga sadar ada cuilan makna dari Pancasil di dalamnya?

    setiap undang-undang itu harus mencantumkan landasan hukum, dan yang tertinggi itu pancasila (CMIIW).

    Kalo ntar selesai dari kuliah ini, Ma mau balik ke Palembang,, bukan sekedar buat ngurusin Az-Zahra aja, tapi pengen ngebantu dan membangun Palembang dulu, ga tau Ma bisa apa ngga,,

    Jangan tinggalin Palembang. Dan dengan ngurusin Az-Zahra aja bisa kok membantu dan membangun Palembang:mrgreen:
    didoain deh

  7. 7 cK September 21, 2007 pukul 11:38 am

    mau mengurus di daerah sendiri setelah lulus kuliah itu merupakan tugas mulia lho. jarang-jarang nih ada yang kayak Ma. Ma harus bangga dengan pemikiran Ma itu. ^^

  8. 8 sez September 21, 2007 pukul 3:23 pm

    itu bukan nasionalisme ma..
    itu palembangisme…
    hehehehe

    you go gurlz…

  9. 9 rifu September 21, 2007 pukul 4:07 pm

    Kenapa di tiap Undang Undang, Peraturan Pemerintah, apapun itu namanya, sadar ga sadar ada cuilan makna dari Pancasil di dalamnya? *apa ngga semua?*

    Ma abis kuliah kebijakan yah?

    Kalo ntar selesai dari kuliah ini, Ma mau balik ke Palembang,, bukan sekedar buat ngurusin Az-Zahra aja, tapi pengen ngebantu dan membangun Palembang dulu, ga tau Ma bisa apa ngga,,

    trus, buat orang2 jakarta yang udah kebanyakan manusia gimana? rifu mah ga pengen tinggal di jakarta abis lulus. mau ngembangin aplikasi mikrobiologi tepat guna di daerah aja. hmmm, apa rifu ikut ke palembang aja yah?:mrgreen:
    but seriously, kalo masih mau yang deket2, paling pengennya jadi dosen di PT. halah kok malah ngomongin cita2?

    hmmm, mungkin nasionalisme adalah suatu bentuk manifestasi dari cita2? mungkin…

    *back to designing primers for PCR, praktikum bioinformatik paling ngga gw ngerti*

  10. 10 konsultan September 21, 2007 pukul 4:51 pm

    Ma, urusan jaminan kesehatan itu tidak pernah gampang. Di US saja masih cukup tinggi uninsured rate, yg insured juga bisa kena porot. Di Jepang yg 100% coverage-pun, masih punya banyak masalah. Eropa juga, tanya sama bang Aip, bagaimana susahnya ketemu dr di Londo sana. Kalo Ma dapet kelas tentang asuransi kesehatan/ jaminan sosial (atau sedang?) ntar kebayang betapa peliknya masalah ini, baik kita mengambil sistem kapitalis maupun sosialis.

    Bottom line: Indonesia is not the worst country. Amerika kan sudah mulai membangun 230 th yl. Pancasila juga bukan jimat simsalabim, tapi (kompromi) nilai yang dijadikan patokan. Baik-buruk Indonesia ya tergantung “isinya”: kita2 ini…๐Ÿ™‚

    Membangun Palembang itu bagus sekali. Tetapi jangan tutup kemungkinan berkelana ke manapun di dunia yang luas ini. Percayalah, kita bisa belajar sangat banyak dari bangsa2 lain.

    Ini ada oleh2 link bagus: http://www.edhifoundation.com/edhi-foundation-biography.asp

    *halah, gw sok wise gini… packing ah.. pulkam*

  11. 12 danalingga September 21, 2007 pukul 9:16 pm

    Jujur, saya masih suka merinding kok pas mendengar lagu indonesia raya dalam momen momen tertentu.๐Ÿ˜€

    selebihnya, saya jadi ikut bingung nih.

  12. 13 manusiasuper September 21, 2007 pukul 9:30 pm

    Bikin negara sendiri aja Ma, Garfieldinesia๐Ÿ˜€

  13. 14 Shelling Ford September 21, 2007 pukul 9:51 pm

    aku sih memang cinta di jokja…
    setelah denpasar, tentunya๐Ÿ˜›

  14. 15 lelakimenulis September 21, 2007 pukul 10:55 pm

    pancasila… jadi ingat waktu sekolah…

  15. 16 hoek September 22, 2007 pukul 12:06 am

    *langkah tegap ke tengah lapangan*
    *mbuka naskah pancasila*
    *tereak lewad corong*
    pancasila
    1. ketuhanan yang maha esa
    2. kemanusiaan yang adil dan beradab
    3. persatuan endonesa
    4. kerakyatan yang dipimpin oleh hikmat kebijaksanaan dan keadilan
    5. keadilan sosial bagi seluruh rakyat endonesa
    yess…masi apal ko saia…
    *balik badan*
    *ngeloyor pergi*

  16. 17 hoek September 22, 2007 pukul 2:59 am

    *tereak-tereak lewad corong*
    SAHUURRRR….SAHURRRRR………….
    .
    .
    SAHURRR…SAHURRR……….
    *nabok-nabok kenthongan sambil kliling blogosphere*

  17. 18 mardun September 22, 2007 pukul 3:07 am

    aku masih hapal lho…. Bahkan kuliah pertamaku yang dapat nilai A (dari 4 mata kuliah) waktu kuliah dulu itu kewarganegaraan lho๐Ÿ˜›

    betul itu ma, Palembang harus dibangun, terutama daerah sekitar sungai musi. Biar kalo aku pulang kampung nggak harus jalan kaki juaaaaauuh banget gara-gara nggak ada angkot๐Ÿ˜›

  18. 19 SNeedroNNiNgeN September 22, 2007 pukul 6:06 am

    *bunuh hoek pake Vacuum Cleaner*
    Tugas bersih-bersih uda selese…

    *baca postnya mbak Ma*

    O.o

    *tertohok*

    SNeedroNNiNgeN –> Suspect yang kabur ke luar negeri…

    *lirik diri sendiri*

  19. 20 rozenesia September 22, 2007 pukul 8:40 am

    Ekasila batal, Trisila batal… Akhirnya terpilihlah Pancasila.๐Ÿ˜†

    *OOT*

  20. 21 baliazura September 22, 2007 pukul 8:42 am

    timbul nasionalisme pas liat pertandingan sport INA VS….
    malu klo jadi warga INA pas ada isu Koruptor,negara kaya tapi miskin,malu pas liat sidang MPR/DPR dan ulah mereka yg bertidnak mengatas namakan rakyat(rakyat ya mana…????)DLL

  21. 22 manusiasuper September 22, 2007 pukul 10:13 am

    Jadi ingat, dulu waktu upacara bendera pas SD, pancasila kita jumlahnya jadi 6.

    Bapak Kepala Sekolah dengan jumawa berdiri di depan peserta, membuka map teks pancasila, berdehem, dan membaca:

    “SATU, PANCASILA!”

    *gubsrak!*

  22. 23 SNeedroNNiNgeN September 22, 2007 pukul 10:17 am

    @manusiasuper
    ROFL
    Enamsila๐Ÿ˜†

  23. 24 evelyn pratiwi yusuf September 22, 2007 pukul 10:21 am

    PANCASILA ITU DASAR NEGARA YA JADI SEMUANYA HARUS ADA HUBUNGANNYA DENGANNYA
    Kalau misalnya semuanya nggak ada hubungannya kita mah nggak bisa disebut Indonesia dong…

    Kalau ditanya apakah kita inget dengan Pancasila dan menyebutkannya secara reflek tanpa mikir dan jawabannya itu benar, maka memang aku akui banyak yang udah lupa ama Pancasila itu sendiri๐Ÿ™‚

    Tapi kalau ganti dasar negara dengan yang lain mah aku nggak setuju karena Pancasila itu udah TOP BGT.:)

    * maap kepanjangan komennya, oh ya lam kenal ya๐Ÿ™‚ *

  24. 25 secondprince September 22, 2007 pukul 10:42 am

    alah jadi bikin bingung
    enakan tidur ah daripada bingung
    sorry OOT

    Pancasila itu Ideologi
    tapi lama-lama gak jadi sekedar Ideologi
    bahkan ada yang menjadikannya jalan hidup dan pemikiran
    contohnya Ir Hidayat Nataatmaja, karya-karyanya kritis dan mengandung jiwa pancasilais
    wajar kan kalau segalanya ada Pancasilanya

  25. 26 caplangโ„ข September 22, 2007 pukul 11:54 am

    Ma bantu aja sesuai kemampuan
    kalo tempat sih ga jadi masalah

    *msh berharap Indonesia juara World Cup*

  26. 27 SNeedroNNiNgeN September 22, 2007 pukul 12:35 pm

    Eee…
    Smenjak Zidane fension, saya sudah berenti nonton bhola…
    Ini OOT yah?
    *kabor sebelomh digefok mbah Ma*

  27. 28 CY September 22, 2007 pukul 1:38 pm

    suka tantangan?

    kalo saya jawabnya ya, tapi cara bertempurnya yg fair dong, jgn pake pedang kolusi, pistol korupsi, dan keris Nepotisme. ๐Ÿ˜‰

  28. 30 akew September 23, 2007 pukul 1:06 am

    bicara pancasila, aku inget waktu ikutin kuliah MKU pancasila.
    waktu itu aku di hukum dan di usir dari kelas dan ga boleh masuk lagi.
    gara2nya adalah aku punya pendapat untuk mengganti pancasila jadi laksasila atau jadi esasila aja sekalian. dengan alasan lima terlalu di buat2 dan terkesan di paksakan bentuk hubungannya, apalagi aku protes keras setiap sila harus di jiwai dengan sila-sila yang lainnya. itu aku ga ngerti, dan dosen juga menjawab dengan cara yang aneh.
    aku bertanya kenapa dalam mengamalkan sila ke dua harus selalu di jiwai sila pertama dan menjiwai sila ketiga, keempat, dan kelima. begitu juga saat mengamalkan sila yang lain harus “di jiwai oleh” dan “menjiwai” sila yang lainnya.
    dosen menjawab karena itulah pancasila yang tidak bisa di pisahkan satu sila dengan sila lainnya. hehe ngasal banget kan jawabannya. ga teoritis, padahal belajar teori.
    trus aku bilang aja kenapa tidak jadi satu sila aja dan di namai dengan esasila. eh si dosen malah marah, dia bilang aku ga nasionalis, trus aku ubah pertanyaan dengan kenapa tidak dengan seribu sila aja sekalian dan di namai dengan laksasila, eh aku diusir.
    kuliah minggu berikutnya aku masuk lagi, berharap si dosen sudah tidak marah. tiba jam perkuliahan di mulai si dosen masuk, baru beberapa langkah dari pintu, dia liat aku duduk di deretan tengah, eh dia langsung bicara keras, “kalo masih ada mahasiswa itu, saya tidak mau ngajar” pandangan si dosen di alihkan ke seluruh ruangan, tapi jari tangannya menunjuk langsung kearah ku. spontan aku berdiri dan membereskan tas dan buku untuk segera pergi, tapi aku masih sempat mengumpulkan makalah yang di tugaskan minggu lalu sebelum dia marah.
    sedih juga menyadari aku salah memilih dosen MKU. sia-sia waktu tiga minggu, aku ga bisa ambil kuliah pancasila di semester itu. dan yang jelas huruf E pasti akan bertengger di kartu hasil studi semester saat itu.
    itu cerita beberapa tahun silam.
    eit,,, sabar dulu, komentar dengan gaya bercerita masih ada lanjutannya.
    aku kaget bukan kepalang ketika saat terima KHS, ternyata nilain pancasila ku tertulis huruf A dengan nilai angka 4 dan jumlah 8 karena beban dua SKS.
    aku bingung, dan penasaran. padahal aku ga pernah kembali kekelas itu lagi.
    saat itu aku baru semester 4 dan masih sangat idealis.
    aku berpikir pasti ada kesalahan, dan aku curiga atas nilai A tersebut. segera aku ke departemen ilmu sosial untuk bertemu dosen itu. kebetulan dia ada di ruangannya, aku langsung protes mengenai nilai yang aku anggap maini-main itu (saat itu aku berpikir si dosen sengaja melakukan itu untuk menyindir, aku merasakannya itu sangat kasar dan sangat menyinggung nilai-nilai intelektualitas yang aku junjung tinggi).
    ternyata si dosen masih mengingat aku, dan dia langsung tersenyum.
    dia bilang dia punya alasan untuk nilai ku. dia minta aku untuk bertanya pada teman2 yang lain yang terus mengikuti perkuliahan pancasila. aku menolak untuk bertanya pada yang lain, karena mereka tersebar dari di berbagai fakultas dan jurusan (kuliah umum biasanya di ikuti oleh berbagai mahasiswa berbeda jurusan).
    si dosen cukup mengerti dan mengikuti keinginan ku untuk menjelaskan alasan nya.
    sikap ramah dan penuh senyum itu mampu membuat aku tahas dan sabar menunggu saat dia beranjak untuk mengambil sesuatu yang akan di perlihatkan pada ku. dia bilang dia akan memperlihatkan berkas-berkas yang membuat aku dapat nilai A.
    dia kembali membawa dua jilid buku yang ternyata adalah makalah yang aku buat waktu itu.
    Tugas makalah berbentuk essay itu berjudul “Mengapa Harus Lima Dasar untuk Sebauah Bangsa yang Multikultur” setebal 147 halaman itu tampak sangat lusuh dan lipatan dimana2.
    makalah asli ku masih terawat rapi, yang lecek-lusuh itu adalah fotocopynya.
    “makalah kamu jadi sumber pembahasan selama perkuliahan berlangsung. difotocopy oleh seluruh mahasiswa di kelas Ibu, dan di jadikan referensi essay pertama setelah buku dari dinas pendidikan. selain itu, essay kamu adalah essay tertebal yang pernah saya terima selama 36 tahun menjadi dosen di UNJ”.
    deg ! !….
    aku ga berani bicara lagi. langsung pamit mohon diri dan tidak lupa mengucapkan terima kasih.
    Ma membangkitkan kembali kerinduan aku pada kenangan masa-masa aktif kuliah.

  29. 31 SNeedroNNiNgeN September 23, 2007 pukul 1:39 am

    @Akew
    Akew hebbat O.o
    *elus2 pala akew biar ketuleran pinternya*

  30. 32 secondprince September 23, 2007 pukul 1:23 pm

    @ Akew
    hmm iya iya kamu memang hebat ya
    bisa buat essay setebal itu
    kalau saja saya bisa baca essaynya
    salam kenal๐Ÿ˜€

  31. 33 Mihael "D.B." Ellinsworth September 23, 2007 pukul 5:05 pm

    Hayo, siapa yang masih hapal Pancasila….?๐Ÿ˜†

    Padahal Pancasila masih ada cacatnya. Kelima poinnya. Walah.

  32. 35 suandana September 24, 2007 pukul 2:58 pm

    Jadi, inti pertanyaannya apa nih?

  33. 36 saRe' September 24, 2007 pukul 7:19 pm

    mari, kak!!
    bangun Indonesia!:mrgreen:

  34. 37 Rizma September 25, 2007 pukul 4:19 pm

    @ Fajar | mas Ferry
    Mari bekerja sama!!:mrgreen:

    @ Mbak Ira
    Iya mbak, mari membangun Palembang,,!

    @ Chika
    hohohohohoohohohoho,,
    semoga ga sekedar mimpi sekarang aja,,๐Ÿ˜›

    @ Sez
    Hehehehe,, iya ya,,๐Ÿ˜› *halah*

    @ Rifu
    Iya Rifu, abis kuliah Kebijakan,, tau sendiri Ma suka mumet ga jelas abis kuliah itu,,

    Jadi? mau ikut ke Palembang?:mrgreen:

    @ Konsultan
    iya sih mbak, tapi biar gimana pengen juga kalo di Indonesia ada sistem kesehatan yang lumayan bagus,,

    makasih buat link-nya mbak,,

    @ Dana
    Sama, Ma juga,,๐Ÿ˜€

    @ SNeedroNNiNgeN | Mansup | Hoek | Rose
    Ngarang aja kalian!๐Ÿ˜†

    @ Evelyn
    Salam kenal juga,,๐Ÿ˜€

    @ Bharma
    Iya ya,, dan Ma perlu lebih banyak baca lagi nih,,

    @ Pandu
    Makasih ya Nak,,๐Ÿ˜€

    @ Akew
    Mau dong essay-nya!!!!

    @ DeBe
    cacat gitu?๐Ÿ˜•

    @ Suandana
    ga ada intinya kok, cuma mumet aja,,๐Ÿ˜›

    @ Sara
    Mari!:mrgreen:

  35. 38 Mrs. Neo Forty-Nine September 25, 2007 pukul 4:39 pm

    jaman2 SMA dulu, pernah ketuker gini malah…
    PANCASILA
    SATU : Taqwa kepada Tuhan yang Maha Esa

    ๐Ÿ˜†

    dan DASADHARMAnya jadi gini :
    Dasadharma
    Pramuka itu :
    satu : Ketuhanan yang Maha Esa
    ๐Ÿ˜†

  36. 39 warmorning September 26, 2007 pukul 10:29 am

    kalo orang2 cerdas macam kau ini pergi pula ke luar negeri ini, siapa pula nanti penerus mimpi indah bangsa ini, non?๐Ÿ™‚
    salam kenal, bu

  37. 40 sibermedik September 27, 2007 pukul 8:00 am

    ideologi pancasila g brtentangan kok ma aqidah islam..justru kalau diperinci sila2-nya malah kelihatan pancasila merupakan penjabaran dari nilai2 islam.
    Menurutku sih, mungkin ulama2+pemimpin jaman itu muter otak supaya bisa mengimbangi “kekalahan” piagam jakarta.

    Dalam islam ada kaidah fiqh:
    “Jika tidak bisa mencapai keseluruhan, maka sebagian yg telah dicapai jangan ditinggalkan.”

    hasilnya? alhamdulillah ada Departemen Agama, MUI, KUA, bahkan untuk puasa-haji, etc negara yg ngurus kan??? mana ada amrik punya menteri agama?ngatur hisab rukyat, haji,etc??

    Bersyukur ma…jihad never done..

  38. 41 Rizma September 28, 2007 pukul 9:01 am

    @ Chiw
    itu kebalik balik, Chiw!!๐Ÿ˜†
    eh, masih sakit?

    @ warmorning
    bu?? bu?? bu??๐Ÿ‘ฟ
    Ma masih mudaa!!!๐Ÿ˜ฅ

    anw, Ma masih bakal di sini kok,, blom mau ngungsi kemana mana,,๐Ÿ˜€

    @ Penggalih
    Sip deeh,,๐Ÿ˜€


  1. 1 Angka Harapan Hidup dan Pendapatan per Kapita: Dimana Posisi Indonesia? « Suatu Hari Dalam Hidupku Lacak balik pada September 22, 2007 pukul 9:01 am

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s




Selamat datang!!

Rizma Adlia Syakurah,

Ini semua tentang Ma dan hal hal yang berputar disekeliling Ma.
tentang seorang Ma.

Mau nge-OOT, sini aja.

Kumpulan Foto,,

Quote yang Ma suka!

Blog fave-nya Ma!!

Kategori!!

Kumpulan cerita Ma,,

Hasil ronde,,

Edan banget, yet, I Love it,,!!

web stats

Makasih banget buat

  • 759,426 orang

Just an encouragement,,

Hindari rokok sebisanya. Sudah merokok? Merokoklah dengan manusiawi.
Di sini anti rokok mas/mbak,,
mari dimatikan rokoknya,,

Berdiskusilah secara dewasa...
Ga terima ad Hominem!
terimanya duit dan makanan,,

Lembar Verifikasi?