Dosen dosen dahsyaat!

Kepala Ma pusiing,, ternyata kuliah itu cape ya,, *kemana aja, Ma!?* Ini udah hari ke-3 kuliah Ma, dan Ma masih juga terkagum kagum sama orang orang yang ngajarin Ma di kelas,, (anak anak yang udah lama kuliah di sana udah biasa kali ya,,) dosennya keren keren, kaya pak Tan, dosen IKM Ma yang top banget ituh! ๐Ÿ˜€

Pertama kali yang Ma suka banget kuliahnya itu hari rabu, yang ngajar pak Umar Fahmi, OMG! dia itu salah satu perumus draft Indonesia Sehat 2010!!

Ma ga nyangka! ๐Ÿ˜ฏ
Beliau ngajar Kesehatan Masyarakat Intermediate,, Gaya ngajarnya santai, rada jail, dan yang pasti, berisi! dia cerita tentang paradigma sehat dan sedikit tentang Indonesia Sehat 2010 (mulai dari asal pemilihan nama itu!) Ma bego banget deh, ternyata konsep IS2010 itu ga perlu pake kejer kejeran antar provinsi, yang kaya kejadian sekarang ini,, karena maksudnya itu sebenernya bahwa pada tahun 2010 itu, Indonesia udah bisa menerapkan paradigma sehat, bukan artinya ga ada yang sakit lagi,, dan sebenernya angka 2010 itu berlaku buat semua provinsi di Indonesia, yang disatukan dengan sebutan ‘Indonesia’-nya,, Ma bener bener baru tau,, Ma kemana ajaa siiihh?!?!?!?!!?!?
*tambahan dari kuliahnya pak Ronnie, harusnya tiap tahun di-review,,* (ini kuliah Management Strategis, tentang Perencanaan Strategis, business plan, dan studi kelayakan,,)

Dan dengan gayanya itu, dia ngeritik program mentri sekarang, yang tentang desa siaga itu,”itu sebenernya konsepnya sama aja sama yang sebelomnya, kenapa mau diubah ubah sih?” itu katanya,,

Lewat dari kuliahnya pak Umar Fahmi, Ma lanjut ke kuliah Kebijakan Kesehatan, sebenernya dosen yang Ma pilih itu Prof Amal, dia itu dulu pembimbing tesis-nya Mama, dan Mama udah wanti wanti, kalo kuliah Kebijakan, ngambilnya sama prof. Amal, gitu deh,,
*gosip gosip dari kakak tingkat Ma nih,, katanya prof Amal nilainya lebih enak, dan dia-nya jarang dateng* :mrgreen:
Ternyata, prof Amal masih keluar kota (yang ternyata kata Mama, lagi di Palembang,,) Jadi berhubung tanggung udah naek, Ma jadi ikutan kuliahnya pak Wiku, dengan mata kuliah yang sama,,

Begitu pak Wiku masuk, Ma masih ga terlalu gimana gitu, wong iseng iseng kok masuk kuliahnya,, eh ternyata orangnya keren banget!!! dia itu ramah, tenang, tapi serius,, Di kelasnya itu ga ada ujian, katanya,, tapi tugasnya ada 2, yang pertama bikin tulisan tentang opini seputar kebijakan kesehatan yang sampe diterbitin oleh koran, kalo bisa koran nasional,, terus satu lagi bikin makalah,,

Pertama kali Ma bingung aja, dan temen temen yang lain udah pada siap siap mau nge-drop kuliahnya dan ganti sama kelasnya prof. Amal, tapi Ma suka banget denger cerita ceritanya pak Wiku itu, tentang masalah kebijakan kesehatan dan semangat dia buat ngajar,,
*Ma banyak terharu sama kata katanya, inspiring dan narik semangat buat belajar,,*
Terus dia juga cerita cerita gitu tentang isi tulisan yang masuk koran itu, tentang kejadian taun taun kemaren,, pernah ada mahasiswanya yang sampe dipanggil sama bos-nya gara gara bikin tulisan yang menyinggung instansi-nya,, pak Wiku ngebelain dia dengan bilang kalo ini ‘kegiatan akademis’ dan itu dimaksudkan sebagai opini untuk perbaikan,, Ma mikir juga, ternyata susah ya kalo udah kerja, mau nulis yang kita mau aja bingung, bakal kena marah sama bos/atasan kita apa ngga,, bisa bisa dipecat,, bingung juga,, ๐Ÿ™„

Eh iya, salah satu alesan pak Wiku nyuruh buat tulisan itu juga karena Kebijakan itu kan berhubungan dengan publik, jadi kita juga perlu latihan buat mengamalkannya di lingkungan masyarakat,,

“jangan cuma dipelajari, tapi dipraktekkan”

*jadi inget sama satu orang yang sering ngomong gini, emang bisa dipake ke banyak aspek ya?*

salah satu pertanyaannya pak Wiku,,

“kira kira, dari mana WHO bisa dapet dana mereka? selain dari iuran anggota?”

coba pada tebak deh,, :mrgreen:
*yang lucu itu, banyak banget yang jawab : Amerika!*

Terus, dia minta kita buat baca dan belajar tentang lingkungan strategis yang ada di Indonesia ini, dan dia bilang,,

“,, dan di akhirnya, kalian bisa tau, gimana sih sebenernya Indonesia ini? dan sehitam apa bisnis dan politik kita sekarang ini,,? dan dalam posisi apa kalian sekarang, pendengar? korban? pembuat kebijakan? masyarakat yang apatis? atau yang lain lainnya,,”

Salah satu kalimat yang Ma inget banget,,

“kalo yang kalian kira bisa punya kepentingan politis dan bisnis kotor itu cuma di bidang transportasi, ekonomi, de.el.el dan tidak di bidang kesehatan, itu salah besar!!”

Ma tau sih, tapi kalo disebut segitunya, Ma malah jadi tambah miris aja rasanya,, ๐Ÿ˜ฆ

Yang Ma bener bener salut itu karena pak Wiku itu berusaha banget buat menunjukkan kalo kita ga boleh kehilangan idealisme kita, berusaha buat jujur, berani dan ga melakukan sesuatu terbatas dengan asal usul, kepentingan, instansi de.el.el (Ma kebayang aja ,,) dan berusaha demi kepentingan masyarakat,, masih ada ya orang yang kaya gitu? ๐Ÿ™„ *ada!* :mrgreen:

Yang Ma heran itu, dia kan ada di lingkungan pengambilan keputusan kesehatan yang kata pak Wiku sendiri penuh dengan intrik intrik dan macem macem kepentingan, gimana caranya dia tetep bisa bertahan? apa dia cuma ngomong gitu di kuliahan doang? tapi kata katanya itu kayanya real banget, kaya orang yang lagi ngeluarin semua emosi dan semangatnya gitu lho,,

Kebijakan Kesehatan itu belom jadi masalah penting di Indonesia, itu katanya,, dan peraturan tentang kesehatan nasional itu dibuat dengan level mentri, belom undang undang, jadi kekuatan hukumnya masih termasuk lemah,, jadi ga bisa mempengaruhi kebijakan yang lain, misalnya permintaan mengurangi penebangan bakau, buat sebagian departemen itu ga harus dipatuhi, padahal buat segi kesehatannya itu penting untuk mencegah migrasinya nyamuk,, dan contoh contoh yang lainnya,,
*Ma ga terlalu ngerti juga sih*

Balik ke tugas yang dikasih oleh beliau, pak Wiku dengan bangganya ngeluarin kumpulan tugas mahasiswa-nya beberapa taun kemaren, mulai dari yang dimuat di Kompas, sampe koran koran daerah,, banyak banget opini dan kritik yang di tulis di sana, mulai dari masalah MUI dan label Halal, sampe ke permasalahan tabu, hubungan antara Dokter dan Perusahaan Farmasi,, :mrgreen: edan banget!!

Pak Wiku juga nyemangatin yang lain buat bisa nulis kaya gitu,, Ma ga tau Ma bisa apa ngga nulis kaya begitu, abis kalopun Ma nulis, yang Ma biasa tulis ini cuma dengan gaya blog biasa, yang dengan bahasa Ma banget ini, ga kaya temen temen blogger lain yang tulisannya bagus dan bahasanya udah tertata,, tapi dia tetep bisa bikin Ma semangat buat nyoba nulis,, dan hopefully, Ma bisa,,

Yang paling kerasa buat Ma sih, begitu denger cerita ceritanya, Ma jadi inget niat awal Ma mau kuliah lagi, yang sempet kelelep selama ospek dengan trik trik pemilihan kelas, posisi buat ujiannya ntar dan dosen dosen dengan nilai yang gampang,,

Ma harus rajin belajar, Ma,,!!! kan akhirnya Ma dapet bagian yang Ma suka dan Ma niatin dari dulu, kedokteran + management,, jangan dimales malesin lagi,,!!!

Eh iya, buat yang tadi masi inget kalo Ma sebenernya ga ngambil kelasnya pak Wiku, begitu kuliahnya kelar, Ma sama Sandra (salah satu temen yang umurnya deket) mutusin kalo kita bakal ikut kuliahnya pak Wiku,, kata Sandra sih,,

“kan biar pinteer,,” :mrgreen: *dengan intonasi yang lucu banget!!* ๐Ÿ˜€

Ma pun nge-drop kuliahnya prof. Amal, dan ngambil kuliahnya pak Wiku,,
masalahnya lagi, begitu Ma cerita sama Mama kalo Ma ngambil kelasnya pak Wiku, mama masih nyaranin Ma buat ngambil kelasnya prof. Amal,, nah, sekarang Ma-nya bingung, Ma bakal milih kelas yang Ma suka dan dosen yang Ma super kagum itu, apa kelas yang disaranin Mama? ๐Ÿ™„

eh iya, Ma bikin topik apa ya buat tugas koran itu,,? any idea?

*sekedar tambahan, Ma bener bener bener bener bener bener bener bener bener bener bener bener (kurang ga ya ‘bener’-nya?) suka tulisan yud1 di blognya tentang masalah idealisme itu,, Ma ga bisa ngejelasin sekeren apa atau di bagiana mana-nya, tapi Ma suka banget!!!*

31 Agustus, malem,, pulang kuliah,,
dan Ma officially ngikutin dua kali kuliahnya pak Wiku, rabu dan jum’at,, niat ajah deh,, :lol

Iklan

43 Responses to “Dosen dosen dahsyaat!”


  1. 1 p4ndu_Y4m4to September 1, 2007 pukul 3:01 pm

    P-E-R-T-A-M-A-X! :mrgreen:
    Wah, dosen-dosennya hebat semua. Moga aja Kak Ma bisa mengikuti jejak mereka. ๐Ÿ™‚

  2. 2 saRa September 1, 2007 pukul 3:43 pm

    PULANG!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!! ๐Ÿ‘ฟ

  3. 3 Rizma September 1, 2007 pukul 10:40 pm

    @ Pandu
    makasiih!!!!!

    @ Sara
    Kak Ma udah di bawah kok,, ๐Ÿ˜€

  4. 4 almascatie September 1, 2007 pukul 10:51 pm

    sipppp… enak diajar dosen2 hebat oi
    *doanya seperti pandu aja yah*
    :mrgreen:

  5. 5 cK September 1, 2007 pukul 11:45 pm

    dosennya ada yang ganteng ga? :mrgreen:

  6. 6 jejakpena September 2, 2007 pukul 12:04 am

    kayanya seru deh jadi anak S2. :mrgreen:

    Heeeh?! Ini udah di rumah lagi ya? Beneran bolak balik jadinya? Ckckckc…

  7. 7 fertobhades September 2, 2007 pukul 12:23 am

    Dosennya sudah dahsyat, mahasiswanya harus dahsyat juga dong…. ๐Ÿ˜‰

    ide ? gimana kalau kebijakan soal obat generik di Indonesia. Sepertinya masih ada yang perlu “disikat” disitu… ๐Ÿ™‚ atau masalah seputar obat aja dah…

    *nyambung nggak ?*

  8. 8 aRuL September 2, 2007 pukul 1:35 am

    wah keren juga dosennya…
    *jangan2 ma suka sama ceritanya hehehe*
    btw usul saya tentang tulisan adalah, problem obat generik, masih butuhkan peran dokter atau obat?, masuk rumah sakit koq tambah sakit, obat china, apalagi yah.. ๐Ÿ™‚

  9. 9 dek aip September 2, 2007 pukul 3:25 am

    Kak Ma dosennya pintar yaaa. Saya juga ingin seperti Kak Ma, gurunya pintar-pintar.

    Semoga Kak Ma sukses selalu dalam sekolahnya. Amiinnn.

  10. 10 tiar September 2, 2007 pukul 6:16 am

    wah keren juga dosennyaโ€ฆ
    *jangan2 ma suka sama ceritanya hehehe*
    btw usul saya tentang tulisan adalah, problem obat generik, masih butuhkan peran dokter atau obat?, masuk rumah sakit koq tambah sakit, obat china, apalagi yah.. ๐Ÿ™‚

    komen saya sama kaya komen arul .hehe…..

  11. 11 Rizma September 2, 2007 pukul 8:09 am

    @ Almascatie
    hohohohoho,, makasih!

    @ Chika
    ada! :mrgreen:
    tapi ga bisa dikecengin,, yang sama sama kuliah sama Ma aja ga bisa dikecengin,, ๐Ÿ˜ฆ
    udah pada merit! Huaaa!!! ๐Ÿ˜ฅ

    @ Hiruta
    iyaaah! udah di rumah,, ๐Ÿ˜€
    *bahagia sejati*

    kuliahnya seru sih,, ๐Ÿ™‚

    @ bang Fertob
    Ma bisa kaya gitu ga ya? ๐Ÿ™„
    amin deh!

    eh itu jawaban dari pertanyaan tentang asal dana WHO lho,, ๐Ÿ˜†

    *catet ide pertama, obat generik!*

    @ Arul
    Ma jelas suka ceritanya doongg! sampe langsung nge-drop kuliah yang laen demi ituh,,

    perlukah dokter? kalo udah ada robot yang lebih efisien, profesi dokter jadi pada ditiadakan,, :mrgreen:
    *hmm, jadi niat bikin resensi buku lagi nih,,*

    hohoho,, itu kebijakan Rumah Sakit-nya ya? ๐Ÿ˜€
    *catet*

    makasih Arul!!!

    @ bang Aip
    Aiiih,, perdana seorang bang Aip mampir kemari,,!!
    Silahkan,, silahkan,, ๐Ÿ˜€

    Amin,, makasih!
    *kok Ma rada kagok dipanggil Kak sama ‘dek Aip’,, jadi berasa tua nih,,*

    @ Tiar
    ga boleh samaaa,, bikin lagi,, ๐Ÿ˜›
    *maksa*

  12. 12 vend September 2, 2007 pukul 9:27 am

    *mbayangin kuliahnya ma klo dosennya cakmoki* :mrgreen:

  13. 13 Herianto September 2, 2007 pukul 9:36 am

    Ngomongin dosen aku jadi ngrasa nih…
    Ada gak ya mahasiswa yg buat postingan tentang aku… muji2 gitu lho.. :mrgreen:

    Ya sudah … besok tak kasi tugas aja tentang ini… ๐Ÿ˜†

    Salam ya ma ama dosen nya…

  14. 14 Herianto September 2, 2007 pukul 9:37 am

    Ngomongin dosen aku jadi ngrasa nih…
    Ada gak ya mahasiswa yg buat postingan tentang aku… muji2 gitu lho.. :mrgreen:

    Ya sudah … besok tak kasi tugas aja tentang ini… ๐Ÿ˜†

    Salam ya ma ama dosen nya…
    Ada blog nya gak ? :mrgreen:

  15. 15 danalingga September 2, 2007 pukul 10:29 am

    Tapi ma, idealisme ndak bisa ngasih makan tuh, gimana? ๐Ÿ˜†

    Eh itu link ke saya maksudnya orang yang hanya ngomong doank ya ma? *nuduh*

  16. 16 konsultan September 2, 2007 pukul 1:46 pm

    kebetulan bbrp riset saya ttg health economics terutama keuangan publik sektor kesehatan di Indonesia. ada bejibun masalah yang bisa diangkat ke publik.. yg susah itu adalah kemauan pemerintah untuk membereskannya.. ๐Ÿ˜€

  17. 17 Rizma September 2, 2007 pukul 3:25 pm

    @ Vend
    Ma bakal beruntung banget!! :mrgreen:

    @ Heriyanto
    Makanya pak, nyari mahasiswa kaya Ma, sayang sama dosennya,, ๐Ÿ˜€
    bikin tugas,,
    “buat esai pendek, tentang saya,, dikumpul minggu depan!”

    blognya? blom ngecek,,

    @ Dana
    iya ya? ๐Ÿ˜ฆ

    bukan, orang yang sering ngingetin Ma biar ga cuma mikirin aja, tapi juga dikerjain, Dana,, ๐Ÿ™‚

    @ konsultan
    Mauuu!! mohon bantuannya!
    *sambil membungkuk dalam dalam*

  18. 18 calonorangtenarsedunia September 2, 2007 pukul 3:54 pm

    inging kuliah!!

    besok baru masuuk..

  19. 19 yarza September 2, 2007 pukul 5:11 pm

    wah, dosen-dosennya hebat banget.

    salam kenal…

  20. 20 dani iswara September 2, 2007 pukul 6:22 pm

    jd bidang kesehatan bisa jg dipake ladang kan…
    jadi..jadi..pasien dan masyarakat di posisi mana ya… ๐Ÿ˜€

  21. 21 Nadia September 2, 2007 pukul 10:24 pm

    Hmm…. hebat mana sama dosen anatominya, Ma? ๐Ÿ™‚

  22. 22 erander September 2, 2007 pukul 10:31 pm

    Ma ga perlu jadi seperti orang lain dalam menulis. Jadi diri Ma aja .. bukankah Pak Wiku sudah memberi contoh yang baik? Begitu juga dosen2 yang lain. Yang penting jangan cuma dipelajari tapi dipraktekan. Kalau gagal .. gpp, namanya juga praktek. Gimana?

  23. 23 konsultan September 2, 2007 pukul 11:04 pm

    hah? mau apa?? ๐Ÿ˜ฎ
    satu tips dulu: menulis itu perlu waktu. Jadi jangan nunggu dekat2 ujung semester ya..
    lainnya diskusi japri aja kalo ada yg bisa saya bantu *jadi inget masih punya utang satu tulisan ttg pelayanan kesehatan di daerah yg draftnya mulai memfosil*

  24. 24 Rizma September 2, 2007 pukul 11:29 pm

    @ Hana
    sini sini,, kuliah di tempat Ma aja,, ๐Ÿ˜›

    @ Yarza
    bangett! ๐Ÿ˜€
    salam kenal juga,,

    @ mas Dani
    ladang?? banget!! ๐Ÿ˜ˆ

    @ Nadia
    beda kerennya mbak,,

    @ mas Erander
    iya juga ya mas,, ๐Ÿ™‚
    Ma akan berjuanggg!!!! moga moga sukses,,

    @ konsultan
    Ide dan referensi,, :mrgreen:
    oke oke,,

    ntar Ma nanya nanya ya,, ๐Ÿ™‚
    makasih,,

  25. 25 itikkecil September 3, 2007 pukul 8:43 am

    โ€œkira kira, dari mana WHO bisa dapet dana mereka? selain dari iuran anggota?โ€

    yang jelas bukan Amerika deh… soalnya mereka adalah pengemplang iuran nomor wahid dan dana untuk badan PBB itu dialihkan ke penumpasan teroris dan ke Perang Irak *halah*

  26. 26 papuaxxx September 3, 2007 pukul 10:25 am

    HI HI HI HI ………… ๐Ÿ™„

  27. 27 konsultan September 3, 2007 pukul 1:23 pm

    ini ada satu pertanyaan yg lagi jadi hot isu: mengapa Askes bisa menunggak klaim Askeskin sampe triliunan rupiah?
    Jangan dijawab duitnya ngga cukup ๐Ÿ˜›

  28. 28 alex September 3, 2007 pukul 3:08 pm

    Mudah2an kuliahnya cepat kelar ๐Ÿ™‚
    nggak seperti kami yang blogger2 mahasiswa ini ๐Ÿ˜€

  29. 29 oRiDo September 3, 2007 pukul 5:21 pm

    ya udh..
    topik nya ttg idealisme ajah..
    ๐Ÿ˜€

  30. 30 yud1 September 3, 2007 pukul 5:35 pm

    *jalanjalan*

    *bersin*

    *bacabacabaca*

    *sekedar tambahan, Ma bener bener bener bener bener bener bener bener bener bener bener bener (kurang ga ya โ€˜benerโ€™-nya?) suka tulisan yud1 di blognya tentang masalah idealisme itu,, Ma ga bisa ngejelasin sekeren apa atau di bagiana mana-nya, tapi Ma suka banget!!!*

    ah. ada yang ngomongin saya, ternyata. :mrgreen:

    *pergi lagi*

  31. 31 yud1 September 3, 2007 pukul 5:46 pm

    *balik lagi*

    btw, sebenarnya penyelenggaraan masalah kesehatan di Indonesia memang banyak tidak idealnya. kalau mau yang paling mendingan, jadi dokter… itupun masih banyak ‘ujian idealisme’-nya.

    contohnya yang paling gampang sih di bagian resep obat. ada juga cerita bahwa perusahaan farmasi melobi dokter-dokter untuk menuliskan resep yang brand-specific. misalnya, amoxicillin itu kan umum, tapi dokter bisa saja menulis nama (misalnya) ‘amox**’ untuk merujuk ke merek tertentu. imbalannya? guess what ๐Ÿ˜‰

    salah? relatif. tapi yang seperti ini terjadi. pasien yang tidak tahu mungkin manut saja, padahal mereka seharusnya punya hak memilih.

    berita yang agak baru, masih ingat soal pengadaan infus di rumah sakit Indonesia? sempat terdengar soal ‘persaingan tidak sehat’ antar perusahaan, waktu itu sih Sanbe dan Otsuka. sempat diekspos oleh media, sih.

    …setelah itu, ya tergantung idealisme dari penyelenggaranya. terutama, orang-orang yang menjadi ujung tombak dari pelayanan kesehatan (dokter, rumah sakit, dsb).

    masih banyak cerita yang lain kok, tapi seharusnya sih dosen-dosen di tempatnya Ma tahu jauh lebih banyak… ๐Ÿ˜‰

  32. 32 sora9n September 3, 2007 pukul 6:01 pm

    Wa2, sisi idealis mbak Ma sedang berkembang… ๐Ÿ˜€

    *maju teruuusss…..* (^o^)/

  33. 33 dobelden September 3, 2007 pukul 7:51 pm

    ma… kalo gak hebat… mereka duduknya sejajar dengan ma… bukan bertutur di depan…

    *ups… maap… :peace:

  34. 34 Rizma September 3, 2007 pukul 8:45 pm

    @ mbak Ira
    Halah mbak,, semangat betul,,

    @ Papuaxxx
    Heeeh? ๐Ÿ˜•

    @ konsultan
    eh, bukannya yang ngasih duit Askeskin itu pemerintah ya? bukan dari perusahaan Askes-nya? ๐Ÿ˜•

    Ma sih kasian ama pemerintah yang dananya bobol gara2 Askeskin dimanfaatin ga beres,, ๐Ÿ˜ฆ

    @ Alex
    Amin! dan moga moga semua blogger mahasiswa yang lain juga begitu,, ๐Ÿ˜€

    @ oRido
    kalo itu, narasumbernya bukan Ma,, ๐Ÿ˜›

    @ yud1
    *nyodorin tissue*

    ada juga cerita bahwa perusahaan farmasi melobi dokter-dokter untuk menuliskan resep yang brand-specific

    Hohoho,, itu sih tabu dibahas, mas,, ๐Ÿ˜‰
    Sampe sekarang Ma masih ga tau gimana baiknya masalah itu, masih harus belajar lagi ya,, ๐Ÿ˜›

    Eh tau ga, perusahaan farmasi asing kalah lho sama perusahaan farmasi lokal, dalam hal entertain, tentunya,, ๐Ÿ˜†

    @ Sora
    ah, tidak,, tidak,,
    cuma lagi terpesona sama dosen dosen Ma,, ๐Ÿ˜€

    @ Dobelden
    Dan salah satu yang bikin mereka hebat, karena mereka ga dengan sombongnya menunjukkan bedanya mereka dari kita yang belajar sama mereka ini,, :mrgreen:

  35. 35 Fa September 3, 2007 pukul 9:47 pm

    ikut kelas yg Ma suka ajah, kan yg ngejalanin Ma bukan Mama ๐Ÿ˜€
    ayo dong semangat! be the next Cak Moki *halah, saya terobsesi sama cak moki kah? gawat!*

  36. 36 mardun September 4, 2007 pukul 1:23 am

    Di tempatku malah ada dosen yang lebih gila lagi. Dia pulang-pergi dari rumahnya ke kampus (kurang lebih 20 Km) naik sepeda onthel. Kalo ngajar jangan harap ada obral nilai, tapi dijamin kalo nggak ngerti bakal diterangin sampai ngerti (dan beliau sangat jelaaaaaaaas sekali kalau menerangkan).

    dan sampai sekarang dia nggak pernah mau pake barang namanya Handphone (Ada banyak versi alasannya sih, jadi aku nggak berani tulis daripada salah).

    Padahal dengan gelar sepanjang dia, dia bisa mbayar orang buat mancal becak dari rumahnya ke kampus ๐Ÿ˜› benar-benar Oemar Bakri Sejati.

  37. 37 alex September 4, 2007 pukul 5:36 am

    @ mardun

    jadi pengen ketemu dosen bersahaja begitu ๐Ÿ™„

  38. 38 vend September 4, 2007 pukul 6:09 am

    @ mardun :
    pasti bukan dosen TC kan dun ya?

  39. 39 Mirza September 4, 2007 pukul 7:59 am

    Seru amat, ntar kalo udah jadi menkes inget inget ya!
    eh, kapan ke Bandung nih?

  40. 40 konsultan September 4, 2007 pukul 2:54 pm

    pemerintah bayarin preminya orang miskin ke PT Askes. PT Askes yang bayar klaim ke provider.
    Askeskin sudah salah desain dari awal, mungkin karena kebijakan populis. Yang kayak gini sudah pasti kejadian, dasar ngga mau denger walau dulu sudah diberi masukan oleh banyak pihak.

  41. 41 Rizma September 4, 2007 pukul 4:51 pm

    @ Fa
    Siipp!!! ๐Ÿ˜€

    @ mardun
    Heeeeeeeeeeeeeeeh?? ๐Ÿ˜ฏ

    itu beneran ya? ga nyangka aja,,

    @ Mirza
    Hohoho, menkes? Ma?? ๐Ÿ˜†

    @ konsultan
    Hooooooooooo,,
    *manggut manggut*

    iya sih, sampe Ma denger gosip kalo ada yang masih ditunggakin tagihan Askeskin banyak banget, gimana nasib RSnya ya? ๐Ÿ™„

    sampe kapan sebelom stok duit buat Askeskin abis ya? ๐Ÿ˜

  42. 42 mardun September 5, 2007 pukul 1:22 am

    #ma#
    betulan ada, orangnya juga masih hidup kok ๐Ÿ˜›

    #vend#
    Dosen TC? Bersahaja? bah ngimpi kali ye, yang ngakunya mantan aktifis aja liaten kendaraannya apa….. dengan gaji dosen juga 30 tahun baru bisa beli, tapi dia punya hihihi ๐Ÿ˜›


  1. 1 Dosen “Killer” « HERIANTO ’s blog Lacak balik pada September 4, 2007 pukul 9:02 am

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s




Selamat datang!!

Rizma Adlia Syakurah,

Ini semua tentang Ma dan hal hal yang berputar disekeliling Ma.
tentang seorang Ma.

Mau nge-OOT, sini aja.

Kumpulan Foto,,

Quote yang Ma suka!

Blog fave-nya Ma!!

Kategori!!

Kumpulan cerita Ma,,

Hasil ronde,,

Edan banget, yet, I Love it,,!!

web stats

Makasih banget buat

  • 819,886 orang

Just an encouragement,,

Hindari rokok sebisanya. Sudah merokok? Merokoklah dengan manusiawi.
Di sini anti rokok mas/mbak,,
mari dimatikan rokoknya,,

Berdiskusilah secara dewasa...
Ga terima ad Hominem!
terimanya duit dan makanan,,

Lembar Verifikasi?