Percaya,, percaya,, Ma harus belajar percaya,,

Ma ternyata ga percayaan, dan harus mulai buat percaya sama orang lain,,!
kenapa tiba tiba Ma dapet pikiran kaya gitu? masih gara gara event di ospek itu juga,, *ternyata ospek itu ada gunanya ya,,* πŸ˜›

Ma udah ngerasa gitu bakal jadi yang bikin susah waktu outbond gara gara badan Ma yang gede ini, dan ternyata dari hari pertama outbond, Ma udah harus stress gara gara ada permainan yang ngebikin temen2 se-tim-nya Ma buat megangin Ma di satu tangan, dan Ma naro gelang gelang di botol di tangan yang satunya lagi,, Padahal sebenernya Ma mau ngeles pake bilang tangan kiri Ma masih pake pen, tapi berhubung keadaannya bu Lina lebih parah daripada Ma (dia pernah fraktur lumbal) juga gara gara pak Yahmin yang tegaan sama Ma bilang kalo Ma harus ikutan maen juga, jadi Ma harus ikut maen,,
Ma takutnya banget bangettt!! takut kalo yang megangin Ma ga kuat, terus kalo ga kuat kan jadinya Ma bisa jatoh, kalo jatoh tangan kiri Ma yang ada di depan itu bisa kebentur tanah, dan bisa jadi lebih parah,, tapi pak Fajar bilang,,

“udah, Rizma percaya aja sama kita, ga bakal dilepasin kok,,”

dan ga tau kenapa, Ma jadinya bener bener berusaha ngeikhlasin dan percaya sama mereka buat ngejagain tangan kiri Ma, badan Ma, dan poin kelompok,, dan ternyata bisa!! lima lima gelangnya masuk, dengan badan Ma yang udah ngelurus lebih dari 45 derajat dan dipegangin sama mereka,, begitu selesai, Ma langsung keduduk, lemes banget,, ampe nangis ke mbak Mega,, *moga moga yang lain ga liat* Ma ga nyangka aja bisa kejadian,, dan ini pertama kalinya Ma bener bener percaya sama orang 100% buat ngebantu Ma,,
Ma liat yang lain,, kok kayanya mereka gampang banget ya ngeikhlasin diri dan percaya sama yang megangin? Ma bingung juga,, πŸ™„

Abis itu Ma nginet nginget lagi, kayanya di Muthahhari pernah ada kejadian kaya gini, tapi kasusnya beda,, waktu itu ada Quantum Training buat ospek-nya, dan ada permainan menjatuhkan diri dari ketinggian ampir 1 meter dan ditangkep temen temen,, kalo Ma ga salah akhirnya Ma ga ikut ngejatuhin diri, biar mereka udah bilang gapapa,, tapi waktu permainan bambu yang dipegang di pundak dan dinaikin itu Ma ikutan, dan bisa,, Ma ga tau deh itu bedanya apa,, mungkin kalo bambu itu resikonya kecil kali ya,,

Padahal Ma tuh orang yang percaya kalo orang baik itu banyak, dan kalo tiap orang itu punya kecendrungan buat berbuat baik,, tapi kalo masalah percayanya ma sama individu kalo mereka bakal ngebantuin Ma itu rada rada susah,, kaya masalah megangin itu aja, Ma ga percaya kalo mereka mau megangin Ma yang berat ini,, padahal kalo mereka pake orang lain, mungkin nilainya bisa lebih gede, dan ga terlalu berat ‘n cape, dan Ma ga percaya kalo mereka itu bisa megangin Ma dan bikin Ma ga jatoh,,

Kira kira kaya gitu juga kejadiannya masalah percaya percayaan di kejadian sehari hari Ma,, Ma ga percaya kalo ada orang yang rela ngorbanin waktunya, usahanya, uangnya, apapunnya lah buat nolongin seorang Ma, dan Ma ga percaya kalo mereka beneran bisa nolongin Ma, yang akhirnya bakal bikin Ma sedih aja,,

Ma bukannya ngerasa Ma lebih rendah dari yang lain atau gimana, cuma rada ngerasa kalo mungkin yang lain itu lebih punya orang lain lagi yang lebih (pantes? cocok? tepat? penting? worth it?) buat dibantu,, abis Ma ngerasa biar gimana semua orang punya kelebihan dari Ma sih, jadi wajar aja kalo mereka jadi orang yang lebih dipilih buat dibantu,,

Tapi Ma bener bener bersyukur buat selama ini, ada Sara sama Didang yang selalu ngebantuin Ma dengan ikhlas dan semaksimal mungkin, juga temen temen kampus Ma yang sering ngebantuin Ma kalo Ma susah, kelupaan barang, ketinggalan Hape, kumat bad mood-nya, de.el.el,, dan ngerelain waktu mereka dipake sedikit buat ngurusin seorang Rizma Adlia Syakurah ini,, buat itu, lagi lagi Ma ngerasa beruntung banget buat semua itu, biar Ma kadang kadang suka ga percaya gitu,, makasih ya guys,,

25-08-2007 Malem, di kamar kosan,,

Iklan

25 Responses to “Percaya,, percaya,, Ma harus belajar percaya,,”


  1. 1 n0vri Agustus 30, 2007 pukul 4:22 pm

    SUatu saat, kita memang mesti bisa kasih kepercayaan yang besar pada orang lain. Karena memang situasi dan kondisinya mengharuskan demikian, kita punya banyak keterbatasan.
    Makanya jangan sia-siakan kepercayaan orang lain sama kita, karena kita juga gak suka kepercayaan kita disalahgunakan.

    Apa kabar Ma? dah lama gak komen di sini πŸ˜‰

  2. 2 Fajar Agustus 30, 2007 pukul 4:32 pm

    dan bisa jadi lebih parah,, tapi pak Fajar bilang,,

    ada kembaran saya !! πŸ˜†

  3. 3 jejakpena Agustus 30, 2007 pukul 4:40 pm

    Heeh?? Kayanya itu normal deh Ma, secara saya juga sering banget ngerasa kaya gitu. Gak aneh kayanya. :mrgreen:

  4. 4 almas Agustus 30, 2007 pukul 6:51 pm

    normal sekali ma… :mrgreen:
    Sayah malah takut karena sering banget mudah percaya sama orang yg tidak sayah kenal 😦

  5. 5 remichan Agustus 30, 2007 pukul 11:10 pm

    Hmm…kalau menurut Remi sih normal. Belajar percaya sih boleh saja tapi jangan terlalu percaya. Entah mau kawan atau lawan kita harus waspada juga lho ^^

  6. 6 cK Agustus 30, 2007 pukul 11:19 pm

    ma, saya juga sulit percaya sama orang lain lho. percaya nggak? :mrgreen:

  7. 7 shinobigatakutmati Agustus 30, 2007 pukul 11:47 pm

    wah cK-senpai kebalikan dengan yus dong! yus malah “terlalu” mudah percaya dengan orang lain πŸ™‚ (kecuali beberapa kondisi yang pancekik)

  8. 8 akew Agustus 31, 2007 pukul 7:35 am

    manusia secara naluri akan berusaha melindungi dirinya dari setiap ancaman.
    masalahnya manusia meng-interpretasi-kan ancaman itu sangat bermacam-macam. sangat banyak. setiap hal bisa di anggap jadi ancaman. itu parno namanya.
    banyak untngnya bisa percaya ma orang lain. gw selalu menekankan diri gw untuk percaya sepenuhnya ma orang lain dan gw bilang ke mereka kalo gw percaya. tapi jangan asal percaya, ga pinter namanya memberi kepercayaan ma orang yang ga kita ketahui (kenal), tetapi dengan alasan tertentu bisa aja sesama tidak saling mengenal harus mempercayakan dirinya, bahkan keselamatan (nyawa) pada orang lain. misalnya sama2 lagi naik kapal laut, tiba2 kapalnya bocor, nah kondisi itu memberi alasan untuk percaya ma orang lain, sekalipun tidak mengenalnya.
    tenang aja, kadang2 rasa empati dan simpati orang bisa muncul karena merasa dipercaya ma kita, ya ga bung almas?

  9. 9 superdeuthman Agustus 31, 2007 pukul 10:22 am

    Sepertinya bukan percaya atau tidak,
    Ma cuman khawatir and ketakutan aja,
    Sebuah pengalaman baru yg unik tp lumayan menakutkan bagi Ma
    that’s wajar….

    Mungkin juga mikirnya terlalu jauh jgn2 begini jgn2 begitu πŸ™‚

    Jadi gimana Ma?
    Dah percaya ama deuthman? :p

  10. 10 Heureuyβ„’ Agustus 31, 2007 pukul 12:14 pm

    kita “dipercaya” orang kalo kita “percaya” ke orang itu … πŸ™‚ … *dalam lingkup “terbatas” tentunya*

  11. 11 yud1 Agustus 31, 2007 pukul 2:45 pm

    hati-hati, segala sesuatu yang terlalu banyak itu tidak baik, lho.

    ada saatnya ketika kita ‘tidak punya pilihan selain percaya’, dan ada juga saatnya ketika kita ‘tidak punya pilihan untuk percaya’. kapan dan dimana, you decide that πŸ˜‰

    seseorang yang paling kita percayai, adalah seseorang yang paling memiliki kesempatan untuk menyakiti kita. sedihnya, banyak orang baru menyadarinya setelah terlambat. susah juga, sebenarnya.

    berikan kepercayaan hanya kepada orang-orang yang tepat (katanya sih :mrgreen: ) seberapa tepat? lagi-lagi, you decide that πŸ˜‰

    ~pengalamann
    ~anyway,adaJugaOrangOrangYangBeruntungSih πŸ™‚

  12. 12 itikkecil Agustus 31, 2007 pukul 3:46 pm

    pernah juga punya pengalaman gini pada saat outbond juga… pelajaran yang didapat dari situ, jangan setengah-setengah kalo percaya sama orang πŸ˜€

  13. 13 Rizma Agustus 31, 2007 pukul 4:27 pm

    @ n0vri
    Iya, Ma setuju,, dan Ma masih harus banyak belajar buat percaya sama orang lain,,

    Makanya jangan sia-siakan kepercayaan orang lain sama kita, karena kita juga gak suka kepercayaan kita disalahgunakan.

    Siip!!

    @ Fajar
    *timpuk Fajar* πŸ˜†

    @ Hiruta
    ga aneh-nya di mana-nya?? πŸ˜•

    @ Almascatie
    Gitu? πŸ˜•

    Ma juga percaya, tapi ga percaya kalo orang itu mau dan bakal ngebantu Ma,,

    @ Remi-chan
    Siap!!

    @ Chika
    gitu?? πŸ˜†
    percaya deh, percaya,, πŸ˜€

    @ Shinobigatakutmati
    ahahahaha,, Ma juga mau lebih percaya nih,,

    @ Akew
    Ma harus belajar sama Akew nih,, 😦

    @ superdeuthman
    iya,, takut,, 😦
    *finally ada juga yang ngeh,,*

    @ Heureuyβ„’
    iyaaahh,,,, πŸ˜₯

    @ yud1
    tapi Ma jadinya ga percaya sama orang orang yang seharusnya Ma percaya,, 😦

    seseorang yang paling kita percayai, adalah seseorang yang paling memiliki kesempatan untuk menyakiti kita.

    tapi ga tau kenapa, Ma jadi mulai belajar buat membuka diri, dan artinya juga membuka diri buat disakiti,,

    tapi Ma lumayan beruntung sama temen temen Ma sekarang ini, tapi kasian sama mereka yang ngurusin Ma ini, Ma harus belajar jadi temen yang baik,, 😦

    @ mbak Ira
    iya mbaak,, πŸ˜€

  14. 14 caplangβ„’ Agustus 31, 2007 pukul 4:46 pm

    harus bisa percaya orang lain dalam waktu singkat πŸ˜€
    sesuatu yg tidak mudah dilakukan bila berhubungan dengan hal selain permainan. kalo outbond kan emang mengutamakan teamwork

  15. 15 Heri Heryadi Agustus 31, 2007 pukul 5:27 pm

    Syukur deh kalo Adik Rizma betah di sini.. πŸ˜€
    Adik?!
    *kabuuurrr..*

  16. 16 yume Agustus 31, 2007 pukul 9:37 pm

    ma….!
    kangen….!
    nggosip yukk…~

  17. 17 rifu September 1, 2007 pukul 7:05 am

    Ma ga percaya kalo ada orang yang rela ngorbanin waktunya, usahanya, uangnya, apapunnya lah buat nolongin seorang Ma, dan Ma ga percaya kalo mereka beneran bisa nolongin Ma, yang akhirnya bakal bikin Ma sedih aja,,

    ah, ada kok, seseorang yang berhasil belajar koneksi internet pake hape cdma demi Ma, sekarang tinggal gimana caranya ngebantuin Ma nya supaya Ma juga bisa.. *eh, eh, still a long way to go yah?* :mrgreen:

    btw, hati2 di jalan Ma πŸ˜€

  18. 18 dwi September 1, 2007 pukul 9:03 am

    Ma, bisa onlen di kosan?
    *ngelirik komen rifu*
    Apa koneknya pk cdma ya? Diajarin rifu??

  19. 19 Rizma September 1, 2007 pukul 9:15 am

    @ Caplang
    iyah, kan kita juga pada dasarnya butuh orang lain,,
    tapi kayanya Ma ga percayanya spesifik sama orang yang mau bantu Ma deh,, 😦

    @ Heri Heriyadi
    Heeeh??? πŸ˜†

    @ Grace
    Ma juga,,!! tapi malem ga bisa OL,, πŸ˜₯

    @ Rifu
    Ngomongin diri sendiri nih?? πŸ˜†

    tapi kan maksudnya Ma itu bukan cuma yang gitu, Rifu,, 😦
    ntar kapan kapan Ma cerita deh,,
    *tapi Ma tetep grateful banget kok Rifu ngebantuin Ma*

    eh iya, makasih,, πŸ™‚

    @ Dwi
    ini di kampus Wi, dosennya ga dateng! 😦
    padahal kalo tau bakal kosong hari ini, Ma pilih flight yang pagian,,

    heeeh? belom,, blom diajarin,,

    Wii!! Ma masih seddiih!! πŸ˜₯

  20. 20 calonorangtenarsedunia September 1, 2007 pukul 2:05 pm

    Inget cetingan kita kan?
    Coba sekarang digabung sama kejadian ini.
    Kalo orang lain aja bisa percaya sama Ma, dan Ma pun bisa percaya sama mereka, kenapa Ma susah buat percaya sama diri Ma sendiri?

    Love yourself, Sizt..

  21. 21 patrush September 1, 2007 pukul 2:14 pm

    percaya deh… percaya…
    [maksudnya apa tuh]…

    baru ospek yah… kalo aku pernah jadi panitia ospek ikutan marah-marah doang…

  22. 22 Rizma September 1, 2007 pukul 10:39 pm

    @ Hana
    sebenernya sampe sekarang Ma ngga nganggep Ma ga percaya sama Ma sendiri lho, dan Ma sayang sama Ma sendiri,,
    emang definisinya gimana sih? πŸ˜•

    @ Patrush
    he eh, abis ospek,, πŸ˜€
    ga kena marah kok,,

  23. 23 'K, September 3, 2007 pukul 5:36 pm

    percaya tapi te2b waspada Ma,
    coz hidup ini juga susah diduga
    smangat!!!!

  24. 24 Rizma September 3, 2007 pukul 8:46 pm

    iya, kok,,
    tapi Ma cuma ga pengen ga percaya pada orang yang harusnya Ma percaya,, gitu,, πŸ˜€


  1. 1 Percaya « Suatu Ketika, Tentang Sesuatu… Lacak balik pada Agustus 30, 2007 pukul 4:47 pm

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s




Selamat datang!!

Rizma Adlia Syakurah,

Ini semua tentang Ma dan hal hal yang berputar disekeliling Ma.
tentang seorang Ma.

Mau nge-OOT, sini aja.

Kumpulan Foto,,

Quote yang Ma suka!

Blog fave-nya Ma!!

Kategori!!

Kumpulan cerita Ma,,

Hasil ronde,,

Edan banget, yet, I Love it,,!!

web stats

Makasih banget buat

  • 805,883 orang

Just an encouragement,,

Hindari rokok sebisanya. Sudah merokok? Merokoklah dengan manusiawi.
Di sini anti rokok mas/mbak,,
mari dimatikan rokoknya,,

Berdiskusilah secara dewasa...
Ga terima ad Hominem!
terimanya duit dan makanan,,

Lembar Verifikasi?