Review buku perdana,,! *sebarkan confetti*

Sekarang Ma lagi pengen ngebahas tentang satu buku nih,, yah ngasi resensi, review, sinopsis, atau apapun lah namanya,, 😛 Here goes,,

Judul : Istriku Seribu, Polimonogami Monopoligami
Penulis : Emha Ainun Nadjib
Jumlah Halaman : 64 Halaman
Harga : Rp. 10.000,-

Istriku Seribu

Dari judulnya udah ketebak dong buku ini tentang apa? bener banget,, ini buku tentang poligami dari sudut pandang seorang Emha,, Tapi ternyata di dalamnya ga melulu ngebahas tentang poligami-nya lho,, malah mungkin ga nyampe setengah dari isi buku ini,,

Buku ini di buat dengan gaya cerita, cerita tentang pembuatan buku ini dan apa alasan beliau memilih judul ini,, Bahasanya ngobrol banget, lumayan seru dan bikin kita senyum senyum dikit sambil bacanya, dan yang pasti punya banyak quote yang bagus,,

Di dalam hal poligamipun mereka tidak tergerak sedikitpun oleh apapun untuk mempelajari kosmologi khasanah khasanahnya. Jangankan poligami, perkawinan dan pernikahan sajapun tidak mereka perjelas apakah fokus konteksnya pada mereka yang kawin, pada anak lelaki atau yang perempuan, pada Tuhan atau pada siapapun. Memang tiada apapun yang mereka urus substansinya, penting kurang pentingnya.

Nyawa hilang aja tak penting penting amat, apalagi poligami….

Tiba tiba jadi inget salah satu komentar yang ada di sini nih,,

Jaman sekarang masih mikirin poligami…Orang lain sudah sampe ke bulan tuh… bingung… sama

Kayanya berlawanan banget ya,, emang kalo kita melakukan hal yang kayanya udah lebih maju atau modern, jadi ga perlu ngebahas yang dasar lagi ya? se-ngga penting apa sih ini? atau cuma karena kita males aja buat ngakuin kalo kita harus nge-set ulang isi otak kita buat nerima pendapat orang lain di masalah masalah kaya ini,,

‘Mereka’ itu siapa? baca bukunya dong,, ntar tau deh siapa ‘mereka’ itu,, 😉

“Kamu pasti sedang makan bangkai. Menikmati orang berpoligami yang menurut pandangan umum itu aib tak termaafkan”

Bener banget,, Jangan ngegosip! Jangan bahas orangnya, bahas kasusnya dan kayanya udah pada ngerti deh ini refers ke siapa,, Kadang kadang kita suka keterusan sih ya,, Ma sendiri juga suka gitu nih, harus belajar buat diperbaiki lagi,, 😛

Managemen bukanlah kita punya sayur-sayuran lantas kita memasak sayur.
Managemen adalah tidak punya apa apa tapi sanggup menyuguhkan sayur kepada orang orang.

Ma ga punya penjelasan buat quote yang ini,, tapi suka banget,, 🙂

Bagi Kanjeng Nabi, Kaum Muslimin adalah istri utama. Pada detik detik beliau naza’ menjelang nyawanya dicabut oleh Malaikat, yang beliau sebut bukanlah “Aisyah,, Aisyah,, Aisyah…” melainkan “Ummatiii… ummatiii…”

Kanjeng Nabi tidak punya masalah pribadi dengan manusia, dunia atau Tuhan. Beliau dijamin masuk sorga. Tetapi setiap malam Kanjeng Nabi bersujud tahajud menangis, menangis, menangis. Dan yang beliau tangisi bukan istrinya yang ar-Rahim, Khadijah almarhumah atau Aisyah, melainkan istri ar-Rahman: yakni Ummat Islam

Mungkin salah satu hal yang Kanjeng Nabi tangisi adalah karena Kaum Muslimin yang istri utamanya tidak pernah benar-benar meletakkan beliau sebagai istri atau suami beliau yang utama. Dalam hampir semua bagian dari sejarahnya, Kaum Muslimin memperistrikan – atau lebih akurat: mempermaisurikan – harta benda, kekuasaan, kepentingan pribadi, keserakahan dunia.

Allah dan Muhammad disebut-sebut seringkali dalam konteks kepentingan untuk mendapatkan kekayaan dan kekuasaan. Allah dan Kanjeng Nabi hanya dipakai bagi Kaum Muslimin untuk dipakai memperbanyak perolehan modal, deposit materi, kekuasaan atau polularitas

Satu pertanyaan buat kita semua juga dari buku itu, kita udah sepeduli apa sama beliau, buat mencintai dan mengikutinya,,?

Apa kita juga termasuk ke bagian orang yang mencatut nama Allah dan Nabi Muhammad buat keuntungan dan keserakahan kita sendiri? lagi lagi, itu dari bukunya, bukan dari Ma,,

Atau mungkin masih banyak pertanyaan lagi yang bisa kita tarik dari quote di atas itu,,

,,, Maka kawin empat itu juga berangkat dari prasyarat prasyarat sosial yang kita himpun di samping yang dipaparkan oleh Tuhan dan sejarah, juga kita cari melalui aktivitas akal kita sendiri

Engkau menjadi manusia yang tidak tahu diri kalau Tuhan mengatakan “kalau engkau takut tak bisa berbuat adil…” lantas engkau bersombong menjawab kepada Tuhan “Aku bisa kok berbuat adil”, kemudian ambil perempuan jadi istri keduamu. Bahkan engkau nyatakan “Aku ingin memberi contoh poligami yang baik” -seolah olah Tuhan tidak membekalimu dengan akal dan rasa kalbu kemanusiaan

Quote di atas itu murni pendapat beliau tentang poligami, tapi kalo menurut yang baca kita ga boleh ‘menuhankan akal’ ya udah,, di-skip aja bagian ini, atau dari awal, ga usah di baca aja dari awal,,

Lagi lagi keinget satu komen yang ada di sini nih, dari Dana,,

Entah kenapa saya miris jika melihat alasan poligami itu adalah:

…daripada zina…

hah! Mendingan imanmu aja yang diperkuat, biar nggak tergoda. P

Ohohohohoho,, sayangnya kalo ga dimanfaatin,, diapain lagi? mumpung bisa dipelintir demi syahwat kan,, 😉

Di dalam Islam setiap orang berhak menafsirkan dan bertanggung jawab atas keputusan yang ia ambil berdasar tafsirnya itu. Dan tafsir seseorang boleh menghasilkan prinsip yang berbeda dengan hasil tafsir orang lain. Juga tidak ada hak sama sekali bagi siapa saja untuk memaksa orang lain mengikuti tafsirnya. Baik untuk berpoligami maupun untuk sebaliknya.

Yak, kumpulan quote-nya diakhiri dengan quote ini aja deh,, kalo mau ngumpulin semuaquote bagusnya, curiga hampir sebuku yang bakal ditulis,, 😛

Kita punya pendapat kita sendiri sendiri tentang masalah ini, saling berbagi untuk menambah ilmu boleh, saling memberi tambahan info malah bagus,, tapi kalo maksa buat mendukung atau menolak sesuatu? makasih deh,, Ma pass aja,,

Jadi, kesimpulannya nih,,

Bukunya lumayan bagus, harganya murah,, beli ya,,
*halah, malah ngiklan*

oh iya, sebelom selesai tulisanya nih, Ma ngga dibayar lho buat bikin ini,, dan Ma bukan anggota Padhangmbulan yang mau ngiklan,,
Buat semua quote keren itu,, sepenuhnya diambil dari buku itu,, jadi kredit ke-keren-an itu sepenuhnya diserahkan buat yang punya buku,, 😀

Iklan

112 Responses to “Review buku perdana,,! *sebarkan confetti*”


  1. 1 superdeuthman Agustus 23, 2007 pukul 12:06 pm

    pertama X, mecah duren? woooo mampukah..??
    mau jadi istriku yg keseribu?

  2. 2 'K, Agustus 23, 2007 pukul 12:14 pm

    murah bgt yah bukunya
    tumben

  3. 4 secondprince Agustus 23, 2007 pukul 12:20 pm

    walah keduluan
    kayaknya aku gak pernah bisa pertamax nih

    he he he sekarang serius
    eh aku seneng yg itu tuh “makan bangkai”
    wah bener menusuk
    Mereka itu ya yang makan bangkai, bener gak ya?

  4. 5 Catshade Agustus 23, 2007 pukul 1:05 pm

    Ah, Emha Ainun Najib itu kan antek liberal…sama aja kayak Gus Dur dan Nurcholish Madjid. Buktinya? Dia bikin grup musik Kyai Kanjeng… padahal tau sendiri kan, dalam Islam, musik itu harom! Ya, HAROM!

    [/sarcasm]

  5. 6 jejakpena Agustus 23, 2007 pukul 2:53 pm

    He eh, quote nya bagus bagus. 🙂
    Weee… monopoligami? Polimonogami? Errr… itu sekedar estetika judul apa memang ada dijelasin Ma dalam bukunya maksudnya itu gimana?

    (Hei, udah muncul ke permukaan lagi? Gimana dengan Ospek nya? Kabarrr! 👿 )

  6. 7 sezsy Agustus 23, 2007 pukul 3:58 pm

    iyah, harga bukunya murah yaa…
    *pdhl blun selesey baca review-nya* :p

  7. 8 yume Agustus 23, 2007 pukul 6:17 pm

    pengen nikah…
    sekali aja….
    dan punya suami satu aja…
    dan menjadi istri the one and only…
    amin..

  8. 9 p4ndu_Y4m4to Agustus 23, 2007 pukul 6:37 pm

    Ehem… ehem…
    Kalo saya sih cukup punya istri satu. Tapi…





    Selirnya seribu orang.
    Hwehehehe… :mrgreen:
    *Dirajam*

  9. 10 cK Agustus 23, 2007 pukul 7:01 pm

    si grace kebelet nikah ya? 😕

  10. 11 cK Agustus 23, 2007 pukul 7:06 pm

    eh ntar saya cari bukunya deh kalau sempet

  11. 12 dwi Agustus 23, 2007 pukul 8:34 pm

    Jadi pengen bli, bsok ujian terakhir jadi wi bisa k gramed nyari ni buku (dan komik tentunya;p)

    Btw, nelp wi td hbis brp ma? Kyknya mhl ya hehehe
    Smangat ya hon! Mmuuaahh

  12. 13 danalingga Agustus 23, 2007 pukul 8:34 pm

    Wah terlalu berat nih bagi saya. Bisa di terangkan dengan bahasa yang lebih singkat dan sederhana Ma? 😀

  13. 14 Nott De Nutt Agustus 24, 2007 pukul 3:00 am

    Jadi inget pertanyaan yang ditanyain roomie saya yang agamanya laen: “Emang punya istri banyak boleh ya di Islam?? Agama lu tuh gimana sih?? Masa sampe si -sensornamapemukagamayangpunyabinimantanmodel- punya bini dua??”

    *speechless*

    Well… saya dodol masalah agama…

  14. 15 manusiasuper Agustus 24, 2007 pukul 6:40 am

    Padahal saya udah mesan bukunya lama banget, tapi ga nyampe-nyampe di Banjarmasin.. Hiks… Pinjem Maaa….

  15. 16 yume Agustus 24, 2007 pukul 11:55 am

    @ cK : emg tante ga mo nikah?

  16. 17 sibermedik Agustus 24, 2007 pukul 1:08 pm

    abis baca buku itu….
    ma mau di poligami g?? *mode ngece on*

  17. 18 itikkecil Agustus 24, 2007 pukul 2:04 pm

    Nyawa hilang aja tak penting penting amat, apalagi poligami….

    kyaaa….. quote yang keren sekale…. *mimisan*
    perlu dibeli buku ini….

  18. 19 nailah Agustus 24, 2007 pukul 2:14 pm

    kemaren sempet mau beli, tapi gak jadi Ma…coz ada buku Poligami yang lain yang lebih menarik dari judulnya ” bahagia dengan istri satu” karya Cahyadi Takriawan. katanya sich itu buku lumayan kontroversial juga buat kalangan internal …

  19. 20 tadira Agustus 24, 2007 pukul 2:27 pm

    ma, mohon kunjungi blog teman-temanmu ini (baru belajar bikin blog), plizz!

  20. 21 tadira Agustus 24, 2007 pukul 2:37 pm

    ayo dong, kunjungi blog kami di tadira.wordpress.com

  21. 22 tadira Agustus 24, 2007 pukul 2:37 pm

    tadira numpang ngetop lagi…

  22. 23 nailah Agustus 24, 2007 pukul 2:56 pm

    eh, betewe, kesimpulan tu buku apa? pro ato kontra ato tengah2??? 🙂

  23. 24 mamabhian Agustus 24, 2007 pukul 3:59 pm

    iya ya.. murah bukunya.
    😀

    ada resensi chiklit ga ..??

    lam kenall…

  24. 25 funkshit Agustus 24, 2007 pukul 6:48 pm

    jadi kesimpulan bukunya apa nich ?
    *ikutan nailah

  25. 26 Rifu Agustus 25, 2007 pukul 4:49 am

    Allah dan Kanjeng Nabi hanya dipakai bagi Kaum Muslimin untuk dipakai memperbanyak perolehan modal, deposit materi, kekuasaan atau polularitas

    popularitas Ma? salah ketik tuh? atau istilah baru untuk menyampaikan secara implisit bahwa popularitas hanyalah polusi? :p

    @jejakpena

    (Hei, udah muncul ke permukaan lagi? Gimana dengan Ospek nya? Kabarrr! 👿 )

    iya nih, onlen darimana Ma? terkahir kali rifu kontak bukannya lagi di hotel lagi outbond? *ckckck, outbond nginepnya di hotel, fufufu… :mrgreen: *

  26. 28 Rizma Agustus 25, 2007 pukul 11:25 am

    @ Deny
    o g a h !
    😆

    @ ‘K
    sana beli!!

    @ Bharma
    ngapain sih pertamax pertamax, ke blog seleb sono,,
    makan bangkai? he eh,, Ma kesepet abis tuh,, harus belajar biar ga sering ngegosip nih,,

    @ Catshade
    😆 😆 😆

    @ Hiruta
    dijelasin juga kok di sana maksud dari polimonogami ituh,, makanya beli ya,, 😛

    hmm,, ini di schedule,, berhubung ini tulisan yang ditolak (padahal Ma lumayan suka tulisan ini) jadi Ma schedule aja, lumayan selama Ma ospek bisa ada isinya,, 😀

    @ Sezsy
    yup,, yang bagus kan ga perlu mahal,,
    kalo ada Hit buku ini, ngapain beli yang mahal,, :mrgreen:

    @ Grace
    iya iya,, didoain cepet merit dehh,,

    @ Pandu
    *timpuk pandu pake sendal*

    @ Chika
    ahahahahahaha,,
    tau tuh Grace, ga boleh ngelangkahin yang udah tua,, *lirik chika*

    @ Dwi
    beli ya jeng,, :mrgreen:
    eh gimana anat 1?? suksees??
    ahahahaha,, demi Dwi, apa sih yang mahal,, :mrgreen:
    Miss you Wi!!!

    @ Dana
    dasar boong!!
    intinya? beli bukunya,, 😈

    @ Nott De Nutt
    sensornya panjang gitu,, 😆
    kalo menurut dia itu gapapa sih ya,, jadi spicles juga,,

    @ Farid
    heeeeh?? mau dipaketin? 😕

    @ Penggalih
    kalo abis baca buku itu Ma jadi mau dipoligami, artinya Ma cuma baca covernya doang,, atau Ma buta huruf,, 😆

    @ Mbak Ira
    beli mbaaak,, beli!!

    @ Rie
    lho, Rie beli buku itu? bukannya setuju sama poligami ya?? 😕

    @ Tadira
    Tadira, ngirim satu komen aja udah bakal Ma datangin kok,,

    @ Rie lagi
    buku ini kayanya lebih ke arah kontra,, tapi juga ada momen momen dia ada di tengah tengah,,

    @ Mamabhian
    salam kenal juga,,
    chiklit? ga tau deh,, ntar deh ya kalo Ma udah baca chiklit,, 😀

    @ Pangsit
    kesimpulannya,, kalo bisa dibeli bukunya ya,, :mrgreen:

    @ Rifu
    psikoanalisis nih?? 😆

    he eh,, ini di schedule,, kan kmaren masih outbound,,

    @ Ndaru
    ahahahahahaha,,

  27. 29 Rifu Agustus 26, 2007 pukul 10:09 pm

    psikoanalisis? hmmm… *tadinya kata ini pengen dimutilasi juga, tapi jangan ah, geleuh* :mrgreen:

  28. 30 sagung Agustus 27, 2007 pukul 12:34 pm

    Kliatannya mantap nih bukuna??

    kapa beli ya??

  29. 31 dwi Agustus 27, 2007 pukul 5:28 pm

    Anat1??
    Uda lupa tuh ;p
    Ma, ada sp filsafat, boleh moles B hehe

  30. 32 Ferry ZK Agustus 28, 2007 pukul 9:07 am

    hmmmm makin jelas nehhh kayanya…

    Sudah bukan rahasia lagi emha ainun najib adalah pengagum Ibnu Arabi (* lahir di di Murcia, Spanyol pada 28 Juli 1165 masehi bertepatan dengan tangal 17 Ramadhan 506 hijriyah. Nama lengkapnya Abu Bakar Muhammad bin Ali Muhyiddin Al-Hatimi At-Taha’i Al-Andalusi. Wafat di Damaskus, Syria pada tahun 1240 M atau 638 H. *) seperti halnya nurkholis majid almarhum.

    tentang ibnu arabi :

    http://www.eramuslim.com/ustadz/aqd/7522070723-ibnu-arabi-dan-islam-liberal.htm

  31. 33 Nunik Agustus 28, 2007 pukul 9:56 am

    Oooo gitu ya mas fer, pantesan dah baca beberapa postingan koq serasa ada yang ga beres sama isi blog ini

    * sorry ya ma… *

  32. 34 danalingga Agustus 28, 2007 pukul 10:51 am

    yang bilang beres siapa ya?

    *ngikik di langit ke 7*

  33. 35 Rizma Agustus 28, 2007 pukul 11:31 am

    @ Rifu
    dimutilasi jadi apaan nih,,? :mrgreen:

    @ Sagung
    jangan bilang bagus,, ntar dikatain liberal lho,, 😆

    @ mas Ferry
    *ngakak*

    Ma ga tau sih,, tapi kalopun iya, masalahnya apa?? kritik tulisannya mas, jangan orangnya,,

    @ Nunik
    *ngakak level dua*
    iya ya mbak ngga beres? Ma udah dibilang bukan muslim dan sesat sih ya, jadi mending diclose aja halaman ini,, 😛

    kenapa minta maaf? mbak ga ngerasa bersalah kan dengan nge-accuse Ma begitu?
    Kalo emang mbak ngerasa bersalah, dari awal ga bakal nulis begitu,, 😉

    @ Dana
    Itu diaaa!! 😆 😆

  34. 36 Frans Agustus 28, 2007 pukul 11:35 am

    Ayooo… kawini yang muda buang yang tua…

    Kenapa mesti poligami, yang tua dah ga enak dah keriput tapi tetep mesti dikasih duit, mendingan pilih yang muda aja masih kenceng dan enak coy…

    Hisup istri muda.

  35. 37 Ryan Agustus 28, 2007 pukul 12:07 pm

    Ya iyalah, masak Novia Kolopaking mo dibandingin nenek – nenek tua, ngapain poligami bikin repot-pot-pot mendingan buang aja yang lama gauli yang muda hihihihi

  36. 38 Ferry ZK Agustus 28, 2007 pukul 2:39 pm

    @ Rizma,

    Klo emha ainun dengan enteng bilang kritik tulisannya mas, jangan orangnya,,

    Gimana si A’a gym ma ??? lihat apa yang dia sampaikan jangan urusi masalah keluarganya ma !!!

  37. 39 Ferry ZK Agustus 28, 2007 pukul 2:43 pm

    Sebuah buku setebal 64 halaman seharga Rp. 10.000,-

    ada 2 kemungkinan :

    1. penulis pengen jadi seleb sehingga rela bayar penerbit supaya tetep edar meski rugi.

    2. Ada udang dibalik batunya bin ada yang biayai hehehehe…

    yang keqi silahkan… monggo…

  38. 40 danalingga Agustus 28, 2007 pukul 2:55 pm

    waduh keknya baka seru nih. Ma kemana yak?

    *sms ma*

  39. 41 danalingga Agustus 28, 2007 pukul 3:02 pm

    @ ferry

    saya tambah opsi nya deh.

    3. Pengen menyampaikan pikirannya
    4. Pengen berbagi rejeki sama orang di dunia percetakan, penerbitan, ampe yang jual. 😀

    kira kira boleh nggak ya?

  40. 42 Ferry ZK Agustus 28, 2007 pukul 3:17 pm

    @ danalingga,

    wah bisa juga sehhh, tp kita kan bisa lihat beliau bukan pengusaha dan juga bukan turunan milyuner he… he…

    klo nerbitin buku kan ga semudah itu, pertama pasti si penerbit lihat untung ruginya, klo asumsi awal rugi mana mau penerbitnya kecuali punya perusahaan penerbitan sendiri (* bayangin aja 10.000,- 68 lembar belum covernya *), kedua daya serapnya alias kemungkinan terjualnya berapa banyak, dst… dst… so banyak hal yang agak tidak wajar, ini juga menurut saya lho yang ga suka islib he… he…

  41. 43 danalingga Agustus 28, 2007 pukul 4:07 pm

    yah namanya juga asumsi atau mungkin lebih tepat di sebut paranoid ya? Sah sah aja sih, tapi ya itu tadi hanya sebatas asumsi saja. 😛

  42. 44 Catshade Agustus 28, 2007 pukul 8:06 pm

    Bujubuneng… padahal gw di atas cuma bercanda, ternyata beneran ada yang ngelanjutin O_o Maafkan saya Oom Emha, maafkan saya Mbak Rizma… gara2 saya dan danalingga, kalian jadi kafir 😦

    Karena sudah begitu, gimana kalo sekalian ikut agama saya saja? Berhadiah langsung sekardus mi instan lho!

  43. 45 Rizma Agustus 29, 2007 pukul 8:31 am

    @ Frans
    😆

    @ Ryan
    katanya sih tujuan poligami itu awalnya untuk membantu janda janda tua,,

    @ mas Ferry
    walah,, makanya dari awal tulisan Ma itu dibaca semuanya mas, jangan cuma lompat lompat, begitu ketemu bagian buat dihina, langsung aja,,

    kalo Mas Ferry mau sedikit ngulang baca ke tulisan tentang poligami sebelumnya itu, mas bakal ngeh kalo Ma ga sedikitpun ngurusin masalah keluarganya, apapun itu,, kalopun ada namanya dia di sana, itu bukan tulisan Ma, tapi kutipan dari tulisan orang, yang udah Ma kasih tambahan di bawahnya,, gitu,,
    Tapi kalo mas emang dari awal emang sengaja buat ngehina Ma aja, Ma bisa bilang apa? 😉

    buat mas Ferry lagi, opsinya bertolak belakang banget sama Dana ya? 😆
    Kacamata ‘minus’nya dilepas dulu aja mas,, kalo ngga, tulis aja sendiri post tentang kebencian mas Ferry itu, jangan di rumah Ma,,

    @ Dana
    Mana sms-nya?? ga ada tuh,, 😆

    @ Catshade
    gitu?? :mrgreen:
    Ma perlu daptar di mana nih??
    *tergiur sekardus mie instan*

    😆

  44. 46 Ferry ZK Agustus 29, 2007 pukul 8:51 am

    @ Rizma,

    he… he.. gw dah lepas kaca mata minus, malah kaca mata plus nya gw lepas, gw baca semua postingan ma tentang poligami, kutipan dari tulisan orang atau bukan tetapi postingan ma jelas sepemikiran dengan tulisan yang dikutip. Gw swndiri ga suka poligami coz idem sama si Frans ngapain repot – repot ngurusin dua, mending yang satu dibuang ambil yang baru.

    Poligami disukai atau tidak dalam AL-QUR’AN sudah jelas hukumnya, kalau ga suka jangan lakukan kalau suka risiko tanggung sendiri dunia – akhirat, tetapi berdasarkan dalil apa kita ikut – ikutan kampanye anti poligami ?

    Ga ada yang mau menghina rizma, sapa sih yang mau menghina yang cantiq lagi cerdas ? malah klo gw masih single pasti deh gw juga bermimpi bisa jadian sama ma he… he… sapa yang ga mauuuu…

    Btw, gw cuma mo ngimbangi kampanye ma itu aja, toh informasi harus berimbang.

    @ Catshade,

    capa yang mengkafirkan emha dan rizma ???? dosa tau !!! kafir bukan perkara sepele ! selama masih meyakini syahadat yang dua, selama masih meyakini rukun iman dan rukun islam, dikerjakan atau tidak, tidak ada dalil pembenaran mengkafirkan !

    Lagi pula anda merasa lebih hebat dari emha dan rizma coz anda berani bilang gara – gara anda ? naif sekali…

    Assalamualaikum rizma dan salam sejahtera buat yang lain.

  45. 47 Rizma Agustus 29, 2007 pukul 9:38 am

    Itu dia mas Ferry, Ma tuh ga sepenuhnya setuju sama kutipan yang Ma ambil itu, dan kalo mas Ferry bener bener udah baca, mas Ferry bisa tau itu, wong Ma tulis berkali kali kok,, 😉

    Kampanye anti-poligami? siapa?? Ma?? 😯
    yang Ma tulis di sini cuma sekedar apa isi otak dan emosi Ma aja, yang kebetulan ga terlalu suka praktek poligami jaman sekarang,, bukan kampanye, apalagi propaganda,, Ma ga sekeren itu buat bikin kampanye kaya gitu,, 😛

    Walah,, Ma jadi malyu,, 😛

  46. 48 danalingga Agustus 29, 2007 pukul 9:51 am

    Waduh ferry nya ke mana yak? Ayo fer tulis komen terus dunk biar rame. 😛

  47. 49 Ferry ZK Agustus 29, 2007 pukul 10:09 am

    @ Danalingga,

    ehm… dateng lagi nehhh…

    @ Rizma,

    wah brarti ma ga sadar yaa klo lagi kampanye… ma’af dehhh tp disadari atau tidak, memang itu yang terjadi dan paling tidak lagi menurut saya he… he… toh bukunya si emha isinya itu. Btw temenku pernah cerita doi pergi kesekolah anaknya yang kebetulan ngadain acara (* sekolah umum bernuansa islami *) and ada tamu pembicaranya yaitu si emha ainun, klo ga salah acara maulidan atawa isra mi’raj-tan gw lupa juga cerita detail na and dengan enteng si emha menyanyikan lagu gereja tp syairnya diganti bernuansa islami trus pada ngeloyor pergi deh tuh para orang tua murid hi…. hi…

    GBU.

  48. 50 jejakpena Agustus 29, 2007 pukul 10:45 am

    Ma, ijin deh ikut komen lagi 🙂
    @ Ferry ZK

    he… he.. gw dah lepas kaca mata minus, malah kaca mata plus nya gw lepas, gw baca semua postingan ma tentang poligami, kutipan dari tulisan orang atau bukan tetapi postingan ma jelas sepemikiran dengan tulisan yang dikutip

    Kalau di tulisan Ma yang di `Poligami, Gosip antar cewe`, Ma ngangkat wacana, bahwa dia nemu tulisan dengan ide bahwa `Poligami mesti awalnya ada selingkuh dulu`. Jadi ide ini diangkat karena menurut ma ini kurang pas. Baca sekali lagi dengan hati-hati, kalau anda masih mau sih. (Soalnya, Maaf nih, seringnya saya lihat anda ini agak tergesa jatuhin vonis duluan padahal gak dicermati secara keseluruhan. Begitu ketemu satu ide yang menurut anda kontras, langsung itu yang diangkat tanpa melihat kesatuannya yang lain.)

    Dari ide selingkuh itu, yang diasumsikan Ma bukanlah selingkuh yang dituju seperti artikel itu. Kalaupun ada yang sebagian diawali karena selingkuh, mungkin itu adalah selingkuh hati. Karena itu, Ma nulis di blognya, apa iya itu isu : `sebagian karena selingkuh hati` adalah cuma sekedar pembicaraan saja, atau memang, hal ini bisa sebagai alasan keberatan dengan praktek poligami ( yang kaya kebanyakan sekarang nih maksudnya), atau yang lainnya?
    Kaya gini kan kutipannya :

    Naah,, pertanyaannya sekarang,, yang lain mikir ‘ini’ (as in poligami itu sebagian dimulai dari selingkuh hati) sebagai bahan gosip harian,, apa bahan counter-poligami yang baru,, apa lain lain (jelaskan)??

    Anda melihat gak, bahwa disana itu pemilik blog ini berusaha minta pandangan mengenai selingkuh hati itu?. Jadi, Kampanye anti-poligami seperti yang anda katakan? Anda berlebihan menurut saya.

    Bagi saya, mereka, laki-laki yang ingin poligami karena merasa punya landasan dalil dalam Al Quran dan pihak istri sudah ikhlas, silahkan. Walaupun saya masih akan bilang, ada dalil itu bukan seperti peluang sebesar-besarnya untuk poligami. Ada yang menafsirkan itu sebagai rukhsah (pintu exit bagi kemudaratan) juga kan?

    Coba dipilah dan dilihat lagi. Yang saya tangkap dari tulisan di blog ini adalah, adanya keberatan dan kekecewaan dengan praktek poligami seperti kebanyakan fenomena sosial saat ini. Berapa banyak suami yang mau `care` dengan kesiapan keluarga besar dan kesiapan psikologis dari istri pertama saat memutuskan untuk berpoligami? Berapa banyak coba? Belum lagi ketidakadilan dalam rumah tangga yang sering kita lihat. Bahkan teladan poligami seperti yang dicontohkan Rasulullah, sulit dapet praktek nyatanya sekarang kan? Disana itu kekecewaannya. Secara logika dan perasaan saja, ini tidak mudah bagi perempuan.

    Sangat disayangkan malah ada yang langsung main pukul rata dan dengan mudah menghakimi perempuan saat ada yang`keberatan dengan poligami (yang sekarang kebanyakan nih ya) itu, sama aja dengan menentang apa yang dikatakan Allah dalam Al-Qur an`. Waww… `keren banget ini!”. Atau tega lebih tepatnya? 🙄

    Jadi, objektif dulu lihat permasalahannya (malahan dibawa sampe ke hubungan Emha dengan Islam Liberal), baru ngomong baik-baik, bagusnya lagi dengan kalimat yang baik dan ga bikin orang sampe ngerasa lagi dihina atau disudutkan sih. Gitu deh menurut saya… :mrgreen:


    btw, Selalunya saya yakin penilaian Yang Maha Bijak itu unpredictable, saat para wanita sedih, dan tidak ridha perasaannya saat diduakan. Manusiawi saya rasa.

  49. 51 Ferry ZK Agustus 29, 2007 pukul 12:39 pm

    @ Jejakpena,

    hehehe saya tidak mempersoalkan apakah selingkuh dulu apa bukan, yang saya tekankan bahwa ayat tentang mengambil istri dua, tiga atau empat sudah jelas, kalau menolak silahkan tetapi mengajak untuk menolak itu yang saya sesalkan.

    Dalam hubungan perkawinan ISLAM tidak ada konsep “setia” atau “selingkuh” yang ada adalah konsep “halal” atau “haram”, kalau konsep setia ada pada pernikahan gereja (* saya sudah ngalami 2 – 2 nya ya ijab kabul maupun perkawinan versi gereja katolik tp istri saya satu lhooo hihihi *) saya terima nikahnya…. dengan saya bersumpah untuk setia… adalah hal yang berbeda.

    Tidak ada ayat di AL-QUR’AN yang mengatakan boleh kalau pihak istri sudah ikhlas atau anda mau cukilkan buat saya (* meski itu postingan rizma *) ?

    Ada yang ridha dilahirkan buta ? ada yang ridha dilahirkan cacat ? kalau bisa tentu mereka semua terlahir sehat, atau anda mau menghakimi kehendak yang kuasa ?

    Salam Damai.

  50. 52 Ferry ZK Agustus 29, 2007 pukul 12:58 pm

    Satu lagi bung jejakpena, saya tidak melihat dari satu postingan tetapi kecenderungan berfikirnya yang mendekati islib, barangkali anda benar saya cepat mengambil kesimpulan tapi jujur cara islib memang kadang samar, tanpa disadari pola pikir seorang muslim digeser tanpa sadar. Saya hakul yakin seorang rizma pastilah tidak berkeinginan untuk menjadi islib secara sadar, justru itu perlunya informasi yang berimbang.

    Salam Damai.

  51. 53 Rizma Agustus 29, 2007 pukul 6:52 pm

    @ Mas Ferry
    itu menurut mas Ferry doang lho ya,, 😉
    kalo mau valid, coba disurvey deh, biar ga jadi sekedar tuduhan ga berdasar aja,, 🙂

    @ Hiruta
    buset! panjang ajah!! 😯

    Yang saya tangkap dari tulisan di blog ini adalah, adanya keberatan dan kekecewaan dengan praktek poligami seperti kebanyakan fenomena sosial saat ini.

    Maksud Ma sih emang begitu, tapi kayanya ditanggepin salah ya? 🙄

    @ Mas Ferry lagi

    Ma ga meniadakan ayat Al-Quran Al-Nisa’ ayat 3 ituh kok, sama sekali ngga, tapi Ma pengen ngasih liat aja kalo pada dasarnya jaman sekarang ini banyak banget yang memuntir ayat itu, dan itu bikin Ma miris, kalo ini dianggap islam liberal, ya gapapa deh,,
    Selain itu, isi post Ma sebelumnya itu buat nanya pendapat yang lain, pernah ga sih mikir masalah hubungan antara poligami dan selingkuh lebih dulu itu?

    Dalam hubungan perkawinan ISLAM tidak ada konsep “setia” atau “selingkuh”

    Ma ga nangkep yang ini nih mas, artinya di Islam boleh untuk ga setia? atau Ma salah tangkep ya? 😕
    bukannya masalah kesetiaan, selingkuh itu common sense ya?

    Buat kalimat terakhirnya mas Ferry itu, masalah utamanya itu karena mas Ferry ga suka sama islam liberal ya? tapi sebenernya ke-liberal-an itu juga bisa macem macem kan? 😕

    Kalo semua orang yang jatuhnya beda sama kita langsung kita sensor, lama lama ilmu yang kita punya cuma muter muter di situ aja ga sih? 🙄

    Makasih,,

  52. 54 jejakpena Agustus 29, 2007 pukul 7:23 pm

    @ Ferry ZK

    hehehe saya tidak mempersoalkan apakah selingkuh dulu apa bukan, yang saya tekankan bahwa ayat tentang mengambil istri dua, tiga atau empat sudah jelas,

    Yang dimaksud Ma dengan selingkuh hati disini yang misalnya saja terjadi sebelum poligami, adalah `jatuh cinta atau suka`. Tentu saja ini bukan tentang hukum dosa tidaknya. Ini lebih ke nilai perasaan. Masalah dosa atau tidak, penilaian Allah yang paling jelas.

    Tentu saja di An-Nisa ayat 3 itu dijelaskan, tapi jangan lupa, Allah juga warning, `jika tidak sanggup adil, ambillah seorang saja`. Ya kan?

    Kalau yang saya lihat sekarang, yang sering jadi perdebatan adalah ekses poligami itu ke wilayah perasaan perempuan, terlepas dari fakta bahwa poligami memang dibolehkan. Hukumnya halal, benar.

    kalau menolak silahkan tetapi mengajak untuk menolak itu yang saya sesalkan

    Ada yang mau menolak ayat poligami dalam Al-Qur an? Muslim yang beriman tidak akan ada yang menjawab `ada`, saya rasa.
    Yang ditolak atau merasa keberatan ataupun kekecewaan, mungkin adalah dengan adab poligami yang kebanyakan terjadi sekarang. itu intinya kan?

    Tentu saja di satu sisi, adalah hak tiap orang untuk menentukan pilihannya, ingin melakukan poligami atau bersedia dipoligami, tentu bukan urusan kita. Ini lebih ke pandangan secara umum tentang adab poligaminya.

    Tidak ada ayat di AL-QUR’AN yang mengatakan boleh kalau pihak istri sudah ikhlas atau anda mau cukilkan buat saya (* meski itu postingan rizma *) ?

    Sebentar. Memang saya ngomong ada dalil gitu? Enggak kan? Kalau maksud anda maksudnya di kalimat ini,
    Bagi saya, mereka, laki-laki yang ingin poligami karena merasa punya landasan dalil dalam Al Quran dan pihak istri sudah ikhlas, silahkan . Ini kan maksudnya lebih ke adab poligaminya sendiri. Suami menyampaikan niatnya. Istri pertama ikhlas mengizinkan suaminya mengambil istri kedua. Begitu maksudnya.

    Ada yang ridha dilahirkan buta ? ada yang ridha dilahirkan cacat ? kalau bisa tentu mereka semua terlahir sehat, atau anda mau menghakimi kehendak yang kuasa ?

    Ini nyambungnya kemana? Dengan kalimat terakhir saya, yang penilaian Allah itu unpredictable saat ada perempuan gak ridha dan sedih saat perasaannya diduakan?
    Ini berbeda.

    Esensi kalimat itu begini, kalau orang lain bisa (misalnya aja ya) menuduh perempuan yang merasa sedih saat dirinya di-poligami atau belum bisa mengikhlaskan suami utk poligami, bahwa itu sama saja dengan menggugat apa yang sudah Allah halalkan, (kita maklumlah gimana beberapa yang mudah memberikan pernyataan yang ngasal), maka saya yakin saja penilaian Allah itu tidak seserampangan itu. Begitu maksud saya, dengan kalimat terakhir itu.

    Satu lagi bung jejakpena

    Saya perempuan kok. :mrgreen:

    saya tidak melihat dari satu postingan tetapi kecenderungan berfikirnya yang mendekati islib

    Mungkin itu menurut anda sih. Soalnya kan memang penilaiannya subjektif. 🙂

  53. 55 jejakpena Agustus 29, 2007 pukul 7:27 pm

    Maa!!!
    Sorry, Gak tahu udah Ma tambahin. 😛

  54. 56 jejakpena Agustus 29, 2007 pukul 7:30 pm

    koreksi! Maksudnya itu An-Nisa :3 :mrgreen:
    *help! abis itu ini komen diapusin aja ya 😛 *

  55. 57 danalingga Agustus 29, 2007 pukul 7:49 pm

    hem mbak mbak yang di atas kok semangat banget ya? Apa karena soal poligami?

    Kaboeeeer …..

  56. 58 danalingga Agustus 29, 2007 pukul 7:55 pm

    @ferry

    hehehe saya tidak mempersoalkan apakah selingkuh dulu apa bukan, yang saya tekankan bahwa ayat tentang mengambil istri dua, tiga atau empat sudah jelas, kalau menolak silahkan tetapi mengajak untuk menolak itu yang saya sesalkan.

    Tolong di inget ya mas, dengan syarat adil. Nah sekarang syarat adil ini yang bisa di intepretasikan bermacam macam. Bisa saja ikhlas termasuk salah satu di antaranya bukan?
    Nah soal mengajak menolak itu siapa sih mas? Bisa langsung di tunjuk orangnya biar kita adili bersama secara terbuka. 😀

  57. 59 danalingga Agustus 29, 2007 pukul 7:57 pm

    Oh lupa satu lagi,

    Heh… tak kusangka ternyata dikau antek antek Islib ma. *menangis bahagia.. lho… *

  58. 60 jejakpena Agustus 29, 2007 pukul 10:08 pm

    @ danalingga
    Ahem.

    hem mbak mbak yang di atas kok semangat banget ya? Apa karena soal poligami?

    Kaboeeeer …..

    Ah, biasa saja. Saya berusaha meluruskan apa yang menurut saya tidak seperti itu adanya. Kalau masih bisa dijelaskan, kenapa tidak. 😛

    Btw, kalau saya laki-laki, saya akan tetap ngomong gini kok. 😎

    *Heh, suka banget kabur-kabur gitu*
    *lempar bom ke markas Mas Dana*
    *tersenyum puwas*
    😆

  59. 61 Ferry ZK Agustus 30, 2007 pukul 9:04 am

    @ Jejakpena,

    (QS An-Nisa 2:5) :

    2). dan berikanlah kepada anak-anak yatim (yang sudah balig) harta mereka, jangan kamu menukar yang baik dengan yang buruk dan jangan kamu Makan harta mereka bersama hartamu. Sesungguhnya tindakan-tindakan (menukar dan memakan) itu, adalah dosa yang besar.
    3). dan jika kamu takut tidak akan dapat Berlaku adil terhadap (hak-hak) perempuan yang yatim (bilamana kamu mengawininya), Maka kawinilah wanita-wanita (lain) yang kamu senangi : dua, tiga atau empat. kemudian jika kamu takut tidak akan dapat Berlaku adil, Maka (kawinilah) seorang saja, atau budak-budak yang kamu miliki. yang demikian itu adalah lebih dekat kepada tidak berbuat aniaya.
    4). berikanlah maskawin (mahar) kepada wanita (yang kamu nikahi) sebagai pemberian dengan penuh kerelaan. kemudian jika mereka menyerahkan kepada kamu sebagian dari maskawin itu dengan senang hati, Maka makanlah (ambillah) pemberian itu (sebagai makanan) yang sedap lagi baik akibatnya.
    5. dan janganlah kamu serahkan kepada orang-orang yang belum sempurna akalnya, harta (mereka yang ada dalam kekuasaanmu) yang dijadikan Allah sebagai pokok kehidupan. berilah mereka belanja dan pakaian (dari hasil harta itu) dan ucapkanlah kepada mereka kata-kata yang baik.
    6. dan ujilah anak yatim itu sampai mereka cukup umur untuk kawin. kemudian jika menurut pendapatmu mereka telah cerdas (pandai memelihara harta), Maka serahkanlah kepada mereka harta-hartanya. dan janganlah kamu Makan harta anak yatim lebih dari batas kepatutan dan (janganlah kamu) tergesa-gesa (membelanjakannya) sebelum mereka dewasa. barang siapa (di antara pemelihara itu) mampu, Maka hendaklah ia menahan diri (dari memakan harta anak yatim itu) dan Barangsiapa yang miskin, Maka bolehlah ia Makan harta itu menurut yang patut. kemudian apabila kamu menyerahkan harta kepada mereka, Maka hendaklah kamu adakan saksi-saksi (tentang penyerahan itu) bagi mereka. dan cukuplah Allah sebagai Pengawas (atas persaksian itu).

    ==> Surat ini adalah mengenai anak yatim dan hukum menikahi anak yatim yang berada dalam asuhan sesuai tradisi bangsa arab dahulu yang menyerahkan anak yatim kepada salah seorang yang ditunjuk sebagai pelindung, memang ada beberapa ahli tafsir yang menjadikan ayat ini sebagai acuan syari dalam hukum pernikahan meski bukan dengan anak yatim.

    Istri ikhlas tidak ikhlas tidak membatalkan hukum halalnya, tentu ALLAH lebih suka terhadap suami yang tidak menyusahkan hati istrinya.

    ALLAH berkehendak ada orang yang terlahir buta seperti halnya ALLAH berkehendak ada yang terlahir sebagai perempuan, tentu jika hanya menurutkan nafsu terlihat ALLAH tidak adil, kenapa ada yang terlahir buta sementara begitu indah ALLAH menciptakan alam, kenapa ada yang terlahir sebagai perempuan sementara begitu banyak hukum – hukum ALLAH yang melebihkan laki-laki, tetapi bukankah ALLAH lebih tahu dari pada kita ?

    (QS An-Nisa 2:5) :

    32). dan janganlah kamu iri hati terhadap apa yang dikaruniakan Allah kepada sebahagian kamu lebih banyak dari sebahagian yang lain. (karena) bagi orang laki-laki ada bahagian dari pada apa yang mereka usahakan, dan bagi Para wanita (pun) ada bahagian dari apa yang mereka usahakan, dan mohonlah kepada Allah sebagian dari karunia-Nya. Sesungguhnya Allah Maha mengetahui segala sesuatu.
    34). kaum laki-laki itu adalah pemimpin bagi kaum wanita, oleh karena Allah telah melebihkan sebahagian mereka (laki-laki) atas sebahagian yang lain (wanita), dan karena mereka (laki-laki) telah menafkahkan sebagian dari harta mereka. sebab itu Maka wanita yang saleh, ialah yang taat kepada Allah lagi memelihara diri ketika suaminya tidak ada, oleh karena Allah telah memelihara (mereka). wanita-wanita yang kamu khawatirkan nusyuznya, Maka nasehatilah mereka dan pisahkanlah mereka di tempat tidur mereka, dan pukullah mereka. kemudian jika mereka mentaatimu, Maka janganlah kamu mencari-cari jalan untuk menyusahkannya. Sesungguhnya Allah Maha Tinggi lagi Maha besar.

    ==> Mungkin kalau kita lihat ayat ini makin menguatkan nafsu kita untuk mengatakan ALLAH tidak adil sehingga perlu membentuk klub kesetaraan gender & hukum kekerasan dalam rumah tangga, bener ga sih ???

    Jujur saya memang subjektif, tetapi bukan postingan tentang poligami saja yang menbuat saya berkesimpulan seperti itu.

    Salam Damai

  60. 62 Ferry ZK Agustus 30, 2007 pukul 9:16 am

    @ Rizma,

    Dalam hukum ISLAM tentang perkawinan tidak ada bahasan tentang sumpah setia, yang ada adalah yang halal dan yang haram dalam perkawinan, jika berzina tentu haram, jika berhayal berhubungan badan dengan perempuan lain tentu haram, jika memendam keinginan menikahi istri orang tentu juga haram, jika melihat aurat perempuan bukan muhrim dan bukan istri tentu juga haram, tetapi apakah haram tertarik dan berharap memperistri kepada seorang perempuan lajang meski sudah beristri ?

    Betul ma klo kaya gitu pasti “lama lama ilmu yang kita punya cuma muter muter di situ aja ” pertanyaanya adalah apakah kita sudah cukup bekal untuk memilah ?

    Makasih juga ma.

  61. 63 Ferry ZK Agustus 30, 2007 pukul 9:20 am

    @ Danalingga,

    Coba check deh apa ada “syarat adil” kalau tidak haram ???

    adil menurut siapa mas ??? menurut mu ?

    Salam.

  62. 64 Rizma Agustus 30, 2007 pukul 2:47 pm

    wuih, banyak aja,, 😯

    @ Hiruta
    yah, kurang lebih gitu sih,, 🙄

    @ Dana
    sebenernya mungkin emang iya, IMO sih,,
    abis kesel aja dikasih dua pilihan kaya gitu,,
    Nurutin 100% tanpa mikir atau artinya ga menerima kehendak Tuhan,,! emang idup cuma item putih aja???? 👿

    @ Dana lagi
    Hmm,, mungkin jaman sekarang manusia manusia bisa dengan gampangnya bilang kalo dia bisa adil, kaya quote yang ada di buku ini,, *ini masih resensi buku lho,,!!*

    ,,, Maka kawin empat itu juga berangkat dari prasyarat prasyarat sosial yang kita himpun di samping yang dipaparkan oleh Tuhan dan sejarah, juga kita cari melalui aktivitas akal kita sendiri

    Engkau menjadi manusia yang tidak tahu diri kalau Tuhan mengatakan “kalau engkau takut tak bisa berbuat adil…” lantas engkau bersombong menjawab kepada Tuhan “Aku bisa kok berbuat adil”, kemudian ambil perempuan jadi istri keduamu. Bahkan engkau nyatakan “Aku ingin memberi contoh poligami yang baik”
    -seolah olah Tuhan tidak membekalimu dengan akal dan rasa kalbu kemanusiaan

    Pas banget kaaan,, 😉

    antek Islam Liberal? 😆
    tunggu tanggal mainnya,, 😈

    @ mas Ferry
    Lho? dari cukilan ayat yang mas pajang itu jelas jelas di bilang kalo syaratnya itu adil tho? 😕

    kenapa ada yang terlahir buta sementara begitu indah ALLAH menciptakan alam, kenapa ada yang terlahir sebagai perempuan sementara begitu banyak hukum – hukum ALLAH yang melebihkan laki-laki

    topiknya digeser jadi perempuan itu menganggap Tuhan ga adil nih mas? 😉
    kalo menurut Ma pribadi, yang dijanjikan Allah untuk disempurnakan itu adalah Nas-nya, artinya jiwanya yang disempurnakan, masalahnya mau fisiknya itu terkesan ga sempurna bagi manusia, belom tentu itu artinya dia kurang di banding manusia lain,,

    masalah perempuan? mas itu lagi itung itungan untung rugi jadi makhluk Allah ya? perempuan itu memegang peran penting lho mas, kelahiran makhluk Allah, dan Ma sedikitpun ga menyesal untuk itu,,

    Apa itu artinya makhluk Allah lainnya yang pria dan ga buta itu lebih beruntung dan lebih mulia? belom tentu kan?? dan menurut Ma banyak orang yang ga berpikir se-sempit itu,,
    artinya? yang nganggep manusia bakal mikir Allah ga adil saat dihadapkan dengan hal hal ini mungkin cuma segelintir orang aja,, apa mas Ferry salah satu diantaranya? 😉

    haram tertarik dan berharap memperistri kepada seorang perempuan lajang meski sudah beristri?

    Dan mas menganggap itu ga salah?

    lagi lagi, semua itu kan opini Ma, Ma ga minta mas Ferry atau siapapun untuk setuju,,
    dan menurut Ma, kalo Ma jadi orang yang menikah, ngebayangin buat naksir sama orang yang bukan suami Ma aja Ma ngerasa hina,, ngecengin orang lain waktu Ma masih punya pacar aja Ma ngerasa ga pantes, suka sama orang yang udah punya pacar atau istri aja rasanya ga enak banget,, bukannya itu salah satu kontrol diri yang dikasih Allah sama kita ya?
    Lagi lagi, ini menurut Ma,,

    pertanyaanya adalah apakah kita sudah cukup bekal untuk memilah?

    Allah itu udah ngasih kita semua hal yang kita butuhkan dalam hidup, untuk mengerti dan mempelajari semua yang ada di alam ini, tinggal kita mau pake apa ngga aja,,
    apa mas mau menganggap rendah manusia yang punya akal ini? dengan ga ngebatasin tiap usaha belajar dengan batasan yang sebenernya mas sendiri belom bisa mastiin kebenaran atau kesalahannya,,

    Jangan lihat dari siapa, tapi apa yang disampaikannya, Ali bin Abi Thalib,, ra

    kalo Allah emang minta kita buat muter muter di satu pemahaman aja, Allah ga bakal minta kita berpikir, dan ga bakal minta kita mempertanggungjawabkan setiap perbuatan, pemikiran dan apapun yang kita lakukan,, karena kita nerima aja,,

    apa yang perlu dihukumi kalo diminta cuma nerima aja?
    *jadi inget argumen Jabariyah masalah takdir*

  63. 65 danalingga Agustus 30, 2007 pukul 6:40 pm

    @ferry

    Coba check deh apa ada “syarat adil” kalau tidak haram ???

    adil menurut siapa mas ??? menurut mu ?

    Salam.

    lah mas…mas… tolong donk di cerna komen saya dengan benar, ok akan saya kutipkan lagi :

    Tolong di inget ya mas, dengan syarat adil. Nah sekarang syarat adil ini yang bisa di intepretasikan bermacam macam. Bisa saja ikhlas termasuk salah satu di antaranya bukan?

    Poinnya pada kata yang saya tebalkan itu. Nah sekarang adil menurut siapa yang akan kita pake mas? Kalo menurutku sih sepertinya mas ferry tidak akan mau . 😀 Nah jika menurut Tuhan, apakah kita sanggup tahu apa yang adil menurut Tuhan itu?
    Jadi… ?

    Dan soal yang ini gimana mas?

    Nah soal mengajak menolak itu siapa sih mas? Bisa langsung di tunjuk orangnya biar kita adili bersama secara terbuka. 😀

    ada nggak sih?

  64. 66 danalingga Agustus 30, 2007 pukul 6:44 pm

    Eh kelupaan :

    fer jadi menurut anda tidak ada syarat adil itu ya? 😀

  65. 67 Ferry ZK Agustus 31, 2007 pukul 9:06 am

    @ Rizma,

    Apa menurut ma lebih baik nyontoh si emha aja ? buang yang tua gauli yang muda ? apa istri yang tua tidak merasa teraniaya kehilangan suami karena terpikat perempuan lain yang lebih muda ? apa menurut ma lebih baik seperti itu dari pada poligami ? klo gw nurutin nafsu seh gw memang setuju sama si emha coz repot dua mending piara yang muda dan buang yang tua.

    Mungkin klo ma care sama perasaan perempuan, dibahas aja tuh gimana menjadi istri yang baik agar tidak kehilangan suami nor dipoligamikan, bukan dengan menggunjingkan suatu yang halal yang malah membuat tertawa orang yang memang dengki terhadap ISLAM.

    @ danalingga & rizma,

    Ga ada tuh syarat adil, diayat itu maksudnya jika khawatir tidak bisa adil, bukan harus adil klo ga ga boleh, coz ga ada ayat yang bunyi kaya gitu, lagipula adil yang hakiki adalah hanya ALLAH yang tahu, bagaimana sesama manusia bisa mempergunjingkan poligami seolah – olah dirinya yang paling tahu masalah “adil”, perkara seorang yang berpoligami bisa adil atau tidak itu terserah kepada sang Khalik, tidak ada hak kita buat menghakiminya.

    hehehe ma terlalu banyak baca postingan suluk nya heri mardian, nash yang mana ma ? tentu ma betul bukan masalah fisik yang mo gw bahas, yang gw bahas adalah keikhlasan terhadap ketentuan hukum – hukum ALLAH, bagaimana seorang yang terlahir buta saja menerima kehendak ALLAH masa yang terlahir sehat cantiq lagi sejahtera menggugat hanya karena hukum – hukum ALLAH ?, gw bukan pendukung poligami, jujur klo gw mo kawin lagi gw barangkali ngikutin jejak si emha cari yang muda lagi geulis dan buang yang tua, tp gw cuma ga suka sama orang yang dengki ma ISLAM tertawa itu aja.

    Nah klo sebagai seorang istri membayangkan lelaki lain tentu ma betul sekali coz tidak ada satu dalil pun yang menghalalkan bersuami lebih dari satu hihihihi…

    Betul sekali yang ma bilang, nah karena apa yang disampaikanya justru membuat iblis tertawa gw jadi ikutan hehehe…

    Gw seneng deh klo ma keluar aslinya he… he…

    Salam.

  66. 68 Ferry ZK Agustus 31, 2007 pukul 9:12 am

    hehehe… ternyata ma mulai ga demokratis hmmm…

  67. 69 Ferry ZK Agustus 31, 2007 pukul 9:23 am

    komen gw ditelen huaaaaaaa :((

  68. 70 Rizma Agustus 31, 2007 pukul 12:14 pm

    Apa menurut ma lebih baik nyontoh si emha aja ? buang yang tua gauli yang muda?

    Yang bilang kaya gitu tuh siapa?? yang Ma bahas itu quote yang ada di buku itu, dan yang mas Ferry kutip itu komen yang ada di sini, jelas ga berhubungan dong,,

    Mungkin klo ma care sama perasaan perempuan, dibahas aja tuh gimana menjadi istri yang baik agar tidak kehilangan suami nor dipoligamikan, bukan dengan menggunjingkan suatu yang halal yang malah membuat tertawa orang yang memang dengki terhadap ISLAM.

    Kalo mas yang mau, mas aja yang bikin,, Ma udah bilang berkali kali kalo yang Ma tulis ini apa yang ada di otaknya Ma, dan Ma ga butuh penilaian mas Ferry bahwa apa yang Ma lakukan ini salah atau ngga,,

    Masalah adil yang mas Ferry anggep ga perlu itu, itu tergantung cara orang memaknai dan menafsirkan ayat Al-Quran aja, kalo mas Ferry mau punya pendapat lain, silahkan,, jangan paksa Ma buat ngikutin apa yang Ma ga percaya,,

    yang gw bahas adalah keikhlasan terhadap ketentuan hukum – hukum ALLAH, bagaimana seorang yang terlahir buta saja menerima kehendak ALLAH masa yang terlahir sehat cantiq lagi sejahtera menggugat hanya karena hukum – hukum ALLAH ?

    Itu kan prejudice-nya mas Ferry aja buat bilang kalo orang orang itu ngegugat berdasar nafsu, toh banyak laki laki yang sama ga setujunya sama perempuan, kalo itu apa namanya?
    dan apakah poligami itu kehendak Allah? poligami macam apa? itu yang dari awal Ma pertanyakan, dan dari awal ga mas Ferry mengerti,,

    hehehe ma terlalu banyak baca postingan suluk nya heri mardian

    Mas ga liat banner ya, kita ga boleh maen ngatain orang di sini,,

    Nah klo sebagai seorang istri membayangkan lelaki lain tentu ma betul sekali coz tidak ada satu dalil pun yang menghalalkan bersuami lebih dari satu hihihihi…

    Literal banget sih,, menurut Ma itu harusnya berlaku vice versa, mas,,

    tp gw cuma ga suka sama orang yang dengki ma ISLAM tertawa itu aja.

    udah mirip kok, Ma juga ga suka sama orang yang hobi ngotak ngotakin islam maksa orang lain buat ikut jadi terkotak kotak, itu aja,,

    Betul sekali yang ma bilang, nah karena apa yang disampaikanya justru membuat iblis tertawa gw jadi ikutan hehehe…

    kalo gitu kok dari komen awal yang mas protes itu Emha-nya, bukan tulisannya,,?

    Keluar aslinya? Ma dari awal selalu gini kok,, aslinya gini,, ga berusaha nutup nutupin apapun,,
    kalopun mas Ferry berasa Ma ga kaya gitu, artinya itu perasaan mas Ferry aja,,

    Salah satu jenis suudzon tuh, itu bukan Ma yang ngapus komen, akismet yang nelen-nya,,
    *mungkin dia tau kalo yang komen benci sama yang punya rumah* 😆

    satu lagi mas Ferry,, jangan cuma ambil sepotong aja kalimat Ma buat dihinakomplen, baca dan komen-in juga pertanyaan pertanyaan Ma,, niatkan untuk sama sama belajar,,

  69. 71 danalingga Agustus 31, 2007 pukul 12:35 pm

    @ferry

    Oh ya, udah jika menurut kamu memang tidak ada syarat adil itu. Di situ memang letak perbedaan pemahaman kita.:mrgreen:

  70. 72 Ferry ZK Agustus 31, 2007 pukul 2:52 pm

    hehehe gw bukan mo paksa rizma, gw cuma ngimbangi kampanye ma aja plus kalau boleh sekalian mengingatkan, toh kita harus saling mengingatkan bukan ?

    Klo ada laki – laki ga setuju sama poligami gw bersyukur koq ma, asal tidak setujunya dengan tidak melakukan poligami dan tidak cari bini muda dan tidak berzinah, tp jangan koar – koar anti poligami padahal toh juga membuat sakit hati istri tua.

    Poligami adalah salah satu ketentuan ALLAH, klo ma tanya macam apa ? pertanyaan ini jenis pertanyaan berekor ma, yang ada dalam ketentuan ALLAH adalah tidak lebih dari empat…, kalau khawatir tidak bisa adil ambil satu saja (* bukan ga bisa adil ga halal *) kalau bosan sama istri, bersabarlah sebab ALLAH lebih tahu mana yang baik meski kita merasa ada yang lain yang lebih baik, kalau tetap hendak menceraikan ceraikanlah dengan cara yang ma’ruf.

    bukan ngatain ma tp cuma mo kasi tau ke danalingga gw kan ga o’on (* ini juga menurut gw lhoo hehehe *) menilai cuma dari satu postingan ginian…

    Literal atau tidak itu ketentuan dalam ISLAM ma, kadang gw juga mikir apa Tuhan itu literal yaaa koq ga kirim nabi dari jenis perempuan hihihihi

    mengkotak – kotakan ISLAM ??? kaya gimana ma ??? klo gw ga suka islib ma bilang gitu seh gpp hehehe… selama yang berbeda bukan hukum yang jelas nash nya silahkan, tp klo dah jelas dibikin buram itu yg gw ga suka terserah ma mobilang gw pake kacamata minus hehehehe toh pakar mahzab pun bilang klo apa yang mereka tetapkan berbeda dengan yang di AL-QUR’AN maka jadikanlah AL-QUR’AN sebagai sumber yang utama.

    Tulisan emha adalah kampanye terselubung islib, gw bukan ga suka sama emha nya tp sama cara pikir islib nya dan keuletanya menyebarkan islib, klo emha jadi uztad yang bener pasti gw daftar jadi muridnya itu juga klo doi mau terima hehehe…

    Gw suzoon ya maaa, ma’af-in gw dehh, gw sih akui gw sendiri banyak dosa, sering dengki, gampang marah, dll. tp INSYA’ALLAH klo soal akidah gw coba cari dengan teliti dan hati – hati…. amiiin.

    Niat gw cuma mo ngimbangi kampanye ma itu aja (* itupun coz menurut gw ma ngampanyein pola pikir islib, klo menurut ma bukan gitu ya ma’af-in gw dehhh *)

    Selamat Belajar Ma and moga – moga sukses MARS nya yaaaa.. tp napa ga ambil PTT dolo ma ???

    Salam.

  71. 73 Ferry ZK Agustus 31, 2007 pukul 2:53 pm

    @ danalingga,

    Stephen Covey bilang win – win solution tertinggi itu malah “NO DEAL” hehehe…. eh doi pendeta lhoo tp jujur gw suka tuh sama doktrin seven habit’s nya hihihi

  72. 74 Rizma Agustus 31, 2007 pukul 3:47 pm

    @ Dana
    he eh,, :mrgreen:

    @ mas Ferry
    Ma ga bisa ngapa ngapain lagi kan kalo mas Ferry masih bikin asumsi kalo Ma itu kampanye anti-poligami, padahal Ma udah bilang kalo Ma ngga,, lagian kalo mau counter, kenapa ga nulis sendiri aja?
    Ini rumah Ma lho, kalo mas Ferry koar koar ngomong hal hal yang mulai nyerempet ngehina orang atau kepercayaan, Ma ga suka!

    Mengkotak kotak-kan versi Ma itu gimana? Ma udah banyak ngejelasin kok, mas liat aja,, Ma ngejelasin aja mas-nya ga ngerti, udah sekalian mas tafsir sendiri aja, biar Ma ga lebih depresi begitu ngeliat hasil interpretasi-nya mas Ferry,,

    klo apa yang mereka tetapkan berbeda dengan yang di AL-QUR’AN maka jadikanlah AL-QUR’AN sebagai sumber yang utama.

    dan atas dasar apa mas Ferry bilang kalo orang orang atau aliran lain yang mas bilang salah atau ga baik itu ga berlandaskan Al Qur’an?? mas sendiri ga tau kan? cuma berdasar asumsi mas Ferry aja kan,, 😦

    Ma lama lama cape nih ngejelasin muter muter,, 🙄

  73. 75 Ferry ZK Agustus 31, 2007 pukul 4:13 pm

    Iye deh maaa sorry ini rumah ma, tp yang baca khan bukan ma doang secara ma dah jadi seleb blog hihihi klo gw posting dirumah gw sendiri capa yang mo bacaaaaaa…

    hehehe kan dah dijelasin ma klo berbeda mahzab itu biasa klo islib bukan beda mahzab tp memang berbeda akidah, ma sendiri dah baca kan postingan di suluk khususnya tentang makna kafir ? (* wahhhh ma tar bilang gw suzooon lagi nehhh huhuhuhu…. *) tp jujur ma bukan asumsi gw sendiri koq, contoh salah satu nya di link ini :

    http://www.eramuslim.com/ustadz/aqd/7522070723-ibnu-arabi-dan-islam-liberal.htm

    meski ma tetap saja bisa bilang itu juga kan menurut mereka…

    Ma’afin gw ya ma…

    Assalammualaikum.

  74. 76 Rizma Agustus 31, 2007 pukul 4:34 pm

    Ma sendiri dah baca kan postingan di suluk khususnya tentang makna kafir?

    iya, dan Ma setuju sama tulisan itu,, artinya Ma islam liberal juga kah? 😉

    dimaafin,, 🙂

    Wa’alaikumsalam,,

  75. 77 Ferry ZK September 1, 2007 pukul 9:45 am

    yaaa semua kembali kepada ma sendiri koq… tp sebagai masukan gw kutipin ini aja yaaa and sorry klo oot…

    (Al-Maidah, 72:73) :

    72. Sesungguhnya telah kafirlah orang-orang yang berkata: “Sesungguhnya Allah ialah Al masih putera Maryam”, Padahal Al masih (sendiri) berkata: “Hai Bani Israil, sembahlah Allah Tuhanku dan Tuhanmu”. Sesungguhnya orang yang mempersekutukan (sesuatu dengan) Allah, Maka pasti Allah mengharamkan kepadanya surga, dan tempatnya ialah neraka, tidaklah ada bagi orang-orang zalim itu seorang penolongpun.
    73. Sesungguhnya kafirlah orang-orang yang mengatakan: “Bahwasanya Allah salah seorang dari yang tiga”, Padahal sekali-kali tidak ada Tuhan selain dari Tuhan yang Esa. jika mereka tidak berhenti dari apa yang mereka katakan itu, pasti orang-orang yang kafir diantara mereka akan ditimpa siksaan yang pedih.

    ==> sekedar pembanding dengan postingan suluk, sorry klo OOT and tidak berkenan.

    Salam

  76. 78 konsultan September 2, 2007 pukul 7:35 pm

    Jadi tertarik dg perkataan Ferry:
    “* saya sudah ngalami 2 – 2 nya ya ijab kabul maupun perkawinan versi gereja katolik tp istri saya satu lhooo hihihi *”

    Gimana tuh ceritanya? Anda suami-istri mualaf? Atau beragama 2?

    Sorry, oot, cuma curious…

    Kayaknya ada yang berpandangan dan menyederhanakan hidup jadi hitam-putih. Bagi saya, ketika kita lupa dg etika karena cuma punya patokan halal-haram, hitam-putih, mulailah kita melupakan bahwa Islam itu rahmat.

    “Saya tidak korupsi! Dana taktis itu tidak ada UU-nya. Itu bukan uang haram!”

    Heran saja, kalau suami-istri mau menentukan sekolah anak, beli rumah, beli mobil, sampe yang remeh seperti pergi kemana liburan, belanja dimana, adabnya adalah berembug (karena RT itu milik berdua).. eh tau2 si suami kawin lagi dg tanpa rasa bersalah!
    hahaha… kualitas manusia macam apa itu?
    Boro2 mikirin psikologis anak, yang penting halal bung!

    Begitukah hal yg ingin dikampanyekan?

  77. 79 Rizma September 4, 2007 pukul 7:33 am

    Anehnya, kenapa mas Ferry selalu ngerasa harus menetralisir kampanye Ma-lah *padahal Ma ga berasa kampanye*, membandingkan post-nya mas Herry-lah,,

    mas Ferry, punya faith in people dong, kalo mereka udah menceburkan diri ke internet ini, itu kan at their own risk,,
    Ga bisa dijaga jaga takut salah ngerti, takut ini, takut itu,, dan kalo mereka emang niat belajar, ga bakal cuma ngebaca dari satu pihak kok, IMO,,

    sebenernya dari kutipan ayat tadi, Ma ada niat mau ad-hominem yang jahat banget,, tapi diingetin ama banner di samping nih,, 🙂

    @ konsultan
    emang banyak kok yang suka nonton tipi jaman dulu, item putih,, aneh,, 🙄

    Heran saja, kalau suami-istri mau menentukan sekolah anak, beli rumah, beli mobil, sampe yang remeh seperti pergi kemana liburan, belanja dimana, adabnya adalah berembug (karena RT itu milik berdua).. eh tau2 si suami kawin lagi dg tanpa rasa bersalah!
    hahaha… kualitas manusia macam apa itu?
    Boro2 mikirin psikologis anak, yang penting halal bung!

    Jelas! nafsu yang berkedok kehalalan yang emang paling penting!! 😈

    Makan jengkol halal tuh, tapi kalo sampe orang lain pingsan gara2 hawa-nya, apa ga harus mikir dua kali buat ituh? apa suruh orang pake masker semua demi kenikmatan kita makan jengkol? 🙄

  78. 80 Ferry ZK September 4, 2007 pukul 8:55 am

    @ Rizma,

    Yaaaa udah ma niatnya dilaksanain aja, toh ini negara bebas, gw baca kompas minggu kemaren yang ditulis orang JIL, gw salut doi terus terang bilang doi JIL, daripada yang teriak – teriak mengamini dan mengajak mengamini JIL tapi dak mau dibilang JIL…

    Salam.

  79. 81 sanggardewa September 5, 2007 pukul 1:59 pm

    salam…
    yang mau poligami silahkan…….
    tapi, jangan bawa-2 ayat al-Q, karena al-Q tidak menganjurkan poligami karena alasan SYAHWAT…!!!

    Abzay.wordpress.com
    PINDAH ALAMAT ke:
    SANGGARDEWA.WORDPRESS.COM

  80. 82 Rizma September 5, 2007 pukul 4:54 pm

    @ mas Ferry
    Lagi lagi asumsi,, 😐

    Salam.

    @ Sanggardewa

    karena al-Q tidak menganjurkan poligami karena alasan SYAHWAT…!!!

    Setujuu!!!

    dari awal Ma maksudnya gini,, tapi banyak banget yang ga nangkeep! 😦
    finally,, 😦

  81. 83 danalingga September 5, 2007 pukul 11:50 pm

    akhirnya di tangakap toh ma? 😆

  82. 84 Ferry ZK September 6, 2007 pukul 9:18 am

    Poligami bukan alasan syahwat ??? alasan apa ??? Rasullulah mungkin bisa dijadikan contoh untuk itu, tetapi toh yang beliau lakukan bukan sekedar yang empat… kalau yang empat tentu untuk orang – orang setelah beliau dan apa alasanya untuk yang empat itu harus mencontoh beliau ??? di ayat AQ yang mana ??? ALLAH maha tahu dan maha mengasihi… ALLAH tahu laki – laki lemah akan syahwatnya…

  83. 85 Rizma September 6, 2007 pukul 9:26 am

    @ Dana
    Iya,, Ma terharu,, :cry

    @ Mas Ferry
    :hmm,, maksudnya menurut mas Ferry, Rasul juga melakukan atas dasar syahwat? 😕

    Hmm,, kalo selalu bilangnya Allah maha tahu buat excuse ga belajar untuk mengerti arti dari tiap hukumNya dan nerima aja,, Ma bisa bilang apa lagi? 😉

  84. 86 Ferry ZK September 6, 2007 pukul 9:52 am

    justru maksute cuma Rasul yang melakukan bukan hanya karena syahwat dan toh rasul lebih dari empat apa itu diperbolehkan ??? hukum yang empat adalah untuk orang setelah rasul dan memang dikarenakan ALLAH sangat tahu bahwa pada dasarnya manusia itu lemah syahwatnya dan juga karena ALLAH maha pengasih maka diberikan jalan bagi yang sulit menjaga syahwatnya, tidak semua yang halal itu adalah yang terbaik disisi ALLAH, diantaranya perceraian dan juga beristri lebih dari satu… tetapi bukan hak kita untuk membatasi ketetapan ALLAH…

  85. 87 Ferry ZK September 6, 2007 pukul 9:53 am

    Atau Rizma merasa lebih tahu dan bisa mengajarkan untuk mengerti arti dari tiap hukumNYA ? silahkan…

  86. 88 Rizma September 6, 2007 pukul 10:47 am

    @ Mas Ferry
    ooh,, gitu ya,, *manggut manggut*

    tapi bukannya masalah syahwat itu jatohnya kalo kepepet banget kan? ga dimudah mudah-in aja,, masalahnya urusan keluarga dan perasaan itu juga big deal, dan Ma yakin Allah menetapkan umatnya harus berakhlak baik, dan berbaik kepada istri dan anak itu juga salah satu bagiannya,,

    Ma ga ngerasa lebih tau, dan ga pernah bilang kaya gitu, tapi Ma berusaha buat belajar, dan terus belajar,, dengan melihat dari semua tempat,,

    Ma udah berkali2 bilang kalo masalahnya itu orang yang maen puntir masalah poligami yang digampang2in, mas Ferry bilang mas sendiri kalo bisa ga poligami kan,, artinya itu bukan ditujukan buat mas Ferry,,

    yang jadi masalah yang Ma ga suka sekarang ini dan bikin emosi Ma naek itu karena mas ngerasa Ma kampanye (padahal Ma udah bilang ngga), dan mas ngerasa berkewajiban nge’seimbangkannya’ dengan ngomong hal hal yang Ma kesel di blog Ma,, Ma bisa lho ngapusnya kalo Ma udah kesel banget!!,, 👿

    Moga moga poin kesel Ma ini di tangkep, makasih,,

  87. 89 Ferry ZK September 6, 2007 pukul 11:37 am

    @ Rizma,

    Tentu gw bukan tipe “poligami man” gw lebih suka gaya emha, tentu urusan keluarga dan urusan perasaan juga big deal, dan ALLAH juga berfirman jika kita bosan dengan istri kita usahakan bersabar, tidak ada anjuran berpoligami dalam ISLAM yang ada adalah di halalkan, tp ga ada peraturan untuk menyusahkan poligami nor memudahkan, hukum poligami cuma berkata boleh tentu dengan konsekuensi yang ALLAH sendiri nanti yang putuskan.

    Poligami bukan ditujukan kepada siapa – siapa, sama halnya hukum perceraian, tidak ada anjuran untuk perceraian, yang ada adalah ketetapan ALLAH perceraian dan perkawinan yang didalamnya menyangkut perkawinan lebih dari satu istri.

    Ini blog ma, ma bebas memperlakukan semua komen yang masuk, tp gw percaya ma kan demokratis ga kan maen bungkem kan ma…

    Gw cuma prihatin dengan keadaan sekarang, justru dikalangan terdidik ISLAM menjadi remang – remang, gw bukan orang alim apalagi ustad, gw cuma yakin meski gw bikin banyak dosa, yang hitam ya hitam yang putih ya putih, gw gak kan cari pembenaran dengan mencari pendekatan tentang ISLAM menurut selera gw sendiri.

    Salam Damai.

  88. 90 fara September 7, 2007 pukul 9:18 pm

    Assalamu’alaikum,

    Salam kenal Rizma 🙂

    Kalo saya cuma mau bilang,
    Silakan poligami asal ga ada seorang pun yang hatinya tersakiti.

    Bisa?

    Kalau bisa silakan…
    Tapi kalau ga bisa dan maksa…atau pura-pura bisa…

    Hm.
    Saya sih percaya sama sabda Rasul yang ini… 😀

    “Barangsiapa yang memiliki dua istri sedangkan ia tidak berlaku adil diantara keduanya, maka di hari kiamat ia akan dibangkitkan dalam keadaan sebelah badannya terseret sampai masuk ke dalam api neraka”

    (Kumpulan hadits shahih Sunan Abu-Dawud, no. 2128)

  89. 91 sanggardewa September 14, 2007 pukul 2:44 am

    @fery zk
    tlg dikaji lg ayat sebelum dan sesudahnya, ayat ttg diperbolehkannya poligami g ada hubungannya dg syahwat.
    @fara
    klo sesuai dg ketentuan al-Q pasti g ada yg tersakiti
    kebanyakan dr qt hanya mengambil sepotong dr al-Q lalu dipake hujjah utk memuaskan syahwat,bukankah yg spt itu menyalah gunakan firman Allah namanya…?

  90. 92 Ferry ZK September 14, 2007 pukul 9:47 am

    @ sanggardewa,

    Disakiti atau tidak itu urusan nafsu emosi, coba anda yang lihat lagi ayat sebelum dan sesudahnya, apa ada tercantum haram atau jangan bila tidak bisa berlaku adil ??? adil atau tidak hanya ALLAH yang bisa menilai apa anda merasa bisa ?

    jadi poligami menurut anda bukan buat syahwat tapi buat beramal ? buat menolong ? menikahi nenek – nenek supaya bisa menafkahi nenek – nenek ? anda naif sekali…

  91. 93 sanggardewa September 16, 2007 pukul 2:59 am

    @Ferry ZK
    “jadi poligami menurut anda bukan buat syahwat tapi buat beramal ? buat menolong ? menikahi nenek – nenek supaya bisa menafkahi nenek – nenek ? anda naif sekali…”

    Berpoligami memang diperbolehkan dalam islam,akan tetapi dg tujuan yg benar-2 mulia. bukan karena syahwat, janganlah berpoligami dg mengajukan alasan,bahwa qt sudah tdk mampu menahan dorongan seksual qt,jgn pula qt berpoligami dg alasan agar tidak terjadi perselingkuhan, apalagi sambil memberikan ‘ancaman’ kpd sang istri, lewat sindiran maupun terang-2an.pembolehan poligami sama sekali bukan dikrnkan alasan syahwat, tdk satupun ayat yg membolehkan poligami krn alasan syahwat atau dorongan nafsu seks yg tak terkendali.
    islam telah memerintahkan umatnya utk menikah,salah satu maksudnya adlh utk menyalurkan hasrat seks.tetapi coba qt cermati lagi tidak ada yg menyuruh poligami karenanya, secara umum ayat-2 tsb hanya mengatakan agar qt menyalurkan dorongan nafsu itu secara legal kpd istri yg telah qt miliki atau menundukkan pandangan, memelihara kemaluan dan menjaga kesucian,bukan menambah jumlah istri !!!
    sedangkan dlm hal poligami Allah menceritakannya dlm surat an-Nisa’, yg selam ini dipesepsi secara sepenggal dan “ditekuk” mengikuti kepentingan org-2 yg ingin berpoligami krn alasan syahwat.
    kalau tdk hati-2 dlm memahaminya,ayat ini memang seakan-2 “memerintahkan” berpoligami,bukan cuma membolehkan, krn kalimat yg dipakai adlh :’kawinilah wanita-wanita lain yang kamu senangi: dua, tiga atau empat… inilah ayat yg dipegang oleh penganut poligami.
    sebenarnya ini adlh sebuah ‘kecerobohan’ dlm memahami ayat tsb, atau mungkin ‘kecerobohan yg disengaja krn ditunggangi oleh kepentingan dibelakangnya. utk memahami maknanya secara utuh qt harus mengetahui suasana disekitar ayat itu. yaitu ayat-2 sebelum dan sesudahnya,tidak boleh diambil satu ayat saja,apalagi cuma diambil sepotong kalimat.
    maka, bagaimanakah seharusnya memahami ayat tsb, yg jelas, qt tdk boleh keluar dr semangat utama diperintahkannya perkawinan, bahwa salah satu tujuan perkawinan itu adlh membentuk ketentraman dan kebahagiaan, kalo itu tdk tercapai berarti ada yg salah dg yg qt lakukan. mari qt baca dg pikiran jernih ayat-2 poligami yg sangat terkenal itu.benarkah Allah memerintahkan poligami atau sebenarnya sedang ‘menyindir’ kita.
    “Dan jika kamu takut tidak akan dapat berlaku adil terhadap(hak-hak)permpuan yatim(bilamana kamu mengawininya), *maka kawinilah wanita-wanita(lain) yang kamu senangi:dua, tiga atau empat*. Kemudian jika kamu takut tidak akan dapat berlaku adil,maka (kawinilah)seorang saja,atau budak-budak yang kamu miliki. Yang demikian itu adalah lebih dekat kepada tidak berbuat aniaya”.
    kalimat yg sy kasih tanda * itulah yg menjadi pegangan para penganut poligami,dan seringkali hanya diambil sepotong.padahal kalimat itu tidak berdiri sendiri. Ia menjadi bagian dr potongan kalimat sebelumnya yg berkait dg perintah utk berlaku adil kpd wanita-wanita yatim, krn dimulai dg kata “fankihu” (maka kawinilah…) berarti ada sesuatu penyebab yg telah dibicarakan sebelumnya. dan harus dicermati lagi, ternyata kalimat wanita yatim itupun merupakan kelanjutan dari kaliamat sebelumnya, yg termuat di ayat sebelumnya, karena, awalnya dimulai dg kata “Dan jika…” utk memperoleh pemahaman yg lebih utuh qt harus memeriksa ayat-2 sebelum potongan kalimat itu, dan bahkan juga kalimat sesudahnya, krn masih terkait. Inilah suasana ayat-2 tersebut secara utuh :
    QS. an-Nisa’ (4):1
    “Hai sekalian manusia, bertqwalah kepada Tuhan-mu yang telah menciptakan kamu dari diri yang satu, dan daripadanya Allah menciptakan isterinya; dan daripada keduanya Allah memperkembang-biakkan laki-laki dan perempuan yang banyak. Dan bertaqwalah kepada Allah yang dengan (mempergunakan) nama-Nya kamu saling meminta (tolong) satu sama lain, dan (peliharalah) hubungan silaturahmi. Sesungguhnya Allah selalu menjaga dan mengawasi kamu”.
    Rangkaian ayat-2 tersebut ternyata dimulai dg cerita persudaraan dan silaturahmi,bahwa semua qt ini bersaudara, berasal dari nenek moyang yg sama. Makanya Allah memerintahkan qt utk saling tolong-menolong dan menjaga silaturahmi diantara sesama manusia, laki-laki maupun perempuan,senuanya krn dorongan taqwa kpd Allah Swt.
    dan kemudian ayat itu dilanjutkan dg ayat berikutnya :
    QS. an-Nisa’ (4):2
    “Dan berikanlah kepada anak-anak yatim(yang sudah baligh) harta mereka. jangan kalian menukar yang baik dengan yang buruk dan janganlah kalian memakan harta mereka bersama harta kalian. Sesungguhnya tindakan-tindakan itu, adalah dosa yang besar”.
    Ayat ke-2 ini melanjutkan tema tolong menolong &silaturahmi–di ayat sebelumnya–dengan tema perlindugan kepada anak-2 yatim. Allah memerintahkan agar qt membantu mengelola harta benda mereka, dan kemudian qt serahkan ketika mereka beranjak dewasa. Setelah itu temanya lebih mengerucut lagi kepada anak-2 yatim yang wanita. Allah membolehkan qt mengawini anak-2 yatim wanita yg tadinya berada di dlm perlindungan qt itu ketika mereka sudah akil baligh(sudah dewasa). Asalkan qt bisa berbuat adil terhadapnya, atau hak-2 lainnya. Akan tetapi jika qt khawatir tdk bisa berlaku adil kepadanya, maka qt ‘diperintahkan’ untuk mengawini wanita lain saja: boleh dua,tiga atau empat – terserah. maka berikut inilah ayatnya.
    QS. an-Nisa’ (4):3
    “Dan jika kamu takut tidak akan dapat berlaku adil terhadap(hak-hak)perempuan yatim(bilamana kamu mengawininya), maka kawinilah wanita-wanita(lain) yang kamu senangi:dua, tiga atau empat. Kemudian jika kamu takut tidak akan dapat berlaku adil,maka (kawinilah)seorang saja,atau budak-budak yang kamu miliki. Yang demikian itu adalah lebih dekat kepada tidak berbuat aniaya”.
    Namun ayat itu tdk berhenti pd potongan kalimat tsb, tapi dilanjutkan lagi :’Kemudian jika kamu takut tidak akan dapat berlaku adil,maka (kawinilah)seorang saja,atau budak-budak yang kamu miliki. Yang demikian itu adalah lebih dekat kepada tidak berbuat aniaya’. Kalimat ini sangat menarik karena bersifat ‘mementahkan’ kembali ‘perintah’ berpoligami tersebut.jika tidak bisa berlaku adil,maka (kawinilah)seorang saja. Kenapa dimentahkan lagi oleh Allah…?diberi alasannya oleh Allah: karena kawin satu itu lebih dekat kepada ‘tidak berbuat aniaya’.
    Artinya dengan kata lain – kawin dua,tiga atau empat itu lebih dekat kepada menganiaya. Istri tuanya teraniaya, anak-2 nya juga teraniaya, orang tua dan sahabat-2nya pun teraniaya. bahkan mungkin saja istri mudanya pun teraniaya, misalnya ketika terjadi perceraian akibat tidak mampu mengelola konflik dalam perkawinan poligami. padahal Allah tdk suka kpd org-2 yg menganiaya, baik menganiaya diri sendiri, maupun, apalagi menganiaya org lain.
    QS. al-Imron (3): 57
    “Adapun orang-orang yang beriman dan mengerjakan amal-amal saleh, maka Allah akan memberikan kepada mereka dengan sempurna pahala amalan-amalan mereka; dan Allah tidak menyukai orang-orang yang berbuat aniaya (zalim)”.
    Ternyata ayat yg sering dijadikan dasar utk melakukan poligami itu adlh ayat-ayat perlindungan kepada anak-anak yatim, dan juga ‘sindiran’, agar qt mengangkat martabat budak-budak wanita yg teraniaya, sebagai istri. (QS.4.3)
    jadi, qt tidak habis pikir, knp ayat-2 yg bernuansa perlindungan ini lantas berubah menjadi ayat-2 SYAHWAT. Meskipun, diembel-2i dg syarat bisa berlaku adil. “Boleh berpoligami asal bisa berlaku adil,” begitu alasan yg sering qt dengar.
    Padahal, coba baca ayat berikut ini, Allah dg tegas mengatakan bahwa qt tidak akan bisa berlaku adil kpd istri-2 qt, meskipun qt sangat ingin melakukannya, sekali lagi Allah mementahkan ‘perintah’ poligami itu.
    QS. an-Nisa’ (4): 129
    “Dan kamu sekali-kali tidak akan dapat berlaku adil di antara istri-istri(mu). walaupun kamu sangat ingin melakukannya, karena itu janganlah kamu cenderung (kepada slah satu diantaranya), sehingga kamu biarkan lainnya terkatung-katung. Dan jika kamu mengadakan perbaikan dan memelihara diri (dari ketidak-adilan itu), maka sesungguhnya Allah Maha Pengampun lagi Maha Penyayang”.
    sekian…
    sorry ya Ma, kepanjangan, biar jelas gitu loh..

  92. 94 Ferry ZK September 16, 2007 pukul 4:50 pm

    @ sanggardewa,

    se-7 bro dengan uraian anda, bisa dimaknai di uraian anda bahwa ALLAH sendiri lebih dekat kepada orang yang berlaku sabar terhadap syahwatnya, tp tidak berarti poligami itu haram atau untuk tujuan “tertentu” yang deskripsinya sendiri belum jelas.

    “Dan kamu sekali-kali tidak akan dapat berlaku adil di antara istri-istri(mu). walaupun kamu sangat ingin melakukannya, karena itu janganlah kamu cenderung (kepada salah satu diantaranya), sehingga kamu biarkan lainnya terkatung-katung. Dan jika kamu mengadakan perbaikan dan memelihara diri (dari ketidak-adilan itu), maka sesungguhnya Allah Maha Pengampun lagi Maha Penyayang”.

    kalau dicermati ayat ini khususnya “Dan kamu sekali-kali tidak akan dapat berlaku adil di antara istri-istri(mu).” berlawanan sendiri dengan firman ALLAH sebelumnya kalau menjadikan syarat adil sebagai unsur halanya poligami bukan ? kalau ALLAH berkehendak mengharamkan poligami tentu ALLAH akan menjadikan terang hal tsb.

    Wallahu a’lam bishshawab.

  93. 95 sanggardewa September 16, 2007 pukul 7:14 pm

    @Ferry ZK
    poligami tetap halal bro…, itu sebuah ketentuan Allah jadi akan tetep halal ampe kiamat, tp kan yg jd masalah org begitu mudah melakukan poligami hanya krn ada label halal dan tanpa melihat syarat-2 dg jelas.

  94. 96 Ferry ZK September 17, 2007 pukul 9:10 am

    @ sanggardewa,

    Bener seh bro, tp kan ada solusi lain bro, cere in yang lama gaet yang muda… membicarakan poligami tentu semestinya membicarakan perceraian juga, toh keduanya seperti sisi mata uang saling terkait, seperti contoh penulis buku yang ma bahas, toh bisa tetap menyalurkan syahwat tanpa poligami dan berstatus halal ! atawa kasus AA Gym toh si istri bisa mengajukan gugatan cerai kalau dinilainya kehidupan poligami malah kian menjerumuskanya kelembah dosa bukan ? kalau mau ideal (* itu juga menurut kita manusia lho… *) seperti di katholik aza… poligami no ! cerai juga no ! jadi bisa seperti merpati yang tak pernah ingkar janji…

    Salam…

  95. 97 Rizma September 17, 2007 pukul 12:45 pm

    mas sanggardewa, makasih banyak buat tambahan dalil naqli-nya,, 😀
    Komennya menjelaskan, mencerahkan, dan tanpa ad Hominem,, Ma suka banget,, 😀

  96. 98 konsultan September 18, 2007 pukul 11:17 pm

    tiba2 iseng..
    mas Ferry kayaknya sinis sama orang yang beberapa pemikirannya ada di spektrum yang sama dg JIL/islib. Kenapa ya? Padahal justru JIL yang menganggap pernikahan campuran (antar agama) itu boleh, sedangkan setahu saya di kalangan ulama tradisional Islam Indonesia, mereka menganggap zaman ini sudah tidak ada lagi ahli kitab sehingga tidak boleh kawin campur.

    CMIIW, MUI masih tidak membolehkan toh? Apalagi pakai acara ke gereja juga. Dalam akad nikah, istri sebagai muslimah? atau muslimah KTP? (sorry, saya cuma ingat temen sekantor saya: masing2 bikin 2 KTP aspal karena menikah secara islam dan katolik).

    Katanya dalam kanon katolik dibolehkan kawin campur dg syarat mempelai katolik hrs berjanji mengamankan iman katolik dan menjauhkan segala hal yg membahayakan imannya serta berusaha sekuat tenaga membaptiskan dan mendidik anaknya dlm gereja katolik.

    I didn’t mean to be ad hominem. Diabaikan saja komen ini kalo dianggap salah paham. Hanya kepikiran saja, kok di satu sisi menyerang orang2 yang menyuarakan kehati2an dalam poligami sbg pikiran islib, tapi di sisi lain justru bertindak sangat “islib” 🙂

    @Ma: sorry..

  97. 99 sanggardewa September 19, 2007 pukul 1:05 am

    @Ferry ZK
    yang jelas apabila qt mengikuti seluruh rambu-2 yg diberikan Allah yg dtg adlh rahmat, bukan bencana.
    semoga bermanfaat

  98. 100 Ferry ZK September 19, 2007 pukul 8:25 am

    @ sanggardewa,
    se-7 deh bro dan buat saya sangat bermanfaat sekali, thank’s

    @ konsultan,

    Apa ada seorang pencuri yang ingin anaknya menjadi pencuri dan mengajarkan bahwa mencuri itu halal ? anda benar hanya JIL/islib yang membolehkan kawin campur, justru itulah kekhawatiran saya terhadap anak saya kelak.

    fatwa MUI tentu masih berlaku bahwa kawin campur dalam ISLAM tidak diperbolehkan, kalau anda tanya halal – haram hubungan saya beristri tentu memerlukan ruang perdebatan lain lagi, kecuali posisi muslimnya yang perempuan.

    Kayaknya kasus teman anda sama dengan saya deh (* dalam hal menjadi muslimah ktp *) tetapi kenapa dua – duanya ?

    Saya juga menikah di gereja katedral semarang, tetapi posisi saya sebagai muslim bukan katolik ktp.

    Kalau sekedar kehati-hatian berpoligami saya rasa semua se-7 tp apa iya pointnya itu ?

  99. 101 Rizma September 19, 2007 pukul 8:55 am

    @ konsultan
    gapapa mbak, Ma setuju poinnya mbak,, tapi ad Hominem-nya itu lho,, 😐
    biar Ma ga suka komen2nya mas Ferry, tapi Ma juga ga suka beliau di ad-Hominem-in,, 😐

    @ mas Ferry
    emang tentang kehati-hatian dan concern Ma kok,, dari awal udah Ma bilang, mas Ferry ga percaya sama Ma,, sedih,, 😦

  100. 102 Ferry ZK September 19, 2007 pukul 10:24 am

    @ Rizma,

    ok deh ma sorri… tp jujur sebagai muslim pandangan ma agak aneh meski sebenernya gw lebih aneh lagi kali ya menurut orang, tp meski gw salah gw tetep meyakini yang bener cuma lom bisa aja melaksanakan…

    hihihi ad hominem lagi yaaaa… sorry deh…

  101. 103 Rizma September 19, 2007 pukul 1:17 pm

    iya, dan kalopun emang beda, ga pada tempatnya mas Ferry buat gitu sama Ma,,
    Ma udah bilang ini rumah Ma, dan mas Ferry masih harus behave,, berakhlak baik itu contoh Rasul mas,,
    Ma udah maksimal, cape juga lama lama,, 😦

    *nangis di pojokan*

  102. 104 Ferry ZK September 19, 2007 pukul 1:34 pm

    * ikut nangis di pojokan *

    walah batal neh puasa kita ma, nangis beduaan… peace sis…

  103. 105 danalingga September 19, 2007 pukul 9:10 pm

    lah, kok pada nangis nangisan nih. Bubar! Bubar!! Bubar!!!

    *heh… mengurut dada*

  104. 106 konsultan September 19, 2007 pukul 10:05 pm

    @Ma dan Ferry:

    Saya minta maaf atas ad hominem saya pada Ferry. Sebenernya hanya karena Ferry melabelkan islib pada pendapat yang tidak disukainya (ad hominem) makanya saya jadi kepikiran: yang sebenarnya tidak disukainya itu “pendapatnya Ma” atau islib?

    Kalau cuma masalah beda pendapat, ya debat aja tanpa perlu ngasih label islib/JIL. Kalau memang islib yang tidak disukai, lha kok dia sendiri ngambil spektrum islib? Gitu lho keheranan/keisengan saya…

    Sudah ah jangan tangis2an… maaf2an yuk.. selamat berpuasa 🙂

  105. 107 Jendral Bayut™ September 20, 2007 pukul 9:57 am

    gila, lama ga kesini,ternyata rame aja yah 🙂
    udah drpd ribet2 dirumahnya Ma, mending bawa aja keyakinan masing2. Toh juga nanti nanggungnya masing2.Agama itu bukan buat didebatin.Gitu aja koq repot

  106. 108 Herry Mardian Februari 6, 2008 pukul 11:37 am

    Ferry:

    hehehe ma terlalu banyak baca postingan suluk nya heri mardian,

    hehehe kan dah dijelasin ma klo berbeda mahzab itu biasa klo islib bukan beda mahzab tp memang berbeda akidah, ma sendiri dah baca kan postingan di suluk khususnya tentang makna kafir ?

    Ma sendiri dah baca kan postingan di suluk khususnya tentang makna kafir?

    Rizma: iya, dan Ma setuju sama tulisan itu,, artinya Ma islam liberal juga kah?

    Yaaaa udah ma niatnya dilaksanain aja, toh ini negara bebas, gw baca kompas minggu kemaren yang ditulis orang JIL, gw salut doi terus terang bilang doi JIL, daripada yang teriak – teriak mengamini dan mengajak mengamini JIL tapi dak mau dibilang JIL…

    Wah, wah… maaf saja, saya bukan JIL. Bukan juga JAL, JEL, JOL, JUL, atau apalah. Blog saya, suluk pun bukan blognya Jaringan Islam Liberal. Lagipula saya heran kok bisa kebawa-bawa disini…

    Makasih ya Rizma, atas pemuatan reply ini 🙂

  107. 109 Herry Mardian Februari 6, 2008 pukul 12:03 pm

    Ferry:

    hehehe ma terlalu banyak baca postingan suluk nya heri mardian,

    hehehe kan dah dijelasin ma klo berbeda mahzab itu biasa klo islib bukan beda mahzab tp memang berbeda akidah, ma sendiri dah baca kan postingan di suluk khususnya tentang makna kafir ?

    Ma sendiri dah baca kan postingan di suluk khususnya tentang makna kafir?

    Rizma:

    iya, dan Ma setuju sama tulisan itu,, artinya Ma islam liberal juga kah?

    Anehnya, kenapa mas Ferry selalu ngerasa harus menetralisir kampanye Ma-lah *padahal Ma ga berasa kampanye*, membandingkan post-nya mas Herry-lah,,

    Ferry:

    Yaaaa udah ma niatnya dilaksanain aja, toh ini negara bebas, gw baca kompas minggu kemaren yang ditulis orang JIL, gw salut doi terus terang bilang doi JIL, daripada yang teriak – teriak mengamini dan mengajak mengamini JIL tapi dak mau dibilang JIL…

    Wah, wah… saya bukan JIL. Bukan juga JAL, JEL, JOL, JUL, atau Islib apalah. Blog saya, SULUK pun bukan blognya Jaringan Islam Liberal. Lagipula saya heran kok dibawa-bawa Ferry ZK disini… (btw kok rasanya nama saya dibawa-bawa Ferry ZK bukan cuma sekali ya?)

    FYI, ‘suluk’ berasal dari kata sa-la-ka (bahasa Arab) yang berarti pendakian menuju Allah Swt. Fasluki subula Rabbiki zululan…. Tempuhlah jalan menuju Rabbmu, yang dimudahkan…

    Makasih ya Rizma, atas pemuatan reply ini 🙂

  108. 110 tukang sorak Agustus 27, 2008 pukul 6:13 pm

    aku suka banget yang bagian ini

    MALAM KEMERDEKAAN DI ALEXANDRIA

    Pada suatu malam di Alexandria alias Iskandariyah, bersama kiai kanjeng aku bertamu kemasjid Imam Busyiri, pencipta syair – syair budah dan shalawat shalwat yang rata – rata umat Islam Tradisional bisa melagukannya, sekedar mengetahui atau pernah mendengarnya.
    Seorang syehk membukakan pintugerbang masjid, mempersilahkan kami tidak dengan kalimat kebudayaan atau sopan santun sosial. Sambil membuka pintu beliau melantunkan lagu “Annabi Shollu’aalaih Shalawatullah ‘Alaih, wayanalul barokah, kullu man sholla’alaih…”
    Tangannya melambai – lambai mempersilahkan kami memasuki gerbang satu persatu. Tidak ada kata :silahkan masuk,atau dari mana anda sekalian. Ataupun kalimat budaya yang lainnya. Hanya shalawat beliau lagukan dengan sangat indah,serak, tua, dengan vibrasi khas mesir utara.
    Aliran darahku bergerak lebih cepat, suhu badanku naik. Begitu juga kami semua. Berduyun duyun kami semua memasuki masjid, mengarah kemakam Syeh Imam Busyiri. Shalawat tak henti beliau lantunkan, dan ditengah – tengah itu rasa “gatal” menyergap hatiku. Begitu Syekh selesai satu bait, aku teriak melantunkan syair lagu itu dan serempak teman – teman KiaiKanjeng juga melantunkannya.
    Syekh agak kaget teryata kami bisa melantukan syair dengan lagu yang sama. Bukan sekedar mengetahui atau pernah mendengarnya. Beliau lantunkan refrain, kami koor. Berganti syair lagi, kami juga tetap mengejarnya. Hingga sekitar 5 lagu syair cinta rasulullah kami lantunkan.
    Lantunan trus berlangsung dan tetap tanpa kalimat basa – basi apapun. Pada suatu bagian lagu, aku lihat syekh melantunkan dengan sedikit memukul – mukul meja. Maka aku spontan berbisik kepadanya “ Apa boleh menabh rebana?
    Spontan beliau menjawab “Qalilan. Qalilan….” Sedikit, sedikit jangan keras keras. Aku langsung kasih kode kepada Rahmat dan Irfan untuk mengambil rebana – rebana kami di bus. Beberapa menit kemudianmasing masing dari kami menabuh rebana, dan akhirnya malam menjadi begitu tak tertandingi indahnya bagi kami : pesta cinta kepada Allah dan Rasulullah meneriakkan sahalawat, membunyikan terbang – terbang kerinduan, rebana – rebana kemesraan.
    Hatiku berkata : “ wahai manusia, ambillah dunia ini, jilatilah sepuasmu, telanlah uang korupmu, kekuasan karier serakahmu, harta benda curian kapitalisme maniakmu, kemasyuran tanpa tanpa martabatmu, jabatan yang mencampakkanmu setelah beberapa waktu, jam – jam tayang kekonyolan dangkalmu, apapun saja yang diarakusi oleh hati kalian. Ambil. Ambil telah kudapatkan kenikmatan yang satu baris syairnya tidak kuizinkan kalian ganti dengan jumlah uang berpapun dari hasil korupsimu yang jumlahnya bisa dipakai untuk mendirikan negara baru……”
    Seusai berpesta, Syekh memeluk Islamiyanto, slahsatu pelatun Shalawat KiaiKanjeng, samapai hampir lima menit. Mereka dan kami menangis. Dan sampai ketika kami berpamitan, kami tidak bertanya atau saling mencatat nama kami, negara asal kami, alamat atau nomer HP kami masing – masing. Tidak perlu nama – nama itu, asal usul itu. Yang perlu adalah sedu sedan itu.


  1. 1 Gender, Agama, Budaya , dan Evolusi « Sebuah Perjalanan Lacak balik pada September 3, 2007 pukul 1:18 pm
  2. 2 [APDETTT] blogresensi untuk resensiblog « Again anD aGain aNd agaIn And agaiN Lacak balik pada Desember 13, 2007 pukul 11:28 pm

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s




Selamat datang!!

Rizma Adlia Syakurah,

Ini semua tentang Ma dan hal hal yang berputar disekeliling Ma.
tentang seorang Ma.

Mau nge-OOT, sini aja.

Kumpulan Foto,,

Quote yang Ma suka!

Blog fave-nya Ma!!

Kategori!!

Kumpulan cerita Ma,,

Hasil ronde,,

Edan banget, yet, I Love it,,!!

web stats

Makasih banget buat

  • 805,487 orang

Just an encouragement,,

Hindari rokok sebisanya. Sudah merokok? Merokoklah dengan manusiawi.
Di sini anti rokok mas/mbak,,
mari dimatikan rokoknya,,

Berdiskusilah secara dewasa...
Ga terima ad Hominem!
terimanya duit dan makanan,,

Lembar Verifikasi?