Ngomong sendiri, mikir sendiri,,

Jalan jalan ke posting tentang prasangka baik yang ga beres (menurut Ma),, komen di sana beberapa kali,, ampe keluar komen ini dari Ma,, dan Ma jadi mikir sendiri dengan omongan Ma,, ternyata Ma mikirnya kaya gitu ya??

Garfield, again,,

Udah itu,, Ma liat beberapa komen Ma dan dari temen Ma di rumah sendiri yang agak mirip itu,, pertamanya Ma mikir,, kok agak berlawanan ya,, yang satu mendukung usaha yang ga konvensional (yang maksud Ma ga ritual only dan menjauhi sesuatu dengan alasan takut kenapa kenapa),, dan yang satu lagi,, Ma menghargai orang yang ahli ritual itu sendiri,, Rasanya agak aneh (minimal, itu cukup aneh buat Ma,,)

Tapi,, mungkin,, Maksud Ma itu,, Setiap apapun yang kita lakukan dengan niat untuk Allah itu ngga buruk,, se-nggaknya ga dimulai dengan buruk,, entah itu orang baik yang kerjanya cuma dzikir sampai punggungnya bengkok, orang baik yang mati ditembak waktu demo, yang nyumbang bikin mesjid dan yang jadi pejabat tanpa korupsi, mereka punya usaha yang berbeda buat mencintai tuhannya (kalo menurut Ma, orang yang kaya’ gitu cinta sama tuhannya ,, atau,, ngga mesti?),, dan kesulitannya ga bisa di-tingkat tingkat-in,,

Ma kadang suka ga terlalu cocok tipe tipe ustad ustazah banget yang suka ber-Islam simbol (maaf, itu bahasa Ma buat yang terlalu arab, you know the example,,), karena menurut Ma itu berlebihan, ga perlu dan bakal berkesan eksklusif,, juga orang bakal berkecendrungan untuk mundur,, gimana caranya berusaha mengajak orang ke arah kebaikan kalo orang udah mau kabur tiap kali kita lewat,, you catch more fly with honey than with vinegar, guys,,

Suka ga mau diajak debat, dengan alasan ada hadist yang bilang ga boleh debat,, (Ma pernah diomongin gitu,, hiks,,) nganggep apa yang mereka tau sekarang ini yang paling bener, dan ga terima saran yang lain,, Mungkin ga semuanya,, tapi Ma gemes kalo lagi kumat kaya begininya,,

Ma juga ga suka karena sebagian mereka suka maksa maksa orang buat solat, pake jilbab, duduk dengan cara tertentu, pake tirai tiap kali ngomong sama lawan jenis, pake baju dan celana dengan cara tertentu, manjangin jenggot, dll,, Mungkin itu bener, mungkin itu penting, mungkin juga ngga,, tapi kan kewajiban sama orang lain cuma sampai mengingatkan,, ga boleh dipaksa paksa,, segemes apapun ngeliatnya, sekesel apapun rasanya (haha,, personal emotion-nya Ma),,

Sekedar tambahan,, dengan pikiran “lebih baik masuk surga kepaksa, daripada sukarela masuk neraka,,” dikira semua manusia ini ga bisa dikasi pemikiran yang dewasa apa biar bisa sukarela masuk surga,,?? ckckck,, berhenti main itung itungan ama Tuhan!! belajar buat cinta,, gerah ga sih kalo mau ngapa ngapain didasari sama anceman sama bribe (mana bribenya perempuan,, iya sih,, 70rebu,, edan betul itu!!),,

———

Sekedar event jaman Ma kecil, Ma ga tau kenapa tiba tiba inget,, Adek Ma, Sarah, udah pake jilbab dari kelas 4, dan dia pake jilbab beneran (bukan yang tipe tipe jilbab abal abal), dia masuk SMP yang ga banyak yang pake jilbab, masuk SMA yang dia cuma satu satunya yang pake jilbab,,

Banyak yang suka nanya masalah jilbab sama dia (malah kebanyakan yang non-muslim),, dan dia jelasinnya,, “Menurut aku ini kewajiban, jadi aku pake,,” terus mereka nanya kenapa muslim yang laen ga pake jilbab, dia bilang “Oh,, itu kewajiban buat mereka, tanggung jawab mereka mau pake apa ngga,,”

Sekali waktu ada temennya yang muslim yang nanya masalah jilbab ke dia, dan berusaha ngasi alesan kenapa dia ngga pake jilbab (Ma sih curiga dia denger Sarah ngomong gitu,,) dia bilang “Sar, aku nih belom siap, masa aku pake jilbab tapi aku belom memperbaiki diri aku”, dan panjang omongan laen yang awalnya dia dengerin, dan berakhir dengan bikin adek Ma lama lama ngamuk (Ma ama Sarah,, agak sedikit tempramen,, harap maklum,, πŸ™‚ ),, dan akhirnya dia ngomong dengan gemesnya “Oh,, iya,, kamu belom siap,, gapapa,, ya udah, ga usah solat aja sekalian, kan belom siap juga ketemu sama tuhan,,” (ditranslet dari bahasa Palembang,,) dan temennya cengo abis abisan,, πŸ˜›

no offense,, πŸ™‚

Oke, cerita selesai,, balik lagi,,

———

Tapi menurut Ma, terlepas dari yang Ma ga suka dari mereka, mereka yang kaya’ begitu (tipe ustad yang penuh ritual dan sunnatullah itu) itu juga lumayan susah bisa sampe posisi, kelakuan dan style kaya gitu,, perlu faith yang cukup besar buat nurut segitunya, melakukan ritual dengan konsisten, dan usaha nahan diri dan ga ngamuk ngamuk dari omongan orang,, Dan sebenernya ritual itu juga penting kan,, Ga mungkin banget kita bisa jadi orang yang bilang kalo kita cinta sama Allah kalo standard operational procedure-nya kita ga lakuin,, tapi,, ga cuma itu,, kita juga perlu belajar, belajar, belajar (ga sekedar nerima aja), membantu orang lain, aware ama lingkungan, dan berakhlak baik (mungkin banyak lagi,, Ma ga kepikiran nih,,)

Ma juga suka sama yang tipe rebel yang baik, bebas dan demokrasi,, selama ga kebablasan,, kan bukan berarti kita bisa berpikir, ber-akal, dan ber-apapun itu, artinya kita ga perlu ngelaksanaain standard operational procedure-nya Allah kan,,

Yah,, biar gimana semua orang pasti dapet sesuatu dari usahanya itu,, gimanapun itu,, πŸ™‚ tapi ga se ekstrim ini,, kita tetep butuh usaha untuk mencapai sesuatu,,

Yah,, kira kira begitu,, CMIIW
Maap berat,, Bahasa-nya Ma ga bahasa Indonesia yang baik dan benar dan resmi,, mungkin agak ribet jadinya (bener bener isi otak yang keluar lewat mulut, ga pake diolah,, sekedar coretan ketikan spontaneous yang gatel gatel kalo ga dikeluarin)

Intinya (sebenernya ngga ngerti mo nulis apaan),, terima kasih, maaf dan harap maklum,, πŸ™‚

Piss!

NB

Yang lumayan related, recommended by Geddoe

Yang bagus tentang perbedaan,,

Belajar jadi ustad yang baik!

(ntar bakal ditambah lagi deh,,) πŸ™‚

——————————-

Garfield!!

Iklan

76 Responses to “Ngomong sendiri, mikir sendiri,,”


  1. 1 hafiz Mei 19, 2007 pukul 10:44 am

    “you catch more fly with honey than with vinegar, guys,,”

    bener, nih.. di mana-mana cara yang baik lebih mudah diterima kan daripada yang “kaku”..

  2. 2 jurig Mei 19, 2007 pukul 11:00 am

    kalo masalah jilbab mah terserah orangnya … mau pake sekarang atau nanti atau ngga pake … kan apapun yg terjadi ditanggung sendiri …

    aku juga sering ditanya kenapa pake jilbab … ya aku jawab karena aku pengen … aku ga jawab karena itu kewajibanku, soalnya kalo diliat tafsirnya sih jilbab itu pakaian yg dipakai sama wanita yg sepaham ama kaum berjenggot.. dan terus terang aku ga mau pake yg kaya gitu … aku ngga mau dipandang “aneh” sama orang-orang… dan kalo karena ini aku di-fatwa bakalan masuk neraka … SO BE IT … *jangan ditiru*

    jadi do what you want … jangan pernah merasa terpaksa dalam melakukan sesuatu …

    piss !

  3. 3 jurig Mei 19, 2007 pukul 11:00 am

    sorry kalo OOT dan kepanjangan … hehehe … πŸ™‚

  4. 4 Rizma Adlia Mei 19, 2007 pukul 11:28 am

    @ hafiz

    jelas,, kecuali niatnya bukan bikin orang jadi lebih baik,, cuma buat nakut nakutin,, πŸ™‚

    @ mba jurig

    iyah,, itu kan tanggung jawab sendiri sendiri mbak,, πŸ™‚

    tapi kok kalo Ma pikir, dari definisi jilbab itu sendiri ga yang terlalu gimanaa banget gitu,, atau Ma aja yang ga tau,, tapi tetep, buat orang yang pewe pake jilbab yang panjangnya seapaan tau, Ma salut,, Ma blom kepikiran buat kaya gitu,, standarnya longgar dan menutupi dada, kan,, Ma segitu dulu ya,, πŸ™‚

    btw, ga dianggep OOT kok mbak,,

  5. 5 Setiadi Mei 19, 2007 pukul 2:33 pm

    oo..ini lagi ngomongin jilbab ya? *clingak clinguk* πŸ™‚

  6. 6 Rizma Adlia Mei 19, 2007 pukul 3:01 pm

    ngga juga kok,, ngomongin kalo orang tetep harus dikasih kredit dari usaha baiknya,, apapun jenisnya,, πŸ™‚

  7. 7 Evy Mei 19, 2007 pukul 3:26 pm

    Iya ma bener banget, tapi dalam melakukan SOP-nya Allah itu penerjemahan orang beda2 namanya juga manusia, dan menurutku manusia lain ga berhak menilai yang lain salah dan dia yang paling benar dan cuman dia yg berhak menjadi kekasih Allah.

    Tentu saja sebagai manusia kita tetap berusaha melakukan yang terbaik yang dia bisa lakukan di dunia ini, memahami peran apa sebenernya yang Allah limpahkan kepadanya, tentunya dia tidak sekedar diciptakan untuk jd pajangan atau saling berselisih meributkan satu hal dan melupakan hal lainnya to?

    Zagat raya ini begitu luas, sepotong peran kecil dr setiap insan tetep ga bisa di ukur dengan rahmat yg berlimpah dr Allah, kita ini apa sih, kita hanya ciptaan mahkluk lemah yg tidak perlu merasa sombong karena merasa lebih dari ciptaan lain-nya, belum tentu yg merasa beriman itu lebih beriman dr yang lain… Hanya Allah yang berhak menilai… khan? yah gitu deh sampe kini akupun masih ga tahu kenapa aku dilahirkan dan untuk apa sebernya, yg pasti ada gunanya, ayam aja ada gunanya paling ga jd makanan manusia hihihi sorry OOT ya?

  8. 8 Evy Mei 19, 2007 pukul 3:33 pm

    eh sorry bener2 OOT, aku tidak berjilbab, tapi pake jacket longgar dan tebel banget dan ga cuman nutupin dada tapi seluruh badan, malah kepala, namanya attigi dan kudisak… apa aku dosa ya?

  9. 9 Rizma Adlia Mei 19, 2007 pukul 3:43 pm

    manusia lain ga berhak menilai yang lain salah dan dia yang paling benar dan cuman dia yg berhak menjadi kekasih Allah

    Bener banget mbak,, Allah aja nunggu ntar buat nge-judge makhluknya, masa mau diduluin ama kita,, πŸ™‚ (halah, Ma ini,,)

    Yah mbak, kalo maen dosa dosa-an Ma ga bisa jawab, hukum pake jilbab itu ada, tapi mau pake apa ngga, sepenuhnya tanggung jawab dan pilihan kita,, sama kaya hukum Allah yang lain kan,, πŸ™‚

  10. 11 Rizma Adlia Mei 19, 2007 pukul 5:00 pm

    apa kira kira arti senyumnya,,??

    *curiga*

  11. 12 Lia Mei 19, 2007 pukul 7:33 pm

    pengen juga ya, jadi orang ga lupa ama ritual, tetep bisa blend in, peduli dan memberi kontribusi ke masyarakat, berakhlak baik dan ngajak orang kearah kebaikan… how cool is that?

    kadang kadang, orang yang terlalu ritual oriented tuh nyebelin!! tapi biar gimana mereka susah juga ya usahanya biar bisa percaya kayak begitu, tapi tetep aja harus terus belajar dan mencari… dan berusaha menerima pendapat orang, sebeda apapun…

  12. 13 Masih Juga Inget Ibu Mei 19, 2007 pukul 8:45 pm

    Wah, orang2 yg kata Mbak Ma “yang penuh ritual dan sunnatullah itu” juga sering bikin saya “takut”, soale kadang mereka terkesan eksklusif. Jarang mau didekati. Ha…gak semua sih. Tergantung orangnya mungkin ya? πŸ™‚

    Nyang lucunya, sering kalo mereka “berbuat salah” atau melenceng, orang akan berkata, “Ah! Alim luarnya saja. Lebih baik gw dong yg tampang penjahat hati malaikat.”
    atau malah ngomong,”Oooh…dia manusia juga ya?” hehe, emangnya kucing?

    Hehe, secara mereka juga kan manusia. Sama aja seperti manusia2 lainnya. Yang membedakan ya kadar imannya. Tapi, siapa sih yg tau kadar iman seseorang? Cuma Allah kan? Makanya…. (apa? hehe πŸ™‚ )

    Makanya, peace (juga) aja deh! πŸ˜€

  13. 14 Rizma Adlia Mei 19, 2007 pukul 8:49 pm

    ada kok yang bisa ngobrol dengan yang laen dengan lebih friendly, tapi ada juga (yang lumayan banyak) yang ngga,,

    kalo menurut Ma semua orang wajar bikin salah kok, bahkan yang suka terlihat alim itu,, yang kadang kadang bikin orang eneg itu, kalo beliau beliau itu ceramah ceramah sesuatu dengan semangatnya, eh, ternyata sendirinya kaya gitu (bukan berarti nunggu sempurna baru bisa ngajak orang jadi baek),,

    ”Oooh…dia manusia juga ya?” hehe, emangnya kucing?

    Hahahahahahahhahaha,,

  14. 16 Rizma Adlia Mei 19, 2007 pukul 10:11 pm

    betapa hobinya orang orang dateng buat senyum yang Ma ga ngerti artinya,,

    ckckck,, ngapain nih Shan-In??

  15. 17 apaan Mei 19, 2007 pukul 11:23 pm

    Ma, senyam seyum itu kayaknya sebenernya mau komen, tapi susah.. lha wong bahasannya seperti ini.. Jadi susah memposisikan diri harus komen seperti apa. Alhasil, komennya jadi πŸ™‚ saja.

    Masih mending daripada ga komen, kan?

  16. 18 Rizma Adlia Mei 19, 2007 pukul 11:24 pm

    yah, maafkan bahasa Ma,, dan inti dari komen Ali adalah???

  17. 19 cakmoki Mei 19, 2007 pukul 11:45 pm

    PERTAMAX, eh enggak ding πŸ˜€
    wuiiii, bahasannya koq jadi mendalem gini Ma.
    Setuju, sesuatu gak bisa dipaksa-paksa dan pemahaman setiap orang bisa berbeda. Masalahnya, ada yg suka mengambil peran-Nya, maunya bener sendiri, *halah* πŸ˜‰

  18. 20 Rizma Adlia Mei 19, 2007 pukul 11:47 pm

    ga dalem cak,, sumpah ngga,, cuma pikiran yang kalo ga dikeluarin bakal mengganggu ketentraman Ma,, πŸ™‚

    hahaha,, but yang hobi ngambil peranNya, kita gigit rame rame,, halah,, πŸ™‚

  19. 21 apaan Mei 20, 2007 pukul 12:52 am

    @Ma
    Eh iya, aku malah komen nggak jelas.. :)) Tapi inti dari komen itu ya πŸ™‚ nya (ikon orang senyumnya). πŸ™‚ πŸ™‚ πŸ™‚

  20. 22 Rizma Adlia Mei 20, 2007 pukul 12:57 am

    iya deh Li,, gutlak UAS-nya ya,, πŸ™‚

  21. 23 Catshade Mei 20, 2007 pukul 2:12 am

    Ritual itu sebenarnya diciptakan sebagai alat bantu untuk mencapai sebuah tujuan. Yang namanya alat bantu, kalau dipakai dengan benar ya dapet hal-hal baik; kalau disalahgunakan, ya dapet hal-hal jelek; kalau nggak tau tujuannya ber-ritual, ya nggak dapet apa-apa. Sayang sekali, ada orang-orang yang (mengaku) ahli hukum dan ritual tapi termasuk dua kategori yang terakhir itu.

  22. 24 Rizma Adlia Mei 20, 2007 pukul 2:17 am

    Iya ya,, tapi kalo melakukan ritual dengan niat pengen mencoba mendapat Ridha Allah dan ga bikin Allah marah bisa dianggep tujuannya baik dan sesuai ga?? (abis, kayanya minimal orang solat dll karena ini ga sih??)

  23. 25 aLe Mei 20, 2007 pukul 1:32 pm

    wow… Ma bangeeettt.. πŸ˜‰

  24. 26 Rizma Adlia Mei 20, 2007 pukul 1:37 pm

    apaan tuh maksudnya Ma banget? tulisannya? bahasanya? blognya? anehnya?? (jadi curiga,,)

  25. 27 peyek Mei 20, 2007 pukul 2:42 pm

    maksa-maksa? masih ada acara beginian? heh!

  26. 28 the23wind Mei 20, 2007 pukul 2:55 pm

    yang penting udah nyampaikan kebaikan, amr ma’ruf nahi mungkar, but no paksaan…

  27. 30 Rizma Adlia Mei 20, 2007 pukul 4:40 pm

    @ peyek

    iya tuh pak,, ga penting!!

    @ the23wind

    harusnya bisa nahan diri sampe menyampaikan ajah,, ga usah dipaksa,, setuju!!

    @ telmark

    gile,, dapet piring cantik Ma!! tiga kali dapet komen disenyumin doang gini,, ckckck,,

  28. 31 Roffi Mei 20, 2007 pukul 6:23 pm

    Ma banget dah.. he he he

  29. 32 Rizma Adlia Mei 20, 2007 pukul 6:25 pm

    apanya yang Ma banget!?!?!?!!?!? ditanyain ga ada yang jawab,, hiks,, nangis nih,,!!!

    *ngancem!!*

  30. 33 destiutami Mei 20, 2007 pukul 6:47 pm

    Pokonya Ma Baget!

    πŸ™‚ πŸ™‚ πŸ™‚ πŸ™‚

    Hoho, OOT teruusss!

    *mana piringnya?mana?mana?plus isi-nya,pempek lenggang!* :mrgreen:

  31. 34 Rizma Adlia Mei 20, 2007 pukul 7:38 pm

    hualah,, kan judul blognya Just being Me,, πŸ˜›

    wah,, ngomong ngomong,, Ma abis makan pempek bikinan nekno!! ENAAK!!

  32. 35 asalomong Mei 20, 2007 pukul 8:05 pm

    πŸ™‚ 😦

  33. 36 Rizma Adlia Mei 20, 2007 pukul 8:08 pm

    makin lama makin banyak yang senyum senyum,,

    sayangnya yang ini ada gambar bete-nya,, kira kira kenapa ya?? laper?? ngantuk?? boke??

    *sayang Ma ga bisa baca perasaan dari komen*

  34. 37 anas Mei 21, 2007 pukul 7:33 pm

    Iya ma bener banget, tapi dalam melakukan SOP-nya Allah itu penerjemahan orang beda2 namanya juga manusia, dan menurutku manusia lain ga berhak menilai yang lain salah dan dia yang paling benar dan cuman dia yg berhak menjadi kekasih Allah.

    Ini ngebahas komenku yang ini ya ? [ge-er banget] Bukan maksud daku untuk ngajak debat, cuma kita harus hati-hati aja.

  35. 38 anas Mei 21, 2007 pukul 7:38 pm

    Oke deh semuanya damai aja, perbedaan bukanlah pemecah persatuan. Tapi merupakan permersatu. Bingung ? Sama, tapi semua guru PPKn bilang gitu he..he..he..
    BTW aku masih takut klo liat blogger pada bersitegang kayak kemaren. Mending baik-baikan, tanpa intervensi pendapat. Setuju.

  36. 39 Rizma Adlia Mei 21, 2007 pukul 7:42 pm

    iyah,, salah satunya dari komen itu,, πŸ™‚

    Ma juga sebenernya ga masalah kalo debat kok,, Ma setuju kok kalo debat itu untuk sepakat untuk tidak sepakat,, jadi ga harus maksain yang satu buat setuju,, sekedar saling memaparkan pendapat,,

    Blogger bersitegang?? gapapa,, biar bisa belajar mikir dan berpendapat,, πŸ™‚

    Piss!

  37. 40 chielicious Mei 23, 2007 pukul 5:06 pm

    Duh aku juga paling gak suka deh ama yang maksa2 gitu..yang paling bikin sebel itu ..mereka ngerasa banget *biasanya sieh yah* klo mereka itu pembawa hidayah dari tuhannya.. lah klo emang mo ngasi petunjuk ya cara-nya donk yang baik gak usah sambil ngotot ..

    aku sutejo *bah ketularan neng yuuki* ama teh joerig.. lakukan apa yang sesuai dengan diri kita..gak usah melakukan sesuatu dengan terpaksa ..hasilnya bakalan beda ama yang niatnya dateng dari dalam hati

    πŸ˜€

    lah gondrong beibehh

  38. 41 Rizma Adlia Mei 23, 2007 pukul 5:16 pm

    ..hasilnya bakalan beda ama yang niatnya dateng dari dalam hati

    bangeet!!!!

    semua kan tergantung caranya,, apa gunanya ngomong ampe bebusa kalo ga kena (kecuali niatnya cuma buat ngeselin ajah),,

    Tujuannya kan buat berbuat baik,, harusnya dengan cara yang baik juga lah,,

  39. 42 joesatch Mei 25, 2007 pukul 1:56 am

    aku memilih yang aku suka dan aku yakini baik buat aku aja πŸ˜€ kalo kita baik dan nyaman buat sekeliling kita, orang2 juga akan mengidolai kita. dan biasanya orang2 secara umum akan meniru idolanya. kayaknya itu cara “mengajar” yang paling efektif, deh.

    *jadilah seorang idola, kakakakaka*

  40. 43 Rizma Adlia Mei 25, 2007 pukul 5:48 am

    Komentar atasnya sih Ma setuju,, geli banget tiba tiba kata penutupnya ‘jadilah seorang idola’ ckckck,, πŸ˜›

  41. 44 chielicious Mei 25, 2007 pukul 9:14 am

    @Joe : hi3 ikutan indo idol aj skalian πŸ˜›

  42. 45 anas Mei 25, 2007 pukul 2:08 pm

    Ma juga sebenernya ga masalah kalo debat kok,, Ma setuju kok kalo debat itu untuk sepakat untuk tidak sepakat,, jadi ga harus maksain yang satu buat setuju,, sekedar saling memaparkan pendapat,,

    Blogger bersitegang?? gapapa,, biar bisa belajar mikir dan berpendapat,, πŸ™‚

    Piss!

    Nga’ pa-pa toh oke deh kapan-kapan klo ada bahan kita belajar debat ya πŸ™‚

  43. 46 Rizma Adlia Mei 25, 2007 pukul 3:37 pm

    @ Anas

    SETUJU!! πŸ™‚

  44. 47 Lia Mei 27, 2007 pukul 10:09 am

    udahan nih masalah debatnya? bagus deh…

    padahal gara gara aku tuh πŸ™‚

  45. 48 Rizma Adlia Mei 27, 2007 pukul 10:16 am

    Udah dong jeng,, Ma kan anak baik,, hehehehehe,,

    *digigit Lia*

  46. 51 fauzan.sa Juni 21, 2007 pukul 9:20 am

    Nambahin sedikit. Saya dulu sering bergaul sama mereka yang dianggap Ma sebagai “da’i eksklusif” yang “menakutkan” itu. Bahkan, kenyataannya saya lebih sering bersama mereka ketimbang teman-teman saya yang lain.

    Yang terjadi sebenarnya adalah, “They don’t know the language. They don’t know to say it in better way”. Mbak Ma, kita juga harus mencoba memahami mereka. OK, saya cerita dikit beberapa latar belakang mereka.

    Ada di antara mereka yang dibentuk dan dikenalkan dengan pemahaman Islam ketika remaja awal. Ini termasuk yang terjadi di SMA saya. Akibatnya, mereka nggak pernah ngerti dunia anak gaul. Dan, beberapa di antara mereka takut berhadapan dengan anak-anak gaul. Yang lebih parah, karena tahu berbagai kesalahan yang dilakukan dalam dunia itu, mereka membencinya. Jadi, ini memang bukan dunia mereka Ma. Susah bagi mereka untuk ngobrol enak dengan cowok bertato, pake gelang, dan rambutnya dicat. Karena itu mereka menjauh. Karena itu mereka selalu curiga dan tidak mau dekat-dekat.

    Ada di antara mereka yang dibentuk setelah melewati masa remaja. Biasanya ketika awal kuliah. Dan, tetap saja bos-bos dari gerakan semacam ini mayoritas adalah mereka yang dulu nggak pernah kenal dunia anak gaul. Anak gaul yang sadar, mereka akan dibentuk dengan cara-cara yang menakutkan pula. Sehingga akhirnya, mereka jadi menakutkan. Hanya itu cara yang mereka tahu. Padahal, masa lalu anak gaul mereka jauh berbeda dengan kehidupan sekarang.

    Mereka memprioritaskan dakwah kepada orang-orang yang baik. Istilah mereka, hanif. Orang-orang yang nggak mau macem-macem dan mau melakukan sesuatu sebagaimana mestinya. Sebabnya, tau sendiri khan? Itu lingkungan terdekat yang bisa mereka capai. Dan sebagai mahasiswa, kita tau khan yang nggak macem-macem itu siapa? Nerds. Apalagi di MIPA, di kampus saya. Nerds and more nerds.

    Ada juga mantan anak gaul yang menyadari masa lalu mereka, dan dia tahu cara bicara dengan mereka. Nah, orang-orang ini mungkin orang-orang yang sering mbak Ma kenali sebagai orang yang enak diajak ngobrol. Orang-orang yang kayak gini emang nggak terlalu banyak.

    Ada juga yang bukan mantan anak gaul, tapi mencoba berempati. Kadangkala mereka sukses, kadangkala mereka gagal. Kadangkala mereka bisa menempatkan sesuatu pada tempatnya (mis. gimana biar obrolan nyambung tapi tetep syar’i), kadangkala tidak. Orang-orang seperti ini dinamakan sebagai orang canggung. Kemana-mana pake mp3 player, pake topi dibalik, tapi yang didengerin nasyid. Nah, saya mungkin termasuk yang itu. Yah, saya memang menggolongkan diri saya nerds ketika SMP maupun SMA. Mahasiswa? Jelas tidak lah.

    Jadi gini mbak. Latar belakang mereka beragam. Tapi sifat yang ada pada mereka adalah sifat yang ada pada semua manusia. Susah bicara sama orang yang nggak nyambung. Ketika dikritik dakwah kok di kalangan mereka aja, mbok dakwah dong ke kita. Mereka mencoba, tapi mereka bingung bagaimana caranya. Satu-satunya cara yang mereka tahu dan mereka yakini, berdakwahlah dari lingkungan terdekat mereka. Dari nerds untuk nerds. Lama-lama lingkaran dakwah itu akan melebar pula ke yang lain. Pahami mereka dengan analogi seperti ini. Kalo ada anak anggota klub penggemar buku tiba tiba disuruh masuk ke klub motor gede, apa yang terjadi? Kalo dia juga suka motor gede, nggak masalah. Tapi, kalau nggak paham sama sekali?

    Nah, yang terakhir ini yang penting. Mbak tahu apa itu rebellion. Mbak tahu yang namanya berpikir di luar pola. Itu bagus. Mbak tahu pula cara yang lebih empatik untuk berkomunikasi dengan kalangan yang perlu didakwahi. Mbok mbak ajarin kita dong cara berkomunikasi dan berempati seperti itu? Ato mbak khan juga bisa dakwah juga sama mereka? Cobalah dekat-dekat sama “kalangan menakutkan” itu. Agar bisa dapat pemahaman agama yang lebih baik. Dengan itu mbak bisa berdakwah lebih baik lagi sama temen-temen mbak.

    Ato pemahaman agama yang bisa didapat di mana saja. Ada buku Jilbab Wanita Muslimah karya Nashiruddin Al-Albani. Ada buku Sifat sholat nabi karya ulama yang sama. Ada banyak buku tentang sejarah nabi, baik karya Munir Muhammad Al-Ghadban(bener nggak ya?), Mubarakfury, atau yang lain. Ada Kitab Tauhid-nya Syaikh Muhammad At-Tamimiy. Yang praktis dan lengkap juga ada. Misalnya, Fiqh Sunnah karya Sayyid Sabiq. Nah, buku ini banyak dipakai sama teman saya. Ato, Fatwa-fatwa Kontemporer karya Dr. Yusuf Qardhawy. Ato bahkan yang mendasar juga ada. Menjadi Muslim Sejati karya Sayyid Maududy. Ato Komitmen Muslim Sejati karya Fathi Yakan. Itu di antara buku-buku yang menurut saya bagus.

    Nah, begitu aja mbak. Bagaimana? Eh, jangan-jangan mbak ini lulusan pesantren, jadi malah ilmu agamanya lebih banyak daripada saya? Wah, sorry deh mbak kalo meremehkan. πŸ˜€

    OK deh, gitu dulu. Salam kenal.

  47. 52 Rizma Juni 21, 2007 pukul 10:11 am

    Seneng lho bisa liat sisi lain dari yang biasanya dianggep nyeremin itu,, moga moga jadi pelajaran buat semuanya ya,, πŸ™‚

    β€œThey don’t know the language. They don’t know to say it in better way”. Mbak Ma, kita juga harus mencoba memahami mereka

    Hm,, iya ya,,

    Mereka memprioritaskan dakwah kepada orang-orang yang baik. Istilah mereka, hanif. Orang-orang yang nggak mau macem-macem dan mau melakukan sesuatu sebagaimana mestinya. Sebabnya, tau sendiri khan? Itu lingkungan terdekat yang bisa mereka capai

    Mungkin karena sulit dan ga biasa,
    Tapi bukannya kalo sesama itu ga perlu dibantu lagi buat belajar,, maksud Ma yang itu udah bisa buat diajak diskusi,, yang perlu dibantu kan yang lain,, dengan cara yang baik tentunya,,

    there goes a little thing called socialization kan,, Ma tau ga semudah itu,, tapi kalo emang niatnya for the greater good, why strain ourselves,,?

    Mbak tahu pula cara yang lebih empatik untuk berkomunikasi dengan kalangan yang perlu didakwahi

    halah,, Ma ga sekeren itu kok,, cuma berusaha sebaik mungkin aja,, kalo temen temen Ma ngerti ya Alhamdulillah, kalo ngga ya kita ganti pendekatannya,, kalo emang ga mau,, ya udah,, apa mau dikata,,

    Eh, jangan-jangan mbak ini lulusan pesantren, jadi malah ilmu agamanya lebih banyak daripada saya? Wah, sorry deh mbak kalo meremehkan

    Dimananya yang meremehkan? kok Ma ga sadar ya??

    Hahahhahaha,, gapapa kok,, emang Ma ga banyak basic agamanya,, tapi Ma SMA-nya di Muthahhari sih,, ga tau deh itu diitung pesantren apa ngga,, πŸ˜‰

    Salam kenal,,

    (wuiih,, komen perdananya hi-quality betul!!!)

  48. 53 sikabayan Juli 18, 2007 pukul 1:55 pm

    euh… jadi kesimpulanyah apah yah neng ima?… apah islam adalah agama kerelaan atau keikhlasan gituh?… euh… memang tidak ada paksaan yah?… blug…

  49. 54 Rizma Juli 19, 2007 pukul 6:44 am

    Itu sih pasti kang,, tapi sayangnya masih banyak yang suka lupa kalo bahkan Allah ga maksa makhluknya buat memilih sesuatu,,
    Masalahnya, Ma kebayang aja,, apa akhir dari sesuatu yang dimulai dengan paksaan dan tekanan,,?

  50. 55 kump45 Juli 19, 2007 pukul 7:09 am

    ngomong sendiri mikir sendiri ketawa sendirri.. orang gila donk..
    hahaha…
    *ngilang..cling(dpt jurus baru)

  51. 56 zal Juli 25, 2007 pukul 11:51 pm

    Ma::
    seingat saya, sepertinya memang ada pengelompokan-pengelompokan, apa itu kelompok suku, bangsa, agama dll,
    dan biasanya orang-orang yang merasa sefaham akan membangun kelompoknya, jadi sebanarnya yg terjadi naluri alamiah kan ma…
    yang membangun repot, jika jiwa mendua, yang sepertinya tertarik pada 2 kutub, tertarik pada kutub A, terlihat tidak lengkap, mau kekutub B, ada hal yg dimiliki kutub A yg dipandang menarik juga…dan ini juga naluri alamiah..
    sepertinya ma, yg kita kenali sebagai manusia ini berjalan dalam kegelapan “…jika ada cahaya mereka berjalan, jika gelap mereka berhenti…”,
    kalau menurut saya ma, tidak ada yg salah dalam suatu keadaan, segala sesuatu dibangun dengan tujuan…dan tidak ada yg sia-sia…
    kalau pendapat saya ma, tdk ada yg perlu diikuti, selain diri sendiri…, misalnya walaupun tulisan saya ini terasa panjang dan lebar…dan sok menceramahi ini,…namun..yg memutuskan ttg,… yg ini benar..yg ini abu-abu…atau ngomong apa orang ini, udah kepanjangan engga jelas sama sekali…ya kita sendiri…

  52. 57 danalingga Juli 26, 2007 pukul 12:30 am

    ngomong sendiri mikir sendiri… hem…apa ya? πŸ˜†

    ritual? Hah!!! πŸ˜› Mendingan juga maen bola…

  53. 58 the70no Juli 26, 2007 pukul 12:57 am

    merenungi … mikir sendiri…ngomong sendiri…betul jg…daku jg begitu… :think:

  54. 59 Rizma Juli 26, 2007 pukul 1:14 am

    @ kump45
    iya ya,, πŸ˜•

    @ Zal
    emang iya sih mas,, tapi menurut Ma kalo emang niatnya mau ngasih dakwah, ya ga bisa kaya gitu dong caranya,, kecuali emang mau bikin perkumpulan biasa aja,,
    Hmm?? menggurui ya? kok Ma ga berasa ya?? πŸ˜•

    @ Dana
    tau sndiri Ma ini suka bingung sendiri,, πŸ˜›
    harap maklum,,

    @ the70no
    ada yang setipe rupanya,, πŸ˜›

  55. 60 J Algar Juli 26, 2007 pukul 11:50 am

    Maaf saya gak sependapat kalau orang lain gak berhak menilai orang lain salah. Benar dan salah itu ada aturannya, memang persepsi atau tafsiran itu bisa macam-macam,tetapi tetep aja ada gradasinya yang mana yang paling benar. Masalahnya agak risih dengan pernyataan itu. Kita berhak menilai orang lain salah karena kita tahu yang mana yang benar, pada saat berdiskusi kita memeriksa konsep kebenaran orang dan membandingkan dengan konsep kita sendiri kemudian memutuskan yang mana yang benar. Jadi setelah melalui proses itu kita bisa menyatakan bahwa SAYA YANG BENAR DAN MAAF SAYA RASA ANDA SALAH. Atau sebaliknya MAAF TERNYATA SAYA SALAH ANDALAH YANG BENAR.Yang penting sikap dan cara yang baik dalam mengutarakannya.

  56. 61 Mirza Juli 26, 2007 pukul 12:04 pm

    Emang bener atau salah itu ada aturannya walaupun sebenernya juga ga gampang nentuin yang salah atau yang bener, tapi menurut saya kayanya maksud mbak mbak itu kalo orang orang yang asal ngejudge kafir, anjing atau sesat gitu deh, bukan sama orang yang diajak diskusi baik baik dan dengan tujuan mencari kebenaran… kalau yang seperti itu kan jadinya seperti belajar bersama…

    Berhak? urusan masing masing sih mau berhak apa, asal jangan bikin orang sakit ati aja sama omongannya, simpen di hati aja, kecuali ditanya atau dimintai pendapat…

  57. 62 Rizma Juli 26, 2007 pukul 3:30 pm

    @ Bharma
    ya udah,, ga sependapat juga gapapa kok Bharma,,
    tapi kalo bahasanya kita ‘berhak’ itu agak gimana gitu ya,,? Ma aneh aja bacanya,,

    @ Mirza
    Ma mikir juga gitu sih sebenernya,, yang bikin gemes tuh yang suka sok suci dan ngekafirin yang lain,,

  58. 63 secondprince Juli 27, 2007 pukul 8:11 pm

    Aneh ya, entahlah ,apa maksudnya agak gimana?
    masa’ menilai saja tidak berhak
    mungkin maksudnya sama cuma bahasanya yang beda
    Eh ini temen ayuk ya “Mirza” jadi ingat sesuatu
    Salam kenal buat Mirza

  59. 64 Ma yang lagi seneng banggeeett!! Juli 27, 2007 pukul 9:18 pm

    Hmm,, mungkin kesannya yang Ma tangkep jadi agak sombong gitu Bharma,, apa gara gara Ma salah tangkep ya,, πŸ˜›

    Tapi iya lho,, kalo kata Ma sih, agak ga enak aja menilai kaya gitu,, aah,, ribet!! jadual!! kampus! sebelom Ma berangkat ya,, πŸ˜€

    Hmm? Mirza? he eh,, temen SMA, napa Bharma?

  60. 65 zferry Juli 28, 2007 pukul 10:57 am

    Hidup JIL, Hidup Islam liberal, Hidup Suluk, Hidup Islam baru yang penuh kebebasan dan sesuka hati, Hidup pluralisme, Hidup muslimah moderat dan kebarat – baratan, Hidup ????….

  61. 66 danalingga Juli 28, 2007 pukul 11:16 am

    @zferry

    Eh… bukannya semua itu haram?! Nyebut mas/mbak …nyebut… πŸ˜†

  62. 68 zferry Juli 28, 2007 pukul 1:46 pm

    ok dehhh but…. butttt… buuuutttt….

    hehehe kayanya saya yang khilaf nehhhh danalingga, rizma, suluk, sama sapa lagi tuuu (* umayan banyak kayaknya *) kayaknya membentuk suatu persekutuan do’a yaaaa πŸ˜›

  63. 69 Ma yang lagi seneng banggeeett!! Juli 28, 2007 pukul 1:50 pm

    ahahahahahahahahaha,,

    eh tapi persekutuan do’a itu yang gimana sih mas?? πŸ˜•

  64. 70 zferry Juli 28, 2007 pukul 1:56 pm

    iyaaa persekutuan do’a apa ya ????? (* mode pura – pura blo’on ON *)

  65. 71 Ma yang lagi seneng banggeeett!! Juli 28, 2007 pukul 1:58 pm

    hmm,, mas Ferry kan yang bilang,, kalo Ma yang bilang sih Ma bakal berusaha jawab,,
    apa kalo mas Ferry juga ga bisa jawab jadi dianggep ga ada aja?? :mrgreen:

  66. 72 zferry Juli 28, 2007 pukul 2:01 pm

    hihihi tetep ada koq, tp kayanya ma deh yang bisa jawab

    Salam Liberal

  67. 73 Ma yang lagi seneng banggeeett!! Juli 28, 2007 pukul 2:03 pm

    wah,, Ma selalu salut ama mas Ferry yang jago ngeramal dan baca pikiran,, bisa ngeramalin ga ntar Ma masuk surga apa ngga,,?? πŸ˜†

  68. 74 zferry Juli 28, 2007 pukul 2:05 pm

    bisa ma… bisa… masuk surganya si ulil

    Salam Liberal

  69. 75 Ma yang lagi seneng banggeeett!! Juli 28, 2007 pukul 2:07 pm

    ahahahahahahahahahahaha,,
    kereen!!! ramalannya kereen!! Ma saluuut!

    gile ampe OOT begini,, πŸ˜›

    semoga mas Ferry diberi yang terbaik dari Allah,, sesuai dengan niat baiknya sama Ma,,


  1. 1 [APDETTT] blogresensi untuk resensiblog « Again anD aGain aNd agaIn And agaiN Lacak balik pada Desember 13, 2007 pukul 11:27 pm

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s




Selamat datang!!

Rizma Adlia Syakurah,

Ini semua tentang Ma dan hal hal yang berputar disekeliling Ma.
tentang seorang Ma.

Mau nge-OOT, sini aja.

Kumpulan Foto,,

Quote yang Ma suka!

Blog fave-nya Ma!!

Kategori!!

Kumpulan cerita Ma,,

Hasil ronde,,

Edan banget, yet, I Love it,,!!

web stats

Makasih banget buat

  • 805,686 orang

Just an encouragement,,

Hindari rokok sebisanya. Sudah merokok? Merokoklah dengan manusiawi.
Di sini anti rokok mas/mbak,,
mari dimatikan rokoknya,,

Berdiskusilah secara dewasa...
Ga terima ad Hominem!
terimanya duit dan makanan,,

Lembar Verifikasi?