Ar-rahman dan Ar-rahim?

Hari minggu kmaren, di rumah ada pengajian mingguan gitu, pembahasannya tentang tafsir gitu deh, tapi yang bener2 Ma ngeh-in itu tuh waktu ada pembahasan tentang sifat Allah yang ar-Rahman dan ar-Rahim, udah tau sih, kalo ar-Rahman tuh kasih sayang yang bersifat lebih umum, yang ar-Rahim lebih khusus,, trus dibilang juga, kalo Allah tuh ngasih orang2 yang ga Dia cintai karena pengen ngasi balesan di dunia, n ntar di akhirat ga ada lagi,, tapi orang yang disayangNya bisa ditangguhkan dulu,,

Ma pantes ga ya??Nah, Ma jadi agak bingung dan khawatir dikiit,, kan kita ga tau berkah yang dikasi Allah itu maksudnya apa, kalo mau gampangnya, kalo dikasi berkah, Allah sayang atau karena terlalu baik, kalo kena musibah, Allah ngehukum,, Masalahnya kan ga sesimple itu,, dan Ma ga mau kalo dikasi berkah sama Allah sekarang ini gara2 biar ntar di akhirat ga dapet syafa’at lagi,, ga mau!!!😦

Masalahnya juga Ma ga se-pede itu bilang kalo Ma udah beragama sesuai yang Ma seharusnya lakuin buat ngedapet berkah dari Allah kaya’ yang udah Ma dapet selama ini,, malu,,

Ma ga seberani itu buat bilang kalo Allah tuh udah puas sama semua ibadah Ma, ga bangeet, jauh dari ga banget malah dan sebenernya buat ngakuin kalo Ma cinta dengan Allah aja Ma ga berani, ga pantees,, apalah coba Ma nih, paling 1/1000000000000-nya (apa kurang ya 0-nya) dari apa yang Allah mau, dan Ma masi mo ngarepin Allah sayang, dan ngejaga Ma sampe di akhirat,, hiks,,

Moga moga Ma bisa lebih baik, biar bisa ngurangin 0 dibelakang angka tadi,, amin,,

btw, nemu link bagus,,πŸ˜›

44 Responses to “Ar-rahman dan Ar-rahim?”


  1. 1 Lia Juni 1, 2007 pukul 7:26 am

    yang bakal aneh itu kalau ada manusia yang ngerasa dia itu pantes dapet karunia dari tuhan, Ma…

    Emang siapa yang bisa berani bilang kalo dia udah yakin kalo dia pantes dikasih semua berkah dari Allah itu? aku jamin, ga ada, kecuali orang itu sendiri yang berasa rasa…

    itu biar Ma selalu inget dan selalu bersyukur… it’s a good thing lho Ma…πŸ™‚

  2. 2 btyop Juli 2, 2007 pukul 12:27 pm

    bagus Ma, semoga bisa jadi motivasi untuk terus melakukan hal2 yg baik ^_^

  3. 3 Sezsy Juli 2, 2007 pukul 3:35 pm

    kalu saya apalagi ya…

  4. 4 Rizma Juli 2, 2007 pukul 3:42 pm

    @ Lia

    gitu? yah moga moga ajah deh Ya,,

    @ Tyo

    Amin,, makasih Tyo

    @ Sezsy

    ??? apaan?πŸ˜•

  5. 5 danalingga Juli 2, 2007 pukul 3:44 pm

    amin.

    *OOT nggak yak?*πŸ™„

  6. 6 Rizma Juli 2, 2007 pukul 3:49 pm

    hehehe,, gapapa kok,, Amin-nya sering sering yak,,πŸ˜€

  7. 7 Heri Heryadi Juli 2, 2007 pukul 4:22 pm

    Ibadah mah ga ngaruh kali buat tuhan mah. emang dia butuh diibadahi? ibadah itu mah buat diri sendiri? gitu bukan si?! Owww, lama juga gw ga ngaji, ya kecuali pas diceramahi khutbah jumat. Nagji,,pengen ngaji,, ngaji,,

  8. 9 Rizma Juli 2, 2007 pukul 5:54 pm

    @ Heri

    emang Allah ga butuh ibadah kita,, tapi kan salah satu cara kita mencintaiNya dan lebih deket sama Dia dengan mengikuti perintahnya,,

    Ma ga pede aja kalo semua yang udah Ma lakuin itu udah pantes buat dapet berkahnya Allah,, gitu,, Makanya maunya Ma bisa lebih baik lagi,, πŸ™‚

    @ Shan In

    makasiih!! tapi kok pake ngakak sih??πŸ˜•

  9. 10 9racehime Juli 2, 2007 pukul 9:43 pm

    gileeee…ko dlm bgt sih?
    saya sumhow jd tersindir nih mbak ma…
    apa jgn2 pas diakherat saya ga pnya back up lagi ya???
    tidakkkkk!!! *nyadar dosa menumpuk begitu banyak*

  10. 11 mathematicse Juli 3, 2007 pukul 2:58 am

    Beribadah itu tak boleh mengharapkan apa-apa…. Perkara dapat berkah, pahala, atau yang lain… itu bukan urusan kita.

    Kerjakan saja sebaik-baiknya (duh saya udah ngelakuin belum yah…? Malu nih… :D)

  11. 12 deking Juli 3, 2007 pukul 4:34 am

    Kalau menurut saya sich sebaiknya kita beribadah secara terpisah dari apa yang Alloh berikan untuk kita, entah musibah (cobaan?) atau nikmat
    Beribadah kepada Alloh sebaiknya dilandasi keikhlasan
    Ibadah bukan karena pamrih (mengharap sesuatu) dan juga bukan karena ucapan terima kasih (atas karunia)
    Ibadah karena pamrih dan ibadah sebagai ungkapan terima kasih masih ada keterkaitan (menurut saya)
    Jika kita beribadah karena pamrih dan atau terima kasih maka kita bisa terjerumus pada hal sebaliknya, yaitu menyalahkan Alloh atas musibah yang kita peroleh
    Ah…jangan hiraukan pendapat saya ya karena itu semua hanya teori. Pada kenyataannya saya malahan jauh dengan Tuhan😦

  12. 13 Rizma Juli 3, 2007 pukul 9:28 am

    @ Grace

    ga tau nih Grace, lagi ksambet kayanyaa,,πŸ™‚

    @ mathematicse

    Heeh? kesannya Ma jadi pamrih gitu ya?
    tapi kalo itu maksudnya Ma beribadah pengen Allah sayang dan Rasul mau ngasih syafa’at sama Ma itu pamrih, gapapa deh,,πŸ™‚

    Sebenernya Ma nulis ini gara gara Ma ngerasa ga pantes dapet semua berkah itu,, bukannya artinya Ma ga bersyukur lho,, Ma bersyukur banget, tapi lagi lagi,, Ma ngerasa blom pantes dapet itu,, apalagi kalo diliat dari semua kelakuan Ma,, kaya Ma dapet nilai bagus padahal Ma ga belajar banget banget,, Ma bersukur banget,, tapi tetep aja perasaannya ga enakan,,

    @ Deking

    wah,, lama ga dikomen-in pakDe King,,
    *joget joget*

    waah,, iya ya pak,, Moga moga aja Ma bisa ga nyalahin Allah gara gara musibahnya Ma,,πŸ™‚

    tapi temen Ma ada yang bilang,, ga ada hal yang ga pamrih, walaupun itu dengan alesan menyenangkan diri sendiri,, (itu kata temen Ma lho,,)πŸ˜‰

  13. 14 rusdin Juli 3, 2007 pukul 6:57 pm

    Assalamu alaikum
    ma pa kabar? tulisan kamu yg ini menggentarkan hatiku…boleh juga.
    oh, ya, mohon maaf ya baru kali ini kita kembali tegur sapa. maklumlah beberapa bulan lalu aku lagi menghilang dari dunia maya. maklumlah aku harus menyelesaikan beberapap naskah buku. jadi, repot dan mengasikkan sampai lupa teman2, termasuk ma yang cantik….

  14. 15 Rizma Juli 3, 2007 pukul 8:22 pm

    wa’alaikumsalam

    waduh,, makasih ya,,πŸ™‚
    wah,, yang rajin kerja ya pak,, moga moga sukses dengan bukunya,,

  15. 16 Lia Juli 4, 2007 pukul 9:02 am

    berjuang ya Ma…πŸ™‚

  16. 17 cK Juli 4, 2007 pukul 11:18 am

    eh saya belom komen disini ya??πŸ˜•
    euh…baca ini jadi tersentuh… *langsung tobat* =3=

  17. 18 joerig Juli 4, 2007 pukul 11:21 am

    mari kita berusaha terus untuk mengurangi jumlah 0 itu …πŸ™‚

    *OOT ya ?*πŸ˜€

  18. 19 saRe' Juli 4, 2007 pukul 11:41 am

    pengajian yang mana kak?? kok lupa ya,, heheπŸ˜›
    kita harus tetap inget sama Tuhan,. that’s for sure..

  19. 20 rickisaputra Juli 4, 2007 pukul 12:20 pm

    justru, Ma masih manusiawi berpikiran bahwa semua yang Ma lakukan masih belum sesuai bahkan jauh dari kehendak Allah SWT.

    Bahkan Nabi Muhammad SAW sekalipun masih berpikiran bahwa semua ibadah yang beliau lakukan masih jauh dari keridhaan Allah SWT (baca: yang terbaik), dan beliau masih takut akan masuk neraka, meski Beliau sudah dijamin untuk tak akan pernah tersentuh oleh lidah Neraka. Lalu, tentunya, wajar saja, kalau Ma, apalagi gw, menyadari se-sadar-sadar-nya, bahwa semua ibadah yang kita lakukan selama ini, masih jauh dari yang terbaik..
    Karena tak ada yang menyamai indah nya kepribadian Nabi Muhammad SAW. Tapi, sebagai manusia biasa, yang bisa kita lakukan hanya lah berbuat kebajikan, terus dan terus, sebanyak-banyaknya, hingga akhir hayat kita..

    Sisanya, serahkan saja pada Allah.. Karena hanya Allah SWT yang berhak menilai dan menimbang semua amalan itu.. Hanya Allah SWT..
    Dan bersyukurlah..

    regards,
    orangbiasa

  20. 21 Fajar Juli 4, 2007 pukul 1:39 pm

    saya juga Ma

    masih banyak bolong2nya

    T_T hiikksss….

  21. 22 Rizma Juli 4, 2007 pukul 1:51 pm

    @ Lia

    makasih ya,,πŸ™‚

    @ Chika

    Lha? blom yak??
    wah,, ga nyangka Chika bakal tersentuh,,

    @ teh Jurig

    he eh teh,, Mari!

    @ Sara

    walah,, kamu lupa ya??πŸ˜•
    iya, harus inget, dan terus bersyukur,,

    @ Rickisaputra

    Iya ya,, kita disini cuma bisa berusaha sebaiknya, biar sampe kapan juga Ma ga yakin bisa ngerasa semua itu cukup buat semua kebaikannya Allah sama Ma,,

    @ Fajar

    Iya,, Ma juga,,πŸ˜₯
    (walah, jadi mellow gini,,)

  22. 23 sikabayan Juli 5, 2007 pukul 4:38 am

    euh menurut kabayan sih jangan mengukur keMahaan Allah dengan ukuran kita…kita mah cuma berhak berusaha sajah… manusia mah tidak berhak membatasi keMaha Pengasihan Allah… terserah Allah sajah atuh…

  23. 24 superkecil Juli 5, 2007 pukul 8:05 am

    kaya’na Allah cemburu terus sama kecil…

  24. 25 Rizma Juli 5, 2007 pukul 8:16 am

    @ siKabayan

    Masa mau dibatasin,, Ma sih seneng seneng aja dikasih berkah mulu sama Allah,, tapi Ma agak masih tau diri aja,, ga enakan,,

    @ superkecil

    Heeeh?πŸ˜•

  25. 26 watonist Juli 5, 2007 pukul 4:55 pm

    IMHO
    kejadian … adalah hanya (secara simplifikasi) kejadian …
    mengenai pandangan terhadapnya, sebagai musibah, peringatan/teguran, atau cobaan/ujian adalah menunjukkan kedekatan si obyek (manusia) terhadap TuhannyaπŸ™‚

    bagi yang memandang suatu kejadian sebagai ujian, mereka yang mampu mengambil pelajaran dan hikmah dari kejadian tersebut … dialah orang yang dekat kepada Tuhannya.

    bagi yang memandangnya sebagai teguran, mereka adalah orang-orang yang menyadari kesalahannya … inilah dari golongan orang-orang yang bertaubat.

    bagi yang memandangnya sebagai musibah, yang hanya bisa berkeluh kesah terhadap apa-apa yang disajikan Tuhannya … emm, silakan diartikan sendiri *saya nggak tega mengatakannya*πŸ˜›

    nah … kita memandang “kejadian kita” sebagai apa ?? kita termasuk yang mana ??πŸ™‚

  26. 27 Rizma Juli 5, 2007 pukul 4:59 pm

    wah,, keren juga pemaparannya,, TOP!
    bikin juga yang kebalikannya dong mas,, tentang pandangan tentang berkah juga,, (walah rikues,,)

    Ma yang mana ya?? bingung,,πŸ˜•

  27. 28 watonist Juli 5, 2007 pukul 5:54 pm

    sebenarnya intinya hanya pada “kejadian adalah kejadian”, dan (modifikasi dikit) “pensikapan kita terhadap kejadian itulah yang menunjukkan siapa kita

    kebetulan saya mengambil contoh pandangan dari sisi “negatif”, karena memang itu yang sering di ungkapkan orang-orang, yang dari sebaliknya jarang denger sih …πŸ™‚

  28. 29 Rizma Juli 5, 2007 pukul 6:40 pm

    Hmm,, gitu ya pak,,
    *manggut manggut*

    He eh ya,, Ma bakal belajar biar jadi lebih baik,, makasih ya pak,,πŸ˜€

  29. 30 danalingga Juli 5, 2007 pukul 7:16 pm

    ikutan manggut-manggut.

  30. 31 watonist Juli 5, 2007 pukul 7:21 pm

    makasih juga telah diberi tempat untuk komentarπŸ™‚

    ikutan manggut-manggut ah …
    *perasaan ini bukan di diskotik dehπŸ˜€ *

  31. 32 Rizma Juli 5, 2007 pukul 7:56 pm

    @ Dana

    Ga terima tukang ikut ikut!!πŸ‘Ώ

    @ Watonis

    sekali lagi makasih lho pak,,πŸ˜€

  32. 33 watonist Juli 5, 2007 pukul 8:46 pm

    @Rizma
    makasih juga untuk whatever nya … *halahh*
    jangan dibalas lagi (terima kasihnya) atau saya bisa membalas dengan jauh lebih “kejam”πŸ˜€ *kalau nggak diginiin sampe entar juga ceritanya berbalas kasih mulu*πŸ˜€

  33. 34 danalingga Juli 5, 2007 pukul 9:55 pm

    Asli gue ngakak baca comment di atas, ternyata ucapan terimakasih bisa merepotkan juga.πŸ˜›

  34. 35 Rizma Juli 6, 2007 pukul 7:03 am

    gitu kan kalo orang baik,, bales balesannya terima kasih,, bukan hina hinaan,,:mrgreen:
    *dilempar pake sendal jepit*

  35. 36 sikabayan Juli 7, 2007 pukul 1:20 am

    euh… iyah neng… tuker ajah dengan se banyak2 nyah syukur gituh…

  36. 37 Ferry Juli 11, 2007 pukul 3:20 pm

    Ma, belum tentu kalau dikasih berkah mean sayang and kalo dikasih musibah mean menghukum. Dan lom tentu juga dikasih kelebihan di dunia coz mau dihukum or dikasih kekurangan di dunia coz ada berkah menunggu di akhirat nanti. Pada dasarnya semua adalah cobaan dari ALLAH, ada yang dicoba dengan berkah ada yang di coba dengan kelapangan dan semua berpulang kepada ALLAH. coba deh klik http://www.eramuslim.com/ustadz/ sebagai salah satu sudut pandang.

    Salam

  37. 38 Rizma Juli 11, 2007 pukul 3:58 pm

    @ sikabayan

    He eh kang,,πŸ™‚

    @ Ferry

    emang iya mas,, makanya Ma bilang masalah itu ga se-simple ituh,, makanya itu Ma khawatir,, dan belajar buat ga lupa bersyukur,,πŸ™‚

  38. 39 J Algar Juli 13, 2007 pukul 11:22 pm

    Ada yang aneh kalau apanya sesuatu itu disesuaikan dengan pandangan si penderita, orang lain bisa melihat itu azab tapi si penderita yakin cuma teguran, orang lain melihat sebagai rahmat bagi penderita biasa saja. Resikonya terlalu besar, ini cuma sisi lain.Persikapan kita terhadap kejadian menunjukkan siapa kita dalam pandangan KITA. Persikapan kita bisa melahirkan persepsi orang yang macam-macam.

  39. 40 Rizma Juli 13, 2007 pukul 11:24 pm

    Hmm,,
    *lagi loading,,*

    Kok,, Ma rada ga mudeng maksudnya ya,, mohon dijelaskan,, makasih,,

  40. 41 rajaiblis Juli 28, 2007 pukul 5:48 pm

    @deking
    justru segala macam bentuk ibadah itu merupakan tanda syukur kepada penguasa semesta !

    @watonist
    sepakat dengan anda soal bagaimana manusia itu mengambil sikap atas kejadian yg berlaku pada dirinya!

    @yg punya blog
    sifat tuhan harusnya bukan cuma buat dibahas dan dikaji apalagi dibaca-baca hingga kering air mata!
    maka tak heran bila banyak ulama sufi yg mengatakan bahwa untuk dekat dengan tuhan, kenali dari sifatnya. artinya, pakailah sifat tuhan itu dalam kedidupan sehari-hari.
    seperti yg ma dah bilang “ar-Rahman tuh kasih sayang yang bersifat lebih umum, yang ar-Rahim lebih khusus” …
    maka, inti dari kasih sayang ntah yg umum dan yg khusus adalah bersedekah. dan sedekah yg paling hakiki adalah menafkahkan “tenaga” kepada tuhan. bangunlah pada tengah malam. infaqkan tidur yg harusnya anda nikmati dengan mendirikan sholat memuji penguasa semesta.

  41. 42 Ma yang lagi seneng banggeeett!! Juli 28, 2007 pukul 6:48 pm

    iya tuh raib, mas watonis keren,,πŸ˜€

    Bukan cuma, artinya tetep dilakukan kan,,? tapi di tambah dengan penerapannya dalam kehidupan sehari hari,, gitu ya? cmiiw

  42. 43 the70no Juli 28, 2007 pukul 9:26 pm

    Ma nih, paling 1/1000000000000-nya (apa kurang ya 0-nya)
    dari apa yang Allah mau, dan Ma masi mo ngarepin Allah
    sayang, dan ngejaga Ma sampe di akhirat,, hiks,,

    Teh Rizma, gak peduli sekecil apa arti qt di dunia gak perlu meragukan kasih sayang Alloh, lihat saja surah Arrohman . Insya Alloh dan qt semua berdoa semoga Alloh menjaga Teh Rizma dan para muslimah yg teguh memegang panji Islam dari dunia hingga akhirat. Amin


  1. 1 Manhaj Salafi Membuka AIB Sesama Muslim « wak AbduLSomad Lacak balik pada Juli 3, 2007 pukul 11:05 pm

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s




Selamat datang!!

Rizma Adlia Syakurah,

Ini semua tentang Ma dan hal hal yang berputar disekeliling Ma.
tentang seorang Ma.

Mau nge-OOT, sini aja.

Kumpulan Foto,,

Quote yang Ma suka!

Blog fave-nya Ma!!

Kategori!!

Kumpulan cerita Ma,,

Hasil ronde,,

Edan banget, yet, I Love it,,!!

web stats

Makasih banget buat

  • 759,426 orang

Just an encouragement,,

Hindari rokok sebisanya. Sudah merokok? Merokoklah dengan manusiawi.
Di sini anti rokok mas/mbak,,
mari dimatikan rokoknya,,

Berdiskusilah secara dewasa...
Ga terima ad Hominem!
terimanya duit dan makanan,,

Lembar Verifikasi?