Ma dan Feminisme, Perkenalan,,

Ma sering banget denger hal hal yang berbau feminis, feminisme, kaum feminis dan apa lah yang ditambah tambahin dari kata “Feminis” itu,, dan selama ini, Ma mikirnya,,

“Oh, feminisme itu yang kaya cewe yang mau semuanya setara sama cowo ya,,?, kan ga mungkin,,” (apalagi Ma pernah denger dosen Ma yang suka nyindir cewe, bilangnya buat apa emansipasi perempuan, disuruh narik beca ga mau, ngangkat ngangkat ga mau, maunya yang enak aja,, *Huuh,,*)

dan juga kalo feminisme itu jelek (kata orang orang,,), sebenernya kadang kadang, Ma aja yang males buat nyari tau hal hal kaya gini,,

Feminisme??

tapi, hasil dari jalan jalan Ma hari ini dan hari ini, Ma jadi kepikiran juga,, apa emang feminisme itu sejelek itu,, atau kaya kata kata di sana, sebenernya ga sejelek yang dipikirin pertama kali kita denger namanya,,

Mulailah Ma nge-google, nyari apapun yang ngasi definisi tentang feminisme, dan ketemu beberapa definisi dari feminisme,,

  1. The view, articulated in the 19th century, that women are inherently equal to men and deserve equal rights and opportunities. More recently, a social and political movement that took hold in the United States in the late 1960s, soon spreading globally.
  2. A doctrine that advocates equal rights for women
  3. Sebuah gerakan wanita yang menuntut emansipasi atau kesamaan hak dengan pria

Yah,, yang lain lain kira kira kaya begini juga,,

Abis dibaca baca, sebenernya ada yang namanya feminisme itu di jaman dulu gara gara cewe ga dapet hak yang sama di bidang pendidikan, pekerjaan, sosial, politik,, yang karena ada usaha dari orang orang yang bikin feminisme pertama kali itu, cewe lebih diperhatikan, gaji perempuan diperbaiki, dibolein ikut sekolah, dapet suara di parlemen, mulai ada perlindungan buat kekerasan (kekerasan rumah tangga, pemerkosaan, dll) buat perempuan,, dan itu ga jelek sama sekali,,

Tapi,, emang ada sebagian,, yang menurut Ma kebablasan,, kebaca juga tadi tentang Feminisme Radikal sama Feminisme Anarkis, juga Feminis Prancis dengan Ni Putes Ni Soumises (Neither Whores Nor Submissive)-nya,, agak serem juga,, toh Ma juga tau kalo ga bisa semuanya harus diratain cowo-cewe,, contoh nih,, masa nyuruh cowo hamil sama mens? nyuruh cewe ngangkat ngangkat barang berat (tapi ada yang bisa, ya), mm,, Ma ga ada ide buat contoh yang ini,, sori,, πŸ˜‰ dan di segi agama juga,, Ma setuju kok kalo tetep ada peranan suami dan ayah, imam itu laki laki, (kecuali cewe semua, of course,,), cewe itu biarpun kerja perlu juga ada di rumah, pernikahan itu perlu ada, kita perlu patuh sama suami, punya anak itu hal yang baik dan menyenangkan :), dan ternyata ada jenis feminisme yang kaya begini,,

Banyak lagi ternyata jenis jenis feminisme (Ma baru tau ada Fat Feminisme!),, dan sejarahnya feminisme juga panjang banget!!

At least, dari bacaan bacaan singkat tadi, se-enggaknya Ma ga bakal nganggep feminisme=jelek, dan kalo bilang “mungkin Ma agak sedikit jadi feminis”, itu ga bakal Ma analogikan ke arah jelek,, πŸ™‚

Iklan

12 Responses to “Ma dan Feminisme, Perkenalan,,”


  1. 1 p4ndu_454kura April 21, 2007 pukul 1:39 pm

    Sori, komen pertamax dihapuskan. :mrgreen:
    Setelah nyari di Wordweb, ada satu arti feminism yg ketinggalan:
    “The movement aimed at equal rights for women”
    Tapi memang persamaan derajat itu perlu. Terutama dalam bidang politik, agar tak selamanya pemimpin negara terdiri dari kaum lelaki.
    (Tapi kalo kebablasan bisa2 kayak di Falena nanti. Dimana kaum lelaki ga dapat hak SAMA SEKALI untuk memimpin. 😦 , tapi saya rela kalo yg mimpin adik saya sementara saya jadi komandan Queen’s Knights)

  2. 2 Rizma Adlia April 21, 2007 pukul 2:14 pm

    iya,, kan biar lebih bebas buat cewenya,, tapi tetep dalam batasannya,,

  3. 3 jurig April 21, 2007 pukul 2:30 pm

    ngga ada kejelekan dalam feminisme … yg punya batasan ngga cuma wanita kok… laki-laki juga ada batasannya …

  4. 4 Rizma Adlia April 21, 2007 pukul 2:31 pm

    iya dong,, jelas! semua manusia butuh batasan,, kalo ga, kacau mbak,,

  5. 5 Rizma Adlia April 21, 2007 pukul 3:07 pm

    Ya ampuunn,, Ma baru sadar hari ini hari kartini,,

    Posting ini jadi secara ga sengaja tepat waktu,, hehehehehe,,!! HURRAY!!

  6. 6 chielicious April 23, 2007 pukul 11:37 am

    Hmm..klo di Islam..perempuan emang di nomer2kan..yang ini gw sie no komen..kudu belajar lagi sieh..

    tapi klo soal angkat2 barang berat mah itu tergantung orangnya atuh..gak harus perempuan gak harus laki juga….liat aj di bali..perempuannya kuat2..ngangkat galon penuh aj di atas kepala..jadi maksutnya soal kemampuan ..jangan masalahain gender ..apalagi soal cowo harus mens dan melahirkan..ini kan yang emang jadi pembeda perempuan ama laki πŸ˜›

    gw jelas dukung banget feminisme..tapi tergantung konteksnya apa dulu.. πŸ™‚

  7. 7 Rizma Adlia April 23, 2007 pukul 3:29 pm

    itu dia,, makanya kalo bisa ga keterusan,, tapi menurut Ma perempuan bukan di nomer dua kan kok,, (esensi no 2 itu kan tergantung pikiran orang masing masing, kalo menurut Ma,,)

    Angkat berat kan contoh,, (dan Ma ga jago nemuin contoh contoh yang bagus,, hehehe,,)

    Masalah mens ama hamil, makanya Ma bilang kalo kita mau bikin ekualitas, ga bisa gamblang semuanya,, masalahnya ada hal hal kaya begitu yang pasti ngebedain,,

    Piss!!

  8. 8 giaferdi Mei 5, 2007 pukul 2:44 pm

    yow… baru sempet komen ke sini. hehe…

    soal feminisme, yang paling ngena di pikiran saya pendapatnya simone debeauvoir, yang bilang kalo perempuan kadang2 “menukar” potensinya untuk menjadi hebat dengan rasa aman. budaya kita rada menghambat juga nih, soalnya kadang2 cewek diajarin dari kecil biar “suami-oriented”, cari suami yang begini begitu biar masa depan terjamin, trus disuruh manut2 aja sama suami :p

    saya sempet mikir juga kalo agama islam menomorduakan cewek. tapi kalo dipikir2, itu kayanya gara2 interpretasi terhadap hukum2 agama oleh budaya yang patriarkal ini. bisa aja kan sebenernya source-nya netral, tapi karena cara pandang orang2nya yang terlanjur “timpang”, cara menginterpretasinya juga beda dan terkesan “timpang” juga. ya contohnya orang2 agamis yang suka bilang cewek mesti tunduk ama cowok :p

  9. 9 Rizma Adlia Mei 5, 2007 pukul 5:20 pm

    iya,, dan Ma suka banget kata kata “suami oriented”nya,,

    namanya juga persepsi orang mbak,, ckckck,, biarkanlah saja,, berjuang!! πŸ™‚

  10. 10 the23wind Mei 7, 2007 pukul 10:52 am

    mmm, feminis…muslimah yang di sayang 4W1 akn terjaga dari jebakan ini. isu KKG(keadilan dan kesetaraan gender) adalah racun berbalut madu…githu non…

  11. 11 Rizma Adlia Mei 7, 2007 pukul 2:58 pm

    kalo menurut Ma sih tergantung definisi dan cara kita nanggepinnya,,


  1. 1 Sebulan udah lewaatt!!! « Ma-Me-Ma,, Just being Me!!!! Lacak balik pada Mei 11, 2007 pukul 8:53 pm

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s




Selamat datang!!

Rizma Adlia Syakurah,

Ini semua tentang Ma dan hal hal yang berputar disekeliling Ma.
tentang seorang Ma.

Mau nge-OOT, sini aja.

Kumpulan Foto,,

Quote yang Ma suka!

Blog fave-nya Ma!!

Kategori!!

Kumpulan cerita Ma,,

Hasil ronde,,

Edan banget, yet, I Love it,,!!

web stats

Makasih banget buat

  • 782,613 orang

Just an encouragement,,

Hindari rokok sebisanya. Sudah merokok? Merokoklah dengan manusiawi.
Di sini anti rokok mas/mbak,,
mari dimatikan rokoknya,,

Berdiskusilah secara dewasa...
Ga terima ad Hominem!
terimanya duit dan makanan,,

Lembar Verifikasi?