Tentang Kintsugi dan psikoterapi.

Jadi, minggu lalu Ma mulai maraton drama Jepun setelah dua-tiga bulan ini nyelem di drama Mandarin. Ga tau kenapa rasanya lagi ga sanggup untuk komit nonton drama yang panjang gitu, jadi pilihan drama Jepun yang episodenya pendek dan topiknya unik ini jadi pilihan Ma.

Setelah beberapa drama yang ditonton, akhirnya ketemu sama drama yang bikin Ma gatel untuk nulis banyak banget hal yang ada disana. Karena kesannya lumayan relatable sih ya, topik tentang duit juga lumayan menarik buat Ma. Saking gatelnya, begitu selesai nonton aku langsung review dramanya. 😂😂😂

Terus, dari segitu banyak topik yang ada di drama ini (yang padahal cuma empat episode lho ini!) yang pertama Ma mau bahas ini tentang Kintsugi, atau seni memperbaiki barang pecah belah ala Jepun.

Lanjutkan membaca ‘Tentang Kintsugi dan psikoterapi.’

Selamat jalan Pak Jalal

Belum satu minggu dari kabar Bu Jalal meninggal, sore ini dapet informasi bahwa Pak Jalal meninggal. Kaget sih ya, kabar meninggal ini bukan sesuatu yang bisa di-biasa-kan walaupun di periode pandemi ini, apalagi kalo yang meninggal ini salah satu orang yang berjasa di salah satu fase hidup Ma.

Lanjutkan membaca ‘Selamat jalan Pak Jalal’

I feel surprisingly okay? 😂

Kaget sih ya, not gonna lie. Sejujurnya I’m not really into birthdays. Yah suka suka aja sih sebenernya, tapi yang bukan gimana banget gitu memaknainya atau selebrasinya. Tapi entah kenapa taun ini rasanya lebih tenang dari tahun tahun sebelumnya, terutama daripada 3 tahun terakhir.

Lanjutkan membaca ‘I feel surprisingly okay? 😂’

am I really an open book?

Super random. Jadi ada buku yang aku cuekin lama di deket tempat tidur gitu tadi sore aku pindahin karena mau ngamen kampus sehat, terus selesai ngamen aku iseng ngambil bukunya lagi, terus aku buka di random halaman. Dapetnya ini.

Lanjutkan membaca ‘am I really an open book?’

Accusations

Being accused of things aren’t new things that happened in our life, right? Dituduh sesuatu, dilabel sesuatu. Kadang bener, kadang salah. Kalo bener, rasanya kadang kayak denial atau malu atau sebel. Kalo salah, rasanya marah, kecewa dan ga adil. Kadang juga, biasa aja. Tergantung sih.

Tergantung apa?

Lanjutkan membaca ‘Accusations’

2021 dan Mie Rasa Nasi Padang

Jadi, Ma sebenernya udah lama banget pengen update blog, tapi ga jadi jadi. Bukan karena ga ada kejadian seru unik atau apa gitu ya, it’s a new year gitu, tapi I can’t seem to motivate myself to write anything here.

Lanjutkan membaca ‘2021 dan Mie Rasa Nasi Padang’

Cetusan tengah malem

Niatnya aku mau nonton drama buat seneng seneng, lucu lucuan, hepi hepi. Eh ternyata ter-trigger dengan scene yang relate hampir sepuluh tahun yang lalu. It creates a flicker inside, just a flicker tho. It’s a memory anyway, it’s already in a past.

Lanjutkan membaca ‘Cetusan tengah malem’

Moving forward and giving up

Selama ini aku kira aku ini orangnya tipe yang ga bisa lepas dari satu rutinitas atau satu barang atau satu pola tertentu gitu, karena aku cenderung monoton gitu kan hidupnya, pola polanya jelas gitu. Makan yang disukain itu itu aja, kerjaan yang suka dikerjain itu itu aja, temen yang akrab itu itu aja, hobi itu itu aja, warna yang sering dipake itu itu aja. Simpelnya I’m a creature of habit. So initially I thought it came with a “hard to let things go” as a package.

MV legendary selama 2019 yang sering aku puter, jaman jamannya masih insecure tapi menguatkan diri 😂😂😂😂😂
Lanjutkan membaca ‘Moving forward and giving up’

My kind of “new normal”

Setelah lebih tujuh bulan beneran bertahan #dikamaraja, Ma mulai berusaha untuk latian keluar rumah. Soalnya udah lama banget ga keluar rumah, jadi setiap kali harus keluar rumah gitu cemasnya itu lho ga nyaman banget. Jadi berasa banget, kalo orang orang kudu “new normal” dengan membuat mereka jadi lebih taat protokol kesehatan dan mengurangi frekuensi keluar rumah, latian “new normal” aku dengan belajar keluar rumah, ga jantungan setiap harus ke luar rumah, ga emosik tiap liat orang si tempat umum gapake masker, dan ga menuhin tas dengan semua pernak pernik desinfektan dll.

Lanjutkan membaca ‘My kind of “new normal”’

Tekak Bantah

Ada yang tau ga apa arti “tekak bantah”? 😂

Semacam bebel atau ga nurut omongan gitu deh. Siapa yang Ma mau bilangin tekak bantah ini? Ma sendiri. Ma baru sadar kalo Ma ini bener bener tekak bantah, dan anehnya pengakuan tekak bantah ini nongolnya baru minggu ini, setelah IHSG merah merona semingguan. So random rite? I know. 😂

Lanjutkan membaca ‘Tekak Bantah’

More free times = less excuses to try new things

So, I am taking up new hobbies. Keadaan #dikamaraja ini beneran berbuntut dengan Ma punya lumayan banyak hobi baru. Lebih tepatnya jadi punya hobi. Karena kalo dipikir pikir, Ma ini ga punya hobi sebenernya, mungkin traveling, tapi pastinya sekarang gabisa. Jadi ya mulai ngerjain hal hal yang dulu pengen dicoba tapi terus ditunda tunda.

Lanjutkan membaca ‘More free times = less excuses to try new things’

#MulaiDariLemari

Jadi, Ma ikutan challenge gitu deh di Instagram. Kalo diinget inget ini ketiga kalinya Ma ikut yang kayak gini, yang pertama kali ikutan #PlasticFreeJuly tahun lalu selama sebulan dan lumayan sukses sampe akhir, yang kedua bikin challenge sendiri “7 day no-delete challenge” hasil konsul, yang berakhir dengan gagal. Kaget ternyata ga nge-delete typo itu susah banget buat Ma. 😂😂😂

Lanjutkan membaca ‘#MulaiDariLemari’

Tentang personal finance

Jadi, kemaren mendadak IG story full dengan repost-an mahasiswa yang mau ikutan free webinar dari akun akun info kedokteran gitu. Sebenernya bukan pemandangan baru sih, karena udah beberapa kali aku liat. Tapi yang bikin Ma jadi merespon itu karena topiknya, tentang personal finance untuk dokter. 💵

Lanjutkan membaca ‘Tentang personal finance’

I don’t know myself that much afterall, dan botol skinker kosong.

Selama ini Ma ngira Ma cukup tau sama diri sendiri, tentang apa yang Ma suka dan yang Ma ga suka, tentang sifat, hobi, tipe kesukaan dan pola sehari hari. Tapi belakangan ini Ma baru sadar kalo sebagian dari hal yang dulunya Ma anggep sebagai sifat Ma ternyata salah, juga Ma baru ngeh pola bicara dan gaya Ma yang orang lain biasa liat. Kaget sih.

Lanjutkan membaca ‘I don’t know myself that much afterall, dan botol skinker kosong.’

Pensieve and Obliviate

Obliviate is my favorite Harry Potter’s spell, and Pensieve is my favorite magical relic. For some reason, the ability to store and forget selected memories fascinate me. Until I realize that I did that too, forgetting things on purpose, whether it’s conscious or unconsciously. Repression.

Pensieve
Lanjutkan membaca ‘Pensieve and Obliviate’

Selamat datang!!

Rizma Adlia Syakurah,

Ini semua tentang Ma dan hal hal yang berputar disekeliling Ma.
tentang seorang Ma.

Mau nge-OOT, sini aja.

Kumpulan Foto,,

Quote yang Ma suka!

Blog fave-nya Ma!!

Kategori!!

Kumpulan cerita Ma,,

Hasil ronde,,

Edan banget, yet, I Love it,,!!

web stats

Makasih banget buat

  • 946.096 orang

Just an encouragement,,

Hindari rokok sebisanya. Sudah merokok? Merokoklah dengan manusiawi.
Di sini anti rokok mas/mbak,,
mari dimatikan rokoknya,,

Berdiskusilah secara dewasa...
Ga terima ad Hominem!
terimanya duit dan makanan,,

Lembar Verifikasi?