OCD,, gangguan obsesif kompulsif

Punya hobi bolak balik ngecek pintu udah kekunci apa belom? ngitungin berapa kali udan ngomong kata “kenapa” dalam satu hari? mm,, mungkin juga itu salah satu jenis Gangguan Cemas yang namanya Gangguan Obsesif Kompulsif (OCD),,

OCD ga nih?

Gangguan obsesif kompulsif merupakan salah satu jenis gangguan anxietas. Gangguan
anxietas adalah gangguan jiwa yang ditandai dengan adanya kecemasan yang berlebihan dan muncul dalam berbagai gejala. Pada gangguan obsesif kompulsif, gejala dapat berupa pikiran yang terus berulang tanpa bisa dikendalikan (obsesif), tindakan berulang yang tidak bisa dikendalikan untuk menjalankan pikiran obsesif (kompulsif) yang menganggu produktifitas sehari hari.

Contoh tindakan obsesif dan kompulsif adalah mencuci tangan terus-menerus, membuka dan mengunci pintu hingga puluhan kali sebelum tidur, mengulangi kata kata dalam hitungan tertentu, berjalan bolak-balik setiap hari melewati tempat tertentu adalah beberapa contoh yang mungkin dilakukan. OCD diperkirakan dialami oleh 1,7-4% dari penduduk dunia, pria dan wanita memiliki kemungkinan yang sama  dalam OC, akan tetapi dalam masa anak anak, anak laki laki lebih sering terkena OCD, yang diduga berhubungan dengan Attention Deficit Hyperactivity Disorder (ADHD) dan Tourette syndrome dan gejala biasanya mulai timbul pada umur 10-24 tahun.

Penyebab

Hingga sekarang, penyebab OCD belum diketahui, akan tetapi ada beberapa faktor yang diduga berperan dalam menyebabkan OCD

  1. Genetik
  2. Infeksi
  3. Stress
  4. Hubungan interpersonal yang negatif

Pengobatan

Pengobatan dapat dilakukan dengan terapi perilaku, terapi kognitif dan pemberian obat obatan.

Obat obatan yang digunakan adalah Serotonin iInhibitor, seperti paroxetine (Paxil, Aropax), sertraline (Zoloft), fluoxetine (Prozac), and fluvoxamine (Luvox), dan Antidepresan, contohnya clomipramine.

About these ads

70 Responses to “OCD,, gangguan obsesif kompulsif”


  1. 1 abdulsomad April 11, 2007 pukul 10:46 pm

    ASSALAMUALAIKUM WR WB.

    antobilang sih PERTAMAX he he he

  2. 2 dwi April 12, 2007 pukul 1:45 pm

    trus pake baju yang matching juga ya ma..
    harus biru2 semua gitu
    masa siiiii
    orang mo rapi kok dibling ocd..

  3. 3 Amilya April 12, 2007 pukul 3:08 pm

    klo sering panik juga termasuk ya kak??
    duh,jd khawatir ckckck…
    eiya tu,klo gak pede bila memakai baju yg tak matching (halah..) termasuk juga?
    hayo jawab bu dokter…hehehe…

  4. 4 Rizma Adlia April 12, 2007 pukul 3:30 pm

    hahahaha,, kalo pake baju yang ga matching,, jadinya,,
    1. Buta warna
    2. Waham,, hahaha,, (becanda!!)
    3. Normal! (karena lagi musim!!)

  5. 5 na April 12, 2007 pukul 9:35 pm

    ma klo mikirin orang yg sama berulang2 dalam satu hari masuk OCD ngga???hehehe

  6. 6 fertobhades April 13, 2007 pukul 6:33 pm

    hehehehe…. saya pernah menangani OCD ini, seorang klien perempuan dewasa (lumayan cakep) yg punya kecenderungan selalu bersih-bersih.

    1 jam keluar dari ruang praktek sudah normal lagi…. :-)

    • 7 dhiedhie Januari 9, 2012 pukul 11:39 am

      mau dong info therapy untuk OCD ini, klinik ato buka prakteknya dimana?please japri aja sms ke 0817180686, ditunggu ya, many thanks in adavance :-)

  7. 8 deKing April 14, 2007 pukul 1:04 am

    Waduch saya kok sepertinya kena OCD
    @Fertob:
    Hayo…diapain tuch pasien Bang?

  8. 9 Rizma Adlia April 14, 2007 pukul 8:59 am

    emangnya apa ciri cirinya,, ngecek blog berulang ulang, udah ada komen baru apa belom,,?? hehe :)

  9. 10 fertobhades April 14, 2007 pukul 8:02 pm

    @ deking :

    Rahasia perusahaan dong… :-) tapi intinya diberi terapi kognitif (ini memang bidangku). Tapi khusus orang dewasa, kalau anak-anak saya malah nggak sanggup, apalagi kalau disertai gangguan yang lain. Kalau yang datang anak-anak bisanya terapi bermain.

    Main yuk….!!!

  10. 11 Fuad Muftie April 15, 2007 pukul 10:32 am

    Saya pernah baca terapi EFT, katanya sangat efektif menyembuhkan penyakit mental seperti ini. Saya sedang coba praktekkan untuk hal2 yg lain dan sangat efektif.

    salam
    Fuad Muftie

  11. 12 calonorangtenarsedunia Mei 20, 2007 pukul 9:59 pm

    Obsessive Compulsive Disorder..

    calon dokter apa calon psikolog, mbak?

  12. 13 Rizma Adlia Mei 20, 2007 pukul 10:01 pm

    hahaha,, calon dokter yang curiga kalo dirinya sendiri punya kelainan OCD sama gangguan kepribadian paranoid,, kurang lebih seperti itu,, :P

    kalo dipikir pikir, tambah satu lagi, hipokondria,, :)

  13. 14 tanti Juli 31, 2007 pukul 11:43 am

    begini, ada ibu dari siswa saya bergejala aneh, mohon tanggapannya ya,. Beliau suka sekali menumpuk sabun di kamar mandi, sangat menjaga kebersihan kalo pas meh makan anak2 harus cuci tangan 2X, buka kulkas juga cuci tangan, kalo dari luar hrs keset dulu. pake seragam sekolah, abis pulang sekolah ga boleh nyentuh mamanya, harus ganti baju dan sebagainya. barang2 di rumah menumpuk dan tidak boleh disentuh karena dianggap kotor. barang apapun yang jatuh harus dicuci termasuk kalo hp jatuh. kerjaannya ngomel2 kalo ada anggota keluarga yang kotor dikit. apa ini juga obsesif kompulsif,. beliau tidak mau keluar rumah karena di luar kotor. seharusnya gimana ya ? mohon bantuannya

  14. 15 Ma yang lagi seneng banggeeett!! Juli 31, 2007 pukul 4:01 pm

    waduh Tanti,, Ibu itu dianjurin ke psikiater aja,,

    Masalahnya OCD itu kalo sekedar yang ringan dan ga ngeganggu sih gapapa,, tapi kalo udah sampe bikin gangguan di kehidupan sehari hari, lebih baik ditangani oleh yang profesional,,

  15. 16 sahabat November 20, 2007 pukul 2:33 pm

    kk kalo aku aneh, aku tiap kali mengedipkan mata mesti ngeliat langit ato cahaya lampu, ga tau knp tp kalo aku ga ngelakuin itu bener2 ga enak rasanya.. aku juga kalo sebelum ngumpulin ujian selalu ngecek jawaban sampe puluhan kali.. apakah ini jg termasuk gejala2 OCD? Ow iya dulu bgt tiap kali berjalan aku mesti menginjak ujung2 ubin.. ini malah pernah ekstrem bgt.dulu pernah waktu jalan2 di mal pas naek eskalator tanganku menyentuh tiap garis batas pegangan eskalator sambil turun.. waktu itu ada 1 garis batas yg gak kusentuh karena diajak ngobrol. akhirnya aku balik naek eskalator lg trus turun lg untuk nyentuh garis batas eskalator yg gak kusentuh itu.. perilaku ini setelah aku mulai beranjak dewasa lama2 mulai bisa teratasi.. tapi gak hilang seluruhnya.. gmn cara mengatasinya?? Trims

  16. 17 Rizma November 21, 2007 pukul 8:07 am

    Waduh! :shock:
    Ga jelas juga sih, tapi kalo udah sampe ganggu aktivitas, mending di check-up aja,, daripada kenapa kenapa kan? :D

  17. 18 rie_maniez Januari 17, 2008 pukul 9:26 am

    wah..OCD..jd inget UAS take home exam psikologi dalamQ..
    huhuhu…tp gak smudah itu mencap se2org menderita OCD loh!
    kan hrs sesuai dg kriteria pd DSM-IV ato PPDGJ-III…
    hehehe..bacaan wajib anak klinis ruh.. :p

  18. 19 Rizma Maret 6, 2008 pukul 8:50 am

    Iya! Kadang kadang Ma malah bosen sendiri baca PPDGJ itu,, :P

  19. 20 betz Juli 3, 2008 pukul 3:39 pm

    hai… kayaknya aku ocd deh….
    Kalo mau terapi mesti kemana ya?
    Soalnya aku rasanya makin lama makin parah, dari luar gak boleh masuk kamar kalo belom cuci kaki. Gak boleh tidur pake baju yang udah dipake keluar rumah. Jadi mesti dan kudu ganti baju lagi. Trus harus cuci tangan sebelum pegang apa2…. Banyak deh…. Padahal dulu aku gak begini banget loh. Masih bisa tolerir. tapi makin lama kok gak bisa ya?
    Dah gitu dapat suami kayaknya ocd juga deh, abis dia suka cek udah konci pintu atau matiin lampu berulang ulang sebelum pergi. Saking gak pedenya, kita bedua selalu ngomong, “Pintu checked, lampu checked, gas checked, dst…. ” utk ngeyakinin kita kalo memang udah kita cek…..

    Parah nih yah mba? Bisa sembuh gak?

  20. 22 pediatricwannabe Juli 5, 2008 pukul 2:42 am

    waduh…waduh…
    jangan-jangan ak kena OCD nih…
    sering mbuka imel+blog berulang2…
    m^_’v

  21. 23 Rizma Juli 6, 2008 pukul 10:36 pm

    @ Betz
    Selama belom dirasa mengganggu sih gapapa, tapi kalo udah khawatir, ke psikiater aja,, :)

    @ pediatricwannabe
    Hahahahahahahahaha,,

    Itu namanya addict bukan? :P

  22. 24 pediatricwannabe Juli 7, 2008 pukul 7:02 pm

    waduh…belum ngerti apa beda antara addict n ocd nih… *masih thn kedua.blum dpt psikiatri

    gara2 bsk ada ujian,skrg ak malah jadi sering mbolak-mbalik catatankuliah (tanpa membacanya).apa itu termasuk ocd? :(

  23. 25 iyca Juli 10, 2008 pukul 5:44 pm

    assalamualaikum wr wb
    hai ma… halo semua..apa kbr?
    saya mhs psi smtr akhir lg butuh bgt ni subjek utk ocd buat skrip
    adakah tmn2 yg mo bantu??
    kl ada yg bersedia tlg infoin ya iycayank@yahoo.com
    sblmna,,trmksh bgt ya,,

    btw utk pnyembuhannya minimal mengurangi,bnr tu bs pk EFT di sini ada SEFT
    tlg sgera kabari ya tmn2..
    skali lg trmksh..
    salam kenal
    iyca

  24. 26 kartika Agustus 13, 2008 pukul 8:31 pm

    saya penderita ocd. dari saya mulai mengalami gejalanya hingga saat ini saya masih dalam proses penyembuhan sudah sekitar 2 tahun lebih.
    saya sering mengulang kata2/kalimat2 yang ketika saya mengucapkannya utk pertama kali saya merasa kurang sempurna. dulu malah lebih parah… sikut kiri nyentuh sesuatu, sikut kanan juga harus begitu jg. kedua mata ngelirik ke kiri, aku haris ngelirik ke kanan juga.
    Tapi puji Tuhan, skrg ketika aku udah 3x dirawat dmn yg pertama aku msk ruang general, dan yang ke 2 serta ke 3 aku dirawat di ruang khusus penyakit kejiwaan.
    sungguh ini suatu pengalaman dan cobaan yang luar biasa brt g aku dan keluargaku.
    utk tmn2 yg sdh kira2 megalami gejalany, segeralah ditanganj dengn tpt.
    tmn2 yg punya penyakit yang sama dgn aku…ayo kit sama2mgt…
    kita pasti smbh.
    Tuhan dan dgn segala alat yang dipakaiNya, pasti sanggup menyembuhkan kita.
    GBU

    • 27 lydia Juni 28, 2009 pukul 7:11 pm

      haloo kartika salam kenal..aq juga didiagnosis obsesive compulsif.
      btw ocd tuh bisa sembuh ya? trus sebenarnya itu suatu penyakit kejiwaan atau memang ya seperti itulah karakterny dan ocd yg km alamin itu krn apa sih? faktor terlalu sensitif akan hal2 tertentukah?? thanks b4. gbu

  25. 28 kartika Agustus 13, 2008 pukul 8:34 pm

    kalo mau dateng ke psikiater saya di rs.sint caroles.
    namanya Dr. Suryo Dharmomo…
    menurut saya dia ok. makanya saya merekomendasikan dia.
    semoga lekas sembuh….
    GBU

  26. 29 14 September 4, 2008 pukul 1:24 pm

    bwt kartika..

    kamu mengingatkan aku pd seorang teman..namany sama ma kamu.kami udah lama ga ketemu..
    terakhir yg aku dengar,dy menderita OCD dan harus dirawat..
    sampai saat ni aku ga tw kabarnya..apakah sudah sembuh atau belum.
    tp satu hal yg pasti..
    aku selalu mendoakanny agar dy tabah dan berserah kepadaNYA.
    ingat “segala perkara dapat ku tanggung di dalam DIA yg memberi kekuatan kepada ku” (Flp 4:13)
    so..
    bwt temanku, kamu dan para penderita OCD lainnya..keep on fire yh!!
    Tuhan memberkati.

  27. 30 iyca September 16, 2008 pukul 6:06 pm

    hallo teman2..
    bagaimana kabarnya hari ini?

    kartika, boleh tidak aku minta bantuan kamu untuk melengkapi tugas akhir aku??

    bisa kah kita berkomunikasi via e-mail atau hp?
    terimakaasih banyak sebelumnya..

  28. 31 Rizma September 17, 2008 pukul 11:25 am

    Hoo,, Buat semuanya, berjuang ya. Moga moga cepet sembuh,, :)

  29. 32 kartika sari November 3, 2008 pukul 10:26 am

    Bwt Kartika’
    aku juga penderita OCD. namun aku blm pernah menjalankan trapi apapun atau menggunakan obat apapun untuk menyembuhkannya. trm ksh ya atas sarannya, mungkin aku akan mencobanya. oia, aku pengin sharing sama kamu lbh jauh lagi. bisa gak? ni alamat email aku:trikartikas@yahoo.com. thanks.

  30. 33 cilla Desember 8, 2008 pukul 10:22 pm

    askum
    saya mau tny nich..saya pny kebiasaan bercermin tiap menit..pokonya kmn2 hrs bawa cermin..bkn krn gk pede or apa tp sy ngerasa kalo sy gk brcermin bntr aja rasanya apapun yg sy krjain tuh gk afdol..kebiasaan ini gnggu bgt krn tiap benda yg bisa mantulin bayangan saya pasti sy sempet2in buat sy pke ngaca..mlhan kalo lg pelajaran dikls sy ttp sempet2in buat brcermin..apkah itu termsk gejala oc??bisa dihilangkan gk??thx

  31. 34 irzan Desember 9, 2008 pukul 10:57 pm

    Dekan gw menderita obsesif kompulsif terhadap peraturan kampus
    Dia sendiri ngaku
    jadi merepotkan

  32. 35 eka h.o Januari 21, 2009 pukul 5:48 pm

    mbak ma… ado refrensi anxietas dak…dalam menghadapi ujian

  33. 36 secondprince Januari 21, 2009 pukul 7:07 pm

    @atas
    ada dong, belajar yang banyak sampai tidak ada lagi bahan yang harus dibaca. Dijamin gak bakal anxietas fobik

  34. 37 nita Februari 7, 2009 pukul 3:06 pm

    ada yag aneh dalam diri aku.. aku seringkhawatir.. takut kuman , jijian,, sampai sampai aku sering ga bisa nelan makanan ketika makan karena aku sering ngebayangin sesuatu yg menjijikan, dan itu rasranya menyiksa sekali aku sampai sterss.. dan aku jg susah untuk berbaring di atas tmpat tidur krn aku sring mmbayangkan klo yg aku tidurin itu adalah “wc” bkn tmpat tdur,,dan sring aku jg cemas terlaulu berlebihan.. sperticuci tangan berkali kali.. apakah ini trmasuk obsesif kompulsif?? kpd anda yg berkompeten dalam hali ini please tolang saya..

    • 38 iyca Juni 3, 2009 pukul 1:57 pm

      nita apa kabar??
      salam kenal, aku iyca
      sekarang sedang mengerjakan skripsi
      aku boleh minta data kamu
      email dan nomer yang bisa di hubungi
      kalau boleh, hubungi aku ya 021 99143301
      terimakasih ya

  35. 39 Rizma Februari 14, 2009 pukul 10:48 am

    @ Nita
    Mbak, mungkin udah saatnya ke psikiater deh. Karena kayanya pada dasarnya kalo gangguannya itu udah sampe ke produktifitas, harus cepet ditangani.

    *Sambil ngesummon Bharma ke sini*

  36. 40 secondprince Februari 15, 2009 pukul 9:07 pm

    Bukan mungkin lagi, itu mah jelas OCD
    mana bisa ditolong lewat blog
    satu-satunya cara, ya seperti kata Tante Rizma “ke psikiater saja”

  37. 41 iyca Maret 12, 2009 pukul 2:16 pm

    hallo semuanya…
    apa kabar?

    ma apa kabar?

    buat kartika dan nita apa kabar juga?
    boleh tidak aku tau e-mailnya?
    trmksh ya..

  38. 42 ariza April 20, 2009 pukul 12:05 pm

    mbak ma…
    sejak kecil q dilatih menghitung di luar kepala, g boleh pake kalkulator, klo pelajaran matematika atau sains lainnya selalu diselesaikan dg menembak jawaban dg otak saja.mmg jadinya aq juara terus di kelas, wkt itu…

    tp mba..parahnya, ntah mungkin karena kebiasaan itu, sampai saat ini (kira2 hmpr 10 thn dr pertama sadar) q mngalami gangguan aktifitas. suka mnghitung dlm setiap ksmpatan. nonton TV, teksnya q hitung, mkn snack, hrs dihitung. naik anak tangga, dihitung,kalo salah ngitung,nanti pas turunnya dihitung lagi. kdang2 kalo kelupaan hitungannya aq jd jengkel.selain itu aq selalu menggerakkan jari jemari, sadar atau tidak sadar karena otakku otomatis menghitung stiap hal yg kutemui..
    kalo lg sadar, aku berusaha menghentikan hal itu dan mengepal jariku. tapi nanti jg terulang lg..

    mba..itu OCD bukan?
    selain ke terapis, ada cara lain ga ut minimal menekan gangguan OCD..?

  39. 43 iyca April 29, 2009 pukul 1:59 pm

    hi ariza…

    boleh kenalan?aku lagi mempelajari kasus ocd di indonesia nih..
    yah… sekitar sini aja dulu seh.. aku jg punya ocd.pengen share trimakasih

    email aku ya iycayank@yahoo.com

    ma trimakasih ya…

  40. 44 Kinan Mei 12, 2009 pukul 6:40 pm

    Aqu kayaknya jg kena OCD deh!
    1. setiap ngunci pintu harus diitung sampe 30-an keatas.
    2. tiap mo tidur, harus ngecek kolong tempat tidur berkali-kali.
    3. selalu kepikiran terus kalo hbs ngomong sama orang laen, pikiranqu selalu “jangan-jangan…. “, “aduh,koq td aqu ngomong gitu ya”,sampe kebawa tidur & berhari-hari.
    4. kalo mo pergi harus ngecek listrik ma kompor berulang-ulang.
    5. kalo ngomong sama orang laen hrs bener2 dihayati, diulang-ulang utk memastikan.
    6. paling gak seneng liat barang yg letaknya miring, tanganqu gatel buat mbenerin letaknya…..

    • 45 iyca Juni 3, 2009 pukul 1:38 pm

      hai Kinan apa kabar??
      salam kenal,
      boleh tau email mu??
      mudah2an aku bisa bantu kamu, setidaknya bisa berbagi cerita

      terimakasih sebelumnya ya…

      • 46 ruli Januari 13, 2010 pukul 8:04 pm

        aku mengidap ocd?entahlah,yang pasti aku berada dalam kondisi yang sangat menyiksaku.Seringkali aku seperti “dipaksa” untuk melakukan hal-hal tidak wajar dan masuk akal.Sebenarnya aku ingin menolak melakukan itu tapi tak bisa karena jika tidak dilakukan akan kepikiran terus.So,adakah yang bisa menolongku?

    • 47 iyca Juli 22, 2009 pukul 4:58 pm

      hai Kinan apa kabar??
      salam kenal,
      boleh tau email mu??
      mudah2an aku bisa bantu kamu, setidaknya bisa berbagi cerita

      terimakasih sebelumnya ya…

  41. 50 KIE Oktober 11, 2009 pukul 9:19 am

    WADuhhhh banyak juga penderita ocd…
    .Tp saia mw tanya kena ocd kah saia..
    saia suka banget cucitangan…capek juga rasanya
    bolak balik cek kompr ato pintu pas mw pergi .
    rasanya capek gni terus…
    help me….
    satu2 nya jalan yang saya lakukan untuk melakukan smw ini ialah saia berusaha sekuat hati bwt ngga ikutin tuh perintah hati..
    tapi rasanya berat banget….
    kepikiran mulu slm bbrapa jam..jadi lesu ,capek mikirinnya
    help me

  42. 51 ruly Januari 13, 2010 pukul 8:08 pm

    aku mengidap ocd?entahlah,yang pasti aku berada dalam kondisi yang sangat menyiksaku.Seringkali aku seperti “dipaksa” untuk melakukan hal-hal tidak wajar dan masuk akal.Sebenarnya aku ingin menolak melakukan itu tapi tak bisa karena jika tidak dilakukan akan kepikiran terus.So,adakah yang bisa menolongku??

  43. 52 made darmawan Maret 5, 2010 pukul 7:48 am

    anak saya yang 12 th sekarang mengalami hal yang sama. tiap kali pulang kerumah, sampai di depan pintu pagar dia mesti colak colek di pintu pagar terus berjalan pakai satu kaki masuk ke kamarnya. kalu merasa salah melakukannya dia melakukannya kembali dari awal. terus berulang2 sampai dirasa betul.
    kalau sudah capek ngak betul2 dia langsung menangis. saya sudah presakan dia ke rumah sakit ( pol jiwa) katanya sakit OCD . dikasi obat risperidone,trihexypheidyl dan piracetan 800mg.

  44. 53 sudarmanto Maret 6, 2010 pukul 9:21 am

    Kunci untuk sembuh adalah 2,,,meditasi dan berusaha berguna untuk orang lain.

  45. 54 pat Mei 9, 2010 pukul 10:16 pm

    ini temen kos saya (cowok 22 tahun) klo sikat gigi bisa 1/2 jam-an terus klo makan apapun sedikit ja harus sikat gigi, kalo sikat gigi harus dimuntahin kumurannya itu di ember khusus yang ngga boleh dibersihkan. pernah ako bersihkan(karena ako jijik liatnya penuh kerak odol, eh, dia kayaknya gag seneng gt. dia klo di depan kamarnya depan pintu harus meludah beberapa kali, klo bercermin itu bisa berjam jam di kamarnya, dia klo tidur jam 7 malem n bangun jam 10 buat ngecek pintu garasi dah dikonci pa belum, padahal dah gue bilangin dah ako konci tetp aja dia ngecek tu pintu garasi.terus dia tidur lagi n bangun lagi jam 1-an gt. terus kayaknya dia risih bgt klo barangnya ada yang ako sentuh. apa ini obsesip kompulsip juga?

  46. 55 Aamli Vrlo Wicaksono Mei 31, 2010 pukul 1:26 pm

    Am OCD too,, dan baru menyadari saat masuk psyhcology college,,tat was a pretty damn news!
    because my family didn’t aware to this,,und also my husband,,
    plz tell me,,adakah cara selain ke psycholog or RSJ?
    thanks for the answer,,

  47. 57 sivester Desember 26, 2010 pukul 3:02 pm

    ini bisa hilang kok, tapi kita nanti bisa mati rasa akibatnya.

  48. 58 Curiositybanget Maret 16, 2011 pukul 3:04 pm

    Hay all, banyak bgt penderita ocd disini, perkenalkan, panggil aja aku satria, aku tau kalo aku ocd, obsesifku biasanya :
    1. Mengulang cuci tangan, pokoknya semuanya kudu bersih ( kebanyakan penderita ocd gw rasa ngerasain yg satu ini)
    2. Takut salah ngomong, abis itu kalo udah ngomong sesuatu rasanya salah, abis tu org salah gara2 aku salah ngomong, dan aku berdosa
    3. Kadang kalo memandang sesuatu, atau membaca sesuatu harus diulang2, kalo gak tiba2 rasanya semuanya salah
    4. Sama ketakutan2 ga jelas lainya

    Aku bukanya ga tau kalo itu salah, aku tau, tp ga taw kok rasanya klo g diulang tiba2 semua hal berubah jadi ga bener. Aku pernah ke paikiater dan diberi obat, lumayan lah setelah minum obat itu, tapi tetep msh ada ocdnya. Aku punya insomnia jg. Aku punya saran bwt yg senasib ama gw, ocd gw agak berkurang waktu gw berpikir, “ga sia2 apa aku melakukan hal kayak gini?”, meskipun msh ada dikit, tapi sedikit banyak udah meringankan bebanku. Ingat!!!, jg percaya perasaan bodohmu yg menyuruhmu melakukan suatu hal berulang2. Liat, kita disini mempunya nasib yg sama penderitaan yg sama, bayangkan org2 yg ga ocd, mereka gak papa melakukan yg kita rasa salah. “Kita tidak melihat kenyataan, kita melihat apa yg kita pikirkan”. Kita membuat fakta kita sendiri dg pikiran kita. Hal2 yg kita takutkan terjadi karena kita memikirkanya terus menerus. Kita menciptakan realita yg kita takutkan. “Apakah kalian gak capek melakukan hal2 aneh yg kita tahu itu gak logis?”, aku capek dan aku mau berubah. Aku harap kalian juga. Ingat, udah berapa kali kita memikirkan hal2 obsesif, tapi toh kita tetap baik2 saja sampe skrg, ya kan?

    Ditulis dg ketakutan aku salah nulis dan berbuat salah karena obsesifku. Tapi aku berusaha melawanya. Semoga kita semua dapat mengambil hikmah atas hal ini. Aku mengharapkan yg terbaik bg kita semua. Semangat ya teman2. Kalau mau berbagi cerita aku siap membantu sekuat tenagaku. Email aye –> curiositybanget@gmail.com

  49. 61 Imam Prayogo Oktober 20, 2011 pukul 8:03 am

    tergantung dari presepsinnya sich tentang masalah OCD tapi menurut w kalo di ambil hikmahnya OCD lumayan bermanfaat karena kita dalam hidup itu penuh dengan Ketelitian dan kedisiplinan……yang penting ambil hikmahnya aja dari OCD asal nggak mengganggu lingkungan sekitar dan tidak ada orang yang di rugikan fine fine aja…he he he he he heh eh

    • 62 Rizma Adlia Oktober 24, 2011 pukul 8:39 am

      Kalo sekedar jadi rajin sih enak mas, masalahnya kalo menurut pengamatan selama ini, saat OCD udah terlalu sulit dikontrol dan mengganggu kegiatan sehari hari, bisa sangat melelahkan, dan itu jelas bisa merugikan diri sendiri dan orang disekitarnya.

      Masalah terkait OCD sendiri bisa ditanyakan langsung pada beberapa teman yang sudah komentar diatas tentang kondisinya.

      Semoga berkenan. :)

  50. 63 reira Desember 5, 2011 pukul 2:09 pm

    saya juga sepertinya punya OCD.. ini terjadi saat saya SMP n SMU dan sampai skrg.. utk masa kuliah.. saya kalau ud isi absen, setelah isi absen muncul dipikiran saya ud isi absen blm y? saya sampai tanya tmn saya dan tmn sy bilang udah kok.. tp dipikran saya harus ngecek.. setelah saya ngecek.. pikiran saya keluar lg ud isi absen blm y? dan akhirnya saya cek lagi.. setelah cek, keluar lg pikiran terus sampai 5x an lebih.. dan sebelum pulang kuliah, keluar pikiran itu lagi..dan untuk terakhir kalinya saya cek lg.. kalau saya mengabaikannya, dipikiran saya selalu muncul pertanyaan ud cek blm?? dan perasaan saat mengabaikannya saya menjadi cemas, mood saya lgsg berubah dan linglung

    pernah pas SMU saya udah kelar UAN.. setelah kelar saya malah kepikiran PGnya ud diisi benar blm ( tdk kelompat2).. sampai saya mengingat kembali jwban PG 1-30 dan mengitung benar salah pakai kalkulator.. keesokannya saya mengulanginya terus sampai akhirnya UAN pun keluar hasilnya.. ini benar2 sangat mengganggu.. pikiran dan hidup sy sgt stress sampai ada garis mata panjang dibwh mata saya..

    setiap ujian pun saya lgsg bertanya uda tulis NAMA ,NIM belom y?? pertanyaan ini selalu keluar, padahal saya ud ngecek berkali2.. setelah ujian pun pikiran itu keluar terus.. sampai2 tmn2 saya ud abis ujian senang2 tp sy msh memikirkan pikiran itu terus.. ini sangat mengganggu buat saya.. sampai2 sy ga bs msk kuliah bagian teori dan hitungan.. krn setiap ujian ini saya pasti OCD.. akhirnya sy pun msk jurusan Desain.. namun untuk jurusan desain….OCD terjadi mengenai ABSEN dan amplop coklat.. sy jg sepertinya terkena kecemasan berlebihan setiap saya dalam situasi yg tdk mengeenakan.. detak jantung sy berdebar kencang, dingin, dan kuku saya biru kehitaman layaknya seperti mayat.. tp setelah melewati situasi itu kuku saya pun lgsg memerah kembali..

    lebih baik sy ke psikolog atau hypnoterapis ?? thq

  51. 66 daniel louis tarigan Februari 27, 2012 pukul 10:05 am

    saya daniel penderita obsesif komplusif . kadang saya melewati hari dengan rasa capek karena mengerjakan sesuatu berulang ulang. saya pingin hidup normal seperti daniel waktu kecil. semoga tuhan mendengar doa ku. amin

  52. 67 Anwar April 9, 2013 pukul 3:52 pm

    Obat-obatan utk menangani OCD adalah Serotonin inhibitor?! Setahu saya, penderita OCD justru kekurangan serotonin sehingga obat yg diresepkan dokter adalah “serotonin re-uptake inhibitor”.
    Manakah yg benar?

    • 68 Rizma Adlia April 13, 2013 pukul 10:29 pm

      Hai Anwar, bener kok kalo OCD itu kekurangan serotonin, dan obat obatan seperti Zoloft dan Sertralin yang seperti dicontohkan itu emang dalam golongan SSRI, yang kepanjangannya Selective Serotonin Reuptake Inhibitor. Jadi kesalahannaya ada di penulisan di atas.

      Terima kasih untuk koreksinya. :D


  1. 1 blog Lacak balik pada Agustus 1, 2007 pukul 6:38 pm
  2. 2 Kenapa harus takut? « Ma-Me-Ma,, Just being Me!!!! Lacak balik pada September 30, 2010 pukul 9:58 am

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s




Selamat datang!!

Rizma Adlia Syakurah,

Ini semua tentang Ma dan hal hal yang berputar disekeliling Ma.
tentang seorang Ma.

Mau nge-OOT, sini aja.

Kumpulan Foto,,

Quote yang Ma suka!

Blog fave-nya Ma!!

Kategori!!

Kumpulan cerita Ma,,

Hasil ronde,,

Edan banget, yet, I Love it,,!!

Makasih banget buat

  • 428,112 orang

Just an encouragement,,

Hindari rokok sebisanya. Sudah merokok? Merokoklah dengan manusiawi.
Di sini anti rokok mas/mbak,,
mari dimatikan rokoknya,,

Berdiskusilah secara dewasa...
Ga terima ad Hominem!
terimanya duit dan makanan,,

Lembar Verifikasi?


Ikuti

Get every new post delivered to your Inbox.

Bergabunglah dengan 1.400 pengikut lainnya.